Rudi García

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Rudi Garcia
Rudi Garcia Trophée des champions 2011 (cropped).jpg
Informasi pribadi
Nama lengkap Rudi Garcia
Tanggal lahir 20 Februari 1964 (umur 54)
Tempat lahir Nemours, France
Tinggi 180 m (590 ft 7 in)*
Posisi bermain Midfielder
Karier junior
1970–1979 l'ASCE
1979–1982 Viry-Châtillon
1982–1983 Lille
Karier senior*
Tahun Tim Tampil (Gol)
1983–1988 Lille 64 (4)
1988–1991 Caen 57 (1)
1991–1992 Martigues 13 (0)
1991–1992 l'ASCE 13 (0)
Total 134 (5)
Kepelatihan
1994–1998 l'ASCE
2001–2002 Saint-Étienne
2002–2007 Dijon
2007–2008 Le Mans
2008–2013 Lille
2013–2016 Roma
* Penampilan dan gol di klub senior hanya dihitung dari liga domestik.

Rudi Garcia (lahir di Nemours, 20 Februari 1964; umur 54 tahun) adalah seorang manajer sepak bola asal Perancis yang merupakan mantan pemain sepak bola yang kala itu berposisi sebagai gelandang. Saat ini ia merupakan manajer Klub Seri A Italia, AS Roma.[1]

Awal Karier[sunting | sunting sumber]

Ketika usianya masih kecil, sepak bola adalah bagian dari kehidupan Rudi Garcia . Ayahnya , José , adalah seorang Spanyol yang bermain sepak bola profesional untuk Sedan dan Dunkerque . Ketika José menjadi pelatih tim lokal Corbeil - Essonnes , ia memasukan anaknya ke dalam tim , dimana Rudi dimainkan sampai tingkat junior . Sebagai pemain ia tak memuas diri hanya bergabung dengan Corbeil yang hanya merupakan tim lokal, sehingga Rudi bergabung Viry - Châtillon (merupakan tim yang melahirkan bakat luarbiasa seperti Thierry Henry dan Jonathan Zebina . Di umur 18 ketika ia meraih gelar bersama baccalauréat dan kemudian direkrut lille , di mana ia akan menghabiskan dua tahun untuk masa trial dan empat tahun sebagai bagian dari skuad profesional. Dia membuat sekitar 170 penampilan untuk klub Utara itu dan meninggalkan klub tersebut pada tahun 1988. Setelah meninggalkan Lille , Rudi Garcia bergabung Stade Malherbe Caen , di mana ia dilatih oleh Robert Nouzaret dan Daniel Jeandupeux . Pada tahun 1991 , ia memilih untuk bergabung Martigues daripada dengan Normandia . Namun, luka serius pada punggung dan lutut memaksanya untuk pensiun dari sepak bola profesional pada usia 28 , pada tahun 1992 . Antara 1992 dan 1994 , Garcia tinggal jauh dari sepak bola . Dia terdaftar untuk universitas untuk mempersiapkan rekonversi , dan memperoleh DEUG dan gelar staps di Orsay , serta Lisensi yang berhak dia untuk mengelola pusat pelatihan pemuda . Secara berurutan , ia bekerja untuk CanalSatellitle , pertama sebagai seorang reporter untuk wawancara pasca-pertandingan , dan kemudian sebagai cendekiawan studio .

Karier Manajer[sunting | sunting sumber]

Awal Tahun[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1995 , ia kembali ke corbeil untuk menolong dari Divisi d' honneur dengan dua bulan tersisa di musim itu . Dia membimbing klub dari degradasi . Kemudian , di musim yang diikuti , satu berakhir di papan tengah dan satu lagi di finish kedua. Antara tahun 1994 dan 1996 , Garcia bertindak sebagai manajer pemain klub Ile - de -France sebelum mengambil tugas manajerial hanya antara 1996 dan 1998 . Pada akhir 1990-an , selama dua tahun itu ia adalah seorang fisioterapi .

