Muyeol dari Silla

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Raja Taejong Muyeol (602661; umur 58–59 tahun; nama lahir: Kim Chunchu), adalah penguasa monarki kedua puluh sembilan kerajaan Silla di Korea dan berkuasa dari tahun 654 (umur 51–52 tahun) hingga 661 (selama 6–7 tahun).[1] Ia berjasa karena memimpin unifikasi Tiga Kerajaan Korea. Muyeol adalah teman masa kecil Kim Yushin, yang akan menjadi saudara iparnya.

Muyeol dari Silla
Hangeul 태종 무열왕
Hanja 太宗 武烈王
Alih Aksara yang Disempurnakan Taejong Muyeol Wang
McCune–Reischauer T'aejong Muyǒl Wang
Nama lahir
Hangeul 김춘추
Hanja 金春秋
Alih Aksara yang Disempurnakan Gim Chunchu
McCune–Reischauer Kim Choon Chu
Gukseon
Silla
  1. Wihwa (魏花郞)
  2. Mijinbu (未珍夫公)
  3. Morang (毛郞)
  4. Yihwa (二花郞)
  5. Sadaham (斯多含)
  6. Sejong (世宗)
  7. Seolwon (薛花郞)
  8. Munno (文努)
  9. Bibo (秘宝郞)
  10. Misaeng (美生郞)
  11. Hajong (夏宗)
  12. Bori (菩利公)
  13. Yongchun (菩利公)
  14. Horim (虎林公)
  15. Yushin (庾信公)
  16. Bojong (宝宗公)
  17. Yeomjang (廉长公)
  18. Chunchu (春秋公)
  19. Yushun (钦纯公)
  20. Yewon (礼元公)
  21. Seonpum (善品公)
  22. Yangdo (良图公)
  23. Gungwan (军官公)
  24. Cheongwang (天光公)
  25. Jin Mun
  26. Man Suk
  27. Gwanchang
  28. Wu Shu
  29. Chunjang (春长公)
  30. Vacuum (眞功)
  31. Heumdol (钦突)
  32. Ohgi (吴起公)
  33. Wonseon (元宣公)
  34. Cheongwan (天官)
  35. Heumeon (钦言)
  36. Donor (信功)

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Raja Taejong Muyeol dilahirkan dengan "darah keramat." Ia dilahirkan dengan ranking seonggol. Ayahnya, Kim Yongsu, merupakan putra Raja ke-25 Silla, Raja Jinji. Ketika Jinji digulingkan, seluruh bangsawan dari garis keturunannya dianggap tidak cocok untuk memimpin kerajaan. Nasib ini dibawa turun oleh Kim Yongchoon. Namun, karena ia merupakan salah satu dari beberapa sisa seonggol, dan menikahi seorang puteri (Puteri Chunmyung) yang merupakan seorang seonggol juga, anak mereka, Kim Chunchu, menjadi seorang seonggol. Kim Yongsu merupakan seorang figur yang berkuasa di dalam pemerintahan. Namun, ia kehilangan kekuasaannya kepada Kim Baekban, saudara laki-laki raja. Dalam usahanya untuk tetap hidup, ia harus menjadi seorang jingol, sebuah ranking yang berada dibawah seonggol. Oleh sebab itu, ia kehilangan kesempatannya untuk menjadi raja, dan begitu pula dengan anaknya, Kim Chunchu. Namun, ketika seluruh seonggol mati, seseorang dengan darah ningrat di dalam ranking jinggol harus menjadi pewaris tahta. Orang-orang di dalam pemerintahan menginginkan Kim Alcheon (a.k.a. So Alcheon), yang waktu itu adalah Sangdaedeung (posisi tertinggi di dalam pemerintahan) di Silla untuk menjadi perwaris tahta. Ayahnya merupakan seorang seonggol, yang menikah dengan istri jingol supaya anaknya tidak akan menjadi seonggol dan merana dari perebutan tahta. Namun, Kim Yushin mendukung Kim Chunchu, dan Kim Alcheon menolak untuk naik keatas tahta dan mendukung Kim Chunchu. Sebagai hasilnya, Kim Chunchu menjadi pewaris tahta tersebut.

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Ia kenal baik dengan Kaisar Gaozong Dinasti Tang, karena ia dan Kaisar telah bersahabat sebelum Kaisar tersebut naik tahta. Raja Muyeol merupakan pendukung baik Kaisar, dan Kaisarpun membalas dukungan baiknya kepada Raja Muyeol. Ia terus menerus meminta Tang bala bantuan untuk menghancurkan Baekje, yang dimana akhirnya disetujui oleh Tang pada tahun 660, dengan mengirimkan 130,000 pasukan dibawah Jenderal Su Dingfang. Sementara itu, Kim Yushin berangkat dari Silla dengan 50,000 pasukan dan memerangi Pertempuran Hwangsanbeol membuat Baekje binasa dan menjadi tidak terlindung. Raja Uija dari Baekje akhirnya menyerah, meninggalkan hanya Goguryeo yang akan dihadapi Silla sebagai musuh di Semenanjung Korea.

Pada bulan Juni tahun berikutnya Raja Muyeol wafat, dan digantikan oleh putranya Kim Beopmin sebagai Raja Munmu dari Silla.

Silsilah[sunting | sunting sumber]

Silsilah Raja Muyeol


Lihat Pula[sunting | sunting sumber]

Yeoseong Susagwan

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Il-yeon: Samguk Yusa: Legends and History of the Three Kingdoms of Ancient Korea, diterjemahkan oleh Tae-Hung Ha dan Grafton K. Mintz. Jilid Satu, halaman 64. Silk Pagoda (2006). ISBN 1-59654-348-5.
Didahului oleh:
Ratu Jindeok
Raja Silla Diteruskan oleh:
{{{after}}}