Kontroversi bendera Chou Tzu-yu

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Kontroversi Bendera Chou Tzu-yu
Chou Tzu-yu performing at SAC 2016 03.jpg
Nama asli 周子瑜国旗事件
Tanggal 15 Januari 2016 (2016-01-15)
Lokasi  Republik Rakyat Tiongkok
 Republik Tiongkok
 Korea Selatan
Nama lain Insiden Bendera Taiwan 2016
Juga dikenal sebagai Insiden Bendera Taiwan 2016
Peserta Bendera Republik Tiongkok Chou Tzu-yu (Tzuyu)
Bendera Korea Selatan TWICE
Bendera Republik Tiongkok Huang An
Netral
Bendera Korea Selatan JYP Entertainment
Bendera Republik Tiongkok Netizen Taiwan
Bendera Republik Rakyat Tiongkok Netizen Tiongkok
Hasil Aktivitas Tzuyu di Tiongkok daratan dihentikan untuk sementara.

Kontroversi bendera Chou Tzu-yu (Mandarin: 周子瑜国旗事件; Hanzi Tradisional: 周子瑜国旗事件; Pinyin: Zhōu Ziyú Guóqí Shìjiàn), merupakan sebuah insiden yang menimpa penyanyi Taiwan Chou Tzu-yu, dan juga merupakan anggota girl grup Korea Selatan TWICE. Pada akhir 2015, sebuah acara varietas Korea My Little Television, menampilkan Chou Tzu-yu sedang memegang bendera Republik Tiongkok dan menimbulkan kemarahan di Tiongkok.[1] Adanya tuduhan dari penyanyi Huang An pada Januari 2016 melalui akun Sina Weibo miliknya bahwa tindakan tersebut merupakan dukungan terhadap Gerakan kemerdekaan Taiwan, membuat insiden ini membesar.[2]

Peristiwa awal yang terjadi adalah pembatalan penampilan TWICE yang telah dijadwalkan sebelumnya di Tiongkok daratan, pencabutan tayangan iklan yang dibintangi oleh Tzuyu, pernyataan kontroversial JYP Entertainment yang berbunyi: "Kami tidak dapat memilih antara Tiongkok dan Taiwan," yang mengakibatkan pemboikotan oleh pengguna internet di Tiongkok, dan beberapa portal musik yang menghapus lagu artis JYP dari penyimpanan musik mereka. Pada malam hari tanggal 15 Januari, Tzuyu melakukan permintaan maaf secara publik, dan menyatakan bahwa ia adalah orang Tiongkok.[3][4] Setelah itu, kontroversi ini secara bertahap mereda.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Bendera Republik Tiongkok dalam kontroversi ini menjadi pusat perhatian. Tzuyu diperlihatkan memegang bendera ini dalam sebuah program televisi, kemudian Huang An menuduhnya sebagai aktivis kemerdekaan Taiwan, menyebabkan kemarahan dari netizen Tiongkok.

Peristiwa[sunting | sunting sumber]

Tzuyu lahir pada 14 Juni 1999 di Tainan, Taiwan.[5] Pada tahun 2015 menjadi anggota girl grup Korea Selatan TWICE, yang berada di bawah agensi JYP Entertainment. Menurut media, Tzuyu dianggap sebagai representasi Taiwan di Korea. Setelah debutnya, media Taiwan seperti SET News, Yahoo Taiwan, EBC News, Apple Daily dan media lainnya, menjulukinya "Cahaya Taiwan".[6][7]

Huang An lahir di Taiwan pada tahun 1962. Pada akhir 1990-an mulai merambah karier di Tiongkok daratan.[8] Huang disebut telah beberapa kali melaporkan adanya dugaan pro-kemerdekaan Taiwan terhadap artis yang dicurigai dan juga aktivis kemerdekaan Hong Kong melalui akun Weibo miliknya, menyebabkan konser Crowd Lu di Tiongkok dibatalkan.[9] Di Tiongkok, acara varietas artis Hong Kong Wong He dimainkan dengan mosaik yang direkam,[10] Bahkan teman lama Huang, Chen Xuanyu (nama panggung NONO) juga telah dilaporkan sebagai aktivis kemerdekaan Taiwan, sehingga banyak penampilan NONO yang dibatalkan di Tiongkok.[11]

Kronologi[sunting | sunting sumber]

Pada 21 November 2015, Tzuyu tampil di program "My Little Television", menampilkan dirinya sedang memegang bendera Republik Tiongkok. Setelah tayangan ini disiarkan, bagian Tzuyu tidak ditampilkan secara keseluruhan, dan belum diketahui oleh netizen di Tiongkok daratan.[12]

Pada 23 November 2015, Huang An menuliskan di akun Sina Weibo miliknya, dan secara garis besar mengkritik tindakan Tzuyu yang memegang bendera, serta menyertakan gambar Tzuyu. Tulisan ini kemudian dihapus pada sore hari.[13]

Pada awal 2016, TWICE di undang untuk berpartisipasi dalam Festival Musim Semi Gala yang diselenggarakan oleh Beijing TV dan Anhui TV, melalui siaran dan berita di blog resmi Anhui TV pada 6 Januari dengan konfirmasi resmi dari JYP Entertainment.

Pada 8 Januari 2016, Huang An kembali menuliskan di Weibo miliknya, tentang tuduhan pro-kemerdekaan Tzuyu.[14] Tiongkok mulai menunjukkan reaksi terhadap TWICE. Penggemar meminta Huang untuk menjelaskan screenshot tentang surat pribadi, foto Tzuyu memegang bendera yang menyebar, pernyataan Anhui TV melalui blog resmi, perubahan tema Kantor Urusan Taiwan[a], dan lainnya.

Teks tuduhan Huang An di akun Sina Weibo miliknya terhadap Tzuyu:

Setelah teks tersebut diposkan di Weibo, Huang mengatakan jika Chou Tzu-yu mengklarifikasi bahwa dia adalah orang Tiongkok, ia akan langsung menghapus pos tersebut.[18] Berbagai situs Tiongkok daratan mulai merilis beberapa artikel yang sebagian besar berjudul, "Chou Tzu-yu mengklaim bahwa ia bukan orang Tiongkok", "Chou Tzu-yu simpatisan DPP (Partai Progresif Demokratik Taiwan, Pro-Kemerdekaan)" dan judul artikel lain yang beragam. JYP Entertainment tidak menanggapi masalah ini. Diterbitkannya beberapa topik di Sina Weibo, Tianya Club, Baidu Post Bar dan berbagai situs berita terkemuka Tiongkok lainnya, membuat masyarakat menjadi marah dan semakin memperhatikan kontroversi ini.[19][20]

