Konvoi Malta

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Pertempuran Mediterania
Peta dengan Negara-negara yang terlibat Perang Dunia II:
*Hijau Gelap: Sekutu sebelum serangan atas Pearl Harbor, termasuk koloni dan negara jajahan.
* Hijau Terang: Negara sekutu yang ikut perang setelah Jepang menyerang Pearl Harbor.
* Orange: Kekuatan Axis
* Abu-abu: Negara-negara netral selama Perang Dunia II
**Titik-titik Hijau Terang mewakili negara-negara yang kemudian pindah saat perang dari Axis menjadi bergabung dengan Sekutu
**Titik Orange mewakili negara-negara setelah ditaklukkan oleh kekuatan Axis, menjadi boneka (Vichy Perancis dan beberapa Koloni Perancis, Kroasia)

Konvoi Malta adalah serangkaian konvoi pasukan Sekutu untuk mempertahankan Pengepungan Malta (Perang Dunia II) pada Pertempuran Mediterania oleh Timur Tengah dan Afrika selama Perang Dunia II. Konvoi itu sangat ditentang oleh Kerajaan Italia (1861-1946) ( Fasis Italia) dan Nazi Jerman, angkatan laut dan angkatan udara selama Pertempuran Laut Tengah. Ada tiga puluh lima operasi pasukan utama untuk Malta dari tahun 1940 sampai 1942. Pasukan Axis frustrasi atau delapan kerusakan seperti: Operations White, Halberd, MF5, MG1, Harpoon, Vigorous, dan Pedestal. Makan waktu yang lama bila tidak dilakukan konvoi, dan hanya sedikit persediaan dukungan dari kapal selam untuk mencapai Malta, atau dengan kapal perang cepat.

Masa terburuk Malta adalah dari Desember 1941 hingga Oktober 1942, ketika pasukan Axis berada di atas angin, lengkap mencapai supremasi udara dan laut di pusat Mediterania (disebut Italia Mare Nostrum oleh dictator Italia Benito Mussolini).

Pada akhir 1942, keberhasilan Operasi Pedestal, dan operasi pendaratan Sekutu di Afrika Utara mengubah keseimbangan tegas yang berpihak pada Sekutu.

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

posisi geografis Malta, setengah jalan antara pangkalan strategis Inggris di Gibraltar dan Alexandria, dekat Selat Sisilia antara Sisilia dan Tunisia dan pada rute laut antara Italia dan Libya, membuat basis vital untuk mengendalikan rute Laut Tengah. Untuk Inggris, ini adalah rute pendek, melalui Terusan Suez, kepada para koloni di India, Afrika Timur dan Timur Jauh dan juga untuk produsen utama minyak, Irak dan Iran.

Selama tahun pertama perang, bagaimanapun, kawasan militer ini terpencil. Sebagian besar pantai berada di bawah kendali Sekutu - baik Perancis atau Inggris: sisanya netral. Selain itu, armada Inggris dan Perancis mendominasi; satu-satunya daerah yang efektif kekuasaan angkatan laut Italia, tapi ia sedang netral. Akibatnya, pertahanan Inggris di Malta itu diabaikan.

Italia menyatakan perang[sunting | sunting sumber]

Italia pada awalnya menahan diri untuk mendukung Jerman; hasil di Eropa bagian utara tidak meyakinkan dan tidak ada keputusan yang diperlukan. Ketika Jerman blitzkrieg telah menghancurkan tentara Perancis dan Inggris, telah melemah dan terisolasi, Italia mengambil kesempatan dan menyatakan perang terhadap sekutu pada 10 Juni 1940, mengharapkan kemenangan mudah dan cepat. Mussolini membuat kesalahan untuk percaya bahwa Inggris Raya akan menerima perjanjian damai dengan kekuatan Axis, setelah Perancis menyerah, dan tidak mengantisipasi sebuah perang yang berkepanjangan. Akibatnya, Italia memasuki perang, tidak cukup siap.

