Kisah Pedang Langit dan Golok Pembunuh Naga

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Kisah Pedang Langit dan Golok Pembunuh Naga (tradisional: 倚天屠龍記; sederhana: 倚天屠龙记; pinyin: Yǐ Tiān Tú Lóng Jì) adalah novel silat karangan Jin Yong, merupakan bagian ketiga dari Trilogi Rajawali. Pertama kali diterbitkan sebagai serial di harian Ming Pao bulan Juli tahun 1961.[1]

Sebagaimana novel Trilogi Rajawali lainnya, kisah ini telah berulang kali diterjemahkan dalam berbagai bahasa dan media diantaranya film, serial televisi serta komik.

Walaupun dimaksudkan sebagai bagian terakhir dari Trilogi Rajawali, namun jarak waktu dengan kedua novel sebelumnya adalah lebih dari 100 tahun, sehingga tidak berkaitan langsung. Novel ini lebih menekankan pada intrik antara partai sesat dan partai lurus, kemunafikan partai yang dianggap lurus serta kiprah tokoh utamanya, Zhang Wuji (Thio Boe Ki), dalam membela partai yang dianggap sesat dan menyatukan perpecahan di kalangan dunia persilatan sehingga dapat melawan penjajah.


Cerita[sunting | sunting sumber]

Latar belakang dimulai pada zaman Dinasti Yuan, setelah kota Siangyang akhirnya jatuh ke tangan Mongol. Cerita berkisar seputar dua senjata sakti yang bernama Pedang Langit (倚天劍) dan Golok Pembunuh Naga (屠龍刀), yang diperebutkan di dunia persilatan. Kedua senjata tersebut berasal dari pedang baja milik pendekar rajawali, Yang Guo (Yo Ko), dan dibuat atas permintaan Huang Rong (Oey Yong) dan Guo Jing (Kwee Ceng), pendekar besar dalam dua novel sebelumnya. Golok pembunuh naga telah jatuh ke tangan Xie Xun yang berjulukan "Singa emas dari partai sesat Ming", sedangkan Pedang Langit ada di partai Gobi. Pendiri partai Gobi itu sendiri ialah putri dari pendekar Guo Jing dan Huang Rong yaitu Guo Xiang (Kwee Siang).

Thio Boe Ki / Zhang Wuji, adalah anak dari pendekar aliran lurus Butong / Wutang, yaitu Thio Cui San / Zhang Cuisan. Ayah Boe Ki adalah murid dari Thio Sam Hong / Zhang Sanfeng. Sementara ibunya, In So So / Yin Susu, berasal dari partai Elang Langit yang dianggap sesat. Thio Boe Ki lahir di pulau terpencil di sebelah utara Cina setelah orang tuanya terdampar dan terisolasi di pulau tersebut bersama ayah angkatnya Xie Xun. Xie Xun adalah orang yang paling dicari di dunia persilatan karena dianggap telah membunuh tetua dari berbagai partai dan menyimpan Golok Pembunuh Naga. Saat kembali ke Cina daratan, orangtua Boe Ki meninggal bunuh diri di depan matanya karena menolak paksaan para pendekar dunia persilatan untuk menunjukkan keberadaan Xie Xun dan Golok Pembunuh Naga.

Petualangan Boe Ki membawanya mempelajari kitab Kiu Yan Cin Keng / Jiuyang Zhen Jing (Tenaga 9 Yang / Matahari), membantu resolusi konflik antara Sekte Ming dengan enam perguruan aliran lurus yang ingin menghabiskan Sekte Ming yang dianggap sesat. Ia mendapat kehormatan untuk menjadi ketua Sekte Ming. Di partai Ming Thio Boe Ki menemukan ruangan yang berisi kitab jurus turun temurun partai Ming, setelah berhasil menguasai ilmu "Menaklukkan Langit dan Bumi". Xie Xun yang selama ini dianggap sebagai musuh bersama dunia persilatan karena membunuh tetua aliran lurus, ternyata hanya korban dari gurunya sendiri yaitu Seng Kun, yang bersembunyi di Shao Lin dan berkomplot dengan Mongol untuk mengadu domba antar pendekar dan perguruan silat. Selain konflik antar perguruan silat, Boe Ki juga terlibat urusan asmara dengan empat perempuan yang mencintainya, diantaranya Tio Beng (Zhao Min) yang juga menimbulkan polemik karena Tio Beng / Zhao Min ternyata adalah putri Minmin Termur dari Mongolia.

Revisi Novel[sunting | sunting sumber]

Novel ini telah mengalami 2 kali revisi yang dilakukan oleh penulisnya sendiri, Jin Yong. Revisi pertama dilakukan pada tahun 1970, dan revisi berikutnya terjadi 35 tahun kemudian, yaitu pada tahun 2005. Secara garis besar cerita tidak mengalami perubahan, tapi jika membaca dari versi awal, akan tahu bedanya dan banyak bagian mengalami perubahan. Perubahan ada dalam tokoh-tokoh dan juga alur cerita, karena dengan hilangnya tokoh tentu cerita akan berubah.

