Nebula Tarantula

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Wilayah keseluruhan Nebula Tarantula yang membentang dari utara ke selatan. Wilayah pusat nebula terletak di utara.
Wilayah pusat Nebula Tarantula, terlihat gugus R136 yang berisi bintang-bintang biru.

Nebula Tarantula, juga dikenal sebagai 30 Doradus, adalah nebula emisi terang besar terionisasi yang membentang lebih dari 1000 tahun cahaya yang terletak di konstelasi selatan Dorado. 30 Doradus adalah contoh yang baik dari wilayah H-II / O-III daerah ledakan bintang di mana ledakan gas hidrogen diionisasi oleh foton dari bintang yang tertanam. Wilayah pembentuk bintang terletak di dalam Awan Magellan Besar (LMC), sebuah satelit yang mengelilingi Bima Sakti dan salah satu galaksi terdekat dengan galaksi kita, yang terletak di perbatasan antara Dorado dan Mensa. Ini memiliki sebutan NGC 2070 di Katalog Umum Baru.[1][2][3][4]

NGC 2070 terletak di selatan ekuator langit, dan demikian, lebih mudah terlihat dari belahan bumi selatan. Nebula Tarantula memiliki magnitudo tampak 8, pengamat di belahan bumi selatan dapat dengan mudah terlihat dengan mata telanjang (meskipun, itu akan terlihat seperti noda kecil). Sebagai perbandingan Nebula Orion besar terletak sekitar 1300 tahun cahaya (100 kali lebih dekat), terlihat sama dengan mata telanjang.[5][6][7][8][9]

Karakteristik[sunting | sunting sumber]

Nebula Tarantula di NASA/ESA.

Nebula Tarantula adalah salah satu nebula yang tidak terdaftar dalam katalog Messier. Nebula tarantula adalah sarang pembentukan bintang yang paling kuat dikenal di alam semesta lokal, di mana energi dari panas bintang muda di wilayah tersebut menciptakan rongga dan filamen dramatis di gas sekitarnya. Massa total nebula adalah sekitar 1.000.000 massa matahari, dengan diameter lebih dari 550 - 1000 tahun cahaya, ini adalah wilayah paling aktif, terbesar dan paling masif dari pembentukan bintang yang dikenal di galaksi Grup Lokal dan salah satu yang terbesar dengan NGC 604 di Galaksi Triangulum, serta salah satu yang terbesar, mencakup 600 tahun cahaya, atau 13 Menit busur di langit. Nebula berisi lebih dari jutaan bintang dan protobintang. Bintang-bintang yang baru terbentuk seringkali tersembunyi di dalam awan debu dan hanya bisa dilihat dalam panjang gelombang inframerah. Nebula Tarantula terletak di ujung timur bilah bintang di Awan Magellan Besar, sebuah galaksi katai yang berukuran sekitar 14.000 tahun cahaya, tetapi tidak ada yang secerah, terang, dan sebesar Nebula Tarantula. Tidak ada wilayah pembentuk bintang yang diketahui di dalam Galaksi Bima Saktif yang sebesar atau sebanyak 30 Doradus. Dalam kasus Awan Magellan Besar, penelitiaan seperti itu telah membantu para ilmuwan mempelajari laju pembentukan bintang di galaksi selain Bima Sakti.[1][2][10][11][12][6][13][14][15][16][17]

Nebula itu sangat bercahaya. Itu terletak pada jarak 160.000 tahun cahaya dari Bumi dan memiliki magnitudo tampak 8. Karena terletak sangat jauh di selatan, ia terlihat terutama dari lintang selatan. Para astronom memperkirakan bahwa jika letaknya dekat dengan Tata Surya seperti Nebula Orion (~ 1344 tahun cahaya), luminositas Nebula Tarantula akan sangat terang sehingga menghasilkan bayangan aktif di Bumi dan mengambil cukup ruang kosmik untuk menumpuk 60 Bulan penuh yang ditumpuk dari ujung ke ujung, itu akan telihat di siang hari dan menutupi setengah langit. Nebula Orion, meskipun lebih terkenal, terutama di belahan bumi utara, hanya berukuran seperseratus dari 30 Doradus.[1][3][16][15]

Wilayah pusat Nebula Tarantula.