Kesempatan itu tidak terjawab oleh Italia untuk menduduki Malta dan buruk dipertahankan, pada bulan Juni 1940: Laksamana Carlo Bergamini kemudian mengklaim bahwa ia mengusulkan untuk mengirim "Skuadron Angkatan Laut Taranto" untuk menduduki pulau itu, tetapi telah diperintahkan untuk menunda serangan [1]. Dia kemudian menyesali (di 1943) kehilangan kesempatan untuk mengontrol pusat Mediterania dan dengan demikian mengurangi beban kerugian yang diderita ketika memasok pasukan Italia di Libya.

Italia masuk ke dalam perang, dan kekalahan dari Perancis, secara radikal mengubah keseimbangan kekuasaan di Laut Tengah. Inggris dikontrol hanya Gibraltar di barat; Malta di pusat, dan Siprus, Mesir, dan Palestina di timur. Vichy Perancis adalah rentan terhadap tekanan kekuatan Axis. Jadi pantai Afrika Utara dari Maroko untuk Tunisia, pulau Korsika, pantai Suriah dan Lebanon, dan pantai Mediterania Perancis sendiri tertutup bagi Inggris dan mungkin bermusuhan. Armada Perancis itu sendiri juga menjadi ancaman potensial dan harus dinetralisasi menuju ke Penghancuran Armada Perancis di Mers-el-Kébir (Operasi Catapult). Kehancuran armada Perancis membuat antipati Perancis bertambah terhadap Inggris.

Spanyol juga merupakan mitra Axis yang potensial. Pemerintah Fasis dan Nazi di Italia dan Jerman telah antusias mendukung Jenderal Francisco Franco dalam Perang Saudara Spanyol dan mungkin mengharapkan dukungan sebagai imbalan.

Italia mendominasi pusat Mediterania dan Mussolini ingin beberapa kemenangan di Afrika Utara dan melawan pasukan Inggris di Mesir. Ada juga potensi Italia yang menghubungkan dengan kepemilikan di Afrika Timur: Abisinia, Somalia, dan Eritrea. Tapi ini tidak terjadi. Tentara Italia di Afrika Utara tidak memadai dan buruk. Pada bulan September 1940, Invasi Italia ke Mesir tidak melampaui perbatasan. Pada bulan Desember, selama Operasi Compass, pasukan Italia di Mesir dan Cyrenaica ditangkap, dikalahkan, atau dihancurkan.

Pengendalian rute laut tetap penting. Angkatan laut dan angkatan udara Inggris yang berbasis di Malta mengancam dan menghancurkan persediaan Italia, Pasukan Afrika. Malta bertindak sebagai pertahanan untuk menuju Terusan Suez. Masih berpikir orang Italia, Angkatan Udara dan Angkatan Laut Kerajaan Italia akan segera mengisolasi dan menetralkan pulau itu.

Malta merupakan jalur suplai sangat penting. Malta memerlukan bala bantuan. Garnisun harus dipertahankan, dan angkatan udara dan angkatan laut membutuhkan bahan bakar. Penduduk sipil juga harus dimanfaatkan. Semuanya harus datang melalui laut dan terkena serangan udara dan laut dalam waktu yang lama. Italia berusaha untuk membuat Malta kelaparan dan menghancurkan pertahanannya.

Mereka gagal. Selama tahun 1940, tanpa perlindungan udara dari wilayah Perancis, beberapa konvoi pasukan tiba dengan selamat di Malta, dan lainnya konvoi langsung melalui antara Gibraltar dan Alexandria. Serangan-serangan Angkatan Laut Italia dapat dipukul mundur tanpa kehilangan serius. Bahkan lebih buruk bagi Italia, Pesawat Fleet Air Arm menenggelamkan tiga kapal perang Italia di pelabuhan Taranto, meniadakan salah satu kekuatan Italia.

Keterlibatan Jerman[sunting | sunting sumber]

Pada Januari 1941, menanggapi situasi serius pasukan Italia setelah kehilangan Cyrenaica (Operasi Compass), Jerman mengirim bantuan. Korps Afrikadibentuk dan dikirim ke Libya dalam Operasi Sonnenblume ("Operasi Sunflower"), dan X. Fliegerkorps dari (Angkatan Udara Jerman Luftwaffe ) dipindahkan ke Sisilia ("Operasi Mediterania", Operasi Mittelmeer) untuk melindungi jalur perkapalan kekuatan Axis dan untuk mengalahkan pasukan Inggris di Malta.

