Padaido, Biak Numfor

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kepulauan Padaido
Negara Indonesia
ProvinsiPapua
KabupatenBiak Numfor
Pemerintahan
 • Kepala distrik-
Populasi
 • Total- 1.880 [1] jiwa
Kode Kemendagri91.06.10 Edit the value on Wikidata
Luas- km²
Kampung/kelurahan19[2]
Kepulauan Padaido

Kepulauan Padaido adalah sebuah distrik di Kabupaten Biak Numfor, Papua, Indonesia. Kepulauan padaido merupakan gugusan-gugusan pulau yang terletak di sebelah utara Papua. Kepulauan ini juga meyimpan banyak kekayaan alam bawah bawah lautnya seperti terumbu karang yang indah dan ikan-ikan yang hidup di sekitar perairan tersebut. Selain itu, di perairan kepulauan padaido ini juga terdapat peninggalan-peninggalan sisa bangkai kapal perang yang terjadi di masa lalu. Disamping keindahan lautnya, kepulauan padaido juga memiliki keindahan daratan dan juga kekayaan tumbuhan seperti pohon kelapa, tanaman obat, dan juga tanaman sagu.[3]

Letak Geografis[sunting | sunting sumber]

Kepulauan padaido masuk ke dalam Kabupaten Biak Numfor. Kabupaten Biak Numfor adalah salah satu kabupaten di Provinsi Papua, Indonesia. Letak Kabupaten Biak Numfor berada di Teluk Cenderawasih pada koordinat 0°21'-1°31' LS dan 134°47'-136°48' BT dengan ketinggian 0 - 1000 meter dpl. Kabupaten ini merupakan gugusan pulau yang berada di sebelah utara daratan Pulau Papua dan berseberangan langsung dengan Samudera Pasifik. Posisi ini menjadikan Kabupaten Biak Numfor sebagai salah satu tempat yang strategis dan penting untuk berhubungan dengan negara luar terutama negara-negara di kawasan Pasifik, Australia atau Filipina. Letak geografis ini memberikan kenyataan bahwa posisinya sangat strategis untuk membangun kawasan industri, pariwisata, perikanan, dan penelitian ruang angkasa. Secara geografis Kabupaten Biak Numfor terdiri dari beberapa pulau. Pulau-pulau yang besar adalah Biak, Numfor, dan Supiori. Kemudian beberapa pulau-pulau kecil yang termasuk dalam kepulauan padaido atau disebut juga ke dalam distrik padaido.[4]

Kepulauan padaido terletak disebelah timur pulau biak, terletak pada 0°- 55° LS dan 134°-136° BT.[5] Kepulauan Padaido terbagi ke dalam dua kawasan, yaitu kawasan padaido atas dan padaido bawah. Kawasan kepulauan padaido atas terdiri dari pulau padaidori yeri, meosmangguandi, mbromsi, pasi, rasi, kubori, dauwi, nukori, samakur, inasfuri, wamsoi, workbundi (meoswarek), dan pakreki. Sedangkan kawasan kepulauan padaido bawah terdiri atas pulau owi, auki, wundi, pai, nusi, ureb, dan kepulauan kecil lainnya. Pulau pakreki dijadikan sebagai pembatas antara kawasan padaido atas dengan padaido bawah.[6]

Kawasan kepulauan padaido yang terletak di utara daratan papua yang juga masuk ke dalam perairan samudra pasifik membuat kawasan tersebut memiliki keindahan alam bawah lautnya. Kawasan kepulauan padaido sendiri sering dianggap sebagai surganya para penyelam karena keindahan keanekaragaman hayatinya yang ada di bawah permukaan laut. Berdasarkan SK Menteri Kehutanan No. 91/KPTS-VI/97, kepulauan padaido yang mempunyai luas 183.000 ha, telah ditetapkan sebagai taman wisata laut.[7] Hal tersebut kemudian diperkuat dengan keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia Nomor 62/Kepmen-KP/2014 tentang Rencana Pengelolaan dan Zonasi Taman Wisata Perairan Kepulauan Padaido dan Laut Disekitaranya di Provinsi Papua tahun 2014-2034.[8]

Geologis[sunting | sunting sumber]

Dalam sejarah geologisnya, pulau papua dan kepulauan sekitarnya tergolong ke dalam kepulauan muda. Proses geologi pembentukan papua dan pulau-pulau disekitarnya terbentuk dari pergerakan lempeng tektonik australia dengan lempeng tektonik pasifik yang mengakibatkan terjadinya pengangkatan batuan sampai ke atas permukaan laut. Kejadian tersebut berlangsung pada zaman mesozoikum tengah atau pada periode miosen. Oleh karena letaknya di perbatasan dua lempeng tersebut, maka sering terjadi aktivitas tektonik seperti pengangkatan batuan dan gempa, dan aktifitas tersebut masih berlangsung sampai saat sekarang sehingga kawasan tersebut menjadi kawasan yang rawan bencana.[9]

