Olympe de Gouges

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Olympe de Gouges
Olympe de Gouges.png
Lukisan karya Alexander Kucharsky
Lahir(1748-05-07)7 Mei 1748
Montauban, Guyenne-and-Gascony, Kerajaan Prancis
Meninggal3 November 1793(1793-11-03) (umur 45)
Place de la Révolution, Paris, Republik Prancis Pertama
PekerjaanPegiat, abolisionis, pejuang hak wanita, penulis lakon
Suami/istri
Louis Aubry
(m. 1765; wafat 1766)
AnakJenderal Pierre Aubry de Gouges
Tanda tangan
OlympeGougesSignature.jpg

Olympe de Gouges (bahasa Prancis: [olɛ̃p də ɡuʒ] ( simak)( 7 Mei 1748 - 3 November 1793) lahir dengan nama Marie Gouze, adalah seorang penulis lakon dan pegiat Prancis yang dikenal dengan tulisan-tulisannya mengenai hak-hak perempuan dan penghapusan perbudakan.

Ia memulai kariernya sebagai seorang penulis lakon pada awal dasawarsa 1780-an. Seiring dengan meningkatnya ketegangan politik di Prancis, Olympe de Gouges semakin terlibat dalam dunia politik. Ia dengan lantang menentang perdagangan budak di jajahan-jajahan Prancis pada tahun 1788. Pada saat yang sama, ia juga mulai menulis pamflet-pamflet politik. Saat ini ia dikenal karena telah menuntut kesetaraan hak untuk wanita Prancis. Ia merumuskan Deklarasi Hak Asasi Wanita dan Warga Negara Perempuan (1791) yang menentang patriarki dan ketimpangan antara wanita dan laki-laki. Nasibnya berakhir tragis karena ia dihukum mati dengan menggunakan guillotine pada masa Rezim Teror (1793–1794) karena ia dianggap telah menyerang pemerintahan revolusioner.

Kehidupan Awal[sunting | sunting sumber]

Lahir dengan nama Marie Gouze di Montauban, Prancis pada 1748 dan wafat pada usia 45 tahun (1793). Ia lahir dari orang tua bernama Anne Olympe Moisset Gouze, seorang pelayan perempuan, dan suami keduanya Pierre Gouze, seorang tukang daging. Marie tumbuh dengan berbicara dalam bahasa Oksitan (dialek wilayah tersebut). Marie mungkin adalah putri tidak sah dari Jean Jacques Le Franc de Caix (Marquis de Pompignan) seorang sastrawan dan penulis drama (diantara klaim ketenarannya termasuk tuduhan plagriasme oleh Voltaire)[1].

Dia dibaptis pada tanggal 8 Mei, seorang pekerja bernama Jean Portié adalah ayah baptisnya dan seorang wanita bernama Marie Grimal, kemungkinan besar salah satu keponakan ayah kandungnya, adalah ibu baptisnya. Ayahnya yang sah, Pierre Gouze, tidak menghadiri pembaptisan dan meninggal dua tahun kemudian dalam keadaan yang tidak dapat diketahui[2].

Dia menikah pada usia 17 tahun pada 1765 dengan Louis Aubrey dan memiliki seorang anak laki-laki bernama Pierre. Sayangnya, pada usia 18 tahun ia sudah menjadi janda karena suaminya meninggal. Ia menolak pernikahan karena masalalunya dan memilih untuk menutupi status jandanya yang akan memberinya sedikit status sosial dan hukum. Dia menggunakan nama tengah ibunya "de Gouges" yang terdengar lebih aristokrat dan pindah ke Paris. Memiliki pengetahuan tentang huruf—kemungkinan dididik oleh biarawati Ursulin di Montauban—tetapi tidak terlalu lancar membaca, dia menghabiskan dekade berikutnya untuk belajar tentang masalah pengetahuan politik dan berintegrasi ke dalam masyarakat Paris. Tindakan tersebut didukung oleh Jacques Biétrix de Roziéres, seorang pedagang senjata kaya, yang mungkin dikenal di Montauban tak lama setelah kematian suaminya atau melalui saudara perempuannya yang sudah menikah, Jeanne Raynart. Biétrix mengasuransikan kekayaan keluarganya sampai mengalami penurunan pada tahun 1788. Pada 1778, karya pertama de Gouges diterbitkan.[1]

