Lok Tuan, Bontang Utara, Bontang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Lok Tuan
Kantor lurah Lok Tuan
Kantor kelurahan Lok Tuan
Negara Indonesia
ProvinsiKalimantan Timur
KotaBontang
KecamatanBontang Utara
Kodepos
75314
Kode Kemendagri64.74.01.1003 Edit the value on Wikidata
Luas3,58 km²
Jumlah penduduk20.084 jiwa (2015)
Kepadatan5.610jiwa/km²

Lok Tuan adalah salah satu kelurahan di kecamatan Bontang Utara, Kota Bontang, Provinsi Kalimantan Timur, Indonesia. Secara geografis, Lok Tuan terletak di 0.169° Lintang Utara dan 117.477° Bujur Timur serta berbatasan dengan Selat Makassar di sebelah timur. Kelurahan yang jumlah penduduknya terbesar di Kota Bontang ini bersebelahan dengan perusahaan besar berskala BUMN yaitu PT Pupuk Kaltim yang menghasilkan pupuk Urea dan Amoniak serta kawasan industri Kaltim Industrial Estate. Dengan jumlah rukun tetangga sebanyak 52 RT, Loktuan merupakan wilayah sempit yang memiliki kawasan pemukiman padat dengan jumlah penduduk miskin terbanyak di Kota Bontang (menembus angka 1380 Kepala Keluarga-berdasarkan pendataan RTS miskin tahun 2008). Namun, keberadaan pelabuhan nasional yang dibuka di wilayah kelurahan ini diharap dapat meningkatkan perekonomian masyarakat Loktuan pada masa mendatang.

Secara historis, berdasarkan keterangan tokoh masyarakat setempat, kelurahan ini dahulunya merupakan wilayah berbukit yang memiliki jalur pantai bakau dengan bibir pantai terletak kira-kira di sekitar area SDN 004-009 saat ini. Pantai bakau ini membentuk teluk yang merupakan sambungan dari Teluk Lempake dan Teluk Sekatup Indah. Teluk ini di kemudian hari diberi nama "Telok Tuan" oleh pencari ikan dan udang pape dari Bontang Kuala dikarenakan Teluk ini pernah disinggahi oleh bule/pembesar asing (para nelayan menyebut orang asing sebagai "Tuan"). Uniknya, pemberian nama ini memiliki keterkaitan dengan kepercayaan masyarakat Kutai yang mendiami wilayah Lempake bahwasanya "Telok Tuan" dijaga oleh makhluk halus berwujud bule (masyarakat Kutai juga menyebut makhluk halus ini sebagai "Tuan"). Tahun 1970-an merupakan awal dibukanya Loktuan oleh perusahaan-perusahaan kayu asing. Dimulai oleh STC (Southern Timber Company), hingga yang terakhir digarap oleh PT.Kayu Mas, Loktuan mengalami perubahan pesat. Telok Tuan di kemudian hari diuruk dengan tumpukan kayu bersusun yang lantas ditimbun dengan pasir dorongan dari wilayah berbukit di atas teluk tersebut. Menurut keterangan tokoh masyarakat Loktuan, di bawah Jl.RE Marthadinata saat ini masih banyak terdapat tumpukan kayu yang ditimbun tersebut.