Personal Handy-phone System

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Personal Handy-phone System (PHS) (dalam bahasa Indonesia: Sistem Telepon Tangan Personal), dinamakan juga Personal Communication Telephone (PCT, Telepon Komunikasi Personal - di Thailand), Personal Access System (PAS, Sistem Akses Personal) atau Xiaolingtong (Hanzi: 小灵通 - di Tiongkok), adalah sistem jaringan seluler yang beroperasi pada frekuensi 1880–1930 MHz. Sistem ini dioperasikan pada beberapa negara Asia, seperti Jepang, Tiongkok, Taiwan, dan berbagai negara lainnya.

Penjelasan[sunting | sunting sumber]

Telepon seluler bersistem PHS dari Jepang, dikeluarkan pada 1997–2003 oleh Willcom, NTT DoCoMo dan ASTEL

PHS pada dasarnya adalah telepon tanpa kabel seperti DECT, dengan kemampuan handoff dari satu sel ke sel lainnya. Sel PHS berukuran kecil, dengan daya transmisi base station maksimum 500 mW, sedangkan jangkauannya bervariasi dari per meter hingga 2 km (yang berarti, lebih pendek dibanding CDMA dan GSM). Karena itulah, PHS cocok untuk daerah perkotaan yang padat, namun tidak pas untuk daerah pedesaan. Selain itu, ukuran sel PHS yang kecil juga menyulitkan kita melakukan komunikasi dari kendaraan yang bergerak cepat.

PHS menggunakan TDMA/TDD untuk metode akses saluran (channel access method) radionya, dan ADPCM 32 kbit/detik untuk codec suaranya. Ponsel PHS modern juga dapat mendukung banyak layanan seperti internet nirkabel kecepatan tinggi (hingga 64 kbit/detik atau lebih), akses WWW, email, dan pesan teks. Teknologi PHS juga banyak dipakai dalam Jaringan Telepon Tetap Nirkabel. Walaupun base station PHS berharga rendah dan jaringannya bersifat mikroseluler, namun lebih efisien dalam frekuensi dibanding misalnya 3G. Karena lebih ekonomis, maka layanan yang bertarif rendah seperti AIR-EDGE dapat dioperasikan di Jepang.

Penerapan[sunting | sunting sumber]

Base station PHS ASTEL di Tokyo, Jepang

Dikembangkan oleh Laboratorium NTT di Jepang pada tahun 1989, sistem ini jauh lebih sederhana untuk diimplementasikan daripada sistem seperti Personal Digital Cellular (PDC) atau GSM. Di negara asalnya tersebut, layanan PHS komersial diluncurkan oleh tiga operator yaitu NTT-Personal, DDI-Pocket, dan ASTEL pada tahun 1995. Selama beroperasi, layanan PHS di Jepang identik sebagai layanan untuk "orang miskin" karena jarak penggunannya rendah dan kurang handal dalam roaming. Seiring waktu, pangsa pasar PHS di Jepang terus menurun, ditandai dengan NTT Personal yang diambil alih oleh NTT DoCoMo dan ASTEL telah menghentikan layanannya di Januari 2008. Sebagian besar operator di negara-negara lain yang mengoperasikan PHS juga telah menghentikan jaringannya dan bermigrasi ke GSM.

Di Thailand, TelecomAsia (sekarang True Corporation) mengintegrasikan sistem PHS dengan Intelligent Network dan memasarkan layanan tersebut sebagai Personal Communication Telephone (PCT).[1] Sistem terintegrasi ini merupakan sistem pertama di dunia yang menggabungkan telepon kabel dengan PHS, dimana pelanggan dapat menggunakan nomor telepon yang sama dan berbagi kotak pesan suara antara keduanya.[2][3] Layanan PCT diluncurkan secara komersial pada November 1999, dan mencapai puncaknya dengan meraih 670.000 pelanggan pada 2001. Sayangnya, jumlah pelanggan PCT di Negeri Gajah Putih terus menurun menjadi 470.000 pada tahun 2005, bahkan sebelum titik impas-nya (dari biaya investasi yang memakan 15 juta baht) dicapai pada tahun 2006. Operator di sana, melihat popularitas PHS yang kalah pamor dengan sistem lain, berusaha memfokuskan layanan PCT untuk segmen pasar anak muda berusia 10-18 tahun.[4]

Di beberapa negara yang mengoperasikan PHS, juga muncul sistem wireless local loop berbasis jaringan ini. Operator PHS di Jepang, WILLCOM (dahulu DDI-Pocket) menawarkan fitur jaringan nirkabel dan panggilan dengan tarif rendah sehingga mampu memanjangkan masa operasinya. Di Tiongkok, pelanggan PHS juga sampai 2005 mengalami peningkatan yang sangat baik. Di Chili, Telefónica del Sur meluncurkan layanan telepon berbasis PHS di beberapa kota bagian selatan negara tersebut pada Maret 2006. Di Brasil, berberapa operator mengoperasikan sistem ini seperti Suporte Tecnologia (di Minas Gerais) dan Transit Telecom.