Kontroversi yang panas, membuat Beijing TV menghapus foto TWICE dari poster Festival Musim Semi Gala, dan menghapus pos tentang TWICE di situs resmi mereka, tetapi TWICE telah menyelesaikan rekaman untuk berpartisipasi dalam festival pada 10 Januari[21][22]. Huawei, perusahaan elektronik yang meluncurkan Huawei Y6 memiliki produk yang diiklankan di Korea, dengan model Tzuyu. Pada 11 Januari, akun resmi mikro-blogging mereka, "Huawei Pollen Club" menyatakan bahwa mereka mengundang operator Y6 di Korea Selatan LG U+. Setelah berkomunikasi lebih lanjut dengan pihak LG U+, mereka memutuskan untuk menghentikan kerja sama penuh dengan Tzuyu dan JYP Entertainment.[23][24] Pada 16 Januari 2016, LG U+ memberikan klarifikasi, walaupun kontroversial, bahwa kontrak Tzuyu dengan perusahaan masih berlaku.[25][26]

Pada 13 Januari, menyusul kontroversi yang menimpa Tzuyu, undangan TWICE untuk tampil di program Anhui TV "Star Broker Hides Treasure", yang sebelumnya telah dikonfirmasi oleh JYP Entertainment, dibatalkan. Anhui TV mengumumkan di Weibo mereka, membenarkan bahwa program yang rencananya akan dibintangi TWICE telah dibatalkan, dan meminta kepada JYP agar biaya penampilan dikembalikan, namun ditolak oleh JYP. Kalimat dari perwakilan JYP, "Kami tidak bisa memilih antara Tiongkok dan Taiwan," menjadi kontroversial dan membuat peristiwa ini semakin membesar.[27] Pada hari yang sama, Huang diwawancarai oleh ETTV, dan menyatakan bahwa Tzuyu harus mengikuti "Kebijakan Satu Tiongkok, yang disetujui oleh pemerintah dan masyarakat Tiongkok atau memahami Konsensus 1992".[28]

Tanggapan JYP Entertainment[sunting | sunting sumber]

Pada malam hari tanggal 13 Januari, JYP Entertainment melalui Sina Weibo memberikan pernyataan resmi dalam bahasa Mandarin, yang secara garis besar menolak anggapan keterlibatan Tzuyu di dalam gerakan kemerdekaan Taiwan, dan menambahkan bahwa dia masih di bawah umur, tindakan yang dilakukannya tidak mencerminkan sudut pandang politik. Pilihan untuk "membatalkan seluruh kegiatan Tzuyu di Tiongkok" diharapkan untuk dilakukan hingga semua masalah diklarifikasi.[29] Tapi tanggapan ini tidak membuat masalah menjadi berkembang, bahkan membuat karya TWICE dan artis JYP Entertainment lainnya dihapus dalam jangka waktu sementara di situs musik Tiongkok daratan.[30][31] Pukul 2 pagi, Komite Sentral Liga Pemuda Komunis Tiongkok di akun Weibo resmi mereka, menunjukkan dukungan untuk artis JYP kelahiran Hong Kong yang mengklaim bahwa dirinya adalah orang Tiongkok, Jackson Wang.[32] Jepang, Korea Selatan, dan negara lainnya, mulai memberitakan masalah tersebut.[33][34]

Pada malam hari tanggal 14 Januari, JYP Entertainment memberikan pernyataan lebih lanjut, "Chou Tzu-yu mendukung secara penuh kebijakan satu Tiongkok",[35] menyebabkan pecahnya diskusi besar-besaran di Taiwan. Bagaimanapun, beberapa orang menemukan bahwa JYP Entertainment merilis pernyataan lain, yang termuat di salah satu media Korea Selatan yang bertuliskan, JYP 는 "자사 아티스트 쯔위 본인 은 하나 의 중국 이란 원칙 을 이해 하고 존중 한다..."[36] (bahasa Indonesia: Artis JYP Entertainment Chou Tzuyu, "Aku mengerti dan menghormati kebijakan satu Tiongkok"...). Pada esok harinya, netizen menemukan hal lain di situs resmi TWICE, bahwa bagian "Kewarganegaraan : TAIWAN" telah di ubah menjadi "Tempat lahir: TAIWAN". Sebagai tambahan, kata TAIWAN di ubah ke dalam bentuk hanzi sederhana, "Tiongkok Taiwan".[37]

Permintaan maaf[sunting | sunting sumber]

Pada 15 Januari pukul 10 malam, agensi Tzuyu, JYP Entertainment merilis sebuah pernyataan maaf berikut[38][39]:

Video siaran publik di Sina Weibo, Twitter, Facebook dan channel YouTube resmi JYP Entertainment, disambut antusias oleh Huang An dan membuat dirinya meminta pengikutnya di Weibo untuk menyebarkan video tersebut[41].

Rangkaian aksi dimulai di Taiwan dan luar negeri, menciptakan gelombang besar solidaritas untuk Tzuyu dan mengecam JYP Entertainment serta Tiongkok daratan, dan mengatakan bahwa video ini ibarat teroris ISIS saat memaksa sandera untuk dipenggal[42][3][4][43][44][45][46][47]. Yang pertama oleh Taiwan Industrial Square, sebagian besar pengguna marah dan menandai video[48]. Para penyanyi dan tokoh seperti Shining Doris[49], Cheng Kar[50], penyanyi Dog G[51], dan Yao Liming[52] juga berbicara solidaritas untuk Tzuyu. Pengguna internet Korea Selatan mengatakan bahwa tindakan JYP sangat konyol, karena mereka benar-benar mendorong Tzuyu untuk meminta maaf di usianya yang masih 16 tahun[53][54]. Di Tiongkok daratan, majalah masyarakat Global Times, menerbitkan artikel online untuk Nasionalis Tiongkok. Solidaritas untuk Chou Tzu-yu berarti, "Kami melarang bendera anda berkibar di masyarakat internasional. Dukungan Anda, berarti memaksa kami memblokir salah satu meja, dan menjalankan tugasnya."[19][55][56][57].

Perkembangan[sunting | sunting sumber]

Presiden Republik Tiongkok terpilih Tsai Ing-wen, mengomentari kontroversi ini saat mengumumkan kemenangannnya.

Ketidakpuasan publik terhadap mayoritas lintas partai Taiwan, menganggap konsensus 1992 terjebak dalam kebohongan, orang-orang kebebasan mempertanyakan interpretasi yang berbeda dari konsensus 1992[58][54].

Keesokan harinya pada 16 Januari, Presiden Republik Tiongkok Ma Ying-jeou, dan para calon presiden tripartit Tsai Ing-wen, Eric Chu, dan James Soong dengan suara bulat mengecam Huang, mendukung Tzuyu dan memintanya untuk tidak perlu meminta maaf, dan mengungkapkan sikap serius terhadap Tiongkok daratan, meminta mereka untuk mengontrol perilaku sipil[59][60][61].