Kemudian , ia menjadi scout , mempelajari lawan dan membantu dalam pengembangan taktik Saint - Etienne . Secara bertahap , perannya bergeser menjadi asisten pelatih , posisi yang ditempati bersama Nouzaret sejak bulan Juli 2000 dan John Toshack setelah itu. Pada awal tahun 2001 , ketika Toshack kembali ke Spanyol , Rudi Garcia mengambil alih tugas tim utama bekerja sama dengan Jean - Guy Wallemme . Les Verts (julukan Saint - Etienne) , raksasa sepak bola Perancis yang tidur , kemudian di tengah-tengah tampil musim menyedihkan . Penampilan buruk di lapangan itu diperparah dengan implikasi klub dalam berbagai urusan yang melibatkan paspor palsu . Duo Garcia - Wallemme gagal untuk membalikkan tren positif dan pada Mei 2001, Saint-Etienne secara mengejutkan terdegradasi ke divisi dua Prancis . Bulan berikutnya , Wallemme meninggalkan klub sementara Garcia tidak melakukannya sampai ia dipecat pada bulan Agustus 2001 . Peristiwa-peristiwa itu menyebabkan banyak ketegangan antara dua pria tersebut , sampai satu dekade kemudian mereka bersaing ketika masing-masing melatih lens dan lille masing-masing. Alih-alih mengambil peran di tim nasional karena beberapa saran , Rudi Garcia malah hanya memutuskan untuk menunggu dan melanjutkan aktivitasnya sebagai cendekiawan sepak bola. Pada saat yang sama , ia melewati nya Diplome d' Entraineur Professionel de Football , Prancis setara dengan lencana pembinaan profesional. Dalam pertengahan 2002 , dia dihubungi oleh pengurus dijon untuk melatih klub tersebut dan kesepakatan dengan mereka ditandatangani pada tanggal 21 Mei 2002. Ia berhasil meningkatkan performa klub dan membantunya naik ke Ligue 2 pada tahun 2003-2004 . The Bourgogne bahkan mencapai semi - final Coupe de France di mana Châteauroux dikalahkan 2-0. Pada bulan Juni 2007 , ia meninggalkan Dijon untuk menangani Le Mans , klub lain yang berhasil ia rubah dalam satu musim. Dengan pemain seperti Romaric , Marko Basa dan Yohann Pelé , klub memainkan sepak bola yang menyenangkan yang membawa hasil juga. Le Mans berakhir di posisi 9 dari Ligue 1 klasemen dan berlaga di Coupe de la Ligue semifinal

