Lempar cakram

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Mélina Robert-Michon seorang atlet lempar cakram.

Lempar cakram (bahasa Inggris: discus throw) adalah salah satu cabang olahraga atletik yang mengunakan sebuah kayu yang berbentuk piring bersabuk besi, atau bahan lain yang bundar pipih yang dilemparkan. Gaya dalam melakukan lempar cakram adalah gaya samping dan gaya belakang.[1] Lempar yaitu olahraga dengan dengan cara melempar seperti lempar lembing, peluru, martil, dan cakram. Cakram merupakan benda yang berbentuk piring yang memiliki bingkai yang terbuat dari sabuk besi.[2] Olahrga ini mempergunakan tubuh yang sangat kompleks dengan menerapkan beberapa prinsip gaya sentrifugal yang di kembangkan sejak fase persiapan, yaitu ayunan mendarat, loncat putar ke arah posisis dan lemparan. Gerak teknik lempar cakram harus dilakukan secara berurutan dengan membutuhkan kemampuan teknik yang baik berdasarkan beberapa fase dalam mempelajari gerak teknik lempar cakram yaitu fase ayunan, fase memutar yang membutuhkan percepatan pada saat melakukan putaran, fase percepatan, fase power position, fase pelepasan cakram dan tahapan akhir follow trought.[3]

== yang dilemparkan == yang akan dilempar adalah kayu berbentuk piring berbingkai sabuk besi

Sarana[sunting | sunting sumber]

Lapangan[sunting | sunting sumber]

Lapangan lempar cakram berbentuk lingkaran dengan diameter 2,50 m, sesuai dengan peraturan IAAF 2005, sector untuk lempar cakram adalah 34,92°.[4]

Cakram[sunting | sunting sumber]

Untuk keperluan pembelajaran cakram yang digunakan dapat dimodifikasi oleh guru atau pelatih dengan menggunakan bahan-bahan yang ada di lingkungan dan memiliki tingkat keselamatan yang tinggi. Misalnya, cakram dapat dibuat dari kayu yang secara khusus adalah baik sekali, atau menggunakan alat bantu berupa ban luar sepeda mini atau vespa. Untuk keperluan perlombaan dapat diakui cakram yang 1 kg atau yang khusus 3⁄4 kg. Cara pembuatan cakram dari bahan kayu adalah sangat cocok untuk pembelajaran penjasorkes di sekolah. Buatlah dari kayu lunak setebal 1⁄2 atau 1⁄4 inci (inci = 2 1⁄2 cm).[4]

Berat cakram berdasarkan usia dan gender[4]
Kelompok Umur Jenis Kelamin
Pria Wanita
<Usia 15 1,25 Kg 1 Kg
<Usia 17 1,50 Kg 1 Kg
<Usia 19 1,75 Kg 1 Kg
Dewasa 2 Kg 1 Kg

Teknik[sunting | sunting sumber]

Memegang cakram[sunting | sunting sumber]

  • Bagi yang tangannya cukup lebar, cara memegang cakram dengan meletakkan tepi cakram pada lekuk pertama dan jari-jarinya. Jari-jari sedikit renggang dengan jarak yang sama antara jari satu dengan lainnya. Cakram melekat pada telapak tangan tepat pada titik berat cakram atau sedikit di belakangnya. Makin panjang jari-jarinya, makin mudah memegang cakram dan cakram dapat dipegang erat-erat.
  • Cara lain bagi yang memiliki tangan yang lebar adalah jari tengah dan jari telunjuk berhimpit dan jari-jari lainnya agak renggang. Jika pada cara yang pertama pengerahan tekanan pada jari-jari yang terbagi sama, pada cara kedua ini tekanan diutamakan pada jari-jari yang herhimpitan tadi. Tekanan pada jari-jari yang mengatur putaran cakram sewaktu lepas dan tangan.
  • Bagi yang jari-jarinya pendek cara memegang cakram dilakukan pada posisi jari-jari sama dengan cara yang pertama, hanya letak tepi cakram lebih ke ujung jari-jari. Dengan sendirinya pegangan pada cakram tidak terlalu erat. Telapak tangan berarti berada di tengah-tengah cakram.[5]

Sikap badan saat melempar[sunting | sunting sumber]

Sikap badan pada waktu akan melempar cakram, ada dua cara yaitu  gaya menyamping dan membelakangi.  Saat melakukan lemparan, badan berdiri tegak menyamping ke arah lemparan, kedua kaki dibuka lebar. Kaki kiri ke depan lurus menuju ke arah lemparan, kaki kanan di belakang (di samping kaki kiri) dengan lutut agak dibengkokkan serong ke samping kanan. Berat badan berada pada kaki kanan dan miring atau condong ke samping kanan. Tangan kanan membawa cakram di samping badan dengan lengan lurus dan lemas, tangan kiri dengan siku dibengkokkan berada di depan badan lemas membantu menjaga keseimbangan. Pandangan ke arah lemparan.[6]     

Sikap Lanjutan dan Sikap Akhir[sunting | sunting sumber]

Gerak lanjutan (follow that) sama seperti pada tolak peluru dan lempar lembing. Pada waktu cakram akan dilepaskan dari tangan, kaki kanan ditolakkan dan badan dilonjakkan ke atas ke depan. Sedangkan sikap akhir adalah setelah cakram lepas dari tangan secepatnya kaki kanan itu mendarat. Kaki kiri diangkat lemas ke helakang lemas, badan bungkuk ke depan. tangan kiri ke belakang dan tangan kanan dengan siku dibengkokkan berada di depan badan lemas. Semuanya dilakukan untuk membantu menjaga keseimbangan badan agar tidak jatuh ke depan.[7]

