Pendudukan Jerman di Byelorusia selama Perang Dunia II

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Orang-orang Yahudi Mogilev yang diculik untuk kerja paksa, Juli 1941.

Masa pendudukan Belarus oleh Nazi Jerman dimulai sejak berlangsungnya invasi Jerman ke Uni Soviet pada 22 Juni 1941 (Operasi Barbarossa), dan berakhir pada bulan Agustus 1944 dengan dilancarkannya Operasi Bagration oleh Soviet. Bagian barat Byelorusia (1940) menjadi bagian dari Reichskommissariat Ostland pada tahun 1941, tetapi pada tahun 1943 pemerintah Jerman memperbolehkan para lokal kolaborator untuk mendirikan negara klien (sekutu Jerman), Rada Pusat Belarusia, yang berdiri sampai datangnya pasukan Soviet membebaskan wilayah tersebut.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Peta Soviet yang dibuat pada tahun 1940: hanya beberapa bulan sebelumnya wilayah Polandia (ditandai dengan warna kuning) diserang oleh Uni Soviet. Semua kota di Polandia yang dicaplok RSS Belorusia diganti namanya dalam bahasa Rusia, dan ukuran peta menjadi hampir dua kali lipatnya. Historiografi Soviet percaya bahwa peta inilah yang merupakan Belarus selama Perang Dunia II, tidak hanya Kresy di bagian timur

Historiografi Soviet dan Belarusia mempelajari tentang pendudukan Jerman dalam konteks Belarusia kontemporer, yang dianggap sebagai Republik Soviet Sosialis Byelorusia (RSSB), sebuah republik konstituen dari Uni Soviet menurut perbatasan tahun 1941 secara keseluruhan. Historiografi Polandia bersikeras perlu ada perlakuan khusus, atau bahkan terpisah, untuk Tanah Timur Polandia menurut perbatasan tahun 1921 (alias "Wschodnie Kresy", atau Belarusia Barat), yang dimasukkan ke dalam RSSB setelah Soviet menginvasi Polandia pada tanggal 17 September 1939. Lebih dari 100.000 orang di Belarusia Barat dipenjarakan, dieksekusi, atau diangkut ke bagian timur Uni Soviet oleh pemerintah Soviet sebelum invasi Jerman. NKVD (polisi rahasia Soviet) menewaskan lebih dari 1.000 tahanan pada bulan Juni-Juli 1941, misalnya di Chervyen, Hlybokaye, dan Viliejka. Kejahatan-kejahatan ini memicu perasaan anti-Komunis di antara populasi Belarusia dan digunakan oleh Nazi untuk propaganda anti-Semit.

Invasi[sunting | sunting sumber]

Setelah dua puluh bulan berjalannya pemerintahan Soviet di Belarusia Barat dan Ukraina Barat, Nazi Jerman dan Poros sekutunya menginvasi Uni Soviet pada 22 Juni 1941. Belarusia Timur menderita sangat berat selama pertempuran dan pendudukan Jerman. Menyusul berlangsungnya pertempuran pengepungan berdarah, semua wilayah yang saat ini termasuk Belarus berhasil diduduki oleh Jerman pada akhir Agustus 1941. Karena Polandia menganggap aneksasi Soviet sebagai tindakan ilegal, mayoritas warga Polandia tidak meminta kewarganegaraan Soviet antara tahun 1939 hingga 1941, dan sebagai akibatnya menjadi warganegara Polandia di bawah Soviet dan kemudian selama pendudukan Nazi.

Pendudukan[sunting | sunting sumber]

Barisan tawanan perang Soviet yang ditangkap di dekat Minsk, berbaris ke arah barat

Pada hari-hari awal pendudukan, muncul suatu gerakan partisan Soviet yang kuat dan semakin terkoordinasi dengan baik. Dengan bersembunyi di hutan dan rawa-rawa, para partisan menimbulkan kerusakan berat pada jalur pasokan dan komunikasi Jerman, mengganggu rel kereta api, jembatan, kabel telegraf, menyerang depot pasokan bahan bakar, dan transportasi, serta menyergap tentara-tentara Poros. Dalam sebuat tindakan sabotase partisan terbesar[butuh rujukan] selama berlangsungnya Perang Dunia Kedua, yang disebut pengalihan Asipovichy pada 30 Juli 1943, empat kereta api Jerman yang membawa bahan persediaan dan tank Tiger dihancurkan. Untuk melawan para partisan, Jerman terpaksa menarik pasukan yang cukup besar di belakang garis depan mereka. Pada tanggal 22 Juni 1944, Soviet meluncurkan Serangan Strategis Operasi Bagration, sehingga akhirnya mendapatkan kembali semua wilayah Belarusia pada akhir Agustus.