Keterlibatan Jerman tidak hanya lebih kuat daripada Italia, tetapi karena pendudukan Yunani dan Kreta, itu mencapai yang lebih besar ke timur Mediterania. Pasukan Inggris berada di bawah ancaman meningkat. Tekanan yang dibangun dan, pada awal 1942, Malta tidak lagi menjadi efektif konvoi anti-basis. Beberapa kapal perang tenggelam di pelabuhan dan lain-lainnya ditarik. Persediaan menyusut dengan hilangnya konvoi [2].

Pada bulan Agustus 1942, ketika berada di dekat kapitulasi Malta, Italia dan Jerman berencana invasi Malta (Operazione C3 dan Operasi Hercules). Tapi itu tidak dilakukan karena Rommel (setelah penaklukan Tobruk) lebih suka menyerang Alexandria di Mesir.

1940[sunting | sunting sumber]

Juli 1940[sunting | sunting sumber]

Pertempuran Calabria berlangsung antara Angkatan Laut (kapal perang HMS Warspite (1913) , HMS Malaya (1915) dan HMS Royal Sovereign (05), kapal induk HMS Eagle (1918) dengan kapal penjelajah dan kapal perusak meliputi konvoi dari Malta ke Aleksandria dan ' 'Regia Marina (dua kapal perang, 14 kapal penjelajah dan 32 kapal pemburu) dari sebuah konvoi Italia. Pertmpuran Calabria atau yang dikenal dengan sebagai pertempuran Punta Stilo oleh Italia terjadi di laut Mediterania yang merupakan bagian dari perang Dunia ke-2. Pada pertempuran tersebut Angkatan Laut Kerajaan Inggris (Royal Navy) dan AL Australia (RAN) berhadapan dengan AL Italia (Regia Marina) yang terjadi 30 mil Timur Punta Stilo Calabria pada tanggal 9 Juli 1940.Pertempuran tersebut melibatkan berbagai jenis kapal tempur, Air Craft Carrier, Battle Ship, Heavy Cruiser, Light Cruiser dan Destroyer sebagai pelindung kapal logistiknya. Perang ini adalah perang logistik karena pada masa awal kancah perang dunia ke-2 Italia dimana pasukannya di Libya kekurangan perlengkapan untuk melaksanakan operasi ofensif terhadap kedudukan lawan sehingga Armada Italia harus melaksanakan pengiriman Logistik untuk mendukung operasinya dalam suatu konvoi. Konvoi tersebut diharapkan dapat memberikan kekuatan dan kemampuan tempur bersama dengan Jerman dalam menyerang Koloni Inggris dan Australia. Inggris bersama Australia juga mengerahkan dua kelompok konvoi untuk menghadang kekuatan AL Italia. Perang ini merupakan perang Logistik yang melibatkan dua kekuatan antara Italia lawan Inggris dan Australia. Perang ini merupakan perang yang melibatkan dukungan logistik dari kedua pihak yang berperang dimana masing-masing melibatkan beberapa jenis kapal perangnya untuk melindungi kapal angkut/transpor yang mengangkut pasukan dan perlengkapan tempurnya termasuk kapal tanker terhadap serangan musuh mereka masing-masing. Taktik dan strategi digunakan oleh masing-masing pihak untuk memenangkan pertempuran. Perang ini terjadi pada tanggal 19 Juli 1940. Banyak teori logistik yang dapat depetik pelajaran dari perang Calabria ini. Konvoi 5 kapal transpor Italia membawa 2200 pasukan, 72 Tank M-11, 232 Kendaraan tempur, 11000 ton berbagai macam logistik dan kapal tanker dengan muatan 5800 ton minyak dikawal oleh 3 group pengawal terdiri dari 2 Battle Ship, 6 Heavy Cruiser, 8 Lght Cruiser dan 16 Destroyer dibawah pimpinan Vice Admiral Inigo Campioni. Pihak Inggris mengerahkan 2 kelompok konvoi dengan 4 group pelindung dari Malta menuju Alexandria berkekuatan 1 Aircraft Carrier, 3 Batle Ship, 5 Light Cruiser dan 16 Destroyer dibawah pimpinan Vice Admiral Andrew Cunningham.

