Pemberontakan Pugachev

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Pemberontakan Pugachev adalah sebuah pemberontakan suku Cossack di abad 18 (1773-1774) yang dipimpin Yamelyan Pugachev terhadap kekuasaan Tsar Kerajaan Russia. Yemelyan Pugachev, seorang Cossack sungai Don, berasaal dari desa yang sama dengan Stepan Razin . Pada usia 20 tahun, ia meninggalkan rumah dan pergi ke Sungai Ural. Pemberontakannya dimulai pada tahun 1773, ketika ia mengaku sebagai Peter III, pembunuh suami Catherine II. Pemberontakannya meliputi wilayah seluas Prancis dengan jumlah tentara yang mencapai sekitar 100.000 orang. Pugachev akhirnya ditangkap oleh Cossacknya sendiri, diangkut ke Moskow dan dieksekusi di di depan publik. Para pengikutnya pun dieksekusi hingga manyisakan sekitar sepertiga dari jumlah penduduk.

Foto[sunting | sunting sumber]

Lukisan Pugachev.

Суд Пугачева.jpg

Pugachev di Kazan.

Latar belakang dan tujuan[sunting | sunting sumber]

Ketika monarki Rusia berkontribusi pada degradasi budak, kemarahan petani menjadi tinggi. Peter the Great menyerahkan seluruh desa kepada para bangsawan yang disukai, sementara Catherine Agung meneguhkan otoritas para bangsawan atas budak-budak itu sebagai imbalan atas kerja sama politik para bangsawan. Kerusuhan semakin meningkat pada abad ke-18, dengan lebih dari lima puluh pemberontakan petani terjadi antara 1762 dan 1769. Ini memuncak dalam Pemberontakan Pugachev, ketika, antara tahun 1773 dan 1775, Yemelyan Pugachev mengumpulkan para petani dan Cossack dan menjanjikan tanah budak mereka sendiri. dan kebebasan dari tuan mereka.

Ada berbagai tekanan pada budak Rusia selama abad ke-18, yang mendorong mereka untuk mengikuti Pugachev. Kaum tani di Rusia tidak lagi terikat pada tanah, tetapi terikat pada pemiliknya. Keterkaitan yang menghubungkan antara komunitas petani dan tsar, yang telah berkurang, dipatahkan oleh interposisi para pemilik budak; tuan-tuan atau agen-agen pribadi dari Gereja atau negara yang memiliki tanah menghalangi akses para budak ke otoritas politik. Banyak bangsawan yang kembali ke tanah mereka setelah tahun 1762 dan memberlakukan peraturan yang lebih keras terhadap petani mereka. Hubungan antara petani dan penguasa terputus paling dramatis dalam keputusan 1767, yang sepenuhnya melarang petisi langsung kepada permaisuri dari kaum tani. Kaum tani juga mengalami peningkatan pajak tidak langsung karena meningkatnya kebutuhan negara. Selain itu, tren inflasi yang kuat menghasilkan harga yang lebih tinggi pada semua barang. Para petani merasa ditinggalkan oleh negara "modern". Mereka hidup dalam keadaan putus asa dan tidak memiliki cara untuk mengubah situasi mereka, kehilangan semua kemungkinan untuk ganti rugi politik.

Ada bencana alam di Rusia selama abad ke-18, yang juga menambah ketegangan pada para petani. Kekambuhan sering terjadi gagal panen, wabah dan epidemi menciptakan ketidakstabilan ekonomi dan sosial. Yang paling dramatis adalah epidemi 1771 di Moskow, yang membawa ke permukaan semua ketakutan dan kepanikan yang tidak disadari dan tidak fokus dari rakyat.

Setiap penguasa mengubah posisi Gereja, yang menciptakan lebih banyak tekanan. Peter yang Agung memberi Gereja kewajiban baru, sementara pemerintahannya berasimilasi dengan departemen negara sekuler. Sumber-sumber Gereja, atau alat pengumpulan, tidak dapat memenuhi kewajiban-kewajiban baru dan sebagai konsekuensinya, mereka sangat dieksploitasi dan dengan buruk mengelola budak-budak mereka. Kerusuhan memacu pemberontakan konstan di antara para budak Gereja.

