Magnus Nilsson

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Magnus I
Magnus I of Sweden cenotaph 2009 Vreta Linköping (1).jpg
Monumen makam Raja Magnus berlokasi di Vreta di abad ke-16 namun hanya sebuah cenotaph – lokasi makam sebenarnya tidak diketahui.
Raja Swedia
Berkuasa1120-an – skt. 1132
PendahuluInge Halstensson
PenerusSverker I dari Swedia
Lahirskt. 1106
Wafat4 Juni 1134 (berusia 27–28)
WangsaEstridsen
Nama lengkap
bahasa Swedia: Magnus Nilsson
AyahNiels dari Denmark
IbuMargareta Fredkulla
PasanganRyksa dari Polandia
AnakKnud V
Niels

Magnus I (bahasa Swedia: Magnus Nilsson; bahasa Denmark: Magnus Nielsen[1]) (lahir skt. 1106, † 4 Juni 1134 dalam Pertempuran Fotevik), merupakan seorang adipati Denmark yang bertakhta di Götaland di Swedia selatan dari tahun 1120-an sampai skt. 1132. Statusnya sebagai penguasa Swedia disengketakan pada zamannya sendiri, tetapi hari ini ia diakui sebagai salah satu raja bersejarah Swedia.[2][3] Snorri Sturluson memberinya julukan Magnus yang Kuat.

Masa muda dan penampilan[sunting | sunting sumber]

Magnus adalah putra Raja Niels I dari Denmark dan Margareta Fredkulla, yang kedua atau putri sulung Raja Inge Tua dari Swedia. Kakandanya Inge tewas dalam kecelakaan berkuda, menjadikan Magnus sebagai pewaris tunggal Niels.[4] Dia tumbuh menjadi seorang pemuda yang tinggi dan kuat, kepalanya lebih tinggi dari orang lain. Kronik memberikan pendapat yang berbeda tentang karakternya, tergantung pada preferensi politik mereka. Kronik Roskilde yang hampir kontemporer menyebutnya sebagai seorang yang penggembira dan murah hati dan "menyukai keteguhan karakter". Saxo Grammaticus, di sisi lain, mengatakan bahwa dia dikaruniai dengan baik namun tetap kasar.[5]

Jalan menuju kepemimpinan raja[sunting | sunting sumber]

Ketika sepupu pertama Margareta, Raja Inge Muda meninggal pada waktu yang tidak diketahui tahun 1120-an, Magnus menuntut takhta sebagai cucu tertua Inge Tua. Menurut penulis sejarah Saxo Grammaticus, Magnus diakui oleh Geats (Götarna) Gothenland, tetapi menurut Hukum Westrogothic, hak prerogatif memilih seorang raja awam dengan Svear, suku lain di utara Geats. Svear, pada bagian mereka, telah memilih Ragnvald Knaphövde, yang saganya singkat. Menurut kronik singkat yang tergabung dalam undang-undang Westrogothic, Ragnvald menunjukkan ketidaksenangan terhadap Geats dengan tidak memberi sandera saat mengendarai tur pelantikannya.[6] Sebagai pembalasan, Ragnvald dibunuh oleh penduduk Geatish, sebuah peristiwa yang terkadang berasal dari sekitar tahun 1129.[7] "Pada saat kematiannya", menurut Saxo, "kekuasaan dipindahkan ke Magnus".[8] Magnus tidak disebutkan sebagai Raja dalam Hukum Westrogothic, atau dalam daftar raja Swedia manapun, meninggalkan tanda tanya seputar lingkup sebenarnya dari kekuasaannya.[9] Pembicara hukum Västergötland, Karl dari Edsvära, memerintah provinsinya sekitar saat ini dan kadang-kadang dikenal di sumber sebagai jarl atau bahkan "raja".[10]

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Beberapa sumber dari periode ini menunjukkan bahwa kekristenan masih belum dilaksanakan di mana-mana. Uskup Uppsala, Siwardus, diangkat oleh Uskup Agung Hamburg-Bremen pada tahun 1123, tetapi terpaksa melarikan diri "oleh orang-orang kafir" pada tahun 1130. Uskup lain, Henry, kemudian ditunjuk di Sigtuna oleh Uskup Agung Denmark, Asser, dan muncul sebagai pendukung kuat Magnus. Perubahan tersebut juga menunjukkan persaingan klerus antara Hamburg-Bremen dan uskup agung Denmark.[11] Ada juga cerita dalam kronik Saxo bahwa Magnus pernah melakukan ekspedisi Viking yang terlambat ke bagian Swedia, dan membawa kembali sejumlah palu Thor yang telah dirampoknya di sebuah pulau suci. Orang Swedia yang masih belum cukup dikristenkan sejak saat itu melihatnya sebagai defiler kuil yang telah merampok dewa-dewa.[12]

