Predestinasi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Predestinasi, dalam teologi, adalah doktrin[1] yang menyatakan bahwa semua peristiwa di alam semesta ini telah dikehendaki (atau ditentukan) oleh Allah, biasanya dikaitkan dengan nasib akhir (takdir) dari jiwa seseorang.[2] Predestinasi merupakan sebuah konsep religius, yang melibatkan hubungan antara Tuhan dan ciptaan-Nya. Karakter religius predestinasi membedakannya dari gagasan lain seperti determinisme dan kehendak bebas.


Arminianisme[sunting | sunting sumber]

Arminian berpendapat bahwa predestinasi Allah berdasarkan pra-pengetahuan Allah. Mereka percaya bahwa Allah memilih orang-orang yang Ia "tahu lebih dahulu" mau percaya untuk diselamatkan, sehingga pra-pengetahuan Allah itu didasarkan pada syarat atau kondisi yang dibentuk oleh manusia.

Lutheranisme[sunting | sunting sumber]

Lutheran meyakini bahwa umat pilihan dipredestinasi untuk keselamatan.[3] Tidak seperti Calvinis, Lutheran tidak percaya pada predestinasi untuk kebinasaan atau reprobasi.[4] Sebaliknya, Lutheran mengajarkan hukuman kekal adalah hasil dari dosa-dosa orang fasik, penolakan terhadap pengampunan dosa, dan ketidakpercayaan.[5] Sikap Martin Luther terhadap predestinasi diatur dalam On the Bondage of the Will, yang diterbitkan pada tahun 1525. Buku ini dipublikasikan oleh Luther dalam menanggapi risalah yang diterbitkan oleh Desiderius Erasmus tahun 1524 dikenal sebagai On Free Will. Luther mendasarkan pandangannya pada Efesus 2:8-10, yang mengatakan: "Sebab karena kasih karunia kamu diselamatkan oleh iman; itu bukan hasil usahamu, tetapi pemberian Allah, itu bukan hasil pekerjaanmu: jangan ada orang yang memegahkan diri. Karena kita ini buatan Allah, diciptakan dalam Kristus Yesus untuk melakukan pekerjaan baik, yang dipersiapkan Allah sebelumnya. Ia mau, supaya kita hidup di dalamnya."

Calvinisme[sunting | sunting sumber]

Calvinis berkeyakinan bahwa Allahlah yang menentukan takdir kekal terhadap orang-orang, ada yang untuk mendapat keselamatan oleh kasih karunia, sementara sisanya akan menerima penghukuman kekal atas semua dosa mereka, terutama dosa asal mereka. Yohanes Calvin memikirkan secara dalam sesuatu yang ada di Alkitab dan tidak bisa dipungkiri lagi, yakni adanya Anugerah yang tidak dapat ditolak dan Pemilihan yang terbatas. Anugerah kepada manusia yang dipilih Tuhan tidak mungkin dapat ditolaknya, karena sudah dipilih oleh Tuhan berdasarkan kedaulatan Tuhan bukan karena kebaikan atau kelebihan apapun dari manusia tersebut, maka mulai dari itu pemilihan Allah kepada manusia tersebut terbatas tergantung kepada kedaulatan Allah. Apakah hal ini adil? Yang disebut adil adalah setiap orang yang jatuh dalam dosa pasti harus binasa, jadi seharusnya semua binasa. Kalau Allah memilih manusia untuk diselamatkan berdasarkan kedaulatan Allah adalah karena kasih dan karunia Tuhan sebagai Anugerah Allah.

Katolik[sunting | sunting sumber]

St. Agustinus, karya Antonello da Messina

Gereja Katolik juga mengajarkan mengenai predestinasi namun menolak pendapat Yohanes Calvin mengenai "predestinasi ganda", yang menyatakan bahwa ada sebagian manusia yang sudah ditentukan untuk menerima hukuman abadi atau kebinasaan. Katekismus Gereja Katolik (KGK) 1037 menjelaskan bahwa tidak ada seorang pun yang ditentukan lebih dahulu oleh Tuhan untuk binasa (masuk neraka), yang mana hal ini telah disampaikan dalam Konsili Orange II tahun 529 dan ditegaskan dalam Konsili Trente tahun 1547; tetapi jika seseorang mengingkari Allah secara sukarela dan sengaja (dengan melakukan dosa berat), dan ia bertahan dengan keras hati sampai akhir hidupnya di dunia ini, akan mengantarnya pada kebinasaan. Selain itu KGK 1037 juga mengutip kata-kata Rasul Petrus dalam 2 Petrus 3:9 yang menyatakan bahwa "Ia menghendaki supaya jangan ada yang binasa, melainkan supaya semua orang berbalik dan bertobat".[6]