Kepemimpinan dan strategi[sunting | sunting sumber]

Citra Pugachev menurut ingatan rakyat dan legenda kontemporer adalah salah satu dari pembebas pretensi. Sebagai Peter III, ia dipandang sebagai orang yang seperti Kristus dan suci karena ia dengan patuh menerima pengingkarannya oleh istri jahatnya, Catherine II dan para bangsawannya. Dia tidak menolak penggulingannya, tetapi telah meninggalkan untuk mengembara dunia.Dia datang untuk membantu pemberontakan, tetapi dia tidak memulai; menurut mitos populer, Cossack dan orang-orang melakukan itu.

Mitologi populer Peter III menghubungkan Pugachev dengan Manifesto Emansipasi 1762 dan harapan serf dari liberalisasi lebih lanjut telah ia terus sebagai penguasa. Pugachev menawarkan kebebasan dari pajak pemungutan suara dan retribusi-pungutan, yang membuatnya tampak mengikuti nada yang sama seperti kaisar yang ditirunya.

Yemelyan Pugachev[sunting | sunting sumber]

Pugachev berusaha untuk mereproduksi birokrasi St. Petersburg. Ia mendirikan College of War sendiri dengan kekuatan dan fungsi yang cukup luas.Penting untuk menekankan bahwa dia tidak menjanjikan kebebasan penuh dari perpajakan dan rekrutmen bagi para petani; dia hanya memberikan bantuan sementara. Persepsinya tentang negara adalah salah satu di mana tentara mengambil peran Cossack, yang berarti mereka bebas, permanen, prajurit militer. Pugachev menempatkan semua personil militer lainnya ke dalam kategori ini juga, bahkan para bangsawan dan perwira yang bergabung dengan barisannya. Semua petani dilihat sebagai pelayan negara, mereka menjadi petani negara dan bertindak sebagai Cossack di milisi. Pugachev membayangkan para bangsawan kembali ke status mereka sebelumnya sebagai prajurit tsar pada gaji, bukan pemilik perkebunan dan budak. Dia menekankan kebebasan kaum tani dari kaum bangsawan. Pugachev masih mengharapkan para petani untuk melanjutkan kerja mereka, tetapi dia memberi mereka kebebasan untuk bekerja dan memiliki tanah. Mereka juga akan menikmati kebebasan beragama dan Pugachev berjanji untuk memulihkan ikatan antara penguasa dan rakyat, memberantas peran bangsawan sebagai perantara.

Dengan kedok Peter III, Pugachev membangun birokrasi dan pasukannya sendiri, yang meniru karya Catherine. Beberapa komandan puncaknya mengambil nama samaran dari adipati dan istana . Zarubin Chaika, komandan puncak Pugachev, misalnya, mengambil kedok Zakhar Chernyshev .Pugachev yang dibentuk tentara, setidaknya di tingkat paling atas komando, juga meniru Catherine. Struktur organisasi yang dibentuk Pugachev untuk komando puncaknya luar biasa, mengingat Pugachev membelot sebagai panji dari tentara Catherine. Dia membangun Akademi Perangnya sendiri dan jaringan intelijen yang canggih dari para kurir dan mata-mata. Meskipun Pugachev buta huruf, ia merekrut bantuan imam lokal, mullah, dan bintang untuk menulis dan menyebarkan "dekrit kerajaan" atau ukase dalam bahasa Rusia dan bahasa Tatar . Ukazy ini disalin, dikirim ke desa-desa dan dibaca oleh massa oleh para imam dan mullah. Dalam dokumen-dokumen ini, dia memohon kepada massa untuk melayani dia dengan setia. Dia berjanji untuk memberikan kepada mereka yang mengikuti tanah layanannya, garam, biji-bijian, dan menurunkan pajak, dan mengancam hukuman dan kematian bagi mereka yang tidak. Misalnya, kutipan dari tulisan yang ditulis pada akhir 1773.

Rekrutmen dan dukungan[sunting | sunting sumber]

Sejak awal pemberontakan, para jenderal Pugachev melakukan kampanye perekrutan massal di pemukiman Tatar dan Bashkir, dengan instruksi merekrut satu anggota dari setiap atau setiap rumah tangga lain dan sebanyak mungkin senjata yang dapat mereka amankan. Dia merekrut tidak hanya Cossack, tetapi petani Rusia dan pekerja pabrik, Tatar, Bashkirs, Chuvash . Pahlawan terkenal Bashkir, Salawat Yulayev, bergabung dengannya. Target utama Pugachev untuk kampanyenya bukanlah rakyatnya sendiri, tetapi pemimpin mereka. Dia merekrut para imam dan mullah untuk menyebarkan dekritnya dan membacakannya kepada massa sebagai cara untuk memberi mereka kepercayaan.


