Sejarah Beijing

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Kota Beijing memiliki sejarah yang panjang dan kaya yang berlangsung selama lebih dari 3,000 tahun.[1][2] Sebelum penyatuan Tiongkok oleh Kaisar Pertama pada 221 SM, Beijing selama berabad-abad telah menjadi ibukota negara-negara kuno Ji dan Yan. Pada milenium pertama pemerintahan kekaisaran, Beijing menjadi kota provinsial Tiongkok Utara. Kota tersebut berkembang pada abad ke-10 sampai ke-13 saat bangsa nomadik Khitan dan penjelajah hutan Jurchen dari Tembok Raksasa menyerang kawasan selatan dan membuat kota tersebut menjadi ibukota dinasti-dinasti mereka, Liao dan Jin. Saat Kublai Khan membuat Dadu menjadi ibukota dinasti Yuan pimpinan Mongol (1279–1368), seluruh Tiongkok diperintah dari Beijing untuk pertama kalinya. Dari tahun 1279 dan seterusnya, dengan pengecualian dua masa dari 1368 sampai 1420 dan 1928 sampai 1949, Beijing masih menjadi ibukota Tiongkok, dijadikan sebagai kursi kekuatan bagi dinasti Ming (1421–1644), dinasti Qing pimpinan Manchu (1644–1912), awal Republik Tiongkok (1912–1928) dan sekarang Republik Rakyat Tiongkok (1949–sekarang).

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Steve Luck (1998-10-22). Oxford's American Desk Encyclopedia. Oxford University Press US. hlm. 89. ISBN 0-19-521465-X. A settlement since c. 1000 BC, Beijing served as China's capital from 1421 to 1911. 
  2. ^ Ashok K. Dutt (1994). The Asian city: processes of development, characteristics, and planning. Springer. hlm. 41. ISBN 0-7923-3135-4. Beijing is the quintessential example of traditional Chinese city. Beijing's earliest period of recorded settlement dates back to about 1045 BC. 

Bacaan tambahan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]