Kejahatan perang[sunting | sunting sumber]

Jerman memberlakukan suatu rezim yang brutal, mendeportasi sekitar 380.000 orang untuk tenaga kerja budak, dan membunuh ratusan ribu warga sipil lainnya. Populasi direncanakan akan dibasmi untuk menyediakan tempat bagi kolonisasi Jerman. Setidaknya 5.295 pemukiman Belarusia dihancurkan oleh Nazi dan sebagian atau keseluruhan penghuninya tewas (di luar dari 9.200 permukiman yang dibakar atau dihancurkan di Belarusia selama Perang Dunia II).[1] Lebih dari 600 desa-desa seperti Khatyn dimusnahkan bersama dengan seluruh penduduk mereka. Secara keseluruhan, 2.230.000 orang tewas di Belarusia selama tiga tahun masa pendudukan Jerman.

Studi 2017 studi menemukan "bahwa serangan-serangan partisan Soviet terhadap personel Jerman memicu pembalasan terhadap warga sipil, tetapi serangan terhadap kereta api memiliki efek yang sebaliknya. Di mana partisan lebih berfokus pada penggangguan jalur pasokan Jerman daripada membunuh orang Jerman, pasukan pendudukan melakukan lebih sedikit pembalasan, lebih sedikit membakar rumah-rumah, dan lebih sedikit menewaskan orang."[2]

Rada Pusat Belarusia, Minsk, Juni 1943.
Pasukan kolaborator Jerman Biełaruskaja Krajovaja Abarona, Minsk, juni 1944.
Erich von dem Bach-Zelewski dan Ordnungspolizei, Minsk, k. 1943
Anggota perlawanan Belarusia yang digantung, Minsk, 1942-1943.
Polisi Bantuan Belarusia, Mohylew, Maret 1943.
Pembunuhan massal warga sipil Soviet di dekat Minsk, 1943

Unit Nazi[sunting | sunting sumber]

14 Waffen Grenadier Division of the SS Galicia (ukraina 1), summer, 1943
  • 14 Waffen Grenadier Division dari SS Galicia (1 Ukraina)
  • 29 Waffen Grenadier Division dari SS RONA (1 Rusia)
  • 30 Waffen Grenadier Division dari SS (1 Belarusia)
  • 30 Waffen Grenadier Division dari SS (2 Rusia)
  • 36 Waffen Grenadier Division dari SS
  • Arajs Kommando
  • Einsatzgruppen
  • Polisi Keamanan Lituania
  • Angkatan Pertahanan Teritorial Lituania
  • Batalyon Nachtigall
  • Organisasi Nasionalis Ukraina
  • Ypatingasis būrys

Tokoh personil Nazi[sunting | sunting sumber]

  • Erich von dem Bach-Zelewski
  • Gustavs Celmiņš
  • Oskar Dirlewanger
  • Curt von Gottberg
  • Konrāds Kalējs
  • Bronislav Kaminski
  • Wilhelm Kube
  • Anthony Sawoniuk

Unit lain dan partisipan[sunting | sunting sumber]

  • 36 Waffen Grenadier Division dari SS#Belarus
  • Arturs Sproģis#partisan Soviet
  • Satuan Darat Grup Tengah (kampanye awal anti-partisan)
  • Pertempuran Murowana Oszmianka
  • Partisan Belarusia
  • Perlawanan Belarusia selama Perang Dunia II
  • Kolaborasi selama Perang Dunia II#Belarus
  • Konsekuensi Nazisme Jerman#Belarus
  • Holocauk di Belarusisa
  • Partisan Latvia (anti-Nazi)
  • Daftar operasi bernama Poros di Teater Eropa
  • Angkatan Pertahanan Teritorial Lituania
  • Sejarah militer Belarus selama Perang Dunia II (komandan Belarusia anti-Soviet)
  • Pērkonkrusts
  • Partisan Soviet#Belarusia
  • Kolaborasi Ukraina-Jerman selama Perang Dunia II

