Lompat ke isi

Ruhnu

Koordinat: 57°48′N 23°15′E / 57.800°N 23.250°E / 57.800; 23.250
Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Ruhnu
Runö
Bendera Ruhnu
Lambang kebesaran Ruhnu
Ruhnu di Estonia
Ruhnu
Ruhnu
Lokasi di Estonia
Ruhnu di Baltic states
Ruhnu
Ruhnu
Ruhnu di Baltic Sea
Ruhnu
Ruhnu
Lokasi di wilayah Laut Baltik
Ruhnu di Eropa
Ruhnu
Ruhnu
Lokasi di Eropa
Koordinat: 57°48′N 23°15′E / 57.800°N 23.250°E / 57.800; 23.250
NegaraEstonia
CountySaare
Pusat pemerintahanDesa Ruhnu
Luas
 • Total11,9 km2 (46 sq mi)
Populasi
 (06.03.2023)
 • Total136
 • Kepadatan8,2/km2 (210/sq mi)
Situs webruhnu.ee

Ruhnu (bahasa Swedia: Runö; bahasa Latvia: Roņu sala) adalah sebuah pulau Estonia di Teluk Riga di Laut Baltik. Secara administratif merupakan bagian dari County Saare tetapi secara geografis lebih dekat ke daratan Latvia. Dengan luas 11,9 kilometer persegi (4,6 sq mi), saat ini memiliki 150 penduduk yang secara resmi dinyatakan Paroki Ruhnu memiliki populasi terkecil dari 79 kotamadya Estonia. Sebelum 1944, selama berabad-abad dihuni oleh etnis Swedia dan hukum tradisional Swedia digunakan.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Peta Ruhnu oleh Ludwig August von Mellin, Atlas of Livonia (1798)
Para perempuan berkostum tradisional (1937)

Artefak arkeologi pertama dari aktivitas manusia di Ruhnu, yang diduga terkait dengan perburuan anjing laut musiman, berasal dari sekitar 5000 SM. Waktu kedatangan orang Skandinavia kuno pertama di Ruhnu dan permulaan pemukiman permanen berbahasa Swedia tidak diketahui. Itu mungkin tidak mendahului Perang Salib Utara pada awal abad ke-13, ketika penduduk asli dari semua tanah di sekitar Teluk Riga diubah menjadi Kristen dan ditaklukkan oleh Ordo Teutonik. Catatan terdokumentasi pertama tentang pulau Ruhnu, dan populasi Swedianya, adalah surat tahun 1341 yang dikirim oleh Uskup Courland yang menegaskan hak penduduk pulau untuk tinggal dan mengelola properti mereka sesuai dengan hukum Swedia.

Ruhnu dikendalikan oleh Kerajaan Swedia (1621–1708, secara formal hingga 1721) dan setelah itu oleh Kekaisaran Rusia hingga Perang Dunia I, ketika diduduki oleh angkatan bersenjata Kekaisaran Jerman (1915–1918).

Di bawah pemerintahan tsar Rusia pada abad ke-18 hingga ke-19, pulau ini memiliki kemerdekaan de facto di sebagian besar urusan, meskipun ditetapkan sebagai tanah mahkota. Pendeta Lutheran pulau itu menjabat sebagai gutsverwalter (penjaga perkebunan) dalam urusan negara. Pada pertengahan abad ke-19, mayoritas penduduk pulau berusaha untuk meninggalkan Lutheranisme dan bergabung dengan Gereja Ortodoks Rusia, dan langkah formal ke arah ini terjadi pada tahun 1866 dengan pertukaran surat-surat dengan dekan Ortodoks Saaremaa untuk mengantisipasi krisma Ortodoks. Tapi konversi yang direncanakan tidak berjalan.[1]

Setelah Perang Dunia I, meskipun beberapa inisiatif lokal untuk bergabung kembali dengan Swedia, dan klaim teritorial oleh Latvia, penduduk pulau setuju untuk menjadi bagian dari Estonia yang baru merdeka pada tahun 1919 (kemungkinan karena keberadaan minoritas Swedia di Estonia).[2] Menurut sensus yang dilakukan pada tahun 1934, Ruhnu memiliki populasi 282: 277 etnis Swedia dan 5 etnis Estonia.