Agustus 1940 – Operasi Cepat[sunting | sunting sumber]

Belasan pesawat tempur Hawker Hurricane diterbangkan dari HMS Argus (I49) untuk memperkuat Malta.

September 1940 – Operasi Hats[sunting | sunting sumber]

Armada Mediterania dikawal konvoi yang cepat dari Alexandria dan dari Gibraltar. Dalam perjalanan, pertahanan udara Italia yang diserbu. Regia Marina telah unggul pasukan di laut, tapi menghindari kesempatan untuk memanfaatkan keuntungan mereka.

Oktober 1940[sunting | sunting sumber]

Sebuah konvoi kapal escort (MB6) dikawal dari Alexandria mencapai Malta dengan aman. Termasuk pengawalan empat kapal perang dan dua kapal induk. Usaha Italia melawan pengawal menggunakan kapal perusak dan torpedo berakhir di pertempuran Cape Passero (1940)

November 1940 – Operasi Judgement , White dan Collar[sunting | sunting sumber]

Sebuah konvoi pasukan dari Alexandria tiba dengan selamat, bertepatan dengan pasukan konvoi dari Gibraltar dan serangan udara di battlefleet Italia di Taranto (Operasi Judgement).

Dua belas pesawat Hawker Hurricane diterbangkan dari Argusuntuk memperkuat Malta (Operasi White). Namun ancaman armada Italia prematur dan memaksa terbang kembali dari Argus ke Gibraltar. Delapan dari pesawat kehabisan bahan bakar dan masuk laut. Tujuh penerbang hilang.

Sebuah konvoi cepat berlayar dari Gibraltar ke Malta dan Alexandria (Operasi Collar). Itu diserang oleh armada Italia di Tanjung Spartivento. Semua mengangkut tiba dengan selamat.

1941[sunting | sunting sumber]

Januari 1941 – Operasi Excess[sunting | sunting sumber]

Operasi Excess terjadi - konvoi pasokan dari Gibraltar dan Alexandria. Pengangkutan tiba dengan selamat tetapi Angkatan Laut Kerajaan kehilangan dua kapal penjelajah dan perusak. Ini adalah tindakan pertama untuk melibatkan Angkatan Udara Jerman Luftwaffe .

Maret[sunting | sunting sumber]

Konvoi kecil tiba di Malta dari Alexandria.

April[sunting | sunting sumber]

Dalam dua operasi terpisah, Inggris diperkuat pertahanan udara Malta. Dua puluh empat Hurricanes diterbangkan dari HMS Ark Royal (91), berlayar dari Gibraltar (Operasi Dunlop). Pembom Bristol Blenheim dan Bristol Beaufighter juga diterbangkan. Tiga kapal perang dan sebuah kapal induk transportasi cepat melindungi HMS Breconshire dari Aleksandria ke Malta. [3]

Kepentingan Malta sebagai dasar penekanan kehancuran murni dari konvoi Korps Afrika dan pengawalan Italia.

Mei – Operasi Tiger[sunting | sunting sumber]

Konvoi pasokan yang mendesak dari Gibraltar ke Aleksandria bertepatan dengan bala bantuan untuk Armada Mediterania, dua konvoi kecil dari Mesir ke Malta, dan 48 lebih pesawat Hurricanes diterbangkan dari Royal Ark dan HMS Furious (47).[4]

Sebagian besar kekuatan pesawat Luftwaffe dikirim dari Sisilia untuk mempersiapkan Operasi Barbarossa, mengurangi beberapa tekanan di Malta.

Pangkalan kapal selam Malta HMS penegak (P37) menyerang dan menenggelamkan sebuah transportasi besar pasukan Italia, SS Conte Rosso.

