Megakariosit

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Megakariosit
WVSOM Megakaryocytes arrows.jpg
Dua Megakariosit dalam sumsum tulang, ditandai dengan panah.
Rincian
Lokasisumsum tulang
FungsiProduksi platelet
Pengidentifikasi
Bahasa Latinmegakaryocytus
MeSHD008533
THH2.00.04.3.05003
FMA83555
Daftar istilah mikroanatomi

Megakariosit (mega- + karyo- + -cyte, "sel nukleus besar") adalah sel sumsum tulang berukuran besar yang terdiri atas sejumlah lobus yang saling berhubungan. Fungsi sel ini adalah menghasilkan keping-keping darah, yang diperlukan untuk pembekuan darah. Megakariosit merupakan 1 dari 10.000 sel sumsum tulang pada orang normal, tetapi dapat meningkat jumlahnya hampir 10 kali lipat jika tubuh terjangkit penyakit tertentu.[1]

Struktur[sunting | sunting sumber]

Secara umum, megakariosit 10 hingga 15 kali lebih besar dari sel darah merah biasa, dengan rata-rata diameternya 50-100 μm. Selama maturasinya, megakariosit akan membesar dan mereplikasi DNA-nya tanpa sitokinesis, dalam suatu proses unik yang disebut endomitosis. Akibatnya, nukleus megakariosit dapat menjadi sangat besar dan berlobulasi, sehingga bila dilihat dibawah mikroskop cahaya, dapat memberikan kesan yang salah bahwa ada beberapa nuklei. Dalam beberapa kasus, nukleus dapat mengandung hingga 64N DNA, atau bahkan 32 salinan komplemen DNA normal didalam sel tubuh manusia.

Pengembangan[sunting | sunting sumber]

CFU-Me (sel induk pluripotensial atau hemositoblas) → megakarioblaspromegakariosit → megakariosit.

Ketika sel ini mencapai tahap megakariosit, ia kehilangan kemampuannya untuk membelah. Namun, ia masih mampu mereplikasi DNA dan melanjutkan pengembangan, menjadi poliploid. Sitoplasma terus berkembang dan komplemen DNA dapat meningkat hingga 64N pada manusia dan 256N pada tikus. Banyak fitur morfologis dari diferensiasi megakariosit yang dapat direkapitulasi dalam sel non-hematopoietik dengan ekspresi β-tubulin Kelas VI (β6).[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Megakaryocyte quantifications in relation to thrombokinetics in primary thrombocythaemia and allied diseases". Scand. J. Haematol. 15 (5): 321–32. 1975. doi:10.1111/j.1600-0609.1975.tb01087.x. PMID 1060175. 
  2. ^ Yang, H; Ganguly, A; Cabral, F (2012). "Megakaryocyte Lineage Specific Class VI β-Tubulin Suppresses Microtubule Dynamics, Fragments Microtubules, and Blocks Cell Division". Cytoskeleton. 68 (3): 175–87. doi:10.1002/cm.20503. PMC 3082363alt=Dapat diakses gratis. PMID 21309084. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]