Orang Indonesia di Hong Kong

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Orang Indonesia di Hong Kong
在港印尼人
HK Causeway Road July 1 march 2010 Domestic helpers 03 KOTKIHO.JPG
Sekelompok buruh migran Indonesia di pawai 1 Juli Hong Kong.
Daerah dengan populasi signifikan
Causeway Bay, Kowloon, Wan Chai
Bahasa
Indonesia, Melayu, Jawa, Kanton, Mandarin, Inggris, dan bahasa daerah lainnya di Indonesia[1]
Agama
Islam Sunni[1]
Suku bangsa terkait
Berbagai kelompok etnis di Indonesia
Orang Indonesia di Hong Kong
Hanzi tradisional: 在港印尼人

Orang Indonesia di Hong Kong, yang berjumlah 102,100 orang,[2] membentuk kelompok etnis minoritas terbesar kedua di wilayah tersebut, setelah orang Filipina.[3] Kebanyakan orang Indonesia datang ke Hong Kong pada saat ini terikat dengan kontrak masa terbatas untuk pekerjaan sebagai pembantu domestik asing. Buruh migran Indonesia di Hong Kong meliputi 2.4% dari seluruh buruh Indonesia perantauan.[4]

Pekerjaan[sunting | sunting sumber]

Pada 2006 terdapat 102.100 orang Indonesia yang bekerja di Hong Kong. Jumlah ini menunjukkan pertumbuhan hampir 250% dari 41.000 yang tercatat pada 2000.[5] Agen tenaga kerja di Indonesia yang mengirim pekerja ke Hong Kong biasanya memberikan pelatihan tentang pekerjaan rumah tangga dan kursus dasar bahasa Kanton selama dua hingga tujuh bulan.[6] Gaji pekerja Indonesia beragam, dari HK$ 1800 hingga HK$ 4000 per bulan.[7] Nantinya, pekerja membayar pelatihan dan fasilitas perumahan yang dia peroleh melalui pemotongan gaji selama empat sampai tujuh bulan sebesar total HK$ 21.000.[8]

Spanduk anti-WTO dipasang oleh IMWU di Hong Kong

Terdapat dua serikat pekerja yang mewakili mereka, yaitu Indonesian Migrant Workers Union (IMWU) dan Koalisi Organisasi Tenaga Kerja Indonesia Hong Kong (KOTKIHO).[9] Terdapat beberapa masalah yang dialami oleh pekerja Indonesia di Hong Kong. Yang sering terjadi adalah upah yang masih kurang[7] dan kekerasan oleh tuan rumah.

Para pekerja rumah tangga hidup sebagai warga kelas dua di Hong Kong. Mereka mendapatkan upah minimum dan dipaksa untuk tinggal bersama majikan mereka, seringkali di apartemen kecil. Kadang-kadang, mereka mengalami pelecehan fisik dan emosional, termasuk penyerangan seksual. Meski begitu, besaran gaji yang lebih besar daripada yang bisa mereka peroleh di Indonesia ditambah makanan dan tiket pesawat tahunan pulang tetap menarik banyak wanita ke Hong Kong untuk menjadi pekerja rumah tangga.[10]

Kasus kekerasan terhadap pekerja Indonesia di Hong Kong yang banyak diliput media adalah kasus Erwiana. Dia mengalami tindakan kekerasan oleh majikannya hingga berujung pada penyelidikan polisi atas tuduhan penyiksaan. Majikannya juga mengancam akan membunuh Erwiana dan keluarganya jika dia mengungkapkan penganiayaan yang dideritanya. Ketika dia hampir tidak bisa berjalan dan melihat sehingga tidak bisa lagi bekerja, majikannya meninggalkannya di bandara dengan tiket pulang dan uang sebesar US$ 9.[11] KKasusnya menimbulkan simpati di antara teman-teman sekerjanya yang berunjuk rasa di Hong Kong menuntut keadilan.[12]

Kepala Keluarga Pekerja Migran Indonesia menyatakan bahwa pemerintah tidak mengawasi agen perekrutan tenaga kerja secara memadai. Mereka diberikan kekuasaan yang sangat besar dalam penandatanganan kontrak, pelatihan pra-keberangkatan, penanganan masalah di tempat kerja, dan pemulangan pekerja.[13]

Intimidasi polisi terhadap pekerja migran juga menjadi masalah.[14]

Selama kerusuhan Mei 1998 di Jakarta, pemerintah Hong Kong mengancam akan mengusir pekerja Indonesia di Hong Kong sebagai tanggapan atas kelambanan pemerintah Indonesia atas kejahatan yang dilakukan terhadap perempuan etnis Tionghoa di Indonesia. Namun, pada akhirnya, mereka tidak melaksanakan ancaman tersebut.[15]

Agama[sunting | sunting sumber]

Pada 2009, terdapat 120.000 orang Indonesia di Hong Kong yang beragama Islam.[16]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Radio International Singapore 25 February 2006
  2. ^ Media Indonesia Online 30 November 2006
  3. ^ US Dept. of State 2000: Section 5
  4. ^ Hugo 2000: 5
  5. ^ Tsung, Linda (2009). Minority Languages, Education and Communities in China. London: Palgrave Macmillan UK. hlm. 179. ISBN 978-1-349-36234-9. 
  6. ^ Palmer, Wayne (24 April 2010). "Costly inducements". Inside Indonesia (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 23 September 2020. 
  7. ^ a b "Asian Migrant Centre - Underpayment: Research on Indonesian Domestic Workers in HK". www.asian-migrants.org. Diakses tanggal 22 September 2020. 
  8. ^ Yau, Ching (2010-02-01). As Normal As Possible: Negotiating Sexuality and Gender in Mainland China and Hong Kong (dalam bahasa Inggris). Hong Kong: Hong Kong University Press. hlm. 45. ISBN 978-962-209-987-6. 
  9. ^ OXFAM-HK, Asian Migrant Centre (AMC); Indonesian Migrant Workers Union (IMWU); The Hong Kong Coalition of Indonesian Migrant Workers Organization (KOTKIHO) Didukung oleh: ILO-Indonesia dan (2007-09-30). "Underpayment 2: pemerasan sistematis berkepanjangan pada buruh migran Indonesia di Hong Kong: suatu studi mendalam". www.ilo.org. Diakses tanggal 22 September 2020. 
  10. ^ Forsythe, Michael (10 Februari 2015). "Migrant Worker Wins Hong Kong Abuse Case". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 23 September 2020. 
  11. ^ "Hong Kong's Hidden Shame". AP Migration (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 23 September 2020. 
  12. ^ Shadbolt, Peter. "Indonesian migrant worker tells of abuse as thousands protest in HK". CNN. Diakses tanggal 23 September 2020. 
  13. ^ Rohmah, Ainur (22 Januari 2018). "Indonesian Migrant Workers Fight Against Inhumane Treatment Abroad". The Globe Post (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 23 September 2020. 
  14. ^ Tarbotton, Becky (10 Desember 2005). "Hong Kong Migrant Workers Undeterred by Police Intimidation". oaklandinstitute.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 22 September 2020. 
  15. ^ "Indonesia: The Damaging Debate on Rapes of Ethnic Chinese Women- Introduction". www.hrw.org. Diakses tanggal 2020-09-22. 
  16. ^ Hong Kong Year Book 2009; Chapter 18

Sumber[sunting | sunting sumber]

Bacaan tambahan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]