Meskipun gerakan solidaritas non-partisan telah dilakukan, media Taiwan masih berpikir bahwa peristiwa ini mempengaruhi hasil pemilihan presiden Republik Tiongkok 2016. Karena banyak jajak pendapat yang diadakan sebelum pemilu, secara signifikan dianggap tidak lagi memiliki ketegangan karena orang-orang lebih memperhatikan peristiwa ini, anggapan ini umumnya percaya bahwa para pemilih mendukung kelemahan Nasionalis pada konsensus 1992. Tsai Ing-wen berpidato setelah terpilih sebagai presiden terhadap peristiwa Tzuyu:

Pada 16 Januari 2016, Kantor Urusan Taiwan Tiongkok menanggapi ini sebagai "kekuatan politik tertentu di Taiwan untuk memprovokasi perasaan orang-orang di kedua belah pihak"[62][63] People's Daily, Global Times dan media resmi Tiongkok lainnya mengatakan: "Chou Tzu-yu hanya seorang gadis yang 'polos'". China Central Television juga menyiarkan ulang musik video TWICE,[64] sementara video Huang mengibarkan bendera Taiwan serta menyanyikan lagu-lagu patriotik juga ditemukan,[65] sebelum dan sesudah diskriminasi perempuan di Tiongkok daratan dan kata-kata lain yang berbeda dengan perbuatan.[66][67] Pengguna internet di Tiongkok mengalah dan berbalik menyerang Huang.[64][68]

Pada 17 Januari, media Taiwan melaporkan bahwa salah satu channel saluran berbayar milik China Central Television, Storm Music secara berturut-turut menyiarkan MV Tzuyu dan grupnya TWICE pada 15 dan 16 Januari. Media Taiwan berpendapat bahwa ini sepertinya merupakaan bukti bahwa "larangan" untuk Tzuyu telah diangkat[69].

Perang ekspresi media sosial[sunting | sunting sumber]

Pengguna internet di Tiongkok daratan menganggap bahwa permintaan maaf Tzuyu tidak sungguh-sungguh, seperti yang disebutkan oleh aktor Lin Gengxin di akun miliknya, "Disuruh meminta maaf begitu tiba-tiba, dia bahkan tidak punya waktu untuk menghafal naskahnya", membuat pengguna internet di Taiwan melarangnya datang ke Taiwan.[70][71] Di sebuah acara pada 14 Januari, artis Taiwan Show Luo mengatakan bahwa mereka semua adalah orang Tiongkok. Akun mereka berdua kemudian dibanjiri oleh komentar pedas dan kritikan terkait kemerdekaan[72][73].

Reaksi[sunting | sunting sumber]

 Republik Tiongkok (Taiwan)[sunting | sunting sumber]

Pemerintah dan politik[sunting | sunting sumber]

  • Presiden Republik Tiongkok (Taiwan) Ma Ying-jeou menyatakan: "Hal ini tidak benar, kami tidak bisa menerimanya. Chou Tzu-yu tidak perlu meminta maaf, kami akan tetap mendukungnya", kepada pihak perwakilan Tiongkok daratan dan orang-orang tentang "Tindakan tulus Republik Tiongkok yang tidak pernah akan membiarkan Taiwan merdeka". Dia menambahkan: "Di dalam maupun di luar negeri, pengakuan terhadap Republik Tiongkok, dan tindakan menunjukkan bendera Republik Tiongkok, adalah sah dan memenuhi syarat untuk didukung". Wakil Presiden Republik Tiongkok (Taiwan) Wu Den-yih mengkritik Tiongkok daratan dengan mengatakan: "Mereka terlalu berlebihan".[74]
  • Pada 16 Januari, tiga calon presiden Taiwan menyatakan mendukung tindakan Tzuyu.[59]
  • Ketua Umum Partai Progresif Demokratik sekaligus calon presiden Tsai Ing-wen menyatakan, bahwa bendera itu merupakan identitas nasional Republik Tiongkok, dan penggunaannya tidak harus ditekan. Menurutnya, masalah ini "secara serius menyakiti perasaan orang-orang Taiwan", serta Taiwan harus bersatu dan harus memiliki pendekatan yang konsisten untuk ajang internasional.
  • Ketua Umum Kuomintang sekaligus calon presiden Eric Chu menuliskan pesan di Facebook resmi Kuomintang, bertuliskan: "Untuk anak perempuan berusia 16 tahun, ini terlalu menyedihkan. Chou Tzu-yu, kembalilah ke rumah". Ia secara terbuka menyatakan, "mengecam perilaku dan tindakan agensi di Korea Selatan, serta perilaku Huang An". Ia meminta maaf setelah melihat video dan merasa sangat sedih dan tertekan. Posisi KMT dalam kasus ini adalah untuk membela Republik Tiongkok, sebagai simbol kebanggaan dari demokrasi Taiwan. KMT menyatakan, "Hati dan dukungan kami untuk semua yang menghadapi masalah ini". Pada 14 Januari, Kuomintang menulis di akun Facebook resmi mereka, yang menyatakan: "Dukungan untuk bendera, dukungan untuk Chou Tzu-yu". [60]
  • Ketua Umum Partai Pertama Rakyat sekaligus calon presiden James Soong, menyatakan bahwa ia peduli dengan perasaan sakit hati dari kedua pihak. Dia marah, dan menanggung beban hati, dan menurutnya ini adalah masalah yang sangat serius. Dia berpendapat, agensi di Korea Selatan membutuhkan penyelesaian masalah dan mengadopsi sikap yang tepat, dan pemerintah nasional juga harus mengungkapkan posisi Tiongkok daratan. Dia meminta pemerintah untuk melindungi orang yang cinta kepada negara, untuk mengingatkan kepada Tiongkok daratan bahwa mereka tidak bisa dianggap enteng.
  • Dewan Urusan Daratan Taiwan (MAC) telah memberikan pernyataan terhadap Kantor Urusan Taiwan Tiongkok, bahwa kontroversi ini telah menyebabkan kemunduran mental terhadap perasaan orang-orang Taiwan serta berharap kontrol pihak Tiongkok daratan untuk perilaku sipil mereka, sehingga tidak mempengaruhi perkembangan hubungan lintas-selat. Untuk tindakan Huang, MAC mengatakan bahwa perilaku Huang mempengaruhi pertukaran lintas-selat yang sebelumnya normal, dan secara serius mempengaruhi hubungan lintas-selat. MAC telah menyatakan kecaman keras dari pemerintahan di kedua sisi, dan berharap kedua belah pihak harus menghargai interaksi singkat jangka panjang, yang telah dibangun dengan susah payah.[61][75]
  • Kementerian Luar Negeri Taiwan sebagai representasi Taiwan menyatakan bahwa Republik Tiongkok adalah negara yang berdaulat, dan bendera merupakan simbol kedaulatan, serta tindakan Chou Tzu-yu memegang bendera nasional dibenarkan. Kementerian Luar Negeri menyatakan bahwa mereka akan sepenuhnya membela Tzuyu, dan telah melakukan komunikasi dengan Duta Besar Korea Selatan untuk Taipei serta agensi di Korea. Mereka menyatakan kesedihan, simpati dan dukungan dari pemerintah dan warga negara, dan membutuhkan waktu untuk memahami permasalahan.[76][77]

