Kuliah Kerja Nyata

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Seorang mahasiswi sedang melaksanakan program KKN dengan tema pendidikan di salah satu SD terpencil di desa Ngadas, kabupaten Malang.

Kuliah Kerja Nyata (KKN) adalah bentuk kegiatan pengabdian kepada masyarakat oleh mahasiswa dengan pendekatan lintas keilmuan dan sektoral pada waktu dan daerah tertentu.[1] Pelaksanaan kegiatan KKN biasanya berlangsung antara satu sampai dua bulan dan bertempat di daerah setingkat desa.[2][3][4] Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi di Indonesia telah mewajibkan setiap perguruan tinggi untuk melaksanakan KKN sebagai kegiatan intrakurikuler yang memadukan tri dharma perguruan tinggi yaitu: pendidikan, penelitian, dan pengabdian kepada masyarakat.[5]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1971 Direktur Pendidikan Tinggi Departemen Pendidikan dan Kebudayaan menetapkan tiga universitas yaitu Universitas Andalas di bagian barat, Universitas Gadjah Mada di bagian tengah, dan Universitas Hasanuddin di bagian timur, sebagai perintis proyek kegiatan pengabdian masyarakat.[6] Proyek perintis ini dikenal dengan nama Pengabdian Mahasiswa kepada Masyarakat.[7] Hasil laporan dan evaluasi dari ketiga perguruan tinggi perintis proyek ini dipaparkan pada Rapat Rektor Universitas atau Institut Negeri pada bulan Maret 1972, setelah selesai rapat tersebut Direktur Pendidikan Tinggi meminta 13 Universitas di 13 provinsi untuk melaksanakan proyek perintis kuliah kerja nyata pada tahun ajaran 1973-1974.[6] Universitas Gadjah Mada bertindak sebagai universitas pembina, sedangkan dua belas universitas lainnya termasuk kategori universitas madya, keduabelas universitas tersebut adalah: Universitas Syiah Kuala, Universitas Sumatera Utara, Universitas Andalas, Universitas Sriwijaya, Universitas Padjajaran, Universitas Diponegoro, Universitas Brawijaya, Universitas Udayana, Universitas Lambung Mangkurat, Universitas Hasanuddin, Universitas Sam Ratulangi, dan Universitas Pattimura.[6] Pada awal perkembangannya, KKN hanya merupakan paduan dari dua dharma yaitu pengajaran dan pengabdian masyarakat, seiring perkembangannya kkn juga meliputi dharma penelitian. Perpaduan tri dharma perguruan tinggi pada mewujudkan KKN sebagai salah satu sub-sistem pendidikan tinggi di Indonesia.[6]

Program[sunting | sunting sumber]

Program yang dilaksanakan tiap perguruan tinggi berbeda-beda tergantung pada disiplin ilmu yang terkait serta kebutuhan masyarakat dari daerah yang dituju sebagai tempat pelaksanaan KKN.[8] Program yang dibuat dapat terbagi menjadi program umum seperti peringatan hari besar, dan program khusus yang terkait tema besar suatu tim KKN. Beberapa tema khusus KKN antara lain seperti pendidikan, pariwisata, sumber daya alam, dan peduli bencana.[1] KKN peduli bencana merupakan salah satu bentuk tanggapan dari kalangan perguruan tinggi terhadap bencana yang sedang terjadi, tema yang diangkat seperti kebencanaan dan peningkatan kesejahteraan masyarakat.[9] Selain anggota KKN yang berasal lintas fakultas dalam satu universitas, terdapat juga program KKN yang dilaksanakan lintas universitas.[10] KKN Kebangsaan merupakan nama dari program KKN yang anggotanya berasal dari universitas yang berbeda, program ini dirintis oleh Universitas Gadjah Mada, Universitas Hasanuddin, Universitas Andalas, dan Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi sejak tahun 2013.[10]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Kuliah Kerja Nyata". Universitas Gadjah Mada. Diakses tanggal 26 April 2014.  Kesalahan pengutipan: Invalid <ref> tag; name "ugm" defined multiple times with different content
  2. ^ "Selayang Pandang Kuliah Kerja Nyata Tahun 2014". Sekolah Tinggi Dirasat Islamiyah Imam Syafi’i. Diakses tanggal 28 April 2014. 
  3. ^ (Inggris) "University students to join national community service". The Jakarta Post. Diakses tanggal 28 April 2014. 
  4. ^ "KKN-PPM UGM tahun 2013 garap potensi agrowisata desa Bedulu". LPPM Universitas Gadjah Mada. Diakses tanggal 28 April 2014. 
  5. ^ Yunior, D.S. "Masih Perlukah Kegiatan KKN?". Suara Merdeka. Diakses tanggal 28 April 2014. 
  6. ^ a b c d Hardjasoemantri, Koesnadi (Januari 2007). "Peran Pemuda Pelajar Indonesia dalam Perjuangan Bangsa: sebuah refleksi dan harapan". Jurnal Sejarah (Yayasan Masyarakat Sejarawan Indonesia) 13 (13). ISSN 1858-2117. 
  7. ^ "Sejarah KKN UNHAS". Universitas Hasanuddin. Diakses tanggal 28 April 2014. 
  8. ^ Effendi, Daud. "Program KKN Harus Sesuai Kebutuhan Masyarakat". UIN Syarif Hidayatullah. Diakses tanggal 29 April 2014. 
  9. ^ "UGM Kirim Mahasiswa KKN Ke Sinabung". Universitas Gadjah Mada. Diakses tanggal 29 April 2014. 
  10. ^ a b "KKN Kebangsaan Usai, Kebersamaan Ini Terasa Sekejap". Universitas Hasanuddin. Diakses tanggal 29 April 2014.