Sekitar 1127, Magnus menikahi Richeza, putri Boleslaw III dari Polandia. Pasangan itu memiliki dua orang putra, Knud (yang akan menjadi Knud V, lahir 1129) dan Niels (lahir 1130). Pada tahun 1130, Magnus mendukung Boleslaw III dalam menaklukkan Rügen. Pasukan Polandia bersama dengan armada Denmark memaksa Rani untuk mengakui pemerintahan Polandia di pulau itu.[13]

Perang saudara di Denmark[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1131, Magnus membunuh sepupunya yang juga merupakan saingan potensial untuk takhta Denmark, Knud Lavard, untuk memposisikan dirinya sebagai pewaris sementara ayahandanya Raja Niels. Setelah akta ini ia harus kembali ke Gothenland, di mana ia masih diakui sebagai raja. Meskipun ia akhirnya didukung oleh Niels, Magnus terlibat dalam perang sipil melawan saudara tiri Lavard, Erik II Emune. Perang saudara melemahkan posisi Magnus di Swedia. Orang Swedia memilih pemilik tanah dari Östergötland, Sverker I, untuk menjadi raja mereka.[14] Menurut kronologi peristiwa Saxo ini terjadi sekitar 1132.

Magnus dan ayahandanya Niels akhirnya melibatkan musuh dalam Pertempuran Fotevik di Skania pada tanggal 4 Juni 1134. Menurut Saxo, Niels panik dan melarikan diri saat Erik mendekat, tetapi Magnus menghadapi musuh-musuhnya dengan sekelompok kecil pengikut yang nekad. "Dia lebih memilih kematian untuk melarikan diri agar tidak goyah reputasinya yang lama demi keberanian. Akhirnya, ketika ia bertempur dengan gegabah dan membunuh banyak musuh, ia jatuh di atas tumpukan mayat di sekelilingnya."[15] Setelah kalah telak, Niels melarikan diri dengan membawa kapal-kapalnya namun terbunuh di akhir tahun yang sama.

Peninggalan[sunting | sunting sumber]

Setelah kematian Magnus, jandanya Richeza kembali ke sisi lain Laut Baltik di mana dia menikah dengan Volodar dari Minsk, seorang penguasa Rurikid asal Viking. Dia kemudian kembali ke Swedia dan ketiga menikah dengan pria yang mengalahkan Magnus, Raja Sverker I.

Putra Magnus, Knud V, memperebutkan takhta Denmark dengan sepupunya yang kedua, Svend III. Ketika Knud meninggal pada tahun 1157, keturunan Magnus yang sah telah punah. Putra sulung Knud, Niels, yang dilahirkan oleh istrinya Helena dari Swedia, meninggal pada tahun 1180. Mendiang putranya yang tidah sah, Valdemar, uskup Schleswig dan Pangeran-Uskup Agung Bremen, meninggal pada tahun 1236 sebagai keturunan terakhir raja Magnus.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Bricka, Carl Frederik, Dansk Biografisk Lexikon, vol. XI [Maar – Müllner], 1897, pp.45. Available online
  2. ^ Kings and Rulers of Sweden ISBN 91-87064-35-9 pp. 3 & 15
  3. ^ Swedish Royal Court official list of monarchs
  4. ^ Saxo Grammaticus, Danmarks kronike, II, p. 55-6.
  5. ^ Gillingstam, "Magnus Nilsson".
  6. ^ Västgötalagen, http://project2.sol.lu.se/fornsvenska/01_Bitar/A.L5.D-Vidhem.html
  7. ^ Sawyer, När Sverige blev Sverige, pp. 38-9.
  8. ^ Saxo Grammaticus, Danmarks kronike, II, p. 64.
  9. ^ Tunberg, Sveriges historia till våra dagar, II, p. 39.
  10. ^ Sawyer, När Sverige blev Sverige, p. 39.
  11. ^ Sawyer, När Sverige blev Sverige, p. 39.
  12. ^ Saxo Grammaticus, Danmarks kronike, II, p. 66.
  13. ^ Edmund Kosiarz, Wojny na Bałtyku X–XIX w., Gdańsk 1978, p. 38.
  14. ^ Saxo Grammaticus, Danmarks kronike, II, p. 81.
  15. ^ Saxo Grammaticus, Danmarks kronike, II, p. 84.

Literatur[sunting | sunting sumber]

Magnus Nielsen
Lahir: skt. 1106 Wafat: 4 Juni 1134
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Inge Halstensson
Raja Swedia
1120s–c. 1132
Diteruskan oleh:
Sverker Tua
Didahului oleh:
Knud Lavard
Adipati Jutlandia Selatan
gelar disana: Adipati Denmark

1130–1134
Lowong
Selanjutnya dijabat oleh
Valdemar I yang Agung