R136

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Gugus bintang muda R136. Terlihat bintang-bintang biru dan Wolf-Rayet.

R136, juga dikenal sebagai RMC 136 (Radcliffe obs., Magellanic Clouds) adalah gugus bintang muda masif dan padat yang teletak sekitar 163.000 tahun cahaya di rasi bintang Dorado, dekat pusat 30 Doradus. R136 dikelilingi oleh awan bercahaya sepanjang 100 tahun cahaya. Gugus ini hanya berukuran beberapa tahun cahaya dan hanya berumur beberapa juta tahun. Ia berada di pusat Nebula Tarantula, wilayah pembentuk bintang yang bergejolak di Awan Magellan Besar (LMC), galaksi tetangga di sekitar rasi bintang Dorado.[1][2][3]

Awan Magellan Besar adalah galaksi satelit terdekat keriga dari Bima Sakti tempat kita tinggal dan berisi sekitar 10 miliar bintang. LMC memiliki banyak wilayah pembentuk bintang dengan yang paling aktif adalah Nebula Tarantula berdiameter 1000 tahun cahaya di mana empat bintang supermasif ditemukan. Awan gas dan debu ini adalah tempat berkembang biak yang sangat subur dari bintanng-bintang LMC yang juga dikenal sangat kompleks "30 Doradus" (30 Dor).[4]

Karakteristik[sunting | sunting sumber]

Tidak ada wilayah pembentuk bintang di Grup Lokal yang diketahui aktif dan bercahaya seperti Nebula Tarantula, dan R136 menghasilkan sebagian besar energi yang membuat Nebula Tarantula terlihat. R136, yang beru berumur 1 sampai 2 juta tahun, mengandung ratusan bintang cemerlang. Ini adalah pembibitan bintang terbesar di lingkungan galaksi lokal dengan perkiraan massa 450.000 massa matahari, yang menunjukkan mungkin bahwa itu akan menjadi gugus bola di masa depan.[1]

Bintang-bintang[sunting | sunting sumber]

Wilayah pembentukan bintang di gugus R136.

Banyak bintang biru cerah termasuk di antara bintang-bintang paling masif yang diketahui, termasuk beberapa bintang Wolf-Rayet yang dikonfirmasi, yang sangat langka (saat ini hanya sekitar 300 yang diketahui) dan bintang super raksasa biru panas yang berumur pendek. R136 menampung setidaknya sembilan bintang yang sangat masif - Beberapa bintang lebih dari 100 kali lebih masif dari Matahari kita - serta puluhan bintang yang lebihi 50 massa matahari. Bintang paling masif mungkin 150 massa Matahari, menjadikannya bintang paling masif yang pernah ditemukan. Bintang-bintang besar dan kuat ini ditakdirkan untuk meledak sebagai supernova dalam beberapa juta tahun mendatang. Penemuan ini mengarahkan para astronom untuk mendalilkan bahwa kita belum menemukan batasan fisik tentang seberapa masif bintang dapat terbentuk.[1][2][5]

Bintang-bintang biru panas mengukir rongga yang dalam di materi di sekitarnya dengan melepaskan semburan sinar ultraviolet, dan angin bintang yang ganas (aliran partikel bermuatan), yang mengikis awan gas hidrogen yang menyelimuti tempat bintang-bintang dilahirkan. Selain memahat medan gas, bintang-bintang cemerlang juga dapat membantu menciptakan keturunan yang berurutan. Ketika angin bintang dinding padat mereka, mereka menciptakan guncungan, yang mungkin menghasilkan gelombang baru kelahiran bintang. Selain itu, proses yang mengontrol bintang muda dan padat ini tampaknya indentik dengan proses pembentukan bintang yang berlangsung di kawasan pembentukan bintang yang lebih umum dan kurang padat.[1][5]

Gugus[sunting | sunting sumber]

Kesan seniman tentang salah bintang paling masif dan bercahaya, R136a1.

Pergerakan LMC di sekitar Bima Sakti mungkin telah memicu kelahiran gugus masif dalam beberapa cara. Tarikan gravitasi Bima Sakti dan Awan Magellan Besar (SMC) pendampingnya mungkin telah memampatkan gas di LMC. Selain itu, tekanan yang membajak melalui halo Bima Sakti mungkin memampatkan gas di galaksi satelit ini.[1]

Gugus ini adalah contoh langka terdekat dari banyak gugus bintang super yang terbentuk di alam semesta awal yang jauh, ketika kelahiran bintang dan interaksi galaksi lebih sering terjadi. Pengamatan Hubble sebelumnya telah menunjukkan kepada astronom bahwa gugus bintang super di galaksi yang jauh ada di mana-mana.[1]

R136 juga merupakan rumah bagi R136a1, yang pernah dianggap sebagai bintang raksasa dengan diameter 50 juta mil. Namun, kemudian ditemukan gugus bintang padat yang mengandung dua belas bintang yang sangat masif dan bercahaya. Dengan massa di kisaran 37 hingga 76 kali massa matahari. Tiga bintang yang sangat rapat dan bercahaya ( R136a1, R136a2, R136a3) mendominasi gugus ini.[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g "R136, a massive star cluster in the Tarantula Nebula". Anne's Astronomy News (dalam bahasa Belanda). 2013-11-08. Diakses tanggal 2020-08-22. 
  2. ^ a b "Hubble Discovers Nine Extremely Massive Stars in R136 | Astronomy | Sci-News.com". Breaking Science News | Sci-News.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-22. 
  3. ^ "ESA Science & Technology - Star Cluster R136". sci.esa.int. Diakses tanggal 2020-08-22. 
  4. ^ Society, Royal Astronomical (2012-08-07). "Ultramassive Stars of Cluster R136 Were Created from the Merger of Lighter Stars". SciTechDaily (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-22. 
  5. ^ a b "R136". carlkop.home.xs4all.nl. Diakses tanggal 2020-08-22. 

Lihat pula[sunting | sunting sumber]