Dia mulai sungguh-sungguh menulis sekitar tahun 1784. Bersama rekan sastra dan pengagumnya, Louis-Sébastien Mercier (1740-1814), dia berbagi banyak pandangan politik, termasuk grasi untuk Raja dan kebencian umum terhadap kekerasan. Mercier membantunya mengelola politik internal yang rumit dari Comédie Française (teater nasional bergengsi Prancis), membantunya menerbitkan dan mementaskan beberapa drama. Charlotte Jeanne Be'raud de la Haye de Riou, Marchioness of Montesson (1739-1806)—istri Duke of Orleans, seorang penulis drama dan seorang wanita yang memiliki banyak pengaruh dan kekayaan—dan teman-temannya yang lain juga turut membantunya.[1]

Dengan sedikit pendidikan formal dan seorang wanita yang berani tidak konvensional, dia mulai dibenci orang-orang yang terus mencari kesalahannya. Dia sering dituduh buta huruf, namun keakrabannya dengan Moliere, Paine, Diderot, Rousseau, Voltaire, dan lainnya serta luasnya pengetahuan, dan kecepatan dia menjawab kritik yang ditujukan kepadanya membuktikan kecil kemungkinan dia akan dituduh kembali. Karena bahasa Prancis bukan bahasa ibunya dan keadaannya juga mendukung, dia mempertahankan sekretaris untuk sebagian besar karir sastranya.[1]

Tulisan[sunting | sunting sumber]

Sastra[sunting | sunting sumber]

Tulisan sastra Gouges dimulai dengan menulis naskah drama. Semua drama dan novel yang ditulis Gouges mengangkat tema ketidakadilan pada perempuan. Gouges menulis sebanyak 40 drama, seperti yang diinventarisasi pada penangkapannya. Dua belas dari drama itu bertahan, dan empat menemukan dukungan dan dipentaskan dengan banyak pemain laki-laki, sepuluh diterbitkan, sementara lainnya dipentaskan di Comédie Française dan diterbitkan secara anonim atau dengan nama samaran laki-laki. Gouges memutuskan tradisi penerbitan sastra dengan nama samaran laki-laki dan menerbitkan atas namanya sendiri serta mendorong batas-batas yang dianggap sebagai subjek bagi penulis drama wanita. Ulasan tentang produksi dramanya awalnya beragam dan beberapa cukup menguntungkan, tetapi yang lain menggurui dan merendahkan atau skeptis terhadap karyanya. Drama-dramanya yang dibacakan oleh Comédie Française sering diejek oleh aktor itu sendiri. Drama-dramanya yang belakangan, lebih bernuansa politis dan kontroversial sehingga mendapat tanggap sarkasme dan permusuhan langsung oleh beberapa pengulas.[1]

Drama pertamanya yang berjudul L'Homme Généreux [Pria Murah Hati] ditulis pada 1785, tidak pernah dipentaskan tetapi diterbitkan pada tahun berikutnya. Naskah drama tersebut menceritakan tentang eksplorasi ketidakberdayaan politik wanita melalui representasi perjuangan pria yang memiliki hak istimewa secara sosial dengan hasrat seksual. Drama itu juga menyoroti ketidakadilan pemenjaraan karena utang. Le Mariage Inattendu de Chérubin [Perkawinan Tak Terduga Cherubin] (1786), yang memiliki tema mirip L'Homme Généreux yaitu nafsu suami yang salah tempat membawa kerusakan pada keluarga, sementara penderitaan korban diberikan perhatian yang signifikan. Pementasan pertama Gouges awalnya berjudul Zamore et Mirza; ou L'Heureux Naufrage [Zamore dan Mirza; Bangkai Kapal yang Bahagia] (1788). Ditulis tahun 1784 dan kemudian direvisi, akhirnya dipentaskan tahun 1789 dengan judul L'Esclavage de Nègres, ou l'Heureux naufrage [Perbudakan Hitam; Bangkai Kapal yang Bahagia]. Diterima oleh Comédie Française ketika diserahkan secara anonim pada tahun 1785, kemudian disimpan selama empat tahun setelah identitas (dan jenis kelamin) penulis naskah dikonfirmasi. Memenangkan pujian dari kelompok abolisionis dan merupakan drama Prancis pertama yang berfokus pada perbudakan yang tidak manusiawi dan juga drama yang pertama menampilkan sudut pandang orang pertama dari budak.[1]

Politik[sunting | sunting sumber]

