Partai Pelopor

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Partai Pelopor
Ketua umumEko Suryo Santjojo
Sekretaris JenderalRistiyanto
Dibentuk29 Agustus 2002
Kantor pusatJl. KH. Syafe'i No. A22, Gudang Peluru, Tebet, DKI Jakarta

Telp. 021-8299112

Fax. 021-8301469
IdeologiPancasila
Kursi di DPR3

Partai Pelopor, yang sekarang dikenal sebagai Partai Pergerakan Kebangkitan Desa atau Partai Perkasa singkatnya,[1] adalah partai politik di Indonesia yang didirikan di Jakarta pada tanggal 29 Agustus 2002.[2][3] Partai ini berpartisipasi dalam Pemilihan Umum 2004 dan 2009, namun tidak mengikuti pemilu-pemilu setelahnya. Partai Pelopor pertama diketuai oleh Rachmawati Soekarnoputri, putri ketiga Presiden RI pertama Soekarno, yang terus mengundurkan diri dari jabatannya karena dia telah diangkat sebagai anggota Dewan Pertimbangan Presiden.[2] Dia kemudian digantikan oleh Eko Suryo Santjojo, yang menjabat sebagai Ketua Umum sampai perubahannya Partai Pelopor menjadi Partai Perkasa, terus menjabat sebagai Ketua Umum partai baru tersebut.[4]

Pemilihan Umum 2004[sunting | sunting sumber]

Dengan nomor urut 24,[5] Partai Pelopor berpartisipasi dalam Pemilihan Umum 2004. Mereka memenangkan 878,932 suara, yang setara dengan 0.77% dari total suara, dan berhasil meraih 3 kursi di Dewan Perwakilan Rakyat.[6]

Pemilihan Umum 2009[sunting | sunting sumber]

Dalam pemilu ini, Partai Pelopor berpartisipasi dengan nomor urut 22.[7] Dibandingkan dengan pemilu sebelumnya, Partai Pelopor memenangkan lebih sedikit suara, hanya 342,914, setara dengan 0.33% dari total suara. Partai Pelopor juga kehilangan tiga kursinya di Dewan Perwakilan Rakyat.[8]

Forum Persatuan Nasional[sunting | sunting sumber]

Partai ini menjadi salah satu pendiri Forum Persatuan Nasional (FPN) yang dipimpin oleh Oesman Sapta dan didirikan 12 tokoh parpol antara lain Partai Persatuan Daerah (PPD), Partai Demokrasi Pembaruan (PDP), Partai Patriot, Partai Nasional Banteng Kemerdekaan (PNBK) Indonesia, Partai Pelopor, Partai Matahari Bangsa (PMB), Partai Indonesia Sejahtera (PIS), Partai Kasih Demokrasi Indonesia (PKDI), Partai Penegak Demokrasi Indonesia (PPDI), Partai Pemuda Indonesia (PPI), Partai Kedaulatan dan Partai Merdeka.[9]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

]]