Di sekitar Tarantula terdapat wilayah pembentukan bintang lainnya dengan gugus bintang muda, filamen, dan awan berbentuk gelembung yang meledak. Di dalam nebula, energi dari bintang muda menciptakan struktur dramatis di dalam gas. Nebula Tarantula mendapat namanya karena filamen debu bercahaya menyerupai kaki tarantula, mengambil nama salah satu laba-laba terbesar di Bumi sangatlah tepat mengingat proporsi raksasa nebula langit ini. Ini adalah wilayah ledakan bintang raksasa di mana energi dari bintang-bintang muda yang cerah dan panas menciptakan ruang hampa dan filamen yang besar di awan gas di sekitarnya. Sumber utama cahaya nebula adalah super raksasa biru panas yang tertanam di dalam inti pusat nebula. Nebula Tarantula menghasilkan jutaan bintang, yang secara signifikan lebih banyak dari kebanyakan nebula. Secara kolektif, bintang-bintang terdiri dari materi berukuran jutaan kali massa matahari. 30 Doradus berisi salah satu bintang berotasi paling cepat dan bintang yang bergerak paling cepat yang diamati.[1][10][13][18][19]

Wilayah seperti 30 Doradus merupakan kontributor penting bagi evolusi galaksi dan bahkan kehidupan, karena bintang masif mensintesis banyak unsur kimia yang lebih berat dalam tungku nuklir dan ledakan supernova terakhirnya. Ledakan tersebut menyebarkan unsur-unsur berat ke medium antarbintang di sekitarnya, di mana bintang-bintang baru dan sistem planet terbentuk dari bahan yang diperkaya. Gas hidrogen di sekitar bintang yang panas, muda, dan masif diionisasi oleh radiasi ultravioletnya dan bersinar saat ia bergabung kembali, proses yang sama juga menerangi Nebula Orion.[3][10][12]

Nebula Tarantula terdiri dari beberapa kelompok bintang (gugus). Beberapa gugus bintang baru berusia sekitar 2 juta tahun, sementara yang lain sudah ada selama 25 juta tahun. Di intinya gugus ringkas R136, bertanggung jawab atas sebagian besar energi yang menerangi nebula, dan juga visibilitas nebula.[1][7][20]

R136 berisi beberapa bintang yang sangat besar, kira-kira 100 kali massa Matahari, beberapa di antaranya mungkin memiliki massa hingga 300 kali M. Gugus tersebut diperkirakan memiliki massa 450.000 massa dan diameter 35 tahun cahaya, menunjukkan kemungkinan pada akhirnya akan menjadi gugus bola di masa depan, sekelompok bintang tua yang mengorbit Awan Magellan Besar. Warnanya didominasi oleh emisi O-III yang kuat di dekat pusatnya dan lebih banyak emisi H-alpha di area terluar.[1][21][22]

Hodge 301, gugus bintang yang merupakan gugus tertua, Lebih tua, dengan perkiraan usia 20 hingga 25 juta tahun. Ini hampir 10 kali lebih tua dari R136. Hodge 301 berisi sejumlah bintang masif dan cemerlang. Di inti Nebula Tarantula terdapat gugus bintang muda raksasa yang disebut NGC 2070 (gugus terbuka), wilayah ledakan bintang yang intinya padat (R136), hanya berusia 2 hingga 3 juta tahun. Jumlah penghuninya yang luar biasa sekitar 500.000. Gugus ini adalah sarang bagi bintang-bintang muda yang masif yang di antaranya adalah 100 kali lebih berat dari Matahari kita. Gugus lainnya adalah gugus bintang terbuka terang di sisi kiri Nebula Tarantula yang disebut NGC 2100, yang menampilkan konsentrasi terang bintang biru yang dikelilingi oleh bintang merah. Gugus ini ditemukan oleh astronom Skotlandia James Dunlop pada tahun 1826 ketika bekerja di Australia, menggunakan teleskop pemantul 9 inci (23 cm) buatannya sendiri. Terdapat pula gugus bintang dan nebula emisi NGC 2074, wilayah pembentuk bintang masif lainnya yang ditemukan oleh John Herschel.[1][2][10][20]

Bintang-bintang paling masif di gugus (Hodge 301) itu telah mengakhiri hidupnya sebagai supernova. Tiga super raksasa merah yang ditemukan di gugus juga akan meledak dalam waktu dekat, secara relatif, di mana setidaknya 40 bintang meledak sebagai supernova, Bintang-bintang yang telah meledak di Hodge 301 mengirimkan material ke nebula sekitarnya dengan kecepatan mendekati 200 km per detik.[1]