Lille[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 18 Juni 2008, Garcia mencabut kontraknya bersama Le Mans untuk bergabung bersama Lille OSC , klub tempat ia menghabiskan enam tahun sebagai pemain pada 1980-an . Pada musim pertamanya , ia mengembangkan permainan stylish atau modern dan menyerang bersama klub dari Prancis Utara itu , kontras dengan pelatih sebelumnya Claude Puel yang menggunakan taktik hati-hati dan sering membosankan . Pendekatan baru dilakukan Garcia kepada pemain seperti Ludovic Obraniak dan Michel Bastos untuk berkembang , nama yang terakhir menjadi top skorer klub di liga dengan 14 gol . Menariknya , ia juga memberi banyak waktu bermain untuk anak yang memiliki masa depan menjanjikan seperti Eden Hazard , dan pemain Belgia melunasi kepercayaan ini dengan beberapa penampilan gemilang . Pada tanggal 2 Juni 2009, dewan LOSC tiba-tiba mengambil keputusan untuk memecat Rudi Garcia , yang baru saja memimpin klub selama 3 tahun dengan penampilan memuaskan di liga dan juga memenuhi syarat untuk bermain di Liga Europa . Persoalan itu menjadi jelas bahwa pemecatan ini karena perbedaan pendapat dengan CEO LOSC , Xavier Thuilot . Terakhir adalah dirinya dipecat selama sebulan dan pada tanggal 18 Juni 2009, Michel Seydoux , presiden klub dan pemegang saham utama , menawarkan posisi manajer lagi untuk Garcia , yang kemudian ia terima . Langkah ini didukung oleh beberapa tokoh-tokoh sepak bola, termasuk Aimé Jacquet , yang menyatakan keyakinannya bahwa pelatih kelahiran Nemours ini adalah salah satu manajer yang memiliki prospek paling cemerlang di antara manajer di sepak bola Prancis lainnya. Memang , di negara lain terkenal untuk melakukan pendekatan dan memainkan sepak bola defensif dan itu dilakukan sebagian besar pelatih, namun Rudi Garcia terlihat bersama dengan Antoine Kombouaré , berperan sebagai bagian dari kelompok kecil manajer yang memiliki filosofi sepak bola menyerang merupakan permainan terbaik untuk mencapai hasil terbaik pula . 2009-10 permainan Lille terus meningkatkan di liga , finish di posisi empat, satu posisi diatas 2008-09 yang duduk diperingkat lima. Dengan 72 gol yang berhasil disarangkan ke gawang lawan , menjadikan Lille menjadi klub yang memiliki serangan terbaik, bahkan mengalahkan juara kala itu Olympique Marseille . Hal ini menyebabkan media dan para pakar sepak bola Prancis untuk menjuluki sebagai the barca dari Utara. Pada bulan Mei , Garcia memimpin les Dogues menang di Coupe de France melawan pSG , gelar juara mereka sejak tahun 1955 . Pada bulan yang sama , pada 21 Mei , liga juga berhasil dimenangkan , juga setelah pertandingan melawan Paris Saint - Germain yang berakhir imbang 2-2. Artinya Garcia berhasil memenangkan gelar ganda dimusim 2010-11 . Dalam anugerah Trophées UNFP du football , Rudi Garcia berhasil meraih penghargaan sebagai pelatih terbaik Ligue 1 musim 2010-11 . Dalam upacara tersebut, ia mendedikasikan trofi kepada mendiang ayahnya José , bahkan mengatakan beberapa kata dalam bahasa Spanyol sebagai penghargaan untuk negara asal ayahnya.

Roma[sunting | sunting sumber]

Pada 12 Juni 2013, Presiden AS Roma James Pallotta mengumumkan bahwa Rudi Garcia telah ditunjuk manajer baru AS Roma. Dalam konferensi pers nya dia mengatakan "Anda tidak dapat mengatakan tidak ketika AS Roma memanggil. Satu-satunya penyesalan yang saya miliki adalah saya tidak dapat mengatakan selamat tinggal kepada suporter Lille usai tahun-tahun yang sukses[2]. Dalam awal kariernya bersama AS Roma, ia berhasil memenangkan sepuluh pertandingan pertama berturut-turut termasuk menang 2-0 dalam laga derby melawan lazio dan menang telak 3-0 atas Inter Milan.

Statistik[sunting | sunting sumber]

Per 12 Januari 2016.
Tim Negara Dari Ke Record
M Mng S K %
Saint-Étienne Bendera Perancis 2001 2002 700115000000000000015 70002000000000000002 70004000000000000004 70009000000000000009 70031333000000000001.333
Dijon Bendera Perancis 2002 2007 7002214000000000000214 700193000000000000093 700161000000000000061 700160000000000000060 70034346000000000004.346
Le Mans Bendera Perancis 2007 2008 700144000000000000044 700118000000000000018 700111000000000000011 700115000000000000015 70034091000000000004.091
Lille Bendera Perancis 2008 2013 7002256000000000000256 7002127000000000000127 700173000000000000073 700156000000000000056 70034961000000000004.961
Roma Bendera Italia 2013 2016 7002118000000000000118 700161000000000000061 700134000000000000034 700123000000000000023 70035169000000000005.169
Total 7002647000000000000647 7002301000000000000301 7002183000000000000183 7002163000000000000163 70034652000000000004.652

Prestasi[sunting | sunting sumber]

Sebagai Pelatih[sunting | sunting sumber]

Klub[sunting | sunting sumber]

Lille

Roma

Individu[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]