Pemerintahan Otonomi Hebei Timur

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pemerintahan Otonomi Hebei Timur

冀東防共自治政府
Jìdōng Fánggòng Zìzhì Zhèngfǔ
Kitō Bōkyō Jichi Seifu
1935–1938
Bendera Pemerintahan Hebei Timur
Peta Pemerintahan Otonomi Hebei Timur
Peta Pemerintahan Otonomi Hebei Timur
StatusNegara boneka dari Kekaisaran Jepang
Ibu kotaTongzhou
Bahasa yang umum digunakanMandarin
PemerintahanRepublik satu partai
Kepala 
• 1935–1937
Yin Ju-keng
Sejarah 
• Dibentuk
25 November 1935
29 Juli 1937
• Lebur
1 Februari 1938
Luas
19378200 km2 (3200 sq mi)
Population
• 1937
6,000,000
Mata uangYuan terbitan Bank Chi Tung, setara dengan Yen Jepang dan Yuan Manchukuo
Didahului oleh
Digantikan oleh
Republik Tiongkok
Pemerintahan Sementara Republik Tiongkok
Sekarang bagian dari Tiongkok
  Beijing
  Hebei

Pemerintahan Otonomi Hebei Timur (Hanzi: 冀東防共自治政府; Pinyin: Jìdōng Fánggòng Zìzhì Zhèngfǔ),[1] juga dikenal sebagai Pemerintahan Otonomi Ji Timur dan Pemerintahan Antikomunis Otonomi Hebei Timur, adalah suatu negara yang berdiri pada tahun 1930-an dan tidak berumur panjang di Tiongkok utara. Negara ini digambarkan oleh para sejarawan sebagai negara boneka atau negara penyangga Jepang.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Gedung Pemerintahan Otonomi Hebei Timur

Setelah pembentukan Manchukuo dan dilanjutkan dengan aksi militer oleh Angkatan Darat Kekaisaran Jepang yang mengakibatkan wilayah Tiongkok Timur Laut di timur Tembok Besar berada di bawah kekuasaan Jepang, Kekaisaran Jepang dan Republik Tiongkok menandatangani Gencatan Senjata Tanggu. Gencatan senjata itu menetapkan zona demiliterisasi di selatan Tembok Besar, yang membentang antara Tianjin hingga Beiping (Peking). Sesuai dengan ketentuan gencatan senjata dan kemudian Perjanjian He-Umezu tahun 1935, zona demiliterisasi ini juga bersih dari pengaruh politik dan miiter pemerintah Kuomintang dari Tiongkok.

Pada 15 November 1935, pemerintah Tiongkok setempat yang membawahkan 22 county di Provinsi Hopei, Yin Ju-keng, menyatakan wilayah itu otonom di bawah kendalinya. Sepuluh hari kemudian, ia memproklamasikan mereka lepas dari Republik Tiongkok dan beribu kota di Tongzhou. Pemerintahan yang baru segera menandatangani perjanjian ekonomi dan militer dengan Jepang. Pasukan Penjaga Perdamaian Zona Demiliterisasi yang dibentuk berdasarkan Gencatan Senjata Tanggu dibubarkan dan direorganisasi menjadi Tentara Hopei Timur dengan dukungan militer Jepang. Tujuan Jepang adalah untuk mendirikan suatu zona penyangga antara Manchukuo dan Tiongkok, tapi rezim kolaborator pro-Jepang dipandang sebagai "arang yang mencoreng muka" oleh pemerintah Tiongkok dan pelanggaran Gencatan Senjata Tanggu.

Propaganda Jepang, zona tidak bersenjata di Hebei Timur

Sebagai respon atas dibentuknya Pemerintah Otonomi Hebei Timur, pemerintah Nanjing membentuk Dewan Politik Hebei (Hopei)-Chahar di bawah pimpinan Jenderal Song Zheyuan pada tanggal 18 Desember 1935.[2][3] Tentara Tiongkok bertahan di daerah itu.[4]

Pada Juli 1936, di Distrik Miyun pecah pemberontakan antara petani melawan Pemerintah Otonomi Hebei Timur. Dengan dipimpin oleh seorang pendeta Tao, pemberontakan itu diorganisasikan oleh Masyarakat Pasir KuningYellow dan berhasil mengalahkan suatu kesatuan Tentara Hopei Timur yang dikirim untuk menekan mereka.[5] Setelah itu, Angkatan Darat Kekaisaran Jepang dimobilisasi untuk memadamkan pemberontakan. Mereka mengalahkan para pemberontak pada bulan September. Sekitar 300 orang pemberontak Pasir Kuning tewas atau terluka dalam pertempuran.[6]

Pemerintah Hebei Timur bertahan dari pemberontakan Tungchow pada akhir Juli 1937 sebelum masuk ke dalam Pemerintahan Sementara Tiongkok pada Februari 1938.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Bahasa Jepang Kitō Bōkyō Jichi Seifu (冀東防共自治政府)
  2. ^ Shizhang Hu (01-01-1995). Stanley K. Hornbeck and the Open Door Policy, 1919-1937 (dalam bahasa Inggris). Greenwood Publishing Group. hlm. 213–. ISBN 978-0-313-29394-8. 
  3. ^ Barnhart, Michael A. (2013). Japan Prepares for Total War: The Search for Economic Security, 1919–1941 (dalam bahasa Inggris). Cornell University Press. hlm. 42–. ISBN 0-8014-6845-0. 
  4. ^ Great Britain. Foreign Office (1984). Woodward, Ernest Llewellyn, ed. Documents on British Foreign Policy, 1919-1939 (dalam bahasa Inggris). H.M. Stationery Office. hlm. 16. 
  5. ^ ""Yellow Sand" Society Suppressed by Japanese in Demilitarized Zone". The China Monthly Review (dalam bahasa Inggris). 77. Shanghai. 20-08-1936. hlm. 9. 
  6. ^ "Yellow Sand Cult to be suppressed by Japanese". Morning Tribune (dalam bahasa Inggris). 1 (154). Peiping. 30-07-1936. hlm. 473. Diakses tanggal 03-05-2018. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]