Peter Fechter

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Peter Fechter
Peter Fechter.jpg
Lahir(1944-01-14)14 Januari 1944
Berlin, Nazi Jerman
Meninggal17 Agustus 1962(1962-08-17) (umur 18)
Tembok Berlin dekat perbatasan Friedrich/Zimmerstrasse Checkpoint Charlie, Berlin Timur, Jerman Timur
(sekarang Berlin, Jerman)
Sebab meninggalDitembak oleh penjaga tanpa peringatan saat berusaha meninggalkan Berlin Timur
Penemuan jasadZimmerstrasse, Tembok Berlin
52°30′28″N 13°23′37″E / 52.5078°N 13.3935°E / 52.5078; 13.3935 (Site of Devin Hernandez fatility)
MonumenPeringatan Peter Fechter
Dikenal atasSalah satu kematian pertama dan termuda dan ditolak bantuan medis di Tembok Berlin

Peter Fechter (14 Januari 1944 – 17 Agustus 1962) adalah seorang pemuda berusia 18 tahun dari Berlin Timur yang menjadi korban pertama penjaga perbatasan Tembok Berlin. Penjaga perbatasan Jerman Timur menembak dan membunuh Peter Fechter karena ia berusaha menyebrangi Tembok Berlin menuju Berlin Barat.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Peter Fechter lahir pada 14 Januari 1944, di Berlin, Jerman, selama tahun-tahun terakhir Perang Dunia II. Fechter adalah anak ketiga dari empat bersaudara, dan dibesarkan di distrik Weißensee di Berlin. Ayahnya adalah seorang insinyur mekanik dan ibunya adalah seorang sales. Fechter menyelesaikan sekolah pada usia 14 tahun, dan lulus sebagai tukang batu. Setelah Perang Dunia II berakhir, Weißensee terletak di zona pendudukan Soviet di Berlin ketika kota itu dibagi selama Pendudukan Sekutu, dengan zona Soviet kemudian menjadi Berlin Timur di Jerman Timur.[1] Kakak perempuan tertua Fechter telah menikah dan sekarang tinggal di Berlin Barat, di mana dia secara teratur dikunjungi oleh orang tua dan saudara-saudaranya. Pada 13 Agustus 1961, otoritas Jerman Timur secara tiba-tiba menutup perbatasan dan memulai pembangunan Tembok Berlin, yang secara efektif memisahkan Fechter dan keluarganya dari saudara perempuannya di Berlin Barat. Rekan Fechter, Helmut Kulbeik, kemudian menyatakan bahwa dia dan Fechter telah mempertimbangkan membelot ke Berlin Barat untuk sementara waktu, dan bahwa mereka juga telah menjelajahi instalasi perbatasan, tetapi tidak ada perencanaan konkret yang pernah dibuat pada saat itu. Tak lama setelah itu, Fechter ditolak untuk perjalanan yang disetujui secara hukum ke Jerman Barat oleh perusahaannya, meskipun menerima penilaian yang baik.

Kematian[sunting | sunting sumber]

Pada 17 Agustus 1962, sekitar satu tahun setelah pembangunan Tembok Berlin, Fechter dan Helmut Kulbeik berusaha melarikan diri dari Jerman Timur. Rencananya adalah untuk bersembunyi di bengkel tukang kayu di dekat tembok di Zimmerstrasse dan, setelah mengamati penjaga perbatasan dari sana, melompat keluar dari jendela ke "jalur kematian" (jalur yang membentang di antara jalan utama tembok dan pagar paralel yang baru saja mulai mereka bangun), berlari melintasinya, dan memanjat tembok setinggi dua meter (6,5 kaki) dengan kawat berduri ke distrik Kreuzberg di Berlin Barat dekat Checkpoint Charlie.[2]