Masyarakat[sunting | sunting sumber]

  • Pada hari pemilihan presiden, dapat dilihat di halaman utama Google yang menampilkan Google Doodle memiliki pemberitahuan "Voting →", hak untuk memilih di kotak suara (tetapi biasanya, jika pemilihan umum di suatu negara berlangsung selama seharian penuh, Google akan mengubah Google Doodle mereka dengan tampilan pemilu). Ini juga semakin memicu permasalahan, dengan anggapan jika seseorang baru saja mengunjungi Google, maka ia akan melihat Google Doodle dengan tampilan khusus pemilu. Netizen Tiongkok menganggap "Apa yang dilihat di Google, berarti dilihat di seluruh negeri" serta memberikan anggapan, "Bahkan Google juga terperangkap isu kemerdekaan Taiwan!".[78]
  • Meskipun Huang dikenal sebagai orang yang gigih dan 'anti kemerdekaan Taiwan', serta sering melaporkan tuduhan terhadap tokoh pro-kemerdekaan, namun netizen menemukan bahwa Huang pernah melakukan hal serupa beberapa tahun yang lalu. Dalam program The Fantastic Brothers, Huang terlihat mengibarkan bendera Republik Tiongkok (Taiwan), juga menyanyikan lagu-lagu patriotik seperti "Guoen Home Celebration",[65] yang memperlihatkan ia menari dan bernyanyi, memegang masing-masing bendera di tangannya, dan akhirnya memegang bendera dalam posisi dominan.[67] Selain itu, ia juga tampil di Lucky Strike.[66][79]
  • Yahoo Taiwan melaporkan di situs resmi mereka, 17 penggemar di Facebook mulai dari 16 Januari berhenti mengikuti dan mengomentari Huang di Facebook.[80]
  • Pada 16 Januari, Melody KTV menghapus lagu Huang dari penyimpanan musik mereka, dengan alasan "untuk menjaga integritas sistem, menghindari ruang redundansi lagu, serta membahayakan stabilitas sistem", dengan total sembilan lagu miliknya dihapus.[81] Home KTV juga menghapus tujuh lagu milik Huang.[82]
  • Pada 18 Januari, pengacara Wang Fu pergi ke Kantor Kejaksaan Defangfayuan Taipei, mengecam tindakang Huang, dan agensi Korea JYP Entertainment yang diduga melakukan pemaksaan terhadap Tzuyu untuk meminta maaf. Dia mengatakan bahwa, "orang bernama Huang, yang entah bagaimana dengan cara ilegal, telah mengganggu kebebasan Nona Chou Tzu-yu, dan memberikan tekanan kepada anak perempuan berusia 16 tahun yang ketakutan. Nona Chou Tzu-yu melanggar kehendak pribadinya karena agensinya (JYP), tentang keengganannya untuk berbicara, maka kami berpendapat bahwa itu adalah tindak pemaksaan". Wang Fu memikirkan dampak lebih lanjut dari tindakan berbahaya Huang, serta berpendapat bahwa tindakan agensi yang memaksa Chou Tzu-yu untuk meminta maaf tanpa keinginan pribadinya, bertentangan dengan pelaksanaan perilaku bebas. Dan harus meminta maaf karena telah melanggar unsur-unsur wajib kejahatan.[83][84][85]

 Republik Rakyat Tiongkok (Tiongkok Daratan)[sunting | sunting sumber]

Pemerintah[sunting | sunting sumber]

  • Dewan Negara Kantor Urusan Taiwan Tiongkok (TAO) untuk kontroversi ini, memberikan pernyataan resmi: "Kami mendukung pertukaran budaya lintas-selat, mendorong pertukaran sikap antar pemuda lintas-selat dan selalu berharap kepada kedua belah pihak untuk meningkatkan pemahaman dalam pertukaran pemuda dan kerjasama, dan terus-menerus memperdalam penerimaan positif dari hubungan lintas-selat. Selain itu, mampu menjaga perasaan nasional yang harmonis. Adanya beberapa kekuatan politik yang menggunakan isu pertukaran lintas-selat sipil Taiwan untuk peristiwa individu, membuat orang-orang di kedua pihak yang memprovokasi perasaan saudara di kedua sisi selat menjadi sangat waspada".[62] Dewan Negara Kantor Urusan Taiwan juga menegaskan bahwa mereka "memegang teguh prinsip konsensus 1992 dan sikap menentang kemerdekaan Taiwan".[63]

Media dan masyarakat[sunting | sunting sumber]

