Sejarah Islam di Tiongkok

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Sejarah Islam di Tiongkok dimulai ketika tiga Ṣaḥābā (sahabat nabi)—Sa'ad bin Abī Waqqās (594–674), Ja'far bin Abi Thalib, dan Jahsh berkhotbah pada tahun 616/617 dan seterusnya di Tiongkok setelah datang dari rute Chittagong-Kamrup-Manipur setelah berlayar dari Abyssinia pada tahun 615/16. Sa'ad bin Abi Waqqas kembali menuju ke Tiongkok untuk ketiga kalinya pada tahun 650-651 setelah Khalifah Utsman memintanya untuk memimpin sebuah delegasi ke Tiongkok, yang diterima dengan hangat oleh kaisar Tiongkok.[1]

Masjid Huaisheng merupakan salah satu masjid tertua di dunia, secara tradisional diyakini dibangun oleh paman Muhammad, Sa'ad bin Abi Waqqas.

Awal mula Islam di Tiongkok[sunting | sunting sumber]

Hubungan dagang Tiongkok-Arab[sunting | sunting sumber]

Perdagangan telah ada antara Arabia pra-Islam dan Pantai Selatan Tiongkok, dan dan berkembang ketika para pedagang maritim Arab masuk agama Islam. Hal ini mencapai puncaknya di bawah Dinasti Yuan Mongol.

Hubungan panjang dan interaktif Tiongkok dengan berbagai suku stepa dan kekaisaran, melalui perdagangan, perang, penundukan atau dominasi membuka jalan bagi komunitas Islam berkelanjutan yang besar di Tiongkok. Pengaruh Islam berasal dari berbagai suku bangsa stepa yang berasimilasi dalam budaya Tionghoa. Muslim bertugas sebagai administrator, jenderal, dan pemimpin lainnya yang dipindahkan ke Tiongkok dari Persia dan Asia Tengah untuk mengurus kekaisaran di bawah Mongol.

Umat Muslim di Tiongkok telah berhasil mempraktikkan agama mereka di Tiongkok, kadang-kadang melawan rintangan besar, sejak abad ketujuh. Islam adalah salah satu agama yang masih diakui secara resmi di Tiongkok.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Menurut catatan sejarah Muslim Tiongkok, Islam pertama kali dibawa ke Tiongkok oleh Sa'd bin Abi Waqqas, yang datang ke Tiongkok untuk ketiga kalinya sebagai kepala sebuah delegasi yang dikirim oleh Utsman bin Affan, Khalifah ketiga, pada tahun 651, kurang dari dua puluh tahun setelah kematian Nabi Muhammad. Delegasi tersebut dipimpin oleh Sa'ad bin Abi Waqqas, paman nabi sendiri dari pihak ibu. Kaisar Gaozong, kaisar Tang yang menerima utusan tersebut kemudian memerintahkan pembangunan masjid peringatan di Kanton, masjid pertama di negera tersebut, untuk mengenang nabi.[2][3] Legenda Hui tampaknya mengelirukan kunjungan tahun 651 dengan dimulainya Islam paling awal sejak tahun 616/617 oleh kunjungan sebelumnya oleh para Ṣaḥābā.

Sementara sejarawan modern cenderung berpendapat bahwa tidak ada bukti bahwa Waqqā sendiri pernah datang ke Tiongkok,[3] mereka meyakini bahwa para diplomat dan saudagar Muslim tiba di Tang Tiongkok beberapa dekade dari permulaan Abad Pertengahan (Hijrah).[3] Budaya kosmopolitan Dinasti Tang, bersama kontak intensifnya dengan Asia Tengah dan komunitas penting para pedagang Asia Tengah dan Asia Barat (awalnya non-Muslim) yang tinggal di kota-kota di Tiongkok, yang membantu pengenalan Islam.[3]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Khamouch, Mohammed. "Jewel of Chinese Muslim's Heritage" (PDF). FTSC. Diakses tanggal 11 August 2012. 
  2. ^ a b BBC 2002, Origins
  3. ^ a b c d Lipman 1997, hlm. 25

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]