Para imam khususnya adalah tokoh-tokoh instrumental dalam melaksanakan kampanye propaganda Pugachev. Pugachev dikenal untuk menggelar “sambutan heroik” setiap kali dia memasuki sebuah desa Rusia, di mana dia akan disambut oleh massa sebagai kedaulatan mereka. Beberapa hari sebelum kedatangannya ke kota atau desa tertentu, utusan akan dikirim untuk memberi tahu para imam dan diakon di kota kedatangannya yang akan datang. Para utusan ini akan meminta agar para imam membawa garam dan air dan membunyikan lonceng gereja untuk menunjukkan kedatangannya.Para imam juga akan diperintahkan untuk membaca manifesto Pugachev selama misa dan menyanyikan doa untuk kesehatan Kaisar Besar Peter III .Kebanyakan imam, meskipun tidak semua, memenuhi permintaan Pugachev. Satu laporan rahasia dari Catherine's War College, misalnya, menceritakan tentang salah satu imam tersebut, Zubarev, yang direkrut untuk Pugachev di Gereja di bawah perintah tersebut. “[Zubarev], percaya pada keputusan fitnah dari penipu jahat, yang dibawa oleh Ataman Loshkarev yang jahat, membacanya secara terbuka di hadapan orang-orang di gereja.Dan ketika ataman itu membawa bandnya, yang terdiri dari 100 orang, ke desa Baikalov mereka, maka Zubarev itu menemui mereka dengan salib dan dengan ikon dan melantunkan doa di Gereja; dan kemudian pada saat pelayanan, serta sesudahnya, membangkitkan nama Kaisar Peter III untuk hak pilih.

Pasukan Pugachev terdiri dari campuran beragam orang-orang yang tidak puas di masyarakat Rusia selatan, terutama Cossack, Bashkirs, penghuni rumah, pembangkang agama (seperti Old Believers) dan budak industri. Pugachev sangat berhubungan dengan kebutuhan dan sikap penduduk setempat; dia adalah seorang Don Cossack dan menemui kendala yang sama dengan para pengikutnya. Terlihat bahwa pasukan Pugachev selalu mengambil rute yang mencerminkan keprihatinan regional dan lokal dari orang-orang yang membentuk pasukannya. Sebagai contoh, setelah serangan pertama pada Yaitsk, dia tidak berbalik ke arah interior, tetapi malah membelok ke timur menuju Orenburg yang bagi kebanyakan Cossack adalah simbol paling langsung dari penindasan Rusia.

Populasi heterogen di Rusia menciptakan masalah khusus bagi pemerintah, dan memberikan peluang bagi mereka yang menentang negara dan mencari dukungan di antara orang-orang pribumi yang tidak puas, tetapi belum berasimilasi. Setiap kelompok orang memiliki masalah dengan negara, yang dipusatkan Pugachev untuk mendapatkan dukungan mereka.

Non-Rusia, seperti Bashkir, mengikuti Pugachev karena mereka dijanjikan cara hidup tradisional mereka, kebebasan tanah mereka, air dan hutan, iman dan hukum mereka, makanan, pakaian, gaji, senjata dan kebebasan dari pengamanan. (Madariaga, 250) Cossack juga dijanjikan cara hidup lama mereka, hak atas sungai Iaik (sekarang Ural ) dari sumber ke laut, padang rumput bebas pajak, garam gratis, dua belas chetvi jagung dan 12 rubel per Cossack per tahun.

Pugachev menemukan dukungan siap di antara odnodvortsy (satu wisma). Di bagian barat wilayah yang disapu pemberontakan Pugachev, tepi kanan Volga tengah, ada sejumlah odnodvortsy .Ini adalah keturunan prajurit militer kecil yang telah kehilangan fungsi militer mereka dan menolak status petani kecil, tetapi bebas, yang menggarap tanah mereka sendiri. Banyak dari mereka juga Orang Percaya Lama, jadi mereka merasa terasing dari negara yang didirikan oleh Peter the Great . Mereka ditekan oleh pemilik tanah dari provinsi-provinsi tengah yang memperoleh tanah di daerah mereka dan menempatkan budak mereka di sana. Para penghuni rumah ini menyematkan harapan mereka pada pemimpin providential yang berjanji untuk mengembalikan fungsi dan status mereka sebelumnya.

Jaringan orang-orang suci dan pertapa Tua melayani untuk mempropagandakan penampilan Pugachev sebagai Peter III dan kesuksesannya, dan mereka juga membantunya merekrut pengikut pertamanya di antara Old Believer Cossack dari Iaik.

