Kesulitan belajar

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Kesulitan belajar merupakan suatu kondisi dimana anak didik tidak dapat belajar dengan baik, disebabkan karena adanya gangguan, baik berasal dari faktor internal siswa di batasi faktor intelegensi maupun faktor eksternal siswa. Faktor-faktor ini menyebabkan siswa tidak mampu berkembang sesuai dengan kapasitasnya[1].

Definisi[sunting | sunting sumber]

Menurut Ahmadi dan Supriyono (2003:77), mengemukakan bahwa ː

kesulitan belajar adalah Suatu keadaan dimana anak didik atau siswa tidak dapat belajar sebagaimana mestinya, hal ini tidak selalu disebabkan oleh faktor intelegensi, akan tetapi dapat juga disebabkan oleh faktor non intelegensi.

Karakteristik[sunting | sunting sumber]

Menurut Valett (dalam Sukadji, 2000) terdapat tujuh karakteristik yang ditemui pada anak dengan kesulitan belajar [2].

  1. Sejarah kegagalan akademik berulang kali
  2. Hambatan fisik/tubuh atau lingkungan berinteraksi dengan kesulitan belajar
  3. Kelainan motivasional
  4. Kecemasan yang samar-samar, mirip dengan kecemasan yang mengambang
  5. Perilaku berubah-ubah, dalam arti tidak konsisten dan tidak terduga
  6. Penilaiaan yang keliru karena data tidak lengkap
  7. Pendidikan dan pola asuh yang didapat tidak memadai

Selain itu terdapat beberapa perilaku yang merupakan manifestasi gejala kesulitan belajar, antara lain :

  1. Menunjukkan hasil belajar yang rendah dibawah rata-rata nilai yang dicapai oleh kelompoknya atau dibawah potensi yang dimilikinya.
  2. Hasil yang dicapai tidak seimbang dengan usaha yang telah dilakukan.
  3. Lambat dalam melakukan tugas-tugas kegiatan belajarnya dan selalu tertinggal dengan kawan-kawannya dari waktu yang disediakan.
  4. Menunjukkan sikap-sikap yang tidak wajar.
  5. Menunjukkan perilaku yang berlainan.
  6. Menunjukkan gejala emosional yang kurang wajar.

Jenis-Jenis Kesulitan Belajar[sunting | sunting sumber]

Kesulitan belajar dapat dikelompokkan menjadi dua bagiaɳ yaitu ː[3].

A. Kesulitan Belajar Pra Akademik

Kesulitan Belajar Pra Akademik terdiri dariː

  1. Gangguan Motorik dan Persepsi
  2. Kesulitan Belajar Kognitif
  3. Gangguan Perkembangan Bahasa (Disfasia)
  4. Kesulitan dalam Penyelesaian Perilaku Sosial

B. Kesulitan Belajar Akademik

Kesulitan belajar akademik terdiri dariː

  1. Kesulitan Belajar Membaca (Disleksia)
  2. Kesulitan Belajar Menulis (Disgrafia)
  3. Kesulitan Belajar Berhitung (Diskalkulia)

Referensi[sunting | sunting sumber]