De Gouges menjadi satu-satunya wanita Prancis dalam daftar revolusioner dan abolisionis Abbé Henri Grégoire (1750-1831) sebagai bentuk apresiasi aktivitas politinya. Meskipun dia bukan seorang immediatis seperti beberapa generasi abolisionis seperti William Lloyd Garrison (1805-1879) di Amerika Serikat, namun pemikiran abolisionis turut membangun pemahamannya tentang dunia dan tentang dirinya sebagai seorang penulis, dan segera membumikan pemikirannya pada wanita. Revolusi Prancis sendiri mengubah pemikiran Gouges lebih jauh ketika hak-hak warga negara tidak diterapkan pada warga negara perempuan. Faktanya, semua jenis partisipasi politik perempuan secara resmi dilarang oleh Majelis Nasional Prancis pada tahun 1793, setelah salah satu dari beberapa pemberontakan yang dipimpin oleh perempuan. Kegigihan politik Gouges menunjukkan dirinya paling ganas dalam penjara di mana dia “memasang mimbar” setidaknya dua kali terakhir, menyelundupkan pamflet yang mengutuk kondisi penjara, dan yang menerima bahkan menuntut secara sembrono tanggung jawab atas ide-idenya, serta menantang bagaimana hak kebebasan berbicara diwujudkan dalam UUD baru.[1]

Dia sering disebut sebagai pendiri feminisme modern karena pembelaannya yang tak henti-henti untuk hak-hak perempuan dalam tulisan dan tindakannya. Sementara catatan sejarah dalam akuntansi sejarawan John R. Cole (2011), ia menerbitkan permasalah terkini dan kebijakan publik lebih sering dan lebih berani daripada wanita lain dan membuat tuntutan yang lebih formal dan menyeluruh untuk perluasan hak sipil dan politik penuh kepada perempuan. Seruannya kepada perempuan untuk mengidentifikasi diri sebagai perempuan dan bersatu untuk mendukung satu sama lain juga dapat dianggap sebagai kontribusi bagi revolusioner dan konsep kewarganegaraan, dan tetap menjadi fokus penting bagi feminisme modern saat ini.[1]

Gouges berkontribusi nyata pada luasnya wacana tentang hak-hak perempuan di Prancis akhir abad ke-18, dan pada penderitaan orang-orang yang kurang mampu secara umum. Mungkin yang paling menunjukkan keberanian politik dan kemandirian intelektual Gouges adalah sikap yang menyebabkan kematiannya. Keputusannya untuk terus menerbitkan karya-karya yang dianggap menghasut bahkan ketika bahaya penangkapan semakin besar itu menunjukkan keberanian dan komitmennya untuk membela mereka yang kurang beruntung dan menunjukkan definisi dirinya sebagai seorang aktivis politik. Dia adalah satu-satunya wanita yang dieksekusi karena hasutan selama Pemerintahan Teror (1793-1794). Pada bulan Mei atau Juni 1793 posternya Tiga Guci [atau Kotak Suara] muncul, menyerukan referendum untuk membiarkan rakyat memutuskan bentuk pemerintahan baru yang harus diambil. Mengusulkan tiga bentuk pemerintahan yaitu republik, federalis, atau monarki konstitusional, itu ditafsirkan sebagai pembelaan monarki dan digunakan sebagai pembenaran untuk penangkapannya pada bulan September.[1]

Hak Perempuan[sunting | sunting sumber]

Karyanya yang paling terkenal dan sangat feminis adalah The Rights of Woman (1791) ditulis sebagai tanggapan terhadap Deklarasi Hak Asasi Manusia dan Warga Negara, yang ditulis pada tahun 1789 tetapi secara resmi pembukaan Konstitusi Prancis pada tanggal September 1791. Terlepas dari partisipasi perempuan dalam Revolusi dan terlepas dari simpati dalam Majelis Nasional, dokumen itu adalah lonceng kematian bagi setiap harapan untuk dimasukkannya hak-hak perempuan di bawah Hak Laki-laki. Pemahaman patriarki tentang kebijakan perempuan dan perbedaan seksual memegang kendali, didukung oleh perspektif Rousseau tentang hubungan gender, membawa pandangan bahwa kemampuan dan tanggung jawab perempuan meniadakan partisipasi politik.[1]