Daftar Perubahan Revisi tahun 1970[sunting | sunting sumber]

  • The jade-faced fire monkey ("Monyet api berwajah giok"). Makhluk ini telah dihapus dari edisi ke-2.
  • Zhang Wuji Muda. Zhang Wuji muda dalam edisi pertama lebih licik. Ketika Xie Xun mengatakan ceritanya, Zhang Wuji muda bersumpah untuk mencari Cheng Kun untuk membalas dendam atas namanya. Karena Cheng Kun membunuh semua keluarga Xie Xun, Zhang Wuji ingin melakukan hal yang sama kepada keluarga Cheng Kun sebagai balasannya. Hal ini membuatnya mendapatkan omelan keras dari Zhang Cuishan. Ini tidak ada dalam edisi revisi. Zhang Wuji muda ingin membalas dendam atas kematian orangtuanya di cerita asli. Hati-hati dia mengingat semua wajah "musuh", dan secara aktif meminta Zhang Sanfeng mengajarinya seni bela diri, sehingga ia bisa membalas dendam. Pada saat yang sama, ia enggan untuk mempelajari Ilmu Sembilan Yang (Kiu Yang Sin Kang / Jiu Yang Shen Gong) milik Shaolin karena tahu peran para biarawan Shaolin bermain dalam tragedi kematian orang tuanya. Dalam edisi revisi, Zhang Wuji muda tidak pernah ingin balas dendam atas kematian orangtuanya. Dalam sebuah adegan yang menyayat hati menjelang akhir dari Bab 10 (setelah Zhang Cuishan dan Yin Susu telah bunuh diri) dalam edisi revisi ini, Zhang Wuji muda berteriak: "Aku tidak ingin balas dendam, aku tidak ingin balas dendam! aku hanya ingin Ayah dan Ibu untuk menjadi hidup lagi, Paman Kedua, marilah kita mengampuni seluruh orang-orang jahat dan memikirkan cara untuk menyelamatkan Ayah dan Ibu sebagai gantinya..."
  • Kitab Sembilan Sembilan Yang dan Sembilan Yin. Kiu Yang Cinkeng dan Kiu Im Cinkeng dalam logat hokkian. Dalam edisi pertama, kedua kitab Sembilan-Yang dan Sembilan-Yin ditulis oleh Dharma (Da Mo) atau Tatmo Couwsu. Kedua kitab tersebut adalah kekuatan setara dan saling melengkapi digunakan, namun masing-masing mampu melawan yang lain. Kekuatan batin Sembilan-Yang lebih dalam dari Sembilan-Yin, tetapi tidak memiliki jurus-jurus aneh seperti kiu im cinkeng. Zhang Sanfeng rupanya menyadari Sembilan-Yin, tapi berteori tentang keberadaannya dari kesenjangan besar dia melihat di Sembilan-Yang. Ia mengembangkan teknik nya Taiji (taykek kun) di bagian untuk mengisi kesenjangan tersebut. Pada edisi pertama, Yu Lianzhou kata Zhang Cuishan dan Yin Susu. "Menurut guru kami, seni bela diri teknik Sekolah Wudang kami didirikan terutama pada sebuah buku yang dikenal sebagai 'Sembilan-Yang Manual' Namun, guru kami masih terlalu muda ketika mendengar kakek guru Jue Yuan membacakan buku, proses ini juga terlalu cepat baginya untuk mengingat semuanya, sehingga perkawinan seni teknik yang digunakan di sekolah kami memang memiliki kekurangan. Sembilan-Yang manual berasal dari Tatmo Couwsu, tetapi guru kita menggali lebih dalam ke dalamnya, ia menemukan semakin banyak kesenjangan dalam teks, seolah-olah manual hanya setengah dari keseluruhan, harus ada bagian lain disebut 'Sembilan-Yin manual' untuk melengkapi itu. Tapi di mana guru kami mulai mencari Sembilan-Yin manual, ketika dia belum belajar Sembilan-Yang secara keseluruhan? Selain itu, tidak ada yang tahu apakah Sembilan-Yin benar-benar ada atau tidak, Oleh karena itu, ia menghabiskan waktu dalam meditasi tertutup setiap tahun dengan keinginan untuk membawa kehormatan kepada nenek moyang kita dan kemakmuran bagi keturunan kita" Dalam Bab 9 dari edisi revisi, bagian ini telah diganti dengan: Yu Lianzhou berkata, "Menurut guru kami, seni bela diri teknik Sekolah Wudang kami didirikan berdasar pada sebuah buku yang dikenal sebagai 'Sembilan-Yang Manual'. Namun, ia masih sangat muda ketika kakek guru Jue Yuan membacakan bagian dalam buku kepadanya. Selanjutnya, ia tidak tahu seni bela diri Pada bagiannya, kakek guru Jue Yuan tidak sengaja berangkat untuk menginstruksikan guru kami dalam segala hal, karena ia hanya mengulangi hal-hal yang dia baca dalam buku ini. Sebagai Akibatnya, ada cacat dalam teknik berkenaan dengan jurus silat dari sekolah kami. Menurut kakek guru Jue Yuan, Sembilan-Yang manual berasal dari Tatmo Couwsu, pendiri Shaolin. Namun, guru kami telah menemukan pernyataan ini semakin tidak benar karena ia menggali lebih dalam ayat-ayat Pertama, inti dari bagian-bagian sangat berbeda dari dasar-dasar seni bela diri Shaolin... Bahkan, tampaknya lebih dekat ke sekolah Tao kita tentang seni berkenaan dengan jurus silat. Kedua, Sembilan-Yang tidak ditulis dalam bahasa Sansekerta , tetapi dalam karakter Cina terjepit di antara garis-garis Sutra Lankavatara Sansekerta. Tatmo Couwsu mungkin saja orang yang sangat terpelajar, tetapi datang dari India, sangat tidak mungkin bahwa ia memiliki pemahaman yang menyeluruh tentang karakter Cina. Oleh karena itu, ia tidak bisa memiliki ditulis seperti sebuah buku penting seni bela diri. Bahkan jika ia melakukannya, mengapa dia meremas pekerjaan yang tersirat dari buku lain, daripada menggunakan satu set kertas terpisah? " Mengangguk setuju, Zhang Cuishan