Pantai timur pulau biak dan kepulauan padaido memiliki topografi landai dengan ketinggian antara 0 - 50 m dpl. Pulau-pulau di kepulauan padaido terbentuk dari batuan induk kapur atau karst dan bantuan gamping koral. Jenis tanah yang terdapat di kepulauan padaido ialah jenis tanah redzina dan terarosa. Menurut bahasa setempat, jenis tanah tersebut dibagi menjadi lima macam berdasarkan tekstur tanah, yaitu tanah pasir, batu kapur dengan lapisan top soil yang tipis, pasir dengan kanduang tanah liat, tanah liat, dan tanah merah.[10]

Iklim[sunting | sunting sumber]

Ikilm di pulau biak dan kepuluan padaido adalah tropis basah. Secara umum, pola iklim dipengaruhi oleh angin monsoon dan maritime, yang mana porsi besaran pengaruhnya adalah pada maritimnya. Sebagai akibatnya, curah hujan yang jatuh relatif merata sepanjang tahun, sehingga batas antara musim kemarau dan musim penghujan di Kabupaten Biak Numfor dan kepulauan padaido khususnya tidak tampak tegas. Secara umum curah hujan tahunan di Biak Numfor rata-rata 309,3 mm. Suhu rata-rata di Kabupaten Biak Numfor mencapai 25.5 derajat C dengan iklim kisaran rata-rata antara 21 derajat C sampai dengan 32 derajat C. Tingkat Kelembaban udara di wilayah Kabupaten Biak Numfor secara keseluruhan sangat tinggi, yaitu berkisar antara 85 persen - 88 persen dengan kecepatan angin 3.2 knot.[11]

Flora dan Fauna[sunting | sunting sumber]

Secara umum kawasan kepulauan padaido merupakan kawasan yang terdiri atas vegetasi hutan tropis basah. Dengan keadaan yang demikian jenis tumbuhan pohon kelapa merupakan jenis flora yang banyak ditemukan disini. Rata-rata tumbuhan pohon kelapa ini tumbuh di setiap pulau di kawasan kepulauan padaido ini. Pohon kelapa tumbuh mulai dari bibir pantai hingga 100 sampai 200 meter masuk ke daratan. Hal ini tidak mengherankan karean penyebaran kelapa dapat dibantu oleh arus laut yang bisa membawa buah kelapa ke manapun termasuk ke daratan. Populasi pohon kelapa di kawasan ini diperkirakan puluhan ribu pohon.[12] Selain itu, jenis lain flora atau tumbuhan yang terdapat di kawasan kepulauan padaido ini antara lain; Cemara laut (Casuarina equisetifolia), Ketapang (Terminalia cattapa), Waru (Hibiscus tilliaceus), Beringin (Ficus sp), Kayu besi (Intisia bijuga), Matoa (Pometiasp), Orew (Premna corymbosa), Moref (Palaquium mboinense), Darmor (Homonoia javanensi), Bram (Uranda brasii), Barnesem (Macaranga sp), Manin (Anisoptera polyandra), Rumbia (Scleria caricina), Pandan Laut (Pandanus tectrarius), Pakis Haji (Cycas rumplii), Rumput Pantai (Polytrias poraemorsa), Kangkung Darat (Ipomoea pescaprae).[13]

Binatang yang ada di kepulauan padaido ini tidak tergolong kepada binatang yang berbadan besar atau fauna besar. Persebaran fauna di kepulauan padaido ini juga sama dengan fauna yang terdapat di pulau biak. Rata-rata fauna yang dapat dijumpai yaitunya fauna yang tergolong sedang dan kecil. Fauna yang dapat dijumpai antara lain jenis mamalia seperti kuskus, babi hutan, dan beberapa jenis reptil seperti ular, ular laut, dan buaya. Selain itu juga terdapat beberapa burung lokal seperti burung cendrawasih dan beberapa burung-burung yang datang ke kepulauan ini pada saat musim-musim tertentu. Termasuk juga binatang-binatang di laut dan kelompok-kelompok serangga kecil. Keadaan kepulauan padaido tersebut juga memiliki spesies endemik yaitunya burung myiagra atra.[14]

Pariwisata[sunting | sunting sumber]

Kepulauan padaido yang berada di teluk cendrawasih memberikan keindahan wisata bahari tersendiri. Kepulauan padaido yang tersusun atas 30 buah pulau kecil ini sebahagian besarnya terdiri atas pulau-pulau karang. Beberapa pulau mempunyai pantai yang indah, salah satu diantara pulau tersebut ialah pulau padaido. Pulau ini mempunyai hamparan pasir putih nan memukau. Air lautnya yang jernih dan tampak biru membentang serta ombaknya yang tenang. Pantai pulau padaido sangat cocok untuk berenang, berjemur, dan snorkling.[15]