Holokaus[sunting | sunting sumber]

Ghetto Yahudi terbesar di Soviet Belarusia sebelum akhir Perang Dunia II adalah Ghetto Minsk. Hampir seluruhnya, dari banyak penduduk Yahudi Belarus yang sebelumnya tidak mengungsi ke timur seiring terjadinya gerak maju pasukan Jerman, tewas selama Holokaus akibat diterjang peluru. Daftar ghetto Yahudi yang diberantas di wilayah Polandia yang diduduki Nazi-Soviet memanjang ke arah timur menuju perbatasan dengan Soviet Belarusia, dapat dilihat dalam artikel ghetto Yahudi di Polandia yang diduduki Jerman.

Paska pendudukan[sunting | sunting sumber]

Belakangan pada tahun 1944, 30 orang Belarusia yang dilatih Jerman melakukan penerjunan di belakang garis depan Soviet untuk memicu kekacauan. Mereka dikenal sebagai "Čorny Kot" ("Kucing Hitam"), yang dipimpin oleh Michał Vituška. Mereka memiliki beberapa keberhasilan awal, karena disorganisasi pada penjaga belakang Tentara Merah. Unit Belarusia lainnya menyelusup melalui Hutan Białowieża dan perang gerilya berskala penuh meletus pada tahun 1945. Tapi NKVD kemudian menyusup ke dalam unit-unit ini, dan berhasil menetralkan mereka sampai tahun 1957.

Secara total, Belarus kehilangan seperempat dari populasi pra-perang mereka selama Perang Dunia Kedua, yang termasuk hampir semua elit intelektualnya. Sekitar 9.200 desa dan 1.200.000 rumah hancur. Kota-kota besar Minsk dan Vitebsk kehilangan lebih dari 80% bangunan dan infrastruktur perkotaan. Atas upaya pertahanan melawan Jerman, dan keuletan selama masa pendudukan Jerman, ibu kota Minsk dianugerahi gelar Kota Pahlawan setelah perang. Benteng Brest dianugerahi gelar Benteng Pahlawan.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Tokoh[sunting | sunting sumber]

  • Radasłaŭ Astroŭski
  • Pyotr Masherov
  • Michał Vituška

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ (Inggris) "Genocide policy". Khatyn.by. SMC "Khatyn". 2005. Diakses tanggal 2006-08-26. 
  2. ^ Zhukov, Yuri M. (2017-01-01). "External Resources and Indiscriminate Violence: Evidence from German-Occupied Belarus". World Politics. 69 (1): 54–97. doi:10.1017/S0043887116000137. ISSN 0043-8871. 

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

  • Exeler, Franziska. "What Did You Do during the War?" Kritika: Explorations in Russian & Eurasian History (Fall 2016) 17#4 pp 805-835; examines popular behaviour in Byelorussia under the Germans, using oral history, letters of complaint, memoirs and secret police and party reports.
  • Gerlach, Christian (2000). Kalkulierte Morde: die deutsche Wirtschafts- und Vernichtungspolitik in Weißrußland 1941 bis 1944 (edisi ke-1st). Hamburg: Hamburger Ed. ISBN 3930908638. 
  • Marples, David R. (2014). "Our Glorious Past": Lukashenka's Belarus and the Great Patriotic War. Stuttgart: Ibidem-Verlag. ISBN 9783838206752. 
  • Mulligan, Timothy Patrick (1988). The Politics of Illusion and Empire: German Occupation Policy in the Soviet Union, 1942-1943. New York: Praeger. ISBN 978-0275928377. 
  • Rein, Leonid (2013). The Kings and the Pawns: Collaboration in Byelorussia during World War II. New York: Berghahn. ISBN 978-1782380474. 
  • Slepyan, Kenneth (2006). Stalin's Guerrillas: Soviet Partisans in World War II. Lawrence, Kan.: Univ. Press of Kansas. ISBN 978-0700614806. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  • Belarusia pada European Holocaust Research Infrastructure (EHRI)