Raymond dari Poitiers

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Raymond dari Poitiers menyambut Louis VII di Antiokhia.
Raymond dikalahkan dan tewas dalam Pertempuran Inab.

Raymond dari Poitiers (skt. 1115 – 29 Juni 1149) merupakan seorang Pangeran Antiokhia dari tahun 1136 hingga 1149. Ia adalah putra Guilhem IX, Adipati Aquitaine, dan istrinya Philippa, Comtesse Toulouse, yang lahir dimana ayahandanya, sang Adipati memulai hubungan gelapnya dengan Dangereuse de Chatelherault.

Mengambil kendali[sunting | sunting sumber]

Setelah kematian Pangeran Bohemond II dari Atniokhia pada tahun 1130, kepangeranan tersebut berada di bawah pemerintahan pertama wali penguasa Raja Baudouin II (1130–31), kemudian Raja Foulques (1131–35), dan akhirnya Putri Alice (1135–36), janda Bohemond. Putri yang memerintah itu adalah putri Bohemond II, Constance (lahir tahun 1127). Terhadap keinginan Alice, sebuah pernikahan diatur untuk Constance dengan Raymond, pada saat tinggal di Inggris, yang ia tinggalkan hanya setelah kematian Henry I pada tanggal 1 Desember 1135.[1]

Setelah mendengar kabar bahwa Raymond akan melewati tanahnya untuk menikahi putri Antiokhia, Raja Ruggeru II dari Sisilia memerintahkannya untuk ditangkap. Dengan serangkaian dalih, Raymond melewati Italia selatan dan baru tiba di Antiokhia setelah 19 April 1136.[1] Patriark Radulfus dari Domfront kemudian meyakinkan Alice bahwa Raymond ada di sana untuk menikah dengannya, lalu dia mengizinkannya untuk memasuki Antiokhia (yang garnisunnya yang setia telah menolaknya masuk) dan patriark menikahkannya dengan Constance. Alice kemudian meninggalkan kota, sekarang berada di bawah kendali Raymond dan Ralph.[2]

Tahun-tahun pertama peraturan bersama mereka dihabiskan dalam konflik dengan Kaisar Bizantium Ioannes II Komnenos, yang telah datang ke selatan sebagian untuk memulihkan Kilikia dari Levon dari Armenia, dan untuk menegaskan kembali haknya atas Antiokhia. Raymond dipaksa untuk memberi penghormatan, dan bahkan berjanji untuk menyerahkan kerajaannya segera setelah dia diberi kompensasi oleh sebuah fief baru, yang dijanjikan John untuk mengukirnya di wilayah Muslim di sebelah timur Antioch. Ekspedisi tahun 1138, di mana Raymond bergabung dengan John, dan yang menaklukkan wilayah ini, terbukti gagal. Ekspedisi tersebut memuncak dalam Pengepungan Shaizar yang tidak berhasil. Raymond tidak ingin membantu kaisar untuk mendapatkan wilayah baru, ketika akuisisi mereka hanya berarti hilangnya Antiokhia. John Comnenus kembali tidak berhasil ke Konstantinopel, setelah menuntut dari Raymond, tanpa tanggapan, penyerahan benteng Antiokhia.

Perjuangan[sunting | sunting sumber]

Di sana terjadi pergumulan antara Raymond dan sang Patriark. Raymond merasa terganggu oleh penghormatan yang terpaksa dia bayarkan kepada patriark pada tahun 1135 dan validitas meragukan pemilihan patriark tersebut menawarkan pegangan untuk oposisi. Akhirnya Raymond menang, dan sang patriark digulingkan (1139). Pada 1142 Ioannes Comnenus kembali ke serangan tersebut, namun Raymond menolak untuk mengakui atau memperbarui pengajuan sebelumnya, dan Ioannes, meskipun ia telah menghancurkan lingkungan Antiokhia, tidak dapat berbuat apa pun terhadapnya. Ketika, bagaimanapun, Raymond menuntut dari Manouel, yang telah menggantikan Ioannes pada tahun 1143, penyerahan beberapa kota di Kilikia, ia merasa bahwa ia telah bertemu dengan tandingannya. Manuel memaksanya melakukan kunjungan yang memalukan ke Konstantinopel, di mana dia memperbarui sumpah penghormatannya dan berjanji untuk mengakui seorang patriark Yunani.