Tuan rumah Iaik Cossack paling langsung dan sepenuhnya terlibat dalam pemberontakan Pugachev. Sebagian besar anggotanya adalah Orang Percaya Lama yang telah menetap di antara Sungai Iaik (sekarang Sungai Ural ). Bangsa Cossack menentang arus modernisasi rasional dan pelembagaan otoritas politik. Mereka menganggap hubungan mereka dengan penguasa sebagai yang khusus dan pribadi, berdasarkan kewajiban layanan sukarela mereka. Sebagai imbalannya, mereka mengharapkan perlindungan tsar terhadap agama mereka, organisasi sosial tradisional, dan otonomi administratif. Mereka mengikuti janji Pugachev dan menaikkan standar pemberontakan dengan harapan merebut kembali hubungan khusus mereka sebelumnya dan mengamankan penghormatan pemerintah atas tradisi sosial dan agama mereka.

Pekerja pabrik mendukung Pugachev karena situasinya memburuk; banyak pabrik milik negara telah diserahkan kepada pemilik swasta, yang meningkatkan eksploitasi. Pemilik pribadi ini berdiri sebagai penghalang antara pekerja dan pemerintah; mereka menghambat permohonan negara untuk perbaikan kondisi. Juga, dengan hilangnya keunggulan kompetitif Rusia di pasar dunia, produksi tambang-tambang Ural dan pabrik peleburan besi menurun. Penurunan ini menghantam para pekerja yang paling sulit karena mereka tidak punya tempat lain untuk pergi atau tidak ada keterampilan lain untuk memasarkan. Ada cukup banyak bahan untuk mendukung pemberontakan terhadap sistem. Pada umumnya pabrik-pabrik itu mendukung Pugachev, beberapa secara sukarela terus memproduksi artileri dan amunisi untuk para pemberontak.

Tantangan untuk negara Rusia[sunting | sunting sumber]

Pugachev di Kazan Pada 1773, pasukan Pugachev menyerang Samara dan mendudukinya. Kemenangan terbesarnya datang dengan mengambil Kazan, yang pada saat itu wilayah yang ditangkapnya membentang dari Volga ke pegunungan Ural. Meskipun cukup terorganisasi dengan baik untuk pemberontakan pada saat itu, keunggulan utama Pugachev sejak awal adalah kurangnya keseriusan tentang pemberontakan Pugachev. Catherine the Great menganggap Cossack yang merepotkan itu sebagai lelucon dan memberikan hadiah kecil sekitar 500 rubel di kepalanya. Tetapi pada 1774, ancaman itu lebih serius ditangani; pada bulan November karunia itu lebih dari 28.000 rubel. Jenderal Rusia Michelson kehilangan banyak orang karena kurangnya transportasi dan disiplin di antara pasukannya, sementara Pugachev mencetak beberapa kemenangan penting.

Pugachev meluncurkan pemberontakan pada pertengahan September 1773. Dia memiliki kekuatan besar yang terdiri dari Cossack, petani Rusia, serfs pabrik, dan non-Rusia dengan yang ia kewalahan beberapa pos-pos di sepanjang Iaik dan awal Oktober masuk ke ibu kota wilayah tersebut, Orenburg. Saat mengepung benteng ini, para pemberontak menghancurkan satu ekspedisi bantuan pemerintah dan menyebarkan pemberontakan ke utara ke Ural, ke barat ke Volga, dan ke timur ke Siberia. Kelompok Pugachev dikalahkan pada akhir Maret dan awal April 1774 oleh korps pemulihan kedua di bawah Jenderal Bibikov, tetapi Pugachev melarikan diri ke Ural selatan, Baskiria, di mana ia merekrut pendukung baru. Kemudian, para pemberontak menyerang kota Kazan, membakar sebagian besar pada tanggal 23 Juli 1774. Meskipun dipukuli tiga kali di Kazan oleh pasukan Tsar, Pugachev melarikan diri oleh Volga, dan mengumpulkan pasukan baru saat ia pergi ke tepi barat sungai. menangkap kota-kota utama. Pada tanggal 5 September 1774, Pugachev gagal mengambil Tsaritsyn dan dikalahkan di padang rumput di bawah kota itu. Pengikut terdekatnya mengkhianatinya kepada pihak berwenang. Setelah interogasi yang berkepanjangan, Pugachev dieksekusi secara terbuka di Moskow pada 21 Januari [ OS 10 Januari] 1775.

