Perang Torstenson

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Perang Torstenson
Bagian dari Perang Tiga Puluh Tahun
Sjöstrid-Sjöslaget vid Femernbält 1644 - Sjöhistoriska museet - O 08132.tif
Tanggal1643–1645
LokasiDenmark, Norwegia, Swedia
Hasil Kemenangan Swedia
Perubahan
wilayah
Jämtland, Härjedalen, Idre, Särna, Gotland dan Saaremaa menjadi wilayah Swedia, Swedia boleh menduduki Halland selama 30 tahun
Pihak terlibat
Bendera Swedia Swedia Bendera Denmark Denmark–Norwegia
 Kekaisaran Romawi Suci
Tokoh dan pemimpin
Bendera Swedia Gustav Horn
Bendera Swedia Karl Gustaf Wrangel
Bendera Swedia Lennart Torstenson
Bendera Swedia Maerten Thijssen
Bendera Denmark Kristian IV dari Denmark
Bendera Denmark Hannibal Sehested
Bendera Denmark Anders Bille
Bendera Denmark Ebbe Ulfeldt
Bendera Kekaisaran Romawi Suci Matthias Gallas
Kekuatan
24.600 pasukan Swedia 26.000 pasukan Denmark-Norwegia
6.000 pasukan Jerman

Perang Torstenson, kontroversi Hannibal atau Perang Hannibal (bahasa Norwegia: Hannibalsfeiden) adalah perang antara Swedia melawan Denmark-Norwegia yang berlangsung singkat dari tahun 1643 hingga 1645 menjelang berakhirnya Perang Tiga Puluh Tahun. Nama perang ini berasal dari jenderal Swedia Lennart Torstenson dan gubernur-jenderal Norwegia Hannibal Sehested.

Denmark sebelumnya sudah tidak lagi terlibat dalam Perang Tiga Puluh Tahun setelah disepakatinya Perjanjian Lübeck (1629). Berdasarkan Perjanjian Brömsebro Kedua (1645) yang mengakhiri Perang Torstenson, Denmark harus menyerahkan banyak wilayah kepada Swedia dan membebaskan kapal-kapal Swedia dari Cukai Øresund, sehingga secara de facto mengakhiri dominium maris baltici Denmark. Denmark mencoba membalas kekalahan ini selama Perang Utara Kedua, Perang Skåne, dan Perang Utara Besar, tetapi upaya-upaya tersebut tidak berhasil.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Swedia sangat berjaya selama Perang Tiga Puluh Tahun dan telah mengalahkan pasukan kekaisaran di Jerman. Pada saat yang sama, Swedia terus terancam oleh Denmark-Norwegia karena wilayah mereka mengepung Swedia dari selatan (Blekinge, Skåne dan Halland), barat (Bohuslän) dan barat laut (Jämtland). Cukai Øresund yang dipungut oleh Denmark juga membuat kesal Swedia. Pada musim semi tahun 1643, Dewan Penasihat Swedia menilai bahwa Swedia memiliki cukup kekuatan militer untuk merebut wilayah-wilayah Denmark. Gustav Horn kemudian mempersiapkan rencana perang dan melancarka nserangan kejutan di beberapa front pada bulan Mei.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • History of the Norwegian People, by Knut Gjerset, The MacMillan Company, 1915, Volume II
  • Nordens Historie, by Hiels Bache, Forslagsbureauet, Kjøbenhavn, 1884.
  • Sweden and the Baltic, 1523–1721, by Andrina Stiles, Hodder & Stoughton, 1992 ISBN 0-340-54644-1
  • The Struggle for Supremacy in the Baltic: 1600–1725, by Jill Lisk; Funk & Wagnalls, New York, 1967
  • The Northern Wars, 1558–1721 by Robert I. Frost; Longman, Harlow, England; 2000 ISBN 0-582-06429-5