Santo Agustinus dari Hippo, seorang Bapa Gereja dan Doktor Gereja, dalam tulisannya untuk melawan Pelagianisme menyatakan bahwa Allah telah "menentukan" semuanya dan bukanlah kekuatan kehendak seseorang yang menyebakan sesuatu dapat terjadi. Katanya, meskipun seseorang melakukan hal-hal baik, Tuhan sendirilah yang membuatnya dapat melakukan apa yang Dia perintahkan; dan bukan karena orang tersebut yang menyebabkan Tuhan melakukan apa yang telah Dia janjikan.[7] Kemudian dalam "On Grace and Free Will" Ch.2, St Agustinus menjelaskan bahwa Tuhan telah mengungkapkan kepada manusia — melalui Kitab Suci-Nya — bahwa dalam diri setiap manusia ada satu kehendak bebas untuk memilih. Semua ajaran Tuhan hanyalah berguna jika manusia memiliki kehendak bebas untuk memilih, supaya seseorang dapat memperoleh imbalan yang dijanjikan-Nya dengan melakukan ajaran-ajaran-Nya.[8] Dengan demikian St. Agustinus menyatakan bahwa Allah memang menentukan keselamatan manusia, namun manusia perlu menanggapi melalui kehendak bebasnya dengan melaksanakan semua ajaran-Nya.

KGK 600 menjelaskan dengan cara lain mengenai hal ini: bagi Allah setiap waktu (dari awal hingga akhir jaman) adalah masa kini yang sedang berlangsung (di hadapan-Nya). Kalau Ia sudah "menentukan" sesuatu sebelumnya dalam rencana-Nya yang abadi, Ia juga telah memperhitungkan tanggapan atau kehendak bebas masing-masing orang dalam menjawab rahmat-Nya.[9] Ketika Allah telah menentukan sejak semula bahwa Yesus akan mengalami penderitaan (Kisah 4:27-28), Allah membiarkan semua itu terjadi — karena ketidaktahuan mereka — demi rencana keselamatan-Nya (Matius 26:54, Kisah 3:17-18);[9] demikian berarti Allah telah memperhitungkan apa yang akan mereka lakukan terhadap Yesus sebelum semuanya terjadi.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Claudio Crispim. "Predestination". Biblical Studies. 
  2. ^ "Predestination", The American Heritage New Dictionary of Cultural Literacy, Third Edition. Houghton Mifflin Company, 2005. 13 Jun 2011 at Dictionary.com
  3. ^ Epitome of the Formula of Concord, Article 11, Election, Mueller, J.T., Christian Dogmatics. St. Louis: Concordia Publishing House, 1934. pp. 585-9, bagian "The Doctrine of Eternal Election: 1. The Definition of the Term", dan Engelder, T.E.W., Popular Symbolics. St. Louis: Concordia Publishing House, 1934. pp. 124-8, Part XXXI. "The Election of Grace", paragraph 176.
  4. ^ Epitome of the Formula of Concord, Article 11, Election, dan Engelder's Popular Symbolics, Part XXXI. The Election of Grace, pp. 124-8.
  5. ^ Mueller, J.T., Christian Dogmatics. St. Louis: Concordia Publishing House, 1934. Hal.637, bagian "The Doctrine of the Last Things (Eschatology), part 7. "Eternal Damnation", and Engelder, T.E.W., Popular Symbolics. St. Louis: Concordia Publishing House, 1934. pp. 135-6, Part XXXIX. "Eternal Death", paragraph 196.
  6. ^ "Catechism of the Catholic Church". Holy See.  |chapter= ignored (bantuan)
  7. ^ Augustine of Hippo. "In What Respects Predestination and Grace Differ.". Anti Pelagian Writings. Diakses tanggal 23 March 2013. 
  8. ^ St. Augustine of Hippo. "On Grace and Free Will". Di Philip Schaff. Nicene and Post-Nicene Fathers, First Series, Vol. 5. Translated by Peter Holmes and Robert Ernest Wallis, and revised by Benjamin B. Warfield (1887 ed.). Buffalo, NY: Christian Literature Publishing Co. (retrieved from New Advent). 
  9. ^ a b "Catechism of the Catholic Church". Holy See.  |chapter= ignored (bantuan)