Keterlibatan pribumi[sunting | sunting sumber]

Retorika Pugachev yang samar tidak hanya menginspirasi Cossack dan petani untuk bertarung, tetapi juga suku-suku asli di perbatasan timur. Kelompok-kelompok pribumi ini membentuk bagian yang relatif kecil dari mereka yang memberontak, tetapi peran mereka tidak dapat diremehkan. Setiap kelompok memiliki budaya dan sejarah yang berbeda, yang berarti bahwa alasan mereka untuk mengikuti Pugachev berbeda.

The Mordovians, Mari, Udmurts, dan Chuvash (dari baskom Volga dan Kama) misalnya, bergabung dengan pemberontakan karena mereka marah oleh upaya Rusia untuk mengubah mereka menjadi Ortodoks. Kelompok-kelompok ini hidup di dalam perbatasan Rusia, tetapi mempertahankan bahasa dan budaya mereka. Selama Pemberontakan Pugachev, para penduduk asli ini menanggapi dengan membunuh para anggota ulama Ortodoks.[ rujukan? ] Karena penduduk asli mengaku kesetiaan kepada Pugachev, pemimpin pemberontak tidak punya pilihan selain secara implisit membiarkan tindakan mereka sebagai bagian dari pemberontakannya.

Tatar (dari cekungan Volga dan Kama) adalah kelompok pribumi dengan struktur politik paling kompleks. Mereka sangat terkait erat dengan budaya Rusia karena mereka telah hidup di dalam perbatasan Kekaisaran sejak abad ke-16. Banyak Tatar memiliki tanah atau mengelola pabrik. Sebagai anggota kekaisaran Rusia yang lebih terintegrasi, suku Tatar memberontak karena keberatan dengan pajak pemilu dan kewajiban militer dan layanan mereka. Tatar sangat terkait dengan Cossack dan merupakan bagian penting dari upaya perekrutan Pugachev.

Sebagai sebuah kelompok, Bashkirs memiliki keterlibatan yang paling terpadu dalam pemberontakan. Keluarga Bashkir adalah gembala nomaden, yang dibuat marah oleh para pemukim Rusia yang baru tiba yang mengancam cara hidup mereka. Orang-orang Rusia membangun pabrik dan pertambangan, mulai bertani di tanah bekas Bashkir, dan mencoba membuat Bashkirs meninggalkan kehidupan nomaden mereka dan menjadi petani juga. Ketika pertempuran pecah, para pemimpin desa Bashkir memberitakan bahwa keterlibatan dalam pemberontakan akan mengakhiri kolonialisme Rusia, dan memberi Bashkirs otonomi politik dan kemerdekaan budaya yang mereka inginkan. Bashkir sangat penting bagi pemberontakan Pugachev. Beberapa pemimpin pemberontak yang berkesan, seperti Salavat Yulaev adalah Bashkirs, dan sejarawan Alan Bodger berpendapat bahwa pemberontakan mungkin telah mati pada tahap awal kalau bukan karena keterlibatan Bashkir. Namun penting untuk dicatat adalah terlepas dari peran integral mereka, Bashkirs berjuang untuk alasan yang berbeda dari banyak orang Cossack dan petani, dan kadang-kadang tujuan mereka yang berbeda mengganggu penyebab Pugachev. Ada laporan tentang Bashkirs, kesal atas tanah mereka yang hilang, mengambil tanah petani untuk diri mereka sendiri. Bashkirs juga menyerbu pabrik, menunjukkan agresi mereka terhadap ekspansi dan industrialisasi Rusia. Pugachev mengira bahwa penggerebekan ini keliru dan tidak membantu penyebabnya.

Sementara Bashkirs memiliki peran terpadu yang jelas dalam pemberontakan, Kalmyks Buddhis dan Muslim Kazakh, suku Turkic tetangga di padang rumput, terlibat dalam cara yang lebih terfragmentasi. Orang-orang Kazakh adalah gembala nomaden seperti Bashkir, dan terus berjuang dengan kelompok pribumi yang bertetangga dan pemukim Rusia atas tanah. Pugachev berusaha keras untuk membuat para pemimpin Kazakh berkomitmen pada tujuannya, tetapi para pemimpin seperti Nur-Ali tidak akan melakukannya sepenuhnya. Nur-Alit terlibat dalam pembicaraan dengan pasukan Pugachev dan Tsar, membantu masing-masing hanya ketika itu menguntungkan baginya. Kaum Kazakh kebanyakan memanfaatkan kekacauan pemberontakan untuk mengambil kembali tanah dari petani Rusia dan penduduk asli Bashkir dan Kalmyk. Sejarawan John T. Alexander berpendapat bahwa penggerebekan ini, meskipun tidak secara langsung dimaksudkan untuk membantu Pugachev, pada akhirnya membantu dengan menambah kekacauan yang harus dihadapi oleh pasukan Kekaisaran.