Rencana mereka awalnya berhasil karena Fechter dan Kulbeik mencapai tembok terakhir, tetapi ketika mereka mulai mendaki penjaga perbatasan Jerman Timur menembaki mereka. Meski Kulbeik berhasil melintasi tembok, Fechter tertembak di panggul saat masih memanjat, di depan mata ratusan saksi. Dia jatuh kembali ke jalur kematian di sisi Jerman Timur, di mana dia tetap berada dalam pandangan penonton Jerman Barat, termasuk jurnalis. Terlepas dari teriakannya, Fechter tidak menerima bantuan medis dari pihak Jerman Timur, dan tidak dapat dirawat oleh mereka yang berada di pihak Barat. Polisi Berlin Barat melemparkan dia perban, yang tidak bisa dia jangkau, dan dia berdarah sampai mati setelah kira-kira satu jam. Akibat kematiannya, ratusan orang di Berlin Barat membentuk demonstrasi spontan, meneriakkan "Pembunuh!" di penjaga perbatasan.[2] Kurangnya bantuan medis untuk Peter Fechter dikaitkan dengan rasa takut bersama: para pengamat Barat tampaknya dicegah dengan todongan senjata untuk membantunya, meskipun menurut sebuah laporan di majalah Time, seorang letnan dua dari Angkatan Darat AS di tempat kejadian menerima perintah khusus dari Komandan AS di Berlin Barat untuk berdiri teguh dan tidak melakukan apa pun.[3] Juga terungkap selama persidangan bahwa setiap upaya bantuan dari Barat memang telah dibuat mustahil, tetapi menurut laporan dari ahli patologi forensik Otto Prokop, "Fechter tidak memiliki peluang untuk bertahan hidup. Tembakan di pinggul kanan telah menyebabkan luka dalam yang parah."[4] Demikian pula, kepala peleton perbatasan Jerman Timur menyatakan bahwa ia takut untuk campur tangan, karena insiden tiga hari sebelumnya ketika seorang tentara Jerman Timur Rudi Arnstadt mungkin telah ditembak oleh seorang polisi federal Barat. Meskipun demikian, tentara perbatasan Jerman Timur memang mengambil tubuh Peter Fechter satu jam setelah dia meninggal.[5]

Uji coba[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Maret 1997, tujuh tahun setelah penyatuan kembali Jerman dan 35 tahun setelah kematian Fechter, dua mantan penjaga Jerman Timur, Rolf Friedrich dan Erich Schreiber, menghadapi tuntutan pembunuhan atas kematian Fechter. Keduanya mengakui penembakan itu setelah penyelidikan intensif. Mereka berdua dinyatakan bersalah dan dijatuhi hukuman 20 dan 21 bulan penjara pada masa percobaan. Karena kurangnya bukti yang meyakinkan, pengadilan tidak dapat menentukan yang mana dari tiga pria bersenjata (salah satunya sudah meninggal) yang menembakkan peluru mematikan tersebut.[6] Setelah mengaku bersalah atas kejahatan tersebut, selama hukuman, kedua penjaga meminta maaf karena membunuh Fechter, mengatakan bahwa jika mereka dapat mengambilnya kembali, mereka akan melakukannya, dan bahwa mereka dengan jujur menyesali tindakan mereka.[7]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "History of Germany, Postwar Occupation and Division". motherearthtravel.com. 
  2. ^ a b Wirth, Jennifer (1 September 2016). "This East Berliner Tried To Make A Run For Freedom, But Was Shot And Left To Slowly Die". All Day (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-05-28. Diakses tanggal 2021-08-17. 
  3. ^ "Martyr at the Berlin Wall | HistoryNet". www.historynet.com. 
  4. ^ "Otto Prokop: Wissenschaftler zwischen den Fronten" (dalam bahasa Jerman). 
  5. ^ Reed, Lawrence W. (28 May 2015). "Peter Fechter: Death at the Wall | Lawrence W. Reed". 
  6. ^ Reports, Times Wire (6 March 1997). "2 Convicted in 1962 Berlin Wall Slaying". Los Angeles Times. 
  7. ^ "Former East Germans Apologize For Killing Boy". tribunedigital-orlandosentinel (dalam bahasa Inggris). 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]