Cara mengambil Awalan[sunting | sunting sumber]

Pelaksanaan pengambilan awalan pada lempar cakram dilakukan dalam lingkaran sama seperti pada tolak peluru.[7]

Tahap akhir[sunting | sunting sumber]

Tahapan yang terakhir adalah gerak lanjut yang dilakukan atlet untuk pemulihan stabilitas (regain stability) dan untuk menghindari kesalahan. Dilakukan gerak lanjut karena untuk pengereman (decelerasi) yang dapat menjaga dari pelanggaran untuk tetap di lingkaran lempar, serta mendapatkan keseimbangan kembali setelah tubuh melakukan velocity putar dan velocity ke depan. Gerak ini dilakukan atlet dengan mengganti tungkai secara cepat setelah lepas cakram, tungkai kanan ditekuk dan tungkai kiri diayun ke belakang serta melayang untuk pemulihan stabilitas (regain stability).[8]

Gaya[sunting | sunting sumber]

  • Lempar cakram gaya menyamping merupakan suatu gaya yang dimulai dengan sikap permulaan berdiri miring atau menyamping ke arah sasaran, sesaat akan memulai berputar lengan kanan diayun jauh ke belakang. Sumbu putaran pada kaki kiri (telapak kaki bagian depan atau ujung) selama berputar lengan kanan selalu dibelakang, pada posisi melempar badan merendah lengan kanan di belakang pandangan ke arah sasaran, setelah cakram lepas dari tangan kaki kanan melangkah ke depan berpijak pad bekas telapak kaki kiri yang saat itu telah berayun kebelakang.[9]
  • Gaya membelakangi adalah sikap pertama berdiri membelakangi arah lemparan sesaat akan berputar lengan kanan diayun jauh ke belakang pandangan mulai melirik ke kiri, saat mulai berputar ujung telapak kaki kiri sebagai sumbu dan tolakan kaki kiri itu pula badan meluncur ke arah lemparan, kaki kanan secepatnya diayun memutar ke kiri untuk berpijak, sesaat kaki kanan mendarat kaki kiri dengan cepat pula diayun ke kiri untuk berpijak dan terjadilah sikap lempar, setelah cakram lepas dari tangan kaki kanan segera diayun ke depan dan kaki kiri diayun ke belakang.[7]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Cahyono, Candra; Yarmani, Yarmani; Arwin, Arwin (2018-03-06). "MENINGKATKAN TEKNIK DASAR LEMPAR CAKRAM DALAM PROSES BELAJAR MENGAJARDENGAN MENGGUNAKAN MEDIA MODIFIKASI". Kinestetik : Jurnal Ilmiah Pendidikan Jasmani. 2 (1): 3. doi:10.33369/jk.v2i1.9180. ISSN 2685-6514. 
  2. ^ Cahyono, C., Yarmani, dan Arwin (2018). "Meningkatkan Teknik Dasar Lempar Cakram Dalam Proses Belajar Mengajar Dengan Menggunakan Media Modifikasi" (PDF). Jurnal Ilmiah Pendidikan Jasmani. 2 (1): 3. 
  3. ^ Sholafudin, Sofyan dan Roesdiyanto (2017). "Pengembangan Model Latihan Perphase dalam Teknik Dasar Lempar CakramGaya Circle untuk Atlet Lempar Cakram Pemula". INDONESIA PERFORMANCE JOURNAL. 2 (1): 64. ISSN 2597-3624 Periksa nilai |issn= (bantuan). 
  4. ^ a b c Atiq, Ahmad (2015-01-07). "Teknik Dasar Lempar Cakram Mahasiswi Angkatan 2014". Jurnal Visi Ilmu Pendidikan (dalam bahasa Inggris). 7 (1): 1536. doi:10.26418/jvip.v7i1.16860. ISSN 2579-552X. 
  5. ^ Yuliatin, Enik; haryanto (2012-01-01). Mengenal Olahraga Atletik (Cabang lari dan lempar). Jakarta: PT Balai Pustaka (Persero). hlm. 64. ISBN 979-690-886-7. 
  6. ^ Basuki, Afrian Nusa Wahyu (2015-03-18). "ANALISIS GERAK LEMPAR CAKRAM GAYA MENYAMPING (Studi Kasus Pada Atlet Lempar Cakram Jawa Timur)". Jurnal Kesehatan Olahraga. 3 (2): 222. ISSN 2338-8005. 
  7. ^ a b c Muhtar, Tatang; Irawati, Riana. Atletik. Sumedang: UPI Sumedang Press. hlm. 138. ISBN 978-602-6438-91-1. 
  8. ^ Rahayu, Gandy Setyo Bayu Aji, Soegiyanto, Setya (2015). "ANALISIS BIOMEKANIKAKETERAMPILAN GERAK LEMPAR CAKRAM PADA ATLET BERPRESTASI POPDA JAWA TENGAH TAHUN 2013". Journal of Sport Sciences and Fitness. 4 (3): 14. ISSN 2252-6528. 
  9. ^ Andriyani, Yeni; Rif'at, Mohammad; Wakidi, Wakidi (2015-01-19). "PENERAPAN PEMBELAJARAN LEMPAR CAKRAM GAYA MENYAMPING MENGGUNAKAN METODE SITEKTIF DALAM RANGKA MENUMBUHKAN MINAT DAN KREATIVITAS GERAK SISWA KELAS XI AKUNTANSI 1 SMK NEGERI 1 NANGA PINOH". Jurnal Pendidikan Jasmani Kesehatan dan Rekreasi (Penjaskesrek). 2 (1): 49. doi:10.46368/jpjkr.v2i1.69. ISSN 2579-4604.