  • Sebagian besar peristiwa awal yang dilakukan oleh netizen Tiongkok, terjadi karena ideologi anti-Kemerdekaan Taiwan, mendukung perilaku Huang, dan mengecam media serta netizen Pan-Hijau (pro-kemerdekaan) Taiwan. Sebagian netizen juga merasa simpati kepada Tzuyu, karena menjadi korban politik dan populis dari runtuhnya rasa percaya lintas-selat sebagai akibat dari perilaku Huang, serta membagi identitas emosional rakyat.[86] Dalam menindaklanjuti saran dari Dewan Kantor Urusan Taiwan, melalui pernyataan media resmi, CCTV juga memutar ulang musik video TWICE, serta menghapus dan menyensor beberapa kata Huang yang tidak konsisten dengan kejadian sebenarnya di Weibo,[65][79] Netizen Tiongkok mengalah, dan balik menyerang Huang karena dinilai telah menghancurkan proses pertukaran budaya antara kedua belah pihak, dan peristiwa ini mulai mereda.[64]
  • Setelah video permintaan maaf Tzuyu dirilis, People's Daily, Global Times, dan media resmi Tiongkok lainnya terus mengekspresikan pandangan mereka, dengan sebagian besar berpendapat: "Insiden Chou Tzu-yu itu disebabkan oleh 'kekuatan politik tertentu' untuk memprovokasi, Chou Tzu-yu hanya 'gadis polos yang tidak bersalah', dan tidak ada yang perlu diklarifikasi lebih lanjut". China Central Television dan media lainnya, memiliki larangan tayang yang komprehensif terhadap Tzuyu.[64]
  • Chief Marketing Officer Huawei, Zhang Xiaoyun telah bertemu dengan pihak LG U+ dan mengumumkan bahwa mereka telah mencapai kesepakatan untuk sepenuhnya menghentikan Chou Tzu-yu sebagai model produk mereka, tetapi LG U+ mengumumkan bahwa mereka akan terus mempekerjakan dia sebagai juru bicara. Netizen Tiongkok membanjiri kolom komentar akun Weibo Zhang Xiaoyun, dan melakukan protes untuk memboikot ponsel Huawei.[87]
  • Pada 17 Januari 2016, saluran mikro People's Daily Overseas Network menerbitkan sebuah artikel dalam bagian "Knight Island", bertema perang salib antar-netizen dengan judul "Chou Tzu-yu adalah populis karnaval", mengenai media Tiongkok daratan yang melarang artis Taiwan berusia 16 tahun, Chou Tzu-yu. Menurut mereka, hal ini dapat meningkatkan simpatisan Pan-Hijau (DPP), meningkat hingga 500.000 orang.[88][89]
  • Pada 19 Januari 2016, presenter saluran berita China Central Television, Bai Yansong dalam program News 1+1 dengan pembaca berita CTi News Taiwan, Luxiu Fang berdialog dalam sebuah siaran tentang kontroversi ini. Secara garis besar, salah satunya menggambarkan: "Seorang anak perempuan remaja yang mengangkat bendera Kuomintang dibesarkan di kedua sisi panas. Saya telah mengamati bahwa jika dia memang pro-kemerdekaan, maka dia tidak akan mengangkat bendera Kuomintang. Dengan banyaknya rekan di daratan, saya pikir dia mungkin tidak akan mendapatkan dukungan seperti yang seharusnya tentang sesuatu yang kita pahami bersama, tapi jika Anda berkata sesuatu kepadanya, Anda mungkin juga harus hati-hati. Lebih baik anda memahami beberapa buku, untuk mengetahui lebih banyak tentang latar belakang permasalahan ini".[90][91]

 Hong Kong[sunting | sunting sumber]

  • Sekretaris Jenderal Federasi Mahasiswa Hong Kong, Nathan Law Kwun Chung menulis untuk media Taiwan The Reporter sebagai jurnalis, berjudul "Dari identifikasi Hong Kong terhadap kontroversi Chou Tzu-yu". Dia mengatakan peristiwa ini mirip dengan transfer kedaulatan Hong Kong pada 1997, dan kontroversi bendera Tzuyu bahkan disebutkan di dalam artikel. Dia menulis: "Dari retorika untuk mengantisipasi ideologi resmi Tiongkok, Hong Kong tidak 'dikembalikan', tetapi 'diserahkan'; sedangkan Chou Tzu-yu tidak 'kembali', tetapi 'dipaksa untuk melakukan tindakan.'"[92]

 Korea Selatan[sunting | sunting sumber]

  • Setelah kejadian itu, membuat sejumlah besar televisi Korea Selatan untuk memberitakan masalah ini. Netizen Korea mengatakan, "Bagaimana dengan bendera negara mereka?", "Tampak sangat sedih, tapi dia memberikannya bendera negara mereka", "Aku tinggal di Taiwan selama dua tahun, sekarang tinggal di Tiongkok, ini adalah tahun keduaku di Tiongkok. Taiwan dan Tiongkok adalah tempat yang sama sekali berbeda", "Sejujurnya, ini sama dengan masa pendudukan Jepang, memaksa orang Korea untuk mengatakan 'Jepang dan Korea Selatan adalah satu', kemudian 'kami adalah Kaisar orang Korea', apa bedanya?".[93][94]
  • Pada 13 Januari, merek kosmetik Korea Selatan, Innisfree memberikan pernyataan yang diposkan di akun resmi Sina Weibo mereka, bahwa Chou Tzuyu tidak mewakili Innisfree sebagai juru bicara mereka, serta tindakan pribadi mereka dengan Innisfree tidak saling berhubungan.[95]
  • Korea Multicultural Center Corp (Kelompok Perlindungan Sipil Korea Selatan), menyatakan bahwa diskriminasi rasial dan pelanggaran hak asasi manusia oleh Komisi Nasional Hak Asasi Manusia Korea mengecam bos JYP Park Jin-young atas tuduhan pemaksaan untuk membuat Tzuyu meminta maaf. Video tersebut memerlukan penyelidikan rinci atas kontroversi yang ditimbulkan. Mereka menyatakan: "anak perempuan berusia 16 tahun, Chou Tzu-yu, yang berhasil melakukan debut di industri hiburan Korea, juga memiliki negara asalnya. Seharusnya tindakannya memegang bendera nasional Taiwan adalah perilaku yang sangat alami. Bukan hanya dia, ada juga anak-anak lain yang sering memegang bendera Korea Selatan, ada juga bendera Jepang. Tetapi apakah ada yang dinamakan 'Politik sindiran?'. Bos JYP Entertainment Park Jin-young menolak mengalah pada tekanan di Tiongkok daratan terhadap mereka, memaksanya untuk merekam permintaan maaf, dan itu merupakan pelanggaran berat atas hak asasi manusia. Chou Tzu-yu yang dipaksa untuk meminta maaf, telah menyebabkan kemarahan nasional di Taiwan, dan mungkin saja Taiwan akhirnya akan melemparkan paradigma 'anti-Korea'. Memegang bendera negaranya, tentu saja, ya, JYP hanya memikirkan reaksi dari pasar bisnis Tiongkok dan pengguna internet. JYP hanya peduli tentang uang dan ekonomi". Mereka kemudian memberikan pernyataan tambahan: "Kami percaya warga negara Taiwan akan merasa sangat sakit hati karena itu. Korea Selatan telah melewati proses demokratisasi, dan kami ingin memberitahu warga Taiwan, Korea Selatan sangat menghargai demokrasi dan hak asasi manusia".[96][97][98]

Situs jejaring sosial dan media[sunting | sunting sumber]

  • Setelah Tzuyu meminta maaf, solidaritas mulai digalang di dunia maya melalui Twitter, Instagram dan jejaring sosial lainnya, yang didukung oleh penggemar di seluruh dunia dalam berbagai bahasa. Hashtag "#StandByYu" dan lainnya, menjadi populer di dunia maya, sebagai bentuk dukungan dan solidaritas untuk Tzuyu.

