Pangauban, Batujajar, Bandung Barat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Pangauban
Desa
Negara  Indonesia
Provinsi Jawa Barat
Kabupaten Bandung Barat
Kecamatan Batujajar
Pemerintahan
 • Kepala desa -Lili Sadeli, A.Ma.Pd
Luas ... km²
Jumlah penduduk ... jiwa
Kepadatan ... jiwa/km²

Pangauban adalah desa di kecamatan Batujajar, Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat, Indonesia.

Desa Pangauban adalah desa pemekaran dari Desa Galanggang yang secara geografis terletak antara waduk genangan Saguling, kehidupan masyarakat didominasi oleh pertanian dan pembuatan bata merah setidaknya sampai tahun 1980an tempat yang menarik di Pangauban pada periode tersebut adalah "Ranca Dukun" (saat ini lokasi tersebut menjadi SMPN 2 Batujajar) hal yang menarik dari Ranca Dukun karena air kolam tersebut tidak pernah surut walau musim kemarau panjang, luas kolam ranca dukun sekitar 600 meter persegi di tengah kolam terdapat palung "kokombongan" yang dipercaya terhubung dengan hulu sungai Citarum dan hal itu pula yang menyebabkan airnya tidak pernah surut pemilik kolam tersebut adalah H. Mukmin beliau bukan asli orang Pangauban atau daerah sekitarnya melainkan perantau Jati Seeng Cirebon dengan nama kecil Santa bin Lahiun orang tua H. Mukmin telah merantau ke daerah Bandung di akhir tahun 1800-an dan menetap di daerah Pangauban dengan 5 saudara yang juga menyebar ke Cianjur dan Betawi. Pada tahun 1916 pada usia 30 tahun H. Mukmin meningah dengan gadis bernama Sarah yang juga perantauan asal Kuningan setelah menunaikan ibadah haji merubah nama menjadi Hj. Zainab dan ia menjadi tokoh futuristik di desa Pangauban ada beberapa pandangan yang pada saat beliau masih hidup banyak tidak dipercayai bahkan jadi bahan tertawaan, antara lain pandangan beliau yang sering tidak dianggap yakni :

  • "Engke mah bakal kajadian dokter keder pandita ilang japane, lalaki jadi awewe - awewe jadi lalaki, jalma ngaromong sorangan" artinya "Nanti akan terjadi keadaan dimana dokter tidak mampu mengobati para cerdik pandai hilang wibawa dan pengaruh serta perubahan gender / trangender serta kemajuan jaman yang terlihat bicara sendiri".
  • "Harga nyawa marurah" = "banyak pembunuhan yang tidak beralasan kuat"
  • "Bakal loba baramaen kasep" artinya "Banyak orang minta-minta itu adalah pejabat atau orang kaya"

Hj. Zainab telah memberikan pandangan futuristik yang hampir seluruh terjadi di saat ini, padahal pada saat beliau hidup pandangan tersebut terus digaungkan pada setiap orang tetapi sebagian besar mereka yang mendengarkan tidak mempercayai bahkan menertawakan selain futuristik yang pada saat itu sering disebut paranormal Hj. Zaenab juga ahli pengobatan Herbal serta ada satu resep yang selalu manjur yakni obat typus dengan air keramatnya.