Ortogenesis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Progres evolusi sebagai pohon kehidupan. Ernst Haeckel, 1866

Ortogenesis, juga dikenal sebagai evolusi ortogenetik, evolusi progresif, progres evolusi atau progresionisme, adalah sebuah hipotesis biologi bahwa organisme memiliki tekanan mendalam untuk berevolusi dalam arah menuju beberapa tujuan (teleologi) karena beberapa mekanisme internal atau "daya gerak".[1][2][3] Menurut teori tersebut, tren skala terbesar dalam evolusi memiliki tujuan mutlak seperti meningkatkan kompleksitas biologi. Tokoh-tokoh terkenal dalam sejarah yang menantang beberapa bentuk progres evolusi meliputi Jean-Baptiste Lamarck, Pierre Teilhard de Chardin, dan Henri Bergson.

Istilah ortogenesis diperkenalkan oleh Wilhelm Haacke pada tahun 1893 dan dipopulerkan oleh Theodor Eimer lima tahun kemudian. Para pendukung ortogenesis telah menolak teori seleksi alam sebagai mekanisme pengorganisasian dalam evolusi untuk model bujursangkar dari evolusi terarah.[4] Dengan munculnya sintesis modern, di mana genetika diintegrasikan dengan evolusi, ortogenesis dan alternatif lain dari Darwinisme sebagian besar ditinggalkan oleh para ahli biologi, tetapi gagasan bahwa evolusi telah mewakili kemajuan sintesis modern masih tersebar luas. Ahli biologi evolusioner Ernst Mayr mengatakan istilah tersebut adalah tabu dalam jurnal Nature pada tahun 1948, dengan menyatakan bahwa istilah ortogenesis menyiratkan "suatu kekuatan supernatural".[5][6] Ahli paleontologi Amerika George Gaylord Simpson (1953) menyerang ortogenesis, mengaitkannya dengan vitalisme dengan menggambarkannya sebagai "kekuatan batin yang misterius".[7] Pendukung modern termasuk E.O. Wilson dan Simon Conway Morris, meskipun banyak pajangan museum dan ilustrasi buku teks terus memberikan kesan bahwa evolusi itu diarahkan.

Definisi[sunting | sunting sumber]

Theodor Eimer

Istilah ortogenesis (dari bahasa Yunani Kuno: ὀρθός orthós, "straight", dan Yunani Kuno: γένεσις génesis, "origin") pertama kali digunakan oleh ahli biologi Wilhelm Haacke pada tahun 1893.[8][9] Theodor Eimer adalah orang pertama yang memberikan definisi pada ortogenesis; ia mendefinisikannya sebagai "hukum umum yang mengambil tempat sesuai dengan perkembangan evolusioner mana yang mengambil tempat dalam arah yang nyata, terutama dalam kelompok-kelompok khusus".[10]

Pada tahun 1922, ahli zoologi Michael F.Guyer menulis:

[Orthogenesis] berarti banyak hal yang berbeda untuk berbagai macam orang yang berbeda pula, mulai dari prinsip penyempurnaan batin mistik, hingga sekadar tren umum dalam perkembangannya karena batasan konstitusional alami dari bahan germinal, atau hingga batasan fisik yang disebabkan oleh lingkungan yang sempit. Dalam sebagian besar pernyataan teori modern, gagasan tentang perubahan terus menerus dan progresif dalam satu atau lebih karakter dan menurut beberapa faktor internal juga menurut beberapa faktor eksternal lain karena sebab-evolusi dalam "garis lurus" tampaknya menjadi sebuah gagasan utama.[11]

Menurut Susan R. Schrepfer pada tahun 1983:

Ortogenesis secara harfiah berarti "asal mula lurus", atau "evolusi garis lurus". Istilah ini bervariasi dalam arti dari yang sangat vitalistik dan teologis sampai yang mekanis. Ini berkisar dari teori kekuatan mistik hingga deskripsi belaka tentang tren umum dalam perkembangan karena keterbatasan alam baik dari bahan germinal atau lingkungan ... Pada tahun 1910, namun sebagian besar yang menganut ortogenesis berhipotesis beberapa gagasan fisik daripada metafisik yang menenetapkan perubahan secara teratur.[12]

Pada tahun 1989, Peter J. Bowler mendefinisikan ortogenesis sebagai:

Secara harfiah, istilah tersebut berarti evolusi dalam garis lurus, umumnya dianggap sebagai evolusi yang diadakan secara teratur oleh kekuatan internal organisme. Orthogenesis mengasumsikan bahwa variasi tidak acak tetapi diarahkan kepada tujuan yang tetap. Seleksi dengan demikian tidak berdaya, dan spesies dibawa secara otomatis ke arah yang ditandai oleh faktor internal yang mengendalikan variasi tersebut.[13]

Pada tahun 1996, Michael Ruse mendefinisikan ortogenesis sebagai "pandangan bahwa evolusi memiliki semacam momentumnya sendiri yang membawa organisme di sepanjang jalur tertentu". [14]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Bowler 1989, hlm. 268–270.
  2. ^ Mayr, Ernst (1988). Toward a New Philosophy of Biology: Observations of an Evolutionist. Harvard University Press. hlm. 499. ISBN 978-0-674-89666-6. 
  3. ^ Ruse 1996, hlm. 526–539.
  4. ^ Ulett, Mark A. (2014). "Making the case for orthogenesis: The popularization of definitely directed evolution (1890–1926)". Studies in History and Philosophy of Biological and Biomedical Sciences.(45): Hal 125
  5. ^ Ruse 1996, hlm. 447.
  6. ^ Surat dari Ernst Mayr kepada R. H. Flower, Evolution papers, 23 January 1948.

    It might be well to abstain from use of the word "orthogenesis" (harmless as it is, in my opinion), since so many of the geneticists seem to be of the opinion that the use of the term implies some supernatural force.

    lihat Monad to man : the concept of progress in evolutionary biology hal 447
  7. ^ Simpson, George Gaylord (1953). Life of the Past: An Introduction to Paleontology. Yale University Press. hlm. 125.
  8. ^ Levit, Georgy S.; Olsson, Lennart (2006). "'Evolution on Rails' : Mechanisms and Levels of Orthogenesis" (PDF). Annals of the History and Philosophy of Biology (11): Lihat hal 99.
  9. ^ Gould, Stephen Jay (2002). The Structure of Evolutionary Theory. Harvard University Press. Hal 351–352. ISBN 978-0-674-00613-3
  10. ^ Lane, David H. (1996). The Phenomenon of Teilhard: Prophet for a New Age. Mercer University Press. Hal 60–64. ISBN 978-0-86554-498-7.
  11. ^ Guyer, Michael F. (1922). "Orthogenesis and Serological Phenomena". The American Naturalist. 56 (643): hal 117.
  12. ^ Schrepfer, Susan R. (1983). Fight to Save the Redwoods: A History of the Environmental Reform, 1917–1978. University of Wisconsin Press. hlm. 81–82. ISBN 978-0-299-08854-5.
  13. ^ Bowler 1989, hlm. 268.
  14. ^ Ruse 1996, hlm. 261.

Sumber[sunting | sunting sumber]

Bacaan tambahan[sunting | sunting sumber]