Potensi yang paling memikat di kepulauan padaido ini ialah wisata perairan lautnya. Perairan di kepulauan padaido ini memiliki keanekaragaman hayati yang tinggi yang hidup di air laut. Kepulauan padaido juga memiliki keragaman ekosistim koral terbesar di dunia. Karang di kepulauan ini menyimpan 95 spesies koral dan 155 spesies ikan. Air laut yang tenang dan jernih tentunya membuat penyelam leluasa menikmati keindahan bawah laut kepulauan ini. Selain itu keindahan biota-biota laut di perairan ini dapat juga disaksikan oleh para wisatawan di tepi pantai pada saat air laut sedang surut.[16]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Biak Numfor (2018). "Profil Kabupaten Biak Numfor" (PDF). RPIJM Bidang Cipta Karya: 16. 
  2. ^ Badan Pusat Statistik, Master Wilayah Skema 456 Kabupaten/Kota (Keadaan Desember 2007), Halaman 1398
  3. ^ Laksono & P.M. dkk 2001, hlm. xi: "Kepulauan Padaido, yang merupakan gugusan pulau di sebelah utara Papua, menyimpang sekaligus beragam kekayaan alam yang patut dikembangkan. Keindahan terumbu karang beserta jenis-jenis ikan karang serta amunisi sisa-sisa perang yang tertinggal di dasar perairan tersebut merupakan sebuah anugrah yang ada di kepulauan padaido (...)"
  4. ^ "Kabupaten". Biak Numfor (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-12-02. 
  5. ^ Oseven, Eagle. Profil Provinsi Papua. Pinang. hlm. 14. 
  6. ^ Yulius (2009). "DENTIFIKASI PULAU DI KEPULAUAN PADAIDO PROVINSI PAPUA BERDASARKAN KAIDAH TOPONIMI". Jurnal ITS GEOID. 05 (01): 4. 
  7. ^ "Data Kawasan Konservasi TWP Pulau Padaido". kkji.kp3k.kkp.go.id. Diakses tanggal 2020-12-02. 
  8. ^ Syariah, Ni'mawati (2018-06-05). "NILAI MANFAAT LANGSUNG EKOSISTEM TERUMBU KARANG DI TAMAN WISATA PERAIRAN PADAIDO, PAPUA". dx.doi.org. hlm. 3. Diakses tanggal 2020-12-02. 
  9. ^ "Papua dan Keunikan Bentuk Pulaunya" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-12-02. 
  10. ^ Laksono & P.M. dkk 2001, hlm. 14: "Topografi yang landai terlihat di kepulauan padaido dan pantai timur biak. Kawasan tersebut memiliki ketinggian antara 0 - 50 m dpl (...)"
  11. ^ "Pemerintah Provinsi Papua". www.papua.go.id. Diakses tanggal 2020-12-02. 
  12. ^ Laksono & P.M. dkk 2001, hlm. 30: "vegetasi yang ada merupakan vegetasi hutan tropis basah, dengan diversitas yang tinggi. Di antara jenis-jenis flora yang terdapat di sana, kelapa memiliki area distribusi yang paling luas. Menurut penuturan penduduk, pohon kelapa tumbuh di semua pulau di kawasan ini, baik di pulau besar maupun pulau kecil, yang berpenghuni maupun yang tidak berpenghuni (...)"
  13. ^ "Kawasan Konservasi Region Maluku dan Papua I" (PDF). Konservasi Sumber Daya Alam dan Ekosistem (KSDAE): 60. 2016. 
  14. ^ Laksono & P.M. dkk 2001, hlm. 31: "Di pulau Biak dan Kepulauan Padaido tidak ada fauna besar yang menghuni sebagai indigenous species. Yang dapat dijumpai adalah fauna yang tergolong kecil dan sedang, seperti beberapa jenis mamalia semacan kaskus, babi hutan, serta beberapa jenis reptil (...)"
  15. ^ Giyarto, 2010, hlm. 22: "Kepulauan Padaido termasuk bagian dari Kabupaten Biak Numfor yang berada di teluk cendrawasih. Gugusan pulau ini terdiri atas 30 pulau kecil yang sebagian besar berupa pulau karang (...)"
  16. ^ Giyarto, 2010, hlm. 23: "Potensi yang lebih memikat lagi terhampar di perairan lautnya. Perairan kepulauan padaido mempunyai keanekaragaman hayati yang tinggi (...)"

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Laksono, P.M. dkk (2001). Kepulauan Padaido. Yogyakarta: Pusat Studi Asia Pasifik Univeristas Gajah Mada. ISBN 979-96557-1-4. 
  • Giyarto (2010). Pesona Wisata Papua. Klaten: PT Intan Pariwara. ISBN 9789792806786.