Juni – Operasi Tracer[sunting | sunting sumber]

konvoi pasokan menjadi sangat sulit karena Luftwaffe dan Regia Aeronautica yang bermarkas di Kreta dan Libya menyerang konvoi dari Alexandria, sementara konvoi dari Gibraltar diserang dari Sardinia dan Sisilia.

Kapal selam membawa pasokan penting. Royal Ark,Furiousdan HMS Mulia (R87) menerbangkan 48 pesawat ke Malta (Operasi Tracer).

Juli – Operasi Substance[sunting | sunting sumber]

Enam kapal transport lari dari Gibraltar ke Malta, dikawal oleh enam kapal dan dilindungi oleh Royal Ark, HMS Renown (1916), HMS Nelson (28), kapal penjelajah, dan kapal perusak (OperasiSubstance). Pada tanggal 23 Juli, Serangan udara Italia di selatan Sardinia. Satu kapal penjelajah diruntuhkan dan kapal perusak tenggelam. Pengangkutan sampai Malta dengan selamat dan serangan Italia untuk menenggelamkan pengangkutan pada Grand Harbour gagal.

Agustus – Operasi Style[sunting | sunting sumber]

Sebuah konvoi dari angkatan laut Gibraltar berhasil dibawa bala bantuan dan persediaan, sebuah kapal selam Italia tenggelam dalam perjalanan.

September[sunting | sunting sumber]

Royal ArkdanFurious menerbangkan lebih dari 50 pesawat Hurricane ke Malta dalam dua operasi terpisah.

dua kapal besar pengangkut Axis tenggelam oleh kapal selam Upholder.

September 1941 – Operasi Halberd[sunting | sunting sumber]

Sembilan kapal pengangkut lari dari Gibraltar ke Malta, dikawal oleh Nelson, Rodney, Pangeran Wales dan Royal Ark (Operasi Halberd). Italia berlayar untuk mencegat tapi dibatalkan dan pulang. Kapal utama Inggris kembali ke Gibraltar, dengan Nelsonrusak oleh torpedo. Satu transportasi tenggelam, tapi sisanya mencapai Malta.

Oktober[sunting | sunting sumber]

Armada "K" dibentuk di Malta untuk menyerang pengiriman Axis. terdiri dari dua kapal penjelajah HMS (Aurora (12) dan HMS Penelope (97)) dan dua kapal perusak (LancedanLively).

November[sunting | sunting sumber]

Memaksa Armada “K” dicegat konvoi Italia dari Tanjung Spartivento dan tujuh kapal (semuanya) tenggelam. Dua kapal perusak Italia juga tenggelam.

Lebih Hurricanne diterbangkan dari Royal ArkdanArgus, berlayar dari Gibraltar (Operasi Perpetual, 10-12 November 1941). Pada saat kembali, Royal Ark terkena torpedo oleh Unterseeboot 81 (1941) dan tenggelam keesokan harinya.

Desember - Pertempuran Sirte Pertama[sunting | sunting sumber]

Armada K menenggelamkan kapal perusak Italia. Battlefleet Italia dilindungi sebuah konvoi menuju ke Benghazi. Sebuah armada kapal dari Aleksandria direncanakan untuk menghubungkan dengan Armada K dari Malta, namun kapal selam HMS Urge (N17) melepas torpedo dan merusak kapal perang Italia Vittorio Veneto dan Italia menyerah.

Breconshire dikawal dari Malta oleh Armada "B" untuk bertemu dengan Armada "K" dekat Teluk Sitre. Segera setelah itu, Inggris menemukan kapal perang Italia mengawal suatu konvoi ke Tripoli. Pertempuran ini dikenal sebagai Pertempuran Sirte Pertama.

Setelah Breconshire aman ke Malta, Armada "K" berlayar lagi untuk mencari konvoi ke Tripoli. Sementara dari Tripoli, mereka berlari ke ladang ranjau. HMS Neptunus (20) dan HMS Kandahar (F28) tenggelam, dan AuroradanPenelope rusak.

1942[sunting | sunting sumber]

Januari 1942[sunting | sunting sumber]

Tiga konvoi kecil tiba di Malta dari Alexandria. Satu kapal perusak, HMS Gurkha (G63) terkena torpedo oleh kapal selam Jerman U-133 dan tenggelam.

