Psikoterapi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Psikoterapi adalah serangkaian prosedur penanganan gangguan psikologis atau mental tanpa menggunakan obat-obatan. Meskipun begitu, tidak jarang psikoterapi digunakan bersamaan dengan terapi obat-obatan.[1]

Psikoterapi memiliki beberapa tujuan, yaitu:[2]

  1. memperkuat motivasi klien untuk melakukan hal yang benar
  2. mengurangi tekanan emosional
  3. mengembangkan potensi klien
  4. mengubah kebiasaan
  5. memodifikasi struktur kognisi
  6. memperoleh pengetahuan tentang diri
  7. mengembangkan kemampuan berkomunikasi & hubungan interpersonal
  8. meningkatkan kemampuan mengambil keputusan
  9. mengubah kondisi fisik
  10. mengubah kesadaran diri.
  11. mengubah lingkungan sosial.

Pengertian[sunting | sunting sumber]

Istilah psikoterapi berasal dari Bahasa Yunani Kuno, yaitu psyche (jiwa) dan therapeia (merawat, mengobati, menyembuhkan). Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, psikoterapi diartikan sebagai "cara pengobatan dengan mempergunakan pengaruh (kekuatan batin) dokter atas jiwa (rohani) penderita, dengan cara tidak mempergunakan obat-obatan, tetapi dengan metode sugesti, nasihat, hiburan, hipnosis, dan sebagainya".[3]

Sejarah Psikoterapi[sunting | sunting sumber]

Psikoterapi berawal dari upaya menyembuhkan pasien yang menderita penyakit jiwa - berabad-abad yang lalu orientasi mistik - upaya mengusir roh jahat dengan cara tidak manusiawi (mengisolasi, mengikat, memasung, memukul) - Philipe Pinel Melakukan pendekatan bersifat manusiawi, yang berorientasi kasih sayang (love oriented approach) - mendirikan asylum - Anton Mesmer Mempergunakan teknik hypnosis & sugesti, teknik hypnosis kemudian digunakan oleh Jean Martin Charcot - Paul Dubois Merumuskan & menekankan peranan penting teknik berbicara (speech technique, talking cure) yang digunakan kepada pasien. Paul Dubois tercatat sebagai “The First Psychotherapiest” - Joseph Breuer (senior dari Sigmund Freud) & Sigmund Freud - menggunakan teknik hypnosis & teknik berbicara dalam upaya menyembuhkan pasien2 histeria - Pada Breuer  talking cure dilakukan terhadap pasien dalam keadaan hypnosis

- Pada Sigmund Freud  talking cure dilakukan terhadap pasien dalam keadaan sadar ( cikal bakal lahirnya psikoanalisis)

Sumber[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Psikoterapi: Pengertian, Cara Kerja, Jenis, dan Manfaat". www.doktersehat.com. Diakses tanggal 2020-07-14. 
  2. ^ Slamet, S & Sumarmo M. (2003). Pengantar psikologi klinis. Jakarta: Universitas Indonesia
  3. ^ Setiawan, Ebta. "Arti kata psikoterapi - Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) Online". kbbi.web.id. Diakses tanggal 2018-04-03.