Permukiman Jerman awal Volga diserang selama pemberontakan Pugachev. Menurut Darrel P. Kaiser, "suku Kazakh-Kirghiz menculik 1573 pemukim dari koloni pada 1774 saja dan hanya setengah yang berhasil ditebus. Sisanya dibunuh atau diperbudak." Peran Kalmyks dalam pemberontakan juga tidak disatukan, tetapi para sejarawan tidak setuju tentang bagaimana mengklasifikasikan tindakan mereka. Sejarawan Alan Bodger berpendapat bahwa peran Kalmyk sangat minim. Mereka membantu kedua belah pihak dalam konflik, tetapi tidak dengan cara yang mengubah hasil. John T. Alexander berpendapat bahwa Kalmyks merupakan faktor penting dalam kemenangan awal pemberontak. Dia mengutip kampanye Kalmyk yang dipimpin oleh II'ia Arapov yang, meskipun dikalahkan, menyebabkan kegemparan total dan mendorong pemberontakan ke depan di wilayah Stavropol.

Kekalahkan[sunting | sunting sumber]

Eksekusi Pugachev di Lapangan Bolotnaya . Pada akhir 1774, arus berubah, dan kemenangan tentara Rusia di Tsaritsyn menyebabkan 9.000 hingga 10.000 pemberontak mati. Pembalasan liar Rusia Jenderal Panin, setelah penangkapan Penza, menyelesaikan kekecewaan mereka. Pada awal September, pemberontakan dihancurkan.Yemelyan Pugachev dikhianati oleh Cossack sendiri ketika ia mencoba melarikan diri pada pertengahan September 1774. Ia dipenggal dan dipotong pada 21 Januari 1775, di Moskow.

Setelah pemberontakan, Catherine memangkas hak Cossack lebih lanjut dan mendirikan lebih banyak garnisun di seluruh Rusia. Provinsi menjadi lebih banyak, kekuatan politik tertentu dipecah dan dibagi di antara berbagai lembaga, dan pejabat terpilih diperkenalkan.

Nilai perjuangan[sunting | sunting sumber]

Interpretasi populer tentang pemberontakan adalah bahwa orang-orang Pugachev mengikutinya keluar dari keinginan untuk membebaskan diri dari penindasan pemerintahan Catherine. Namun, ada dokumen dari perguruan tinggi perang Pugachev dan saksi mata yang bertentangan dengan teori ini.Meskipun ada banyak orang yang percaya Pugachev sebagai Peter III dan bahwa ia akan membebaskan mereka dari pajak dan kebijakan pengabdian Catherine yang keras, ada banyak kelompok, terutama suku Bashkir dan Tatar, yang kesetiaannya tidak begitu pasti. Pada Januari 1774, misalnya, para jenderal Bashkir dan Tatar memimpin serangan terhadap Kota Kungur .Selama pemberontakan, kaum nomaden Kazakh mengambil kesempatan untuk menyerang permukiman Rusia. Pasukan Pugachev menderita karena kekurangan makanan dan serbuk mesiu. Banyak pejuang yang pergi, termasuk seorang jendral yang meninggalkan pertempuran dan membawa seluruh pasukannya bersamanya. Seorang jenderal menulis dalam sebuah laporan kepada atasannya, VI Tornova, "Demi kemuliaan Anda, kami dengan rendah hati meminta agar Benteng Naigabitskiaia kami dikembalikan kepada kami dengan atau tanpa detasemen, karena tidak ada satu detasemen Tatar atau Bashkir, karena mereka semua melarikan diri, dan para bintang yang telah menyebar ke rumah mereka, saat ini berangkat ke benteng Naigabanskaia. " ( Dokumenty i Stavki EI Pugacheva, povstancheskikh vlastei i ucherezhdenii, 1773-1774. Moskva, Nauka, 1975. Nomor dokumen 195. Terjemahan penulis)

