Maumere

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Maumere
Senja di maumere.jpg
Nusa Tenggara Timur di Nusa Tenggara Timur
Maumere
Maumere
Peta lokasi Maumere
Negara Indonesia
ProvinsiNusa Tenggara Timur
KabupatenSikka
Luas
 • Total169,73 km2 (65,53 sq mi)
Populasi
 • Total84,823

Maumere adalah ibu kota Kabupaten Sikka, Nusa Tenggara Timur. Pada saat ini, daerah bernama "Maumere" sudah tidak ada dalam pembagian wilayah administratif Indonesia, tetapi daerah yang umumnya dianggap sebagai "kota Maumere" adalah daerah-daerah yang termasuk dalam Kecamatan Alok, Kecamatan Alok Timur, dan Kecamatan Alok Barat.[1]

Kota ini memiliki jumlah penduduk sebanyak 84.823jiwa (2015).

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Kota ini pertama kali dibentuk sebagai Kecamatan Maumere pada tahun 1962. Pada tahun 1992, Kecamatan Alok memisahkan diri dari Maumere. Pada tahun 2007, Kecamatan Alok Timur dan Alok Barat memisahkan diri dari Kecamatan Alok dan memperoleh daerah tambahan berupa beberapa desa dari Kecamatan Maumere. Sementara itu, sisa Kecamatan Maumere juga dipecah menjadi Kecamatan Koting dan Kecamatan Nelle.[2]

Dalam sejarah, kota ini pernah diguncang tsunami pada 1992 menewaskan lebih dari 900 orang. Selain itu, Maumere juga menjadi kota terkecil di dunia yang pernah dikunjungi Sri Paus Yohanes Paulus II yakni pada tahun 1989.

Iklim[sunting | sunting sumber]

Maumere memiliki iklim sabana tropis (Köppen Aw) dengan musim kemarau yang panjang dan musim hujan yang pendek.

Data iklim Maumere
Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt Sep Okt Nov Des Tahun
Rata-rata tertinggi °C (°F) 30.4
(86.7)
30.1
(86.2)
30.6
(87.1)
31.4
(88.5)
31.4
(88.5)
31.0
(87.8)
30.9
(87.6)
31.1
(88)
31.6
(88.9)
32.1
(89.8)
32.1
(89.8)
31.1
(88)
31.15
(88.07)
Rata-rata harian °C (°F) 26.5
(79.7)
26.3
(79.3)
26.4
(79.5)
26.7
(80.1)
26.5
(79.7)
25.9
(78.6)
25.4
(77.7)
25.3
(77.5)
25.9
(78.6)
26.8
(80.2)
27.5
(81.5)
27.0
(80.6)
26.35
(79.42)
Rata-rata terendah °C (°F) 22.7
(72.9)
22.5
(72.5)
22.3
(72.1)
22.1
(71.8)
21.7
(71.1)
20.8
(69.4)
19.9
(67.8)
19.6
(67.3)
20.3
(68.5)
21.6
(70.9)
23.0
(73.4)
23.0
(73.4)
21.63
(70.93)
Curah hujan mm (inci) 289
(11.38)
249
(9.8)
175
(6.89)
111
(4.37)
60
(2.36)
35
(1.38)
28
(1.1)
19
(0.75)
25
(0.98)
49
(1.93)
113
(4.45)
225
(8.86)
1.378
(54,25)
Sumber #1: Climate-Data.org[3]
Sumber #2: BMKG[4]

Daya tarik[sunting | sunting sumber]

Kota ini memiliki bandar udara terbesar di pulau Flores, yaitu Bandar Udara Frans Seda, sehingga Maumere menjadi pintu gerbang wilayah timur Pulau Flores. Selain itu, kota ini memiliki Patung Maria Bunda Segala Bangsa, yang merupakan patung yang didedikasikan untuk Bunda Maria di Bukit Nilo, kira-kira 5 kilometer barat daya dari Maumere. Patung tersebut memiliki tinggi sebesar 18 meter, atau 28 meter bila dihitung dengan alas dan fondasi.

Produk ekspor dari daerah ini antara lain kelapa kopra, pisang, kemiri, dan kakao. Usaha kerajinan tangan yang telah mendunia adalah kain tenun ikat dengan beragam motif.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Novemyleo. "Daftar Kecamatan dan Desa di Kabupaten Sikka di Provinsi NTT, Indonesia". Tribunnews.com. Diakses tanggal 2022-07-22. 
  2. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-07-12. Diakses tanggal 2014-11-25. 
  3. ^ "Climate: Maumere". Climate-Data.org. Diakses tanggal 18 November 2020. 
  4. ^ "Curah Hujan Kota Maumere ZOM 248".