Pengaruh[sunting | sunting sumber]

Dampak dari Konsensus 1992[sunting | sunting sumber]

Pada 7 November 2015, para pemimpin dari kedua belah pihak mengadakan pertemuan di Singapura untuk membicarakan konsensus 1992[102]. Perdana Menteri Republik Tiongkok, Mao Chi-kuo, menyatakan bahwa kedua belah pihak secara bersama memutuskan reksa kedaulatan non-pengakuan, dan tidak menyangkal hak untuk memerintah[103], sedangkan Direktur Dewan Negara Kantor Urusan Taiwan Zhang Zhijun mengatakan bahwa konsensus 1992 menegaskan kebijakan satu Tiongkok[104]. Hubungan Lintas Selat kabur karena peristiwa bendera Tzuyu ini, orang-orang di kedua sisi sekali lagi membuktikan representasi mereka sebenarnya tidak mencapai konsensus.[19]

Setelah kejadian ini, ketua Kuomintang Eric Chu menekankan, "Saya akan tetap bertahan di posisi kami, konsensus 1992, salah satu dari dua pilihan, dan kami mematuhi Republik Tiongkok" [58]. Eric Chu bersama ketua kampanye nasional Jason Hu kembali menegaskan, "Hal yang baik di dalamnya? Bahwa kedua belah pihak harus belajar untuk saling menghormati"[105].

Yao Liming, ketua Kongres Watch Foundation dalam program komentar politik mengatakan, "salah satu contoh pemerintah yang paling sederhana dan bertanggung jawab, adalah untuk melindungi orang-orang di negeri ini, di luar negeri, ketika mereka tidak bisa, mereka harus mengutuk, mengutuk diri mereka sendiri untuk orang yang terluka karena mereka, dan Chou Tzu-yu berdiri di tempat itu, seperti mereka yang dieksekusi oleh NIIS, seperti 23 juta orang Taiwan yang suatu hari harus menghadapi situasi ini, jika kita menerima konsensus 1992 dalam situasi seperti ini... menyanyikan lagu kebangsaan harus dilarang, mengibarkan bendera akan dilarang, Anda bisa pergi ke Republik Tiongkok, Republik Tiongkok tidak akan bisa mengungkapkannya."[52]

Ketua SEEC Media Xie Jinhe, mengatakan bahwa Chou Tzu-yu seperti tahanan yang tampak kuyu dan mengejutkan seluruh Taiwan, tapi kontroversi yang tak terduga berkaitan dengan konsensus 1992, hanya upaya untuk memenangkan dan menyemangati diri, dari masing-masing sisi meja, Republik Tiongkok tidak harus menyaksikan semata, dan hanya memperhatikan konsensus 1992 saja.[54]

Pemilihan presiden dan legislatif[sunting | sunting sumber]

Karena kontroversi ini terjadi pada malam pemilihan presiden Republik Tiongkok 2016 dan pemilihan umum legislatif Republik Tiongkok 2016, media Taiwan menuliskan bahwa masalah ini mempengaruhi hasil pemilihan, mempertanyakan "interpretasi yang berbeda" dari Konsensus 1992. [58] Hasil jajak pendapat yang digelar di Taiwan atas kontroversi ini mempengaruhi sekitar 1% dari suara [106].

Presiden Taiwan Ma Ying-jeou, dan tiga calon presiden tripartai Tsai Ing-wen, Eric Chu, serta James Soong, dengan suara bulat mengecam Huang, mendukung Tzuyu dan mengatakan padanya untuk tidak perlu meminta maaf, serta berharap Tiongkok daratan tetap terikat oleh perilaku sipil mereka. [59]