Stempel Soviet, 1973 Konsep kebebasan diterapkan pada gerakan dalam hal bebas dari kaum bangsawan. Seorang petani harus bebas bekerja dan memiliki tanah tempat dia bekerja. Pengikut Pugachev mengidealkan sebuah masyarakat yang statis dan sederhana di mana penguasa yang adil menjamin kesejahteraan semua dalam kerangka kewajiban universal kepada penguasa. Penguasa seharusnya menjadi ayah bagi rakyatnya, anak-anaknya; dan kekuasaan harus bersifat pribadi dan langsung, tidak dilembagakan dan dimediasi oleh pemilik tanah atau budak. Kerangka pikiran seperti itu juga dapat menjelaskan dorongan kuat untuk membalas dendam pada para bangsawan dan pejabat, pada cara hidup modern dan jahat mereka.

Pengikut Pugachev sangat takut dengan perubahan ekonomi dan sosial yang nyata. Mereka ingin merebut kembali cita-cita lama pelayanan dan komunitas dalam hierarki yang ditetapkan oleh Allah. Mereka membutuhkan rasa hubungan langsung yang jelas dengan sumber kekuatan berdaulat.Bangsa Cossack sangat menyadari hilangnya status khusus mereka dan kontak langsung dengan tsar dan pemerintahannya.

Pemerintah Kekaisaran berusaha keras menjaga kerahasiaan pemberontakan itu secara ketat atau, gagal, untuk menggambarkannya sebagai wabah kecil yang akan segera dipadamkan. Ketiadaan pers Rusia yang independen pada waktu itu, khususnya di provinsi-provinsi, berarti bahwa orang asing hanya bisa membaca apa yang pemerintah pilih untuk dicetak dalam dua surat resmi, atau berita apa pun yang dapat mereka peroleh dari para koresponden di pedalaman. (Alexander, 522) Pemerintah Rusia melakukan propaganda dalam pers asing versi acaranya sendiri dan mengarahkan perwakilannya ke luar negeri untuk mengecilkan pemberontakan.

Pemerintah Rusia menyukai penggunaan manifesto untuk berkomunikasi dengan rakyat Rusia. Catherine berpikir bahwa desakan untuk meninggalkannya akan membangkitkan antipati yang populer untuk perjuangannya dan menimbulkan perpecahan di dalam barisan pemberontak. Pernyataannya dicetak secara luas didistribusikan di daerah bergolak; mereka dibaca di alun-alun umum dan dari mimbar-mimbar paroki. Di pedesaan, pihak berwenang setempat diperintahkan untuk membacakannya untuk mengumpulkan orang-orang, yang kemudian diminta untuk menandatangani surat keputusan. Proklamasi pemerintah ini menghasilkan sedikit efek positif. Mereka sebenarnya menambahkan lebih banyak kebingungan dan bahkan memicu kerusuhan ketika kaum tani menolak untuk percaya atau menandatanganinya.

Banyak kesalahan untuk penyebaran pemberontakan harus diletakkan pada otoritas lokal di Rusia. “Mereka lalai, penakut, dan bimbang; penanggulangan mereka terlambat, sia-sia, dan kehilangan nyawa sia-sia. ” Catherine sendiri mengakui penilaian ini. Seperti yang Catherine katakan “Saya menganggap lemahnya perilaku para pejabat sipil dan militer di berbagai daerah untuk menjadi berbahaya bagi kesejahteraan publik seperti Pugachev dan rakyat jelata yang telah dia kumpulkan.” Kelemahan itu tidak mungkin sepenuhnya kesalahan para pejabat. .Birokrasi lokal di Rusia terlalu jauh dan terlalu tidak efisien untuk menangani masalah administrasi yang paling mendasar sekalipun.