Dua konvoi besar Italia harus melalui Afrika Utara untuk memasok Korps Afrika Korps'

Februari 1942[sunting | sunting sumber]

Selama serangan udara Jerman berat, HMS Maori (F24) tenggelam di Malta Grand Harbour.

Tiga transport dari Alexandria (Operasi MF5) gagal mencapai Malta. Clan Chattan tenggelam oleh pesawat Axis, SS Clan Campbell dibom dan dipaksa untuk mencari perlindungan di Tobruk, dan Rowallan Castle telah dinonaktifkan. Rowallan Castle itu ditenggelamkan oleh HMS Livery, setelah pertempuran, memperingatkan bahwa kapal perang Italia Duilio Caio telah berlayar dari Taranto untuk mencegat konvoi. Woodman, Richard:Malta's Convoy : 1940-1943.John Murray Ltd, 2000, hlm. 285-286. ISBN 0-7195-5753-4

Maret 1942 – Operasi Spotter[sunting | sunting sumber]

HMS Eagle (1918)danHMS Argus (I49) berhasil menerbangkan pesawat Supermarine Spitfire pertama sebagai bala bantuan untuk Malta.

Maret 1942 - Operasi MG1dan Pertempuran Sirte Kedua[sunting | sunting sumber]

Empat transport berlayar cepat dari Alexandria, dikawal oleh kapal penjelajah HMS Cleopatra (33), HMS Dido (37), HMS Euryalus (42), dan HMS Carlisle (D67), dan kapal perusak. Kapal perusak lainnya berlayar dari Tobruk, menyapu kapal selam sebelum bergabung dengan konvoi, satu tenggelam. Secara keseluruhan, ada 16 kapal.

Konvoi dicegat dan efektif tersebar oleh armada Italia, meskipun semangat dan sukses bertahan melawan kapal perang Littorio. Dua transport sampai Malta, tetapi semua (empat kapal) tenggelam di laut atau di jangkar oleh pesawat Jerman sebelum pembongkaran selesai.

April 1942 – Operasi Calendar[sunting | sunting sumber]

Pulau itu tidak lagi menjadi basis serangan yang efektif, dan konvoi Axis tak terganggu. Beberapa kapal selam dan kapal perusak dibom dan tenggelam di pelabuhan, dan angkatan laut diperintahkan untuk pergi ke Gibraltar atau Aleksandria. Tidak semua kapal tiba dengan selamat.

Empat puluh tujuh Spitfires diterbangkan ke Malta dari US USS Wasp (CV-7) (Operasi Calender), Kapal penjelajah HMS Renow (1916), kapal penjelajah HMS Kairo (D87) dan HMS Charybdis, dan enam kapal perusak Inggris dan AS . Sebagian besar pesawat ini hancur di landasan oleh pengeboman.

Mei 1942 - Operasi Bowery dan LB[sunting | sunting sumber]

Kapal selam HMS Olympus (N35)] menghantam sebuah ranjau dan tenggelam saat meninggalkan Malta.

64 lebih Spitfires diterbangkan ke Malta dari USS Wasp dan HMS Eagle (Operasi Bowery). 16 diterbangkan dari HMS Eagle (Operasi LB).

Juni 1942 – Operasi Harpoon dan Vigorous[sunting | sunting sumber]

Kedatangan Spitfires dari HMS Eagle dan pemindahan pesawat ke Jerman- Rusia mengurangi serangan di Malta.

Konvoi dua kapal : satu dari 11 angkutan dari Haifa dan Port Said (Operasi Vigorous), dan salah satu dari enam kapal transport dari Gibraltar (Operasi Harpoon (1942)). Keduanya memiliki kemampuan yang kuat. Angkatan laut dan angkatan udara Axis menyerang konvoi kedua. Dua kapal transport mencapai malta namun kehilangan empat kapal transport dan dua kapal perusak HMS (Badui (F67) dan ORP Kujawiak).