Pinggiran Nebula Tarantula juga kaya akan gugus bintang. Salah satunya NGC 2093, memiliki bintang yang relatif sedikit dan relatif muda, hanya beberapa puluh juta tahun. Tampaknya bintang-bintangnya telah menggali rongga yang cukup besar di sekitarnya yang sekarang relatif tidak memiliki gas.[23]

Gugus yang lebih tua dan jauh lebih kompak, NGC 2108. Ia menyerupai gugus bola di Galaksi kita sendiri, tetapi terbentuk jauh lebih baru, sekitar 600 juta tahun yang lalu. Namun, NGC 2108 jauh lebih tua kompleks Tarantula dan sangat mungkin bahwa pada masa mudanya", NGC adalah inti dari wilayah raksasa HII lainnya yang telah larut menjadi ruang antarbintang.[23]

Karena Nebula Tarantula berisi gugus bintang super terdekat, ini adalah objek studi bagi para astronom yang mempelajari aktivitas bintang yang lebih umum terjadi pada tahap awal alam semesta. Nebula Tarantula telah membantu para astronom mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang kelahiran dan evolusi bintang karena mereka dspat mempelajarinya secara rinci, tidsk seperti galaksi lain dengan pembentukan bintang yang berpotensi lebih aktif. Lingkungan nebula menyerupai kondisi ekstrim alam semesta awal dalam hal kandungan debu, logam, dan kecepatan pembentukan bintang. Aktivitas ledakan di Nebula Tarantula dimulai puluhan juta tahun yang lalu. Wilayah pembentuk bintang kemungkinan akan bergabung menjadi gugus bintang yang lebih besar di masa depan. Beberapa bahan bakar untuk aktivitas kelahiran bintang mungkin berasal dari gas yang dilepaskan Awan Magellan Kecil, galaksi katai di dekatnya, yang terletak di rasi bintang Tucana.[1]

Penemuan[sunting | sunting sumber]

Nebula Tarantula pertama kali ditemukan dideskripsikan, dan dikatalogkan oleh Abbe Nicholas-Louis de Lacaille dalam periode waktu antara 1751 hingga 1753. Pada awalnya dianggap sebagai bintang, tetapi astronom Prancis Nicolas Louis de Lacaille mengenalinya sebagai nebula. Abbe adalah orang pertama yang mengenali sifat nebulanya. Cahaya terang dari Nebula Tarantula sendiri pertama kali direkam oleh astronom Prancis tersebut. Abbe adalah orang yang memberi struktur itu sebutan "Nebula Kelas Satu".[1][2][16][24]

Supernova[sunting | sunting sumber]

sisa-sisa SN 1987A.

Pada tahun 1987, Supernova 1987A (SN 1987A) diamati di pinggiran Nebula Tarantula, di sisi kanan bawah, terbakar dengan kekuatan 100 juta Matahari selama berbulan bulan pada jarak 168.000 tahun cahaya dari Bumi. Supernova ditemukan pada akhir Februari dan mencapai magnitudo puncak sekitar 3 pada Mei sebelum kecerahannya menurun pada bulan-bulan berikutnya. Bintang yang mengakhiri hidupnya dalam ledakan semacam itu umumnya hanya hidup selama beberapa tahun dan tidak melakukan perjalanan jauh dari tempat kelahirannya. Gelombang kejut dari peristiwa itu terus bergerak ke luar angkasa, menghadapi materi yang terlontar dari bintang selama kematiannya yang dramatis.[1][2][11]

Ketika gelombang kejut bertabrakan dengan debu, debu memanas dan mulai memancar dalam cahaya inframerah. Pada tahun 2006, pengamatan Spitzer melihat cahaya itu dan menetapkan bahwa debu sebagian besar terdiri dari silikat, bahan utama dalam pembentukan planet berbatu di tata surya kita. Pada tahun 2019, para ilmuwan menggunakan Spitzer untuk mempelajari Supernova 1987A untuk memantau perubahan kecerahan gelombang kejut dan puing-puing yang meluas untuk mempelajark lebih lanjut tentang bagaimana ledakan ini mengubah lingkungan sekitarnya. Supernova ini menjadi terkenal karena dapat dengan mudah terlihat dengan mata telanjang saat bintang tersebut meledak pada tahun 1987. Sisa dari banyak supernova lainnya sulit dideteksi dalam nebulositas kompleks.[11][16][24]

