Mura

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Bandotan berdekik (Mura)
Crotalus horridus (1).jpg
Ular derik kayu, Crotalus horridus
Klasifikasi ilmiah
Kingdom: Animalia
Filum: Chordata
Subfilum: Vertebrata
Kelas: Reptilia
Ordo: Squamata
Subordo: Serpentes
Famili: Viperidae
Subfamili: Crotalinae
Oppel, 1811
Sinonim
  • Crotalini - Oppel, 1811
  • Crotales - Cuvier, 1817
  • Crotalidae - Gay, 1825
  • Crotaloidae - Fitzinger, 1826
  • Crotalina - Bonaparte, 1831
  • Bothrophes - Fitzinger, 1843
  • Crotalinae - Cope, 1860
  • Lachesinae - Cope, 1900
  • Lachesinii - Smith, Smith & Sawin, 1977
  • Agkistrodontinii - Hoge & Romano-Hoge, 1981
  • Agkistrodontini - Hoge & Romano-Hoge, 1983[1]
  • Crotalidae - Garrel & Supeno, 1993

Mura atau yang juga dikenal dengan nama beludak kepala ceruk atau bandotan berdekik (Bhs Inggris: "pit viper"), adalah anak suku dari suku ular beludak (Viperidae). Ular-ular ini dikelompokkan berdasarkan keberadaan organ cekungan yang terletak di antara mata dan lubang hidung mereka yang berfungsi sebagai sensor panas atau pengukur suhu alami.[2][3] Terdapat sekitar 151 spesies, 54 spesies terdapat di Asia, dan komunitas terbesar yakni 97 spesies terdapat di Amerika dan sekaligus merupakan satu-satunya kelompok ular beludak yang tersebar di Amerika. Contoh ular yang termasuk di dalam kelompok ini adalah Ular derik, Bothrops sp. (Mura tombak Amerika), Calloselasma sp (Ular tanah), dan Trimeresurus sp. (Mura pohon Oriental).

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Lubang pendeteksi panas pada jenis ular derik yang disebut Crotalus willardi obscurus.

Ular ini memiliki ukuran beragam, mulai dari yang terkecil, yakni Mura hidung-sabit dari India (Hypnale hypnale) yang hanya berukuran 30 - 40 cm, hingga yang terbesar adalah Mura semak Amerika (Lachesis muta) yang berukuran mencapai 3 meter, juga merupakan ular berbisa terpanjang di Amerika.[4]

"Termometer alami"[sunting | sunting sumber]

Kemampuan istimewa ular ini adalah dapat mengetahui keberadaan binatang berdarah panas di dekatnya dengan menggunakan organ cekungan di antara mata dan lubang hidungnya, selain menggunakan lidahnya. Lubang pendeteksi panas itu dilapisi oleh sel yang disebut Termoreseptor.[5] Pada prinsipnya, semua binatang berdarah panas bisa menghangatkan tubuhnya sendiri dengan darahnya.[6] Darah binatang tersebut memiliki energi kalor yang bisa menghangatkan seluruh tubuh. Karena tubuh hewan itu menjadi hangat, akhirnya kalor badannya memancar sampai keluar tubuh dan membuat perubahan suhu udara sekitar. Kalor atau panas tubuh hewan berdarah panas tersebut kemudian dideteksi oleh organ cekungan milik ular mura. Selanjutnya, Termoreseptor mengirim pesan ke otak, pesan tersebut berupa informasi tentang jarak dan lokasi mangsanya berada.[7] Dengan demikian ular ini bisa menyerang dengan tepat. Meskipun dalam keadaan gelap total, tetapi ular ini bisa melihat karena cekungan itu berhubungan dengan mata: Benda yang bersuhu tinggi atau panas (memancarkan kalor) akan terlihat berwarna merah, jingga, atau kuning terang, sedangkan benda yang tidak memancarkan kalor atau kalornya hanya sedikit akan terlihat berwarna hijau atau biru gelap. Cekungan ini juga mampu mendeteksi perubahan suhu yang sangat kecil, hingga perubahan yang hanya berselisih 0,0002 derajat Celsius.[8]

Penyebaran[sunting | sunting sumber]

Lubang peka panas pada sejenis ular mura, terletak di bagian bawah.

Di Asia, ular ini tersebar dari timur Pegunungan Ural ke timur sampai Jepang, dan ke selatan sampai Indonesia. Di Amerika, ular ini tersebar dari Kanada bagian selatan lalu ke selatan hingga Argentina bagian tengah.

Kebiasaan dan reproduksi[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar ular mura beraktivitas pada malam hari. Kebanyakan hidup di atas tanah, sedangkan genus seperti Bothriechis sp., Trimeresurus sp., dan Tropidolaemus sp. hidup di pohon. Salah satu spesies, yakni beludak mulut kapas (Agkistrodon piscivorus), lebih banyak hidup di perairan. Sedangkan Ular derik lebih banyak hidup di tempat kering. Ular mura lebih banyak hidup di daerah dataran rendah, tetapi jenis dari Cerrophidion sp. dan Ovophis sp. adalah ular tangguh yang bisa hidup di pegunungan yang dingin. Semua jenis ular mura lebih sering memburu binatang berdarah panas, seperti mamalia. Namun mereka juga memangsa hewan lain. Sebagian besar berkembang biak dengan ovovivipar (bertelur-melahirkan), tetapi jenis Lachesis sp., Calloselasma sp. (Ular tanah), dan beberapa jenis Trimeresurus sp. berkembang biak dengan bertelur. Jenis ular tombak di Amerika, yakni Bothrops atrox, melahirkan anak bahkan sampai lebih dari 70 ekor dalam sekali berkembang biak.

Klasifikasi[sunting | sunting sumber]

Semula, ular ini dipisah menjadi suku tersendiri, yakni Crotalidae. Namun setelah dilakukan penelitian ulang, ular ini kemudian dijadikan anak suku dari Viperidae.

Berikut klasifikasi menurut situs Reptile Database:

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ McDiarmid RW, Campbell JA, Touré T. 1999. Snake Species of the World: A Taxonomic and Geographic Reference, vol. 1. Herpetologists' League. 511 pp. ISBN 1-893777-00-6 (series). ISBN 1-893777-01-4 (volume).
  2. ^ Mehrtens JM. 1987. Living Snakes of the World in Color. New York: Sterling Publishers. 480 pp. ISBN 0-8069-6460-X.
  3. ^ Sometimes spelled "pitvipers" -- Campbell & Lamar, 2004[halaman dibutuhkan]
  4. ^ http://www.britannica.com/EBchecked/topic/86178/bushmaster
  5. ^ Campbell JA, Lamar WW. 2004. The Venomous Reptiles of the Western Hemisphere. Comstock Publishing Associates, Ithaca and London. 870 pp. 1500 plates. ISBN 0-8014-4141-2.
  6. ^ Bullock, T. H. and Diecke, F. P. J. (1956). Properties of an infrared receptor. Journal of Physiology 134, 47-87.
  7. ^ Steve Setford et. al. 2015
  8. ^ Williams et. al. 2015

Informasi lainnya[sunting | sunting sumber]