Serica

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Sebuah peta dunia pertengahan abad ke-15 Florentina berdasarkan proyeksi pertama (bentuk kerucut modifikasi) dalam terjemahan Latin Jacobus Angelus 1406 terhadap manuskrip Yunani mengenai Geografi abad ke-2 Ptolemeus yang ditemukan kembali oleh Maximus Planudes akhir abad ke-13. Serica ditunjukkan dalam timur laut jauh di dunia.

Serica adalah salah satu negara paling timur di Asia yang dikenal oleh ahli geografi Yunani dan Romawi Kuno. Nama ini secara umum diambil untuk merujuk pada Tiongkok Utara pada masa dinasti Zhou, Qin, dan Han, sebagaimana yang dicapai melalui Jalur Sutra darat, berbeda dengan Sinae, yang dicapai melalui rute maritim. Bangsa di Serica adalah Seres, yang namanya juga digunakan untuk wilayah mereka. Akses menuju Serica dipermudah setelah penaklukan Han terhadap Cekungan Tarim (Xinjiang kini) namun sebagian besar diblokir ketika Kekaisaran Parthia jatuh ke Kekaisaran Sassaniyah. Yule meringkas para ahli geografi klasik:[1]

Jika kita menggabungkan menjadi satu berbagai penjelasan kuno mengenai Seres dan negara mereka, menghilangkan pernyataan anomali dan dongeng nyata, hasilnya akan menjadi sesuatu seperti berikut:—“Wilayah Seres adalah negara yang luas dan padat penduduknya, menyentuh di timur Samudra dan batas-batas dunia yang dihuni, dan di barat membentang ke Imaus dan batas-batas Baktria. Rakyatnya beradab, lembut, adil, dan sederhana, menghindari bentrokan dengan tetangga mereka, dan bahkan malu dalam hubungan dekat, tetapi tidak menolak untuk mejual produk mereka sendiri, di mana sutra mentah adalah pokok, tetapi yang meliputi juga bahan-bahan sutra, bulu halus, dan besi dari kualitas luar biasa.” Hal tersebut merupakan suatu definisi jelas dari Tiongkok.

Beberapa ahli, bagaimanapun, berpendapat Seres bukanlah Tiongkok itu sendiri namun suku yang berbicara bahasa Indo-Eropa yang berdagang dengan India kuno, seperti Yuezhi, Saka, dan Tokharia.

Nama[sunting | sunting sumber]

Bentuk Latin Serica dan Seres berasal dari bahasa Yunani Sērikḗ (Σηρική) dan Sḗres (Σῆρες).[2] Ini tampaknya berasal dari kata-kata mereka untuk sutra (Yunani: σηρικός, sērikós; bahasa Latin: sericum), di mana sejak Klaproth[3] sering dikaitkan dengan bahasa Tionghoa ,[4] yang pelafalan bahasa Tionghoa Kuno-nya telah direkonstruksi sebagai /*[s]ə/.[5][a] Orang-orang Yunani dan Romawi mengenal sutra sebelum mereka mengetahui asal-usulnya dari ulat sutra, membuat sēr (σὴρ) suatu formasi-balik.[4] Bentuk lain dari nama tersebut termasuk Serica Regio.[6]

Beberapa ahli klasik berpendapat bahwa sangat tidak mungkin suatu bangsa dinamakan sesuai nama sejenis serangga. Lassen mengaku telah mengidentifikasi referensi untuk Seres dalam kitab suci agama Hindu, sebagai "Çaka (Saka), Tukhâra (Baktria), dan Kanka (Kangju)".[7]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Rhotic final dari istilah bahasa Yunani dan Romawi mungkin sudah dialektis atau tambahan suatu bahasa Asia Tengah. Yule mencatat bahasa Korea, bahasa Mongolia, dan bahasa Manchu membentuk kata ini masing-masing sebagai sir, sirkek, dan sirghé.[4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Kutipan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Yule (1878), hlm. 627.
  2. ^ Schoff, Wilfred H.: "The Eastern Iron Trade of the Roman Empire", Journal of the American Oriental Society, Vol. 35 (1915), pp. 224-239 (237)
  3. ^ Klaproth, Mem. rel. à l'Asie, Vol. III, hlm. 265 .
  4. ^ a b c Yule (1866), hlm. xliv.
  5. ^ Baxter-Sagart.
  6. ^ Germanus, Nicolaus, ed. (1482), Claudii Ptolomei Viri Alexandrini Cosmographie Octavus et Ultimus Liber Explicit Opus, Ulm: Leinhart Holle . (Latin)
  7. ^ Lassen, Christian (1847), Indische Alterthumskunde, Vol. I: Geographie und die älteste Geschichte, Bonn: H.B. Koenig, hlm. 321 . (Jerman)

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]