Di Tiongkok, sistem PHS (dengan nama PAS atau Xiaolingtong) dioperasikan oleh beberapa operator. China Telecom mengoperasikan sistem ini, walaupun tidak mendapat izin untuk mengoperasikan jaringan seluler, sedangkan China Netcom, operator telepon kabel juga turut menyediakan layanan PHS. Operasional PHS di sana relatif sukses dengan meraih 90 juta pelanggan pada 2007, dengan perangkatnya disuplai oleh UTStarcom dan ZTE. Namun, pamor PHS sendiri pada akhirnya justru menurun karena munculnya telepon seluler berharga murah. Seiring hal tersebut, Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi RRT menyatakan bahwa sejak 13 Februari 2009 perluasan jaringan dan penjualan produk berbasis PHS dihentikan serta jaringannya akan dimatikan pada 2011.

Layanan roaming global PHS tersedia antara Jepang (WILLCOM), Taiwan, dan Thailand.

PHS di Indonesia[sunting | sunting sumber]

PHS sendiri pernah berusaha dioperasikan di Indonesia pada tahun 1996, oleh PT Indoprima Mikroselindo (kemudian menjadi PT Smart Telecom) dengan merek dagang Primasel. Primasel direncanakan beroperasi di kota-kota besar Jawa Timur, dengan target pasar kelas menengah ke bawah. Jaringan PHS Primasel direncanakan menggunakan frekuensi 1800 MHz, dan merupakan pilot project dari layanan ini.[5] Namun, dalam perkembangannya, walaupun sudah beberapa kali diundur peluncurannya (dari 1997 ke 2000),[6] rencana operasional PHS Primasel ini tidak berjalan sama sekali.[7] Kemungkinan, hal ini disebabkan oleh krisis ekonomi 1997-1998 yang menggoyang Indonesia dan makin populernya operator berbasis GSM. Pada akhirnya, sebelum sempat beroperasi Primasel memutuskan untuk pindah ke sistem CDMA2000 pada 2003, walaupun harus menunggu beberapa tahun kemudian untuk bisa mengoperasikan jaringannya dengan merek Smart pada 2007.

Jaringan PHS yang pernah beroperasi[sunting | sunting sumber]

Berikut ini jaringan PHS yang pernah beroperasi secara komersial:[8]

Negara Operator Frekuensi (MHz) Operasional diluncurkan Operasional ditutup Catatan
 Chile Telefónica del Sur 1910–1930 Maret 2006 Mei 2011 [9][10]
 China China Unicom
China Telecom
(Xiaolingtong)
(Kecil yang pintar)
1880–1920 01998-01-011998 September 2013 [11][12]
 Hong Kong 1895–1906,1 01997-01-011997 Mei 2016 [13][14][15][16]
 Japan NTT DoCoMo 1884,65–1919,45 Juli 1995 Januari 2008 [17][18][19][20][21][22]
Softbank
(Y!mobile)
1884,65 - 1919,45 Juli 1995 Juli 2020 [17][23][24][25][26][27][28][29][30][31][32]
Willcom merger dengan eAccess menjadi Y!mobile pada 2014.
Dioperasikan oleh Willcom (2004–2010)
dan KDDI (DDI Pocket) (1995–2004).
 Taiwan Fitel 1905–1915 Mei 2001 Maret 2015 [33][34][35][36][37][38]
 Thailand True Corporation
1906,1 - 1918,1 November 1999 02013-01-012013 [39][40][2]
Layanan tambahan untuk pengguna telepon kabel.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