Vigorous sering diserang oleh pesawat terbang, kapal torpedo dan kapal selam lebih dari empat hari, terancam oleh kapal Italia yang kuat, dan akhirnya kembali ke Aleksandria. Tidak ada kapal transport mencapai Malta, dan kapal penjelajah HMS (Hermione (74)), tiga kapal perusak HMS (Harry (H24),HMS Airedale dan HMAS Nestor), dan dua transport tenggelam. Kapal perang Italia Littorio dan kapal penjelajah Trento rusak akibat serangan udara, kemudian kapal penjelajah Trento tenggelam oleh kapal selam HMS Penumbra (P35). === Juli 1942 === Banyak pesawat Spitfires diterbangkan dari HMS Eagle ke Malta. === Agustus 1942 - Operasi Pedestal === Situasi konvoi menjadi kritis karena kekurangan bahan bakar. Konvoi terbesar berkumpul di Giblatar, Operasi pedestal, terdiri dari 14 kapal transport termasuk kapal tanker besar SS Ohio. Dan mendapat perlindungan dari 44 kapal termasuk tiga pesawat (Eagle, Indomitable, dan Victorious) dan dua kapal perang (Nelson dan Rodney). Sebuah operasi pengalihan secara bertahap dari Aleksandria. Konvoi tersebut diserang sengit sehingga tiga kapal transport sampai Malta pada 13 Agustus dan satu kapal pada 14 Agustus. Kapal tanker besar SS Ohio tiba tanggal 15 Agustus, dengan kondisi rusak parah, diderek kapal HMS Penn (G77) dan HMS Ledbury (L90), dan sisanya tenggelam. Pada pihak Italia hanya mengalami kerugian dua kapal selam dan kerusakan pada dua kapal penjelajah. === September 1942 === Kapal selam HMS Talisman (N78) hilang pada konvoi dari Giblatar. === Oktober 1942 === HMS Furious menerbangkan lebih pesawat Spitfires untuk Malta. Pertempuran El Alamein Kedua di mulai, dan Malta berbasis kekuatan udara dan laut secara signifikan mengurangi pasokan kekuatan Axis di Afrika Utara. === November 1942 – Operasi Stoneage === Kapal ranjau HMS georgejetson (M84) dan HMS Manxman (M70) membuat pasokan berjalan sukses. Sebulan kemudian, konvoi empat kapal transport dikawal oleh tiga kapal penjelajah dan kapal perusak mencapai sepuluh malta dari Aleksandria (Operasi Stoneage). Kapal penjelajah HMS Arethusa (26) rusak parah dan kembali ke Aleksandria. Operasi ini dipandang sukses sebagai "Relief of Malta". === Desember 1942 – Operasi Portcullis === Empat kapal transport tiba dari Port Said.

Akibat[sunting | sunting sumber]

Ada 35 penawaran utama operasi ke Malta dari tahun 1940 sampai 1942. Kekuatan Axis frustrasi atau mendapat kekalahan di : Operasi White , Halberd , MF5 , MG1 , Harpoon , vigorous, dan Pedestal.

Masa terburuk Malta adalah dari Desember 1941 hingga Oktober 1942, ketika pasukan Axis berada di atas angin, mencapai supremasi udara dan angkatan laut Mediterania di tengah (yang disebut Italia Mare Nostrum oleh Benito Mussolini).

Pada akhir 1942, keberhasilan Operasi Pedestal , dan operasi darat Sekutu di Afrika Utara mengubah kemenangan. KekuatanAxis di Afrika Utara terjepit di antara pasukan kedelapan Inggris, maju dari Mesir, dan Angkatan Darat Anglo-Amerika I maju dari Aljazair. Malta kembali perannya sebagai basis serangan. Konvoi Axis diserang hari demi hari. Kemudian Invasi Sisilia dan Italia didukung dari Malta.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Di Cirella, Arturo. Per l'onore dei Savoia. 1943-1944: da un superstite della Roma corazzata. Mursia Editore. Milano, 2003
  2. ^ Operasi
  3. ^ Red-duster.co.uk Homepage for the red duster merchant navy maritime information archive
  4. ^ Pasokan untuk Malta

Pranala luar[sunting | sunting sumber]