Reaksi bermunculan dari Taiwan dan luar negeri, banyak orang yang protes dan mendukung Tzuyu, serta mengecam tindakan JYP Entertainment dan Tiongkok daratan, bahkan mengatakan bahwa video ini mirip seperti seorang teroris organisasi ISIS yang akan dianiaya dengan cara dipenggal.[52][42][43][44][45][46][47][107]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Pada 30 Desember 2015, Kantor Urusan Taiwan mengadakan konferensi pers reguler sebagai tanggapan terhadap media. Ma Xiaoguang tidak mengizinkan orang-orang yang memiliki kekayaan untuk mendukung 'gerakan separatis'.[15][16]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "周子瑜錄片道歉 網友心痛:似ISIS、人格遭斬首" (dalam bahasa Chinese (Taiwan)). now.com. 2016-01-16. 
  2. ^ "周子瑜道歉風波:民間團體告JYP侵犯人權 JYP稱道歉是與父母商量結果". 端傳媒. 2016-01-18. Diakses tanggal 2016-01-19. 
  3. ^ a b 周子瑜被逼現身道歉 韓JYP遭罵翻聯合報2016年1月16日 [2016年1月19日]
  4. ^ a b "周子瑜道歉很催票 精神科醫師這樣說". 中央通訊社. 2016-01-16. Diakses tanggal 2016-01-19. 
  5. ^ "獨家/精湛歌舞被相中 臺灣新人南韓闖演藝圈" (dalam bahasa Chinese (Taiwan)). TVBS. 2015-06-27. 
  6. ^ "Cahaya Taiwan! Chou Tzuyu Debut sebagai Adik Wonder Girls". 2015-07-08. Diakses tanggal 2016-01-20. 
  7. ^ "Cahaya Taiwan! Chou Tzuyu Memulai Debutnya di Korea dengan MV". 2015-10-18. Diakses tanggal 2016-01-20. 
  8. ^ 王辉. "Laporan "Kemerdekaan Taiwan" Huang An". http://news.sina.com.cn/. 新浪公司. 
  9. ^ "Huang An Melaporkan Crowd Lu Sebagai Aktivis Kemerdekaan Taiwan, Membuat Konsernya Dibatalkan". 蘋果日報. 2015-11-22. Diakses tanggal 2015-11-22. 
  10. ^ "Huang Melaporkan Artis Hong Kong Wong He". 蘋果日報. 2016-01-11. Diakses tanggal 2016-01-15. 
  11. ^ Komentar Jahat Huang Kepada NONO Anti-Kemerdekaan Taiwan, "Tidak perlu ikut campur."
  12. ^ Chinese Netizens' Lies in Tzuyu's Incident (大陸網民在子瑜事件上的造假) di YouTubelanguageKontroversi bendera Chou Tzu-yu
  13. ^ Pos gambar Sina Weibo Huang An terhadap tindakan Tzuyu
  14. ^ Ada Gambar dan Kebenaran! Huang Melaporkan Chou Tzuyu yang Mengibarkan Bendera
  15. ^ Kantor Urusan Taiwan: "Jangan biarkan orang yang mencari uang di daratan, tetapi justru mendukung kemerdekaan Taiwan"
  16. ^ Ma Xiaoguang di Konferensi Pers Reguler Dewan Urusan Negara Taiwan (fragmen)
  17. ^ 有圖有真相!黃安辯「沒因揮國旗舉報周子瑜」 微博發文打臉自己風傳媒2016年01月18日[2016年01月19日]
  18. ^ "藝人周子瑜被黃安舉報「台獨」 遭安徽春晚除名" (dalam bahasa Chinese (Hong Kong)). 文匯網訊. 2016-01-14. 
  19. ^ a b c "为什么我们一定要跟一个16岁“小姑娘”过不去?" (dalam bahasa Tionghoa). 环球时报. 2016-01-15. 
  20. ^ "子瑜揮青天白日滿地紅旗 遭黃安舉報撐台獨" (dalam bahasa Tionghoa). 東網. 2016-01-08. 
  21. ^ "【台灣消息】黃安追咬得逞?京春晚悄撤「女神」周子瑜照片" (dalam bahasa Tionghoa). 香港經濟日報. 2016-01-11. 
  22. ^ 2016BTV环球春晚官网
  23. ^ "周子瑜被黄安举报台独华为取消代言 安徽北京春晚除名韩女团twice". 搜狐-前瞻网. 2016-01-12. 
  24. ^ 周子瑜代言的华为Y6手机韩国广告
  25. ^ LG U+ removes all adverts featuring TWICE’s Tzuyu following controversy
  26. ^ LG Electronics denies involvement in Tzuyu's case
  27. ^ "爆周子瑜被安徽衛視退通告 JYP保護藝人拒還訂金" (dalam bahasa Chinese (Taiwan)). 中時電子報. 2016-01-13. 
  28. ^ "周子瑜衰挨「獨」箭 中國活動全面取消". 東森新聞. 2016-01-13. 
  29. ^ "韩经纪公司否认周子瑜涉台独:她还未成年". 凤凰网-中国日报网. 2016-01-14. 
  30. ^ "【周子瑜台独事件】周子瑜个人资料背景 韩jyp全面封杀旗下大陆练习生?" (dalam bahasa Chinese (China)). 舜网-凤凰网娱乐. 2016-01-14. 
  31. ^ "周子瑜持台湾国旗陷台独风波 JYP立场不对旗下艺人周子瑜王嘉尔被抵制!网友:碰见这种脑残公司真是造孽(图)(10)". 齐鲁晚报网. 2016-01-14. 
  32. ^ "共青团中央支持王嘉尔的微博" (dalam bahasa Chinese (China)). 新浪微博. 2016-01-14. 
  33. ^ "JYP "16세 소녀 쯔위, 정치적 의견 주장한 것 아냐" 해명" (dalam bahasa Korea). 마이데일리. 2016-01-14. 
  34. ^ "“JYP新人”Twice ツウィ、政治的問題で中国活動を全面キャンセルに…「事実ではないデマの被害者に」(公式発表全文)" (dalam bahasa Jepang). TVレポート. 2016-01-14. 
  35. ^ "JJYPE對周子瑜事件第二則中文聲明" (dalam bahasa Korea). JYPE. 2016-01-14. 
  36. ^ "JYP "쯔위, 하나의 中원칙 존중… 대만 독립 지지 NO" 공식입장" (dalam bahasa Korea). 머니투데이. 2016-01-14. 
  37. ^ "怒! 韓JYP官網改周子瑜為「中国台湾」" (dalam bahasa Chinese (Taiwan)). 蘋果日報. 2016-01-15. 
  38. ^ 쯔위 공식 사과 / 周子瑜公开致歉 di YouTubelanguageKontroversi bendera Chou Tzu-yu
  39. ^ "周子瑜公开致歉" (dalam bahasa Chinese (China)). 微博. 2016-01-15. 
  40. ^ Teks Permintaan Maaf Chou Tzu-yu, Video Menyedihkan yang Menguras Air Mata
  41. ^ "Permintaan Maaf Chou Tzu-yu, Huang Melaporkan: Melawan Identitas anak negeri" (dalam bahasa Chinese (Taiwan)). Apple Daily. 2016-01-15. 
  42. ^ a b "周子瑜錄片道歉 網友心痛:似ISIS、人格遭斬首" (dalam bahasa Chinese (Taiwan)). now.com. 2016-01-16. 
  43. ^ a b 周子瑜遭人格斬首 何韻詩:委屈求存值得嗎?, 自由時報, 2016/01/16
  44. ^ a b 周子瑜風波發酵 美留學生後悔沒返鄉投票, 新唐人電視台, 2016年01月16日
  45. ^ a b "港媒乘蔡英文勝出台灣大選看香港遭遇" (dalam bahasa Chinese (Taiwan)). BBC中文網. 2016年1月17日. 
  46. ^ a b 周子瑜道歉似ISIS人質 曲線谷台選民投票, 壹傳媒, 2016年01月16日
  47. ^ a b "周子瑜道歉變催票 刺激選民投綠營". 星島日報. 2016-01-17. Diakses tanggal 2016-01-19. 