  • CT2 - sistem sejenis

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Calvert, John (16 May 2003). Network Services: Thailand. Gartner. Diakses tanggal 17 February 2019. 
  2. ^ a b Report Form 56-1 For the Year 2001 TelecomAsia Corporation Public Company Limited (PDF). 2001. hlm. 15, 22. Diakses tanggal 19 February 2019. 
  3. ^ "Excel switches to be deployed in major telecom installation in Thailand". Excel, Inc. Press Release. 30 May 1997. Diakses tanggal 19 February 2019. 
  4. ^ "True's WE PCT to finally break even". TeleGeography. 23 Mar 2006. Diakses tanggal 17 February 2019. 
  5. ^ PT INTI SEGERA LUNCURKAN 11 PAGER MINI
  6. ^ INDOPRIMA MIKROSELINDO TO OFFER PHS SERVICE
  7. ^ INDOSAT TO SELL ITS STAKE IN PRIMASEL
  8. ^ "PHS Guidebook (4th Edition)" (PDF). PHS MoU Group. 2008-09-29. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2016-02-04. Diakses tanggal 2016-01-29. 
  9. ^ "Telsur lanza PHS en plataforma de UTStarcom" (dalam bahasa Spanyol). Business News Americas. 2006-03-23. Diakses tanggal 2017-04-16. 
  10. ^ "Telefónica del Sur lanza al mercado teléfono dual único en Latinoamérica" (dalam bahasa Spanyol). El Mercurio. 2008-11-08. Diakses tanggal 2017-04-16. 
  11. ^ "PHS networks to make way for TD-SCDMA". TeleGeography. 2009-02-04. Diakses tanggal 2016-01-29. 
  12. ^ "Unicom to shut down PHS service". TeleGeography. 2013-07-25. Diakses tanggal 2016-01-29. 
  13. ^ "OFTA proposes refarming PHS 1900MHz frequencies for mobile data services". TeleGeography. 2011-11-25. Diakses tanggal 2013-07-05. 
  14. ^ "No more PHS services, concludes OFTA". TeleGeography. 2012-03-02. Diakses tanggal 2016-01-29. 
  15. ^ "OFCA begins PHS shut down". TeleGeography. 2013-04-23. Diakses tanggal 2016-01-29. 
  16. ^ "Hong Kong waves goodbye to PHS". PolicyTracker. 2016-05-05. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-01-01. Diakses tanggal 2016-12-31. 
  17. ^ a b "Japan permit Frequency and class of emissions" (PDF). SGS RF Technologies. 2015-10-22. Diakses tanggal 2016-01-29. 
  18. ^ "DoCoMo to scale back PHS operations and focus on 3G". TeleGeography. 2003-09-12. Diakses tanggal 2016-01-29. 
  19. ^ "No more PHS for DoCoMo". TeleGeography. 2005-02-18. Diakses tanggal 2016-01-29. 
  20. ^ "DoCoMo to unveil HSDPA handsets; shut down PHS network in 2007". TeleGeography. 2006-02-01. Diakses tanggal 2016-01-29. 
  21. ^ "DoCoMo to shut down PHS services next year". TeleGeography. 2007-04-30. Diakses tanggal 2016-01-29. 
  22. ^ "DoCoMo to exit PHS following drop in subscribers". TeleGeography. 2008-01-07. Diakses tanggal 2016-01-29. 
  23. ^ "Carlyle and Kyocera agree deal for DDI Pocket". TeleGeography. 2004-06-22. Diakses tanggal 2016-01-29. 
  24. ^ "Willcom to launch high speed PHS". TeleGeography. 2005-06-21. Diakses tanggal 2016-01-29. 
  25. ^ "Adaptix tests Japanese PHS upgrade". TeleGeography. 2006-07-19. Diakses tanggal 2016-01-29. 
  26. ^ "Carlyle to increase Willcom stake, paper says". TeleGeography. 2009-03-16. Diakses tanggal 2016-01-29. 
  27. ^ "Softbank named as possible bidder for Carlyle's struggling Willcom unit". TeleGeography. 2009-11-27. Diakses tanggal 2016-01-29. 
  28. ^ "PHS provider Willcom to be split; investors to provide financial aid". TeleGeography. 2010-03-12. Diakses tanggal 2016-01-29. 
  29. ^ "Softbank to buy 100% of PHS operator Willcom". TeleGeography. 2010-10-15. Diakses tanggal 2016-01-29. 
  30. ^ "eAccess and Willcom merge under the Ymobile banner". TeleGeography. 2014-06-02. Diakses tanggal 2016-01-29. 
  31. ^ "MNP service for PHS subscribers in Japan from 1 October". TeleGeography. 2014-09-30. Diakses tanggal 2016-01-29. 
  32. ^ "SoftBank announces PHS switch-off in July 2020". TeleGeography. 2018-04-20. Diakses tanggal 2018-04-20. 
  33. ^ "Spectrum Planning Progress in Taiwan" (PDF). National Communications Commission (NCC). 2014-10-30. Diakses tanggal 2016-02-03. 
  34. ^ "Fitel looking to boost sales of dual technology PHS-GSM handsets". TeleGeography. 2005-11-15. Diakses tanggal 2016-01-29. 
  35. ^ "Fitel planning to upgrade PHS infrastructure". TeleGeography. 2013-02-11. Diakses tanggal 2016-01-29. 
  36. ^ "Fitel's PHS coverage shrinks as its switches off base stations to reduce costs". TeleGeography. 2014-04-22. Diakses tanggal 2016-01-29. 
  37. ^ "Bankrupt Fitel facing licence cancellation as NCC outlines plans to reassign numbers". TeleGeography. 2015-01-05. Diakses tanggal 2016-01-29. 
  38. ^ "Fitel numbers to be reassigned to existing operators". TeleGeography. 2015-05-05. Diakses tanggal 2016-01-29. 
  39. ^ Other radio communication equipment permitted by NTC (PDF). Telecommunication Engineering and Technology Bureau. January 2011. Diakses tanggal 17 February 2019. 
  40. ^ Thailand (PDF). ITU-D Study Groups. hlm. 15. Diakses tanggal 17 February 2019.