Raymond dikalahkan dan dibunuh di Pertempuran Inab.

Pada tahun terakhir kehidupan Raymond Louis VII dan istrinya Aliénor dari Aquitaine (keponakan Raymond) mengunjungi Antiokhia selama Perang Salib Kedua. Raymond berusaha mencegah Louis pergi ke selatan ke Yerusalem dan membujuknya untuk tinggal di Antiokhia dan membantu penaklukan Aleppo dan Kaisarea. Raymond juga dicurigai memiliki hubungan inses dengan keponakannya yang cantik, Eleanor. Menurut John dari Salisbury, Louis curiga akan perhatian yang diberikan Raymond pada Eleanor, dan percakapan panjang yang mereka nikmati. Willelmus dari Tirus menyatakan bahwa Raymond menggoda Eleanor untuk membalas dendam pada suaminya, yang menolak untuk membantunya dalam perang melawan orang-orang Saracen, dan bahwa "bertentangan dengan martabat kerajaan [Eleanor], dia mengabaikan janji pernikahannya dan tidak setia kepada suaminya. " Kebanyakan sejarawan modern menolak rumor semacam itu, bagaimanapun, menunjukkan kedekatan Raymond dan keponakannya selama masa kecilnya, dan perilaku rakyat Aquitaine yang penuh semangat. Juga, karena Louis yang saleh terus memiliki hubungan dengan istrinya, diragukan bahwa dia percaya bahwa tuduhannya terhadap inses.

Louis buru-buru meninggalkan Antiokhia dan Raymond menolak rencananya. Pada tahun 1149 ia terbunuh dalam Pertempuran Inab saat ekspedisi melawan Nuruddin Zengi. Ia dipancung oleh Shirkuh, pamanda Salahuddin Ayyubi, dan kepalanya ditempatkan dalam kotak perak dan dikirim ke Khalifah Bagdad sebagai hadiah.

Kepribadian dan keluarga[sunting | sunting sumber]

Pengambilan jenazah Raymond setelah Pertempuran Inab.

Raymond digambarkan oleh Willelmus dari Tirus (otoritas utama untuk kariernya) sebagai "seorang lord keturunan bangsawan, berperawakan tinggi dan elegan, pangeran yang paling tampan, orang yang ramah dan menyenangkan, berpikiran luas dan luar biasa"; cakap dalam penggunaan pengalaman senjata dan militer; litteratorum, licet ipse illiteratus esset, cultor ("walaupun dia sendiri buta huruf, dia adalah seorang kultivator sastra" – dia menyusun Chanson des chétifs); seorang gerejawan biasa dan suami yang setia; tapi keras kepala dan tidak masuk akal, dengan hasrat yang terlalu besar untuk berjudi (bk. xiv. c. xxi.). Untuk kariernya lihat Rey, di dalam Revue de l'Orient Latin, vol. iv.

Dengan Constance, Raymond memiliki lima orang anak:

Referensi[sunting | sunting sumber]

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • Maalouf, Amin (1984). The Crusades Through Arab Eyes. 
  • Hamilton, Bernard (1984). "Ralph of Domfront, Patriarch of Antioch (1135–40)". Nottingham Medieval Studies. 28: 1–21. 
  • Luscombe, David; Riley-Smith, Jonathan (2004). The New Cambridge Medieval History: Volume 4, C.1024-c.1198, Part II. Cambridge University Press. 
  • Murray, Alan V. (2016). Van Houts, Elisabeth, ed. Constance, Princess of Antioch (1130-1164): Ancestry, Marriages and Family . Anglo-Norman Studies XXXVIII: Proceedings of the Battle Conference 2015. The Boydell Press. 
Didahului oleh:
Constance
Pangeran Antiokhia
(dgn Constance)

1136–1149
Diteruskan oleh:
Constance
  1. ^ a b Hamilton 1984, hlm. 8.
  2. ^ Hamilton 1984, hlm. 9.
  3. ^ Luscombe, Riley-Smith 2004, hlm. 760.