Nasionalisme borjuis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Dalam Marxisme, nasionalisme borjuis adalah praktik pembagian masyarakat ke dalam kebangsaan, ras, suku, atau agama yang diduga dilakukan oleh kelas penguasa agar masyarakat teralihkan perhatiannya dari potensi konflik kelas. Nasionalisme borjuis dipandang sebagai strategi pecah belah oleh kelas penguasa untuk mencegah kelas pekerja bersatu melawan mereka (karena itulah muncul slogan Marxis Para pekerja seluruh dunia, bersatulah!).

Uni Soviet[sunting | sunting sumber]

Setelah Revolusi Oktober, pemerintahan Bolshevik merancang kebijakan kebangsaannya (korenisasi) atas dasar prinsip ideologi Marxis-Leninis. Menurut prinsip ini, semua bangsa akan menghilang seiring waktu, dan nasionalisme dianggap sebagai ideologi borjuis.[1]

Dalam laporannya pada ulang tahun Uni Soviet ke-50, Leonid Brezhnev menegaskan: "Ini sebabnya para Komunis dan pejuang sosialisme percaya bahwa aspek utama persoalan kebangsaan kita adalah penyatuan kelas pekerja, tanpa memandang asal usulnya, dalam perjuangan bersama melawan segala jenis penindasan dan menciptakan sistem sosial baru yang meniadakan eksploitasi kelas pekerja."[2]

Cina[sunting | sunting sumber]

Liu Shaoqi membahas nasionalisme borjuis sebagai konsep:

Eksploitasi tenaga upahan, persaingan, pemerasan, penindasan dan pembungkaman pesaing di kalangan kapitalisme, mengambil langkah perang dan bahkan perang dunia, memanfaatkan segala cara untuk mengamankan monopoli di negaranya sendiri dan seluruh dunia - itu semua ciri-ciri inheren kaum borjuis yang bisanya mencari untung. Inilah dasar kelas nasionalisme borjuis dan semua ideologi borjuis. [...] Wujud pengembangan nasionalisme borjuis paling jahat meliputi perbudakan negara-negara kolonial dan semi-kolonial oleh penguasa imperialis, Perang Dunia Pertama, agresi Hitler dan Mussolini dan raja perang Jepang pada Perang Dunia Kedua, dan rencana perbudakan seluruh dunia oleh kaum imperialis internasional, dipimpin oleh imperialisme Amerika Serikat.

— Liu Shaoqi (1952), Internationalism and Nationalism[3]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Khiterer, V. (2004) 'Nationalism in the Soviet Union', in Encyclopedia of Russian History, Macmillan Reference USA
  2. ^ L. I. Brezhnev, The 50th Anniversary of the Union of Soviet Socialist Republics, Moscow, 1972, p. 10.
  3. ^ Shaoqi, Liu. "Internationalism and Nationalism". Marxists Internet Archive. Diakses tanggal 5 April 2015. 

Referensi[sunting | sunting sumber]