Evolusi reproduksi seksual

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Reproduksi seksual adalah fitur adaptif yang umum untuk hampir semua organisme multi-seluler (dan juga beberapa organisme bersel tunggal) dengan banyak yang tidak mampu bereproduksi secara aseksual. Sebelum munculnya reproduksi seksual, proses adaptasi dimana gen akan berubah dari satu generasi ke generasi berikutnya (mutasi genetik) terjadi sangat lambat dan acak. Jenis kelamin berevolusi sebagai mekanisme yang sangat efisien untuk menghasilkan variasi, dan ini memiliki keuntungan utama yang memungkinkan organisme untuk beradaptasi dengan lingkungan yang berubah. Seks, bagaimanapun, datang dengan biaya. Dalam bereproduksi secara aseksual, tidak ada waktu atau energi yang perlu dikeluarkan dalam memilih pasangan. Dan jika lingkungan tidak berubah, maka mungkin ada sedikit alasan untuk variasi, karena organisme mungkin sudah beradaptasi dengan baik. Seks, bagaimanapun, telah berevolusi sebagai cara spesies yang paling produktif bercabang menjadi pohon kehidupan. Diversifikasi ke dalam pohon filogenetik terjadi jauh lebih cepat melalui reproduksi seksual daripada melalui reproduksi aseksual.

Evolusi reproduksi seksual menggambarkan bagaimana hewan, tumbuhan, jamur dan protista yang bereproduksi secara seksual dapat berevolusi dari nenek moyang yang sama yaitu spesies eukariotik bersel tunggal.[1][2][3] Reproduksi seksual tersebar luas di Eukarya, meskipun beberapa spesies eukariotik secara sekunder kehilangan kemampuan untuk bereproduksi secara seksual, seperti Bdelloidea, dan beberapa tumbuhan dan hewan secara rutin bereproduksi secara aseksual (dengan apomixis dan partenogenesis) tanpa sepenuhnya kehilangan jenis kelamin. Evolusi seks mengandung dua tema yang terkait namun berbeda: asal-usulnya dan pemeliharaannya.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]