  48. ^ "道歉!PTT鄉民看完超難過洗板幹爆 影片被檢舉爆" (dalam bahasa Chinese (Taiwan)). ettoday. 2016-01-15. 
  49. ^ "Shining Doris: "Seperti Tahanan ISIS yang Dipaksa Meminta Maaf"" (dalam bahasa Chinese (Taiwan)). 自由時報. 2016-01-15. 
  50. ^ "Cheng Kar: "Hari Ini, Esok, dan Selamanya untuk Chou Tzu-yu"" (dalam bahasa Chinese (Taiwan)). Apple Daily. 2016-01-16. 
  51. ^ "Dog G: "Taiwan adalah negara, jiwa Taiwan nyata!"" (dalam bahasa Chinese (Taiwan)). Liberty Times. 2016-01-21. 
  52. ^ a b c "子瑜道歉 姚立明怒轟:去你的中華民國" (dalam bahasa Chinese (Taiwan)). 蘋果日報. 2016-01-16. 
  53. ^ "Netizen Korea Menyudutkan JYP Karena Memaksa Tzuyu Meminta Maaf" (dalam bahasa Chinese (Taiwan)). Liberty Times. 2016-01-15. 
  54. ^ a b c Xie Jinhe: "Kasus Chou Tzu-yu ibarat kelemahan Konsensus 1992 dalam Hubungan Lintas Selat", 2016-01-16
  55. ^ JYP Entertainment: "Permintaan maaf Tzuyu adalah hasil konsultasi dengan orang tuanya"
  56. ^ Kelompok Sipil Korea Menuduh Pelanggaran HAM oleh JYP Entertainment Kepada Tzuyu中央通訊社 2015年1月18日 [2015年1月20日]
  57. ^ Permintaan Maaf Chou Tzu-yu Melibatkan Diskriminasi Rasial yang Serius壹周Plus2015年1月18日 [2015年1月20日]
  58. ^ a b c "護子瑜與中華民國!朱立倫:堅持九二共識一中各表". 東森新聞雲. 2015-01-16. 
  59. ^ a b c "3位總統候選人投票,都說支持周子瑜". 端傳媒. 2016-01-16. 
  60. ^ a b "为大选拼了 国民党脸谱支持周子瑜" (dalam bahasa Chinese (China)). 搜狐网-观察者网. 2016-01-14. 
  61. ^ a b 周子瑜事件,陸委會要求國台辦約束民間行為
  62. ^ a b "国台办就周子瑜事件表态". 2016-01-16. 
  63. ^ a b "中国国台办重申九二共识 反台独". 2016-01-17. 
  64. ^ a b c d "封杀解禁!中国央视出现周子瑜". 马来西亚诗华日报新闻网. 2016-01-17. 
  65. ^ a b c 龍兄虎弟_黃安+費玉清表演片段-國恩家慶+月滿西樓 di YouTube
  66. ^ a b SoxaAJ5Sdzw show di YouTubemKontroversi bendera Chou Tzu-yu
  67. ^ a b 黃安其實也台獨?舉國旗、唱愛國歌影片曝光!
  68. ^ 中時電子報 (2016年1月19日). "黃安「被自己人捅刀」 認輸清空微博?". 
  69. ^ "封殺解禁?!央視播周子瑜歌舞畫面". 台湾苹果日报. 2016年1月17日. 
  70. ^ "Aktor China Lin Gengxin Membuat Lelucon Tentang Permintaan Maaf TWICE Tzuyu". 4KpopIndo. 2016-01-16. 
  71. ^ "林更新引爆「FB表情包大戰」 陸媒:折射兩岸玩味的變化". ETtoday 新聞雲. 2016-01-20. 
  72. ^ 周郁蘋 (2016-01-19). "Ikuti Jejak Kontroversi Tzuyu Twice, Show Luo Juga Dibully Karena Masalah Taiwan-Tiongkok". WowKeren.com. Diakses tanggal 2016-01-20. 
  73. ^ 葉國吏 (2016-01-18). "【有片】羅志祥自稱「中國人」引爆戰火 台灣網友圍剿". 蘋果日報. Diakses tanggal 2016-01-20. 
  74. ^ "挺周子瑜,馬英九:沒犯錯,沒必要道歉;吳敦義:大陸太過份了!". 風傳媒. 2016-01-16. 
  75. ^ "聲援周子瑜 陸委會譴責黃安、向國台辦抗議". 蘋果日報. 2016-01-16. 
  76. ^ 周子瑜事件 臺外交部指示外館聯繫協助, 中央通訊社, 2016年01月16日
  77. ^ "外交部:透過駐韓代表處與周子瑜經紀公司聯繫 表達政府堅定立場". 蘋果日報. 2016-01-16. 
  78. ^ Google首頁挺台獨?網友:塊陶阿~要被檢舉了
  79. ^ a b 黃安爆粗影片出土 挨譙歧視中國女性
  80. ^ "Yahoo奇摩「不再張貼黃安言論」". 蘋果日報. 2016-01-16. 
  81. ^ "KTV永久下架黄安歌曲 业者:清理冗歌". 2016-01-16. 
  82. ^ "〈中部〉KTV刪黃安7歌 網友肯定按讚". 2016-01-19. 
  83. ^ 迫周子瑜講「不願意講的話」 律師:黃安莫名奇妙!, 自由時報, 2016年01月18日
  84. ^ 周子瑜被逼道歉 黃安挨告了, 蘋果日報 (台灣), 2016年01月18日
  85. ^ 周子瑜事件 律師王可富提告黃安與JYP, 中央廣播電臺 Radio Taiwan International, 2016年01月18日
  86. ^ "重发 构陷者黄安,破坏两岸政治互信,政治迫害16岁少女,恶化两岸民间关系,其罪百死莫赎" (dalam bahasa Tionghoa). 新浪微博网友:深夜一只猫. 2016-01-16. 
  87. ^ "LG U+否認終止代言 子瑜現身粉絲歡呼". 台灣《蘋果日報》. 2016年1月19日. Diakses tanggal 2016年1月19日. 
  88. ^ "【侠客岛】网民“讨伐”周子瑜 是民粹的狂欢". 海外網. 2016年1月17日. Diakses tanggal 2016年1月20日. 
  89. ^ 中共官媒承認周子瑜事件給民進黨增加50萬選票天網 2015年1月18日 [2015年1月20日]
  90. ^ "白岩松:台独不会举青天白日旗 大陆网民误解". 新浪視頻. 2016-01-19. Diakses tanggal 2016-01-20. 
  91. ^ "《新闻1+1》 20160119 民进党胜选,两岸关系怎么走?". 央视网. 2016-01-19. Diakses tanggal 2016-01-20. 
  92. ^ 【讀者投書】羅冠聰/從香港認同看周子瑜事件,《報導者》,2016年1月16日
  93. ^ 子瑜事件發酵 韓媒電視新聞開專題討論, 蘋果日報 (台灣), 2016年01月19日
  94. ^ 周子瑜道歉 韓網友一面倒打抱不平, 中央廣播電臺 Radio Taiwan International, 2016-01-16
  95. ^ "悦诗风吟官方声明". 新浪微博. 2016-01-13. 
  96. ^ 舉發JYP種族歧視、違反人權 南韓民間單位也挺周子瑜!, 自由時報, 2016年01月18日
  97. ^ 子瑜風波 韓民間團體告JYP侵犯人權, 中央廣播電臺 Radio Taiwan International, 2016年01月18日
  98. ^ 周子瑜道歉風波:韓團體將訴諸國家人權委員會, BBC中文網, 2016年01月18日
  99. ^ "Singer’s Apology for Waving Taiwan Flag Stirs Backlash of Its Own". The New York Times. 2016-01-16. 
  100. ^ "Taiwan votes in crucial elections". BBC. 2016-01-16. 
  101. ^ "Video of K-pop singer Chou Tzu-yu apologising for waving flag angers Taiwanese on polling day". BBC. 2016-01-16. 
  102. ^ 馬習會登場 馬英九 習近平開場發言全文
  103. ^ 毛揆:「馬習會」彰顯中華民國存在的客觀事實 將持續推動落實相關成果
  104. ^ 张志军:两岸领导人会面意义重大
  105. ^ "周子瑜事件 胡志强:说好“一中各表”呢?". 大紀元時報. 2016-01-16. 
  106. ^ "周子瑜事件 民調稱約影響1成選票". 中央社. 2016-01-21. 
  107. ^ 子瑜事件JYP股價蒸發2.4億 急向人民幣下跪

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

_69QRJ2XYho show di YouTubelanguageKontroversi bendera Chou Tzu-yu
b5J-2VxzQt8 show di YouTubelanguageKontroversi bendera Chou Tzu-yu
老外看台灣:周子瑜道歉事件 di YouTubelanguageKontroversi bendera Chou Tzu-yu