Kedekatan implikasi Revolusi akhirnya sepenuhnya menyadarkan Gouges terhadap konsekuensi penolakan persamaan hak, tetapi seluruh karyanya mengarah ke sana. Gouges menulis sebuah dokumen yang menyoroti kontradiksi pribadinya (kecenderungan monarkisnya sendiri karena mereka paling jelas menghalangi otonomi penuh), dengan membawa penerangan yang menusuk ke kontradiksi dalam Konstitusi Prancis. Terlepas dari kurangnya perhatian yang diterima dari pamflet Gouges pada saat itu, kontribusi terbesarnya terhadap wacana politik modern adalah menyoroti ketidakmampuan upaya universalitas selama Pencerahan. Tuntutan yang terkandung dalam dokumen asli menegaskan bahwa universalitas laki-laki sementara menyangkal kekhususan yang diperlukan untuk perempuan oleh karena itu runtuh setidaknya secara logis dari upayanya sendiri. Setelah menjadi monarki hampir sampai akhir, tulisan-tulisan dan kurangnya pendidikan formal menunjukkan bahwa Gouges memiliki pemahaman yang kurang dari apa yang sekarang kita lihat sebagai wacana tentang hak asasi manusia secara umum.[1]

Filsafat[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1791, Gouges berpendapat bahwa kesetaraan itu wajar, dan itu hanya harus diakui. Tampaknya Gouges tidak melihat kontradiksi dalam kecenderungan royalisnya namun demikian, dia mungkin tidak lagi menjadi seorang monarki pada titik ini. Dia berpendapat bahwa pikiran manusia tidak memiliki jenis kelamin, sebuah ide yang dapat dilacak di era modern sejauh Poulain de la Barre (1673), laki-laki dan perempuan sama-sama manusia, oleh karena itu mampu berpikir sama. Sementara kurangnya pendidikan menghalangi penggunaan metodologi sistematis apa pun, konsistensi advokasinya untuk yang tidak berdaya, pasifisme, dan akhirnya untuk penerapan secara umum hak-hak moral dan hukum sangat bermanfaat dan tetap, jika tidak didasarkan pada analisis filosofis yang ketat namun secara filosofis cerdik. Tulisan-tulisannya, baik sastra maupun politik, menunjukkan arah yang dilalui filsafat feminis kontemporer selama abad kedua puluh dan seterusnya. Dia dengan cermat meramalkan "masculine universal" dari demokrasi liberal yang diidentifikasi oleh banyak pemikiran feminis kontemporer. Dia menolak persepsi perbedaan seksual yang digunakan untuk mendorong perempuan keluar dari arena politik, sementara dia mengadvokasi kepentingan khusus perempuan. Menggemakan perhatian Platon pada gender di Republik, dia melihat perbedaan alami antar gender tetapi tidak relevan dengan tugas warga negara. Meskipun muncul setelah konstitusi Prancis ditetapkan dan dibekukan secara konstitusional, The Rights of Woman karya Gouges ditujukan untuk memperluas bahkan menggantikan Deklarasi resmi Prancis. Berfokus pada wanita sebagai manusia dan dengan demikian setara tetapi dengan kehamilan dan keibuan sebagai perbedaan khusus, Gouges tampak nyaman dengan disonansi konseptual yang dihasilkan.[1]

Setelah The Rights of Woman, ia menerbitkan The Philosopher Prince (1792), sebuah novel di mana ide-ide di bidang filsafat politik paling banyak dipamerkan. Dengan The Rights of Woman sebagai acuan, ia membongkar alasan kurangnya solidaritas antara jenis kelamin. Dia menggambarkan wanita yang hidup dalam masyarakat mitos di mana pendidikan menjadi persyaratan untuk kebajikan sipil; akses ke akal diperlukan agar perempuan tumbuh setara dengan laki-laki dan terlibat dalam kehidupan publik. Sebelumnya, pada tahun 1789, pamflet Le Bonheur primitif de l’homme [The Original Happiness of Man] juga memberikan petunjuk tentang filsafat politik. Gouges membayangkan sebuah masyarakat di mana perempuan diberikan pendidikan dan didorong dalam pengembangan agensi mereka. Sebagai seorang ateis, ia mengkritik agama khususnya Katolik dengan berfokus pada penindasannya terutama terhadap perempuan. Agama seharusnya tidak melarang seseorang untuk mendengarkan alasan atau mendorong seseorang untuk tuli terhadap alam. Sepanjang tulisannya, rasa hormat terhadap individu tampak lebih jelas daripada yang bisa dibayangkan oleh para filsuf Pencerahan, mendasari pasifismenya, mengilhami perhatiannya pada anak-anak, dan menggarisbawahi visi politiknya.[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i j k l m "Gouges, Olympe de | Internet Encyclopedia of Philosophy" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-03-09. 
  2. ^ "Olympe de Gouges | Britannica". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-03-09. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Wikisource-logo.svg Wikisource Prancis memiliki teks asli yang berkaitan dengan artikel ini: Olympe de Gouges