Sisa Supernova[sunting | sunting sumber]

NGC 2060 adalah sisa supernova yang terjadi di Awan Magellan Besar sekitar 5000 tahun yang lalu. Penunjukkan NGC 2060 juga digunakan untuk gugus bintang terkait. Sisa supernova ditemukan oleh astronom Inggris John Herschel pada tahun 1836. Pada tahun 1998, pulsar ditemukan di dalam NGC 2060, dan diberi sebutan PSR J0537-6910. Pulsar memiliki periode rotasi 18 ms.[1]

Sisa supernova lainnya adalah supergelembung SNR N157B, yang membungkus gugus bintang terbuka NGC 2060. Gugus ini juga pertama kali diamati oleh John Herschel pada tahun 1836, menggunakan teleskop reflektor 18,6 inci di Cape of Good Hope di Afrika Selatan.[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i j k l "Tarantula Nebula - 30 Doradus (NGC 2070) – Constellation Guide" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-24. 
  2. ^ a b c d e f "Tarantula Nebula: A crowded neighborhood". phys.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-25. 
  3. ^ a b c "The Tarantula Nebula". www.naic.edu. Diakses tanggal 2020-08-25. 
  4. ^ "Tarantula nebula definition and meaning | Collins English Dictionary". www.collinsdictionary.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-26. 
  5. ^ "NGC 2070 (Tarantula Nebula) - HII Ionized region | TheSkyLive.com". theskylive.com. Diakses tanggal 2020-08-25. 
  6. ^ a b "Tarantula Nebula or NGC 2070, largest known nebula — Astronoo". www.astronoo.com. Diakses tanggal 2020-08-25. 
  7. ^ a b "30 Doradus: The Tarantula Nebula". Futurism (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-26. 
  8. ^ Iván, Éder. "The Tarantula Nebula". www.astroeder.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-26. 
  9. ^ "The Tarantula Nebula (NGC 2070)". Sky & Telescope (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-09-24. 
  10. ^ a b c d "HubbleSite: Image - Heart of the Tarantula Nebula". hubblesite.org. Diakses tanggal 2020-08-25. 
  11. ^ a b c Greicius, Tony (2020-01-27). "Tarantula Nebula Spins Web of Mystery in Spitzer Image". NASA. Diakses tanggal 2020-08-25. 
  12. ^ a b "The Tarantula Nebula (30 Doradus)". www.esa.int (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-25. 
  13. ^ a b "The Tarantula Nebula". Astrography Global (dalam bahasa Inggris). 2018-11-22. Diakses tanggal 2020-08-25. 
  14. ^ "National Optical Astronomy Observatory: Tarantula Nebula". www.noao.edu. Diakses tanggal 2020-08-25. 
  15. ^ a b "The Tarantula Nebula (NGC 2070)". Sky & Telescope (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-25. 
  16. ^ a b c d "Tarantula Nebula - Facts and Info • The Planets". The Planets (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-25. 
  17. ^ "Tarantula Nebula | astronomy". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-09-24. 
  18. ^ information@eso.org. "The Tarantula Nebula". www.eso.org (dalam bahasa Prancis). Diakses tanggal 2020-08-25. 
  19. ^ "NGC2070 - THe Tarantula Nebula captured with a Narrowband filters from a bright sky observing site in Brisbane". Sky & Telescope (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-09-24. 
  20. ^ a b "NASA's Hubble Captures Stunning 'Cosmic Spider' Tarantula Nebula In Detailed Image [PHOTO]". www.ibtimes.com. Diakses tanggal 2020-09-24. 
  21. ^ "The Tarantula Nebula in the Large Magellanic Cloud – SulutPos.com". Diakses tanggal 2020-08-26. 
  22. ^ "Tarantula Nebula (NGC 2070) in Doradus". www.chart32.de. Diakses tanggal 2020-08-26. 
  23. ^ a b "Tarantula Nebula in Detail". Universe Today (dalam bahasa Inggris). 2004-12-10. Diakses tanggal 2020-08-26. 
  24. ^ a b "Tarantula nebula Facts for Kids". kids.kiddle.co. Diakses tanggal 2020-08-26. 

Lihat pula[sunting | sunting sumber]