Keberhasilan Pugachev dalam bertahan melawan penindasan selama lebih dari setahun terbukti menjadi insentif yang kuat untuk reformasi di masa depan. Itu menjadi jelas bagi pemerintah beberapa masalah dengan perlakuan mereka terhadap provinsi. Mereka dibiarkan terkendali lemah dan akibatnya, rentan terhadap pecahnya kekerasan petani. Pelajaran yang paling penting yang ditarik oleh Catherine II dari pemberontakan Pugachev, adalah perlunya pemahaman militer yang lebih kuat di semua bagian Kekaisaran, bukan hanya batas-batas eksternal. Misalnya, ketika gubernur guberniya Kazan meminta bantuan melawan Pugachev yang mendekat, tidak ada kekuatan yang tersedia untuk membebaskannya. Pemberontakan itu terjadi pada titik sensitif pada waktunya untuk pemerintah Rusia karena banyak tentara dan jenderal mereka sudah terlibat dalam perang yang sulit di perbatasan selatan dengan Turki Ottoman. Namun, tentara profesional yang tersedia di luar gerbang Kazan untuk melawan pasukan Pugachev yang berbasis Cossack hanya terdiri dari 800 orang.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Alexander, John T. Autocratic politics in a national crisis: the Imperial Russian government and Pugachev's revolt, 1773-1775 (Indiana University Press, 1969).
  • Alexander, John T. Politik otokratis dalam krisis nasional: pemerintahan Kekaisaran Rusia dan pemberontakan Pugachev, 1773-1775 (Indiana University Press, 1969).
  • Alexander, John T. "Recent Soviet Historiography on the Pugachev Revolt: A Review Article."
  • Alexander, John T. "Historiografi Soviet Baru-baru ini tentang Pemberontakan Pugachev: Artikel Tinjauan." Canadian-American Slavic Studies 4#3 (1970): 602-617. Studi Slavia Kanada-Amerika 4 # 3 (1970): 602-617.
  • Alexander, John T. "Western Views of the Pugachev Rebellion".
  • Alexander, John T. "Pandangan Barat Pemberontakan Pugachev". Slavonic and East European Review (1970) 48#113: 520–536. Slavonic and East European Review (1970) 48 # 113: 520–536.
  • Avrich, Paul.
  • Avrich, Paul. Russian Rebels, 1600-1800 (1972). Pemberontak Rusia, 1600-1800 (1972).
  • Bodger, Alan.
  • Bodger, Alan. "The Kazakhs and the Pugachev uprising in Russia, 1773-1775" (No. 11. Research Institute for Inner Asian Studies, Indiana University, 1988). "Pemberontakan Kazakh dan Pugachev di Rusia, 1773-1775" (No. 11. Lembaga Penelitian untuk Studi Asia Dalam, Universitas Indiana, 1988).
  • De Madariaga, Isabel.
  • De Madariaga, Isabel. Russia in the Age of Catherine the Great (1981) pp 239-55. Rusia pada Zaman Catherine yang Agung (1981) pp 239-55. * Kagan, Donald, Ozment, Steven, Turner, Frank.
  • Kagan, Donald, Ozment, Steven, Turner, Frank. The Western Heritage, Eighth Edition. Prentice Hall Publishing, New York, New York. Warisan Budaya Barat, Edisi Kedelapan '.' Prentice Hall Publishing, New York, New York. 2002. Textbook website
  • Longworth, Ph. "The last great cossack-peasant rising". 2002. situs web Textbook
  • Longworth, Ph. "Petani besar terakhir-petani yang sedang naik daun". Journal of European Studies. Jurnal Studi Eropa. 3#1 (1973)
  • Longworth, Ph. "The Pretender Phenomenon in Eighteenth Century Russia". 3 # 1 (1973)
  • Longworth, Ph. "The Pretender Phenomenon di Rusia Abad Delapan belas". Past and Present. Masa lalu dan masa kini. 66 (1975): 61—84
  • Raeff, Marc. 66 (1975): 61—84
  • Raeff, Marc. "Pugachev's rebellion." "Pemberontakan Pugachev." in Robert Forster, ed., Preconditions of revolution in early modern Europe (1972) pp 197+ * Yaresh, Leo. dalam Robert Forster, ed., Prekondisi revolusi di Eropa modern awal (1972) pp 197+ * Yaresh, Leo. "The" Peasant Wars" in Soviet Historiography." "The" Peasant Wars "dalam Historiografi Soviet." American Slavic and East European Review 16.3 (1957): 241-259. American Slavic dan East European Review 16,3 (1957): 241-259. in JSTOR
  • AN SSSR, In-t istorii SSSR, TSentr. in JSTOR
  • SSSR, In-t istorii SSSR, TSentr. gos. gos. arkhiv drev. arkhiv drev. aktov (Rus. Moscow, 1975.)
  • Pugachevshchina. Moscow: Gosizdat, 1926-1931. aktov (Rus. Moscow, 1975.) * Pugachevshchina. Moskow: Gosizdat, 1926-1931.
  • Palmer, Elena.
  • Palmer, Elena. Peter III - Der Prinz von Holstein. Peter III - Der Prinz von Holstein. Sutton Publishing, Germany 2005 ISBN 978-3-89702-788-6 Sutton Publishing, Jerman 2005 ISBN 978-3-89702-788-6