Rumput gajah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Untuk tumbuhan "rumput gajah" lain yang lebih dikenal sebagai "Baru Cina" atau "hia", lihat Artemisia vulgaris.
Rumput gajah
Starr 061211-2254 Pennisetum purpureum.jpg
Klasifikasi ilmiah
Kingdom: Plantae
(tidak termasuk): Angiospermae
(tidak termasuk): Monokotil
(tidak termasuk): Commelinids
Ordo: Poales
Famili: Poaceae
Bangsa: Paniceae
Genus: Pennisetum
Spesies: P. purpureum
Nama binomial
Pennisetum purpureum
Schumach. 1827

Rumput gajah (Pennisetum purpureum) adalah rumput berukuran besar bernutrisi tinggi yang biasanya dipakai sebagai pakan ternak seperti sapi, kambing, gajah, dll.[1][2] Rumput gajah banyak dibudidayakan di Afrika karena ketahanannya terhadap cuaca panas.[2] Dalam bahasa Inggris dikenal sebagai elephant grass, naper grass, atau Uganda grass.

Karakteristik Rumput Gajah[sunting | sunting sumber]

Karakteristik morfologi rumput gajah adalah tumbuh tegak lurus, merumpun lebat, tinggi tanaman dapat mencapai 7 meter, berbatang tebal dan keras, daun panjang, dan berbunga seperti es lilin.[1] Kandungan zat gizi rumput gajah terdiri dari 19,9% bahan kering; 10,2 % protein kasar; 1,6% lemak; 34%,2 serat kasar; 11,7% abu; dan 42,3% bahan esktrak tanpa nitrogen.[1]

Rumput gajah tumbuh subur di permukaan tanah dengan ketinggian 2000 meter di atas permukaan laut.[2]

Varietas Rumput Gajah[sunting | sunting sumber]

Rumput gajah mempunyai beberapa varietas, antara lain varietas Afrika dan Hawai.

  • Varietas Afrika ditandai dengan batang dan daun kecil, tumbuh tegak, berbunga, dan produksi lebih rendah dari varietas Hawai.[1]
  • Varietas Hawai ditandai dengan batang dan daun lebar, pertumbuhan rumpun sedikit menyamping, produksi lebih tinggi, juga berbunga.[1]

Produksi[sunting | sunting sumber]

Panen pertama rumput gajah dilakukan pada umur 90 hari pasca-tanam.[1] Panen selanjutnya 40 hari sekali pada musim hujan dan 60 hari sekali pada musim kemarau.[1] Tinggi pemotongan dari permukaan tanah kira-kira 10–15 cm.[1] Produksi hijauan rumput gajah antara 100-200 ton rumput segar per hektar per tahun.[1] Peremajaan tanaman tua dilakukan setelah 4-6 tahun untuk diganti dengan tanaman yang baru.[1][2]

Penanaman rumput gajah dapat dilakukan secara tumpang sari dengan tanaman lain, misalnya ketela pohon atau jagung.[3] Tanaman ini berfungsi untuk mengurangi terpaan hembusan angin yang merobohkan tanaman lain.[3] Penanaman rumput gajah dapat dilakukan di ladang, guludan, dan pematang sawah.[3] Laju pertumbuhan tanaman rumput gajah relatif cepat karena memiliki respons tinggi terhadap tanah yang subur.[3] Bila dirawat dengan baik dan dilakukan pemotongan secara berkala maka pertumbuhannya cepat.[3]

Penanaman Rumput Gajah sangat mudah, hanya dengan menanam batangnya dengan sudut tanam 45 derajat dengan panjang tiga sampai lima ruas.[4] Setiap ruas akan muncul daun baru.[4] Selain itu, tanaman ini juga cepat menyebar ke samping menjadi rumpun.[4]

Manfaat Rumput Gajah[sunting | sunting sumber]

Rumput Gajah banyak dibudidaya untuk keperluan makanan ternak.[5] Untuk penggemukan sapi, kebutuhan minimal berkisar 1,5-0,8 bahan kering dari bobot sapi yang digemukkan.[5] Jadi, seekor sapi yang akan digemukkan berbobot 200 kg akan diberikan rumput gajah segar yang mengandung 21% bahan kering.[5] Dengan demikian, kebutuhan minimal hijauan sapi yang akan digemukkan itu adalah 200x0,5/100x1kg= 1.0 kg bahan kering atau 4,8 kg bentuk segar rumput gajah.[5] Namun, dikarenakan selalu ada bagian yang tidak dimakan (sisa batang), maka pemberian dilebihi 5% dari kebutuhan, jadi kira kira rumput gajah segar yang akan diberikan kepada sapi yang akan digemukkan sebanyak 105/100 x 4,8 kg = 5, 05 kg.[5]

Selain sebagai makanan ternak, rumput gajah dapat dimanfaatkan untuk bahan produksi fiber, penahan erosi tanah, maupun sebagai pagar.[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i j (Indonesia) Rukmana, R. 2005. Budi daya rumput unggul, hijauan makanan ternak. Yogyakarta: Kanisius. hlm. 20-1
  2. ^ a b c d e (Inggris)Roecklein, J.C., & Ping Sun. 1987. A Profile of economic plants. New Brunswick: Transaction Publishers. hlm. 156
  3. ^ a b c d e (Indonesia)Purnawan Yulianto, Cahyo Saparinto., Pembesaran Sapi Potong secara intensif, Jakarta: PT Niaga Swadaya, 2010, Hal. 176-177
  4. ^ a b c (Inggris) Marvin J. Schuttloffel., Teaching A Man to Fish by Raising Chickens, iUniverse Books, 2011, Hal 62
  5. ^ a b c d e (Indonesia)Sori Basya., Penggemukan Sapi (Revisi), Niaga Swadaya, Hal. 37