Selama Perang Dunia II, Ruhnu, bersama dengan wilayah Estonia lainnya, pertama kali diduduki oleh Uni Soviet (1940–1941) dan kemudian Jerman Nazi (1941–1944). Pada November 1943, kelompok pertama yang terdiri dari sekitar 75 penduduk pulau pindah ke Swedia. Pada Agustus 1944, tak lama sebelum Tentara Merah Uni Soviet menduduki kembali Estonia, penduduk pulau yang tersisa, kecuali dua keluarga, melarikan diri dengan kapal ke Swedia. Penduduk pulau di Swedia mendirikan sebuah asosiasi, Runöbornas förening, untuk melestarikan sejarah dan budaya penduduk asli Ruhnu.[3]

Selama periode pendudukan Soviet setelah 1944, pulau itu dihuni kembali oleh warga sipil Estonia dan juga menjadi tuan rumah bagi satu unit Pasukan Pertahanan Udara Soviet.[4] Properti mantan penduduk pulau dinyatakan sebagai milik negara dan pertanian kolektif didirikan. Pada tahun 1965 Pertandingan Ruhnu-Kihnu pertama diadakan, festival budaya dan olahraga ini menarik perhatian seluruh Estonia. Menyusul badai hebat pada tahun 1969 dan penutupan kolektif perikanan lokal pada tahun 1970, populasinya menurun dari 222 menjadi hanya 58.[5]

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Setelah Estonia mendapatkan kembali kemerdekaannya pada tahun 1991, bangunan, tanah, dan properti lainnya di Pulau Ruhnu dikembalikan kepada mereka yang memiliki klaim kepemilikan yang sebelumnya adalah pendudukan Soviet di Estonia, atau kepada keturunan mereka. Dalam kasus Ruhnu, keturunan tersebut sebagian besar bermukim di Swedia. Sebagian besar dari mereka tidak kembali ke Ruhnu, tetapi mereka masih sesekali mengunjungi tanah leluhur mereka.

Ruhnu dilayani oleh Lapangan Udara Ruhnu yang memiliki jadwal penerbangan dari Pärnu dan Kuressaare dari Oktober hingga April. Feri penumpang beroperasi dari Mei hingga Oktober dari Pärnu, Roomassaare, dan Munalaid.[6]

Pulau ini memiliki menara mercusuar berkaki empat yang berdiri di titik tertinggi pulau, bukit Haubjerre. Itu dibuat di Prancis dan dikirim ke Ruhnu untuk perakitan pada tahun 1877. Struktur ini diyakini telah dirancang oleh Gustave Eiffel.[7]

Gereja kayu Ruhnu, dibangun pada tahun 1644, adalah salah satu bangunan kayu tertua di Estonia. Menara gereja bergaya barok selesai dibangun pada tahun 1755. Gereja batu Lutheran di sebelah gereja kayu dibangun pada tahun 1912 dan saat ini menjadi tempat diadakannya kebaktian.

Pantai Limo adalah salah satu pantai pulau yang paling populer dan dapat diakses oleh wisatawan.

Secara geologis, pulau ini merupakan bagian yang lebih tinggi dari punggungan mirip drum kapal selam.[8]

Keanekaragaman hayati[sunting | sunting sumber]

Ruhnu adalah rumah bagi jenis domba asli langka yang disebut Ruhnu Estonia (bahasa Estonia: eesti maalammas). Jumlah domba sekitar 33 ekor dan digunakan terutama untuk wol.[9] Kawanan yang terdiri dari lima puluh sapi dataran tinggi diperkenalkan ke Ruhnu pada tahun 2013, dalam upaya memulihkan padang rumput pesisir semi-alami di bagian barat daya pulau.[10]

Pada musim semi tahun 2006, seekor beruang cokelat seberat 150 kilogram (330 lb) tiba di Ruhnu melalui gumpalan es melintasi Teluk Riga dari daratan Latvia, sekitar 40 km (25 mil) jauhnya. Perjalanan beruang dan pemukiman kembali di pulau itu menjadi sensasi media yang sangat dipublikasikan baik di pers Estonia maupun Latvia, karena Ruhnu tidak memiliki karnivora besar selama berabad-abad. Beruang itu terus menghindari penangkapan selama berbulan-bulan dan pejabat kementerian lingkungan melaporkan bahwa turis yang berharap untuk melihat sekilas beruang yang sulit ditangkap itu melebihi jumlah penduduk tetap.[11] Beruang itu diyakini oleh pihak berwenang telah kembali ke Latvia.[12]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Bacaan tambahan[sunting | sunting sumber]

  • Karl Friedrich Wilhelm Rußwurm: Eibofolke oder die Schweden an der Küste Esthlands und auf Runö, eine ethnographische Untersuchung mit Urkunden, Tabellen und lithographirten Beilagen. Reval 1855
  • There is an account of life on Ruhnu in the 1920s in Arthur Ransome's 1923 book Racundra's First Cruise (republished in 2003 by Fernhurst Books).
  • A useful short article on Ruhnu appeared in Hidden Europe Magazine, 15 (July 2007), pp. 20–1.
  • Taylor, N. with Karin T (2008). Saaremaa: a History and Travel Guide. Tallinn: OÜ Greif. ISBN 978-9985-3-1606-1, pp 78–83
  • (dalam bahasa Swedia) Hedman, Jörgen & Åhlander, Lars. 2006: Runö. Historien om svenskön i Rigabukten. Stockholm: Dialogos, ISBN 91-7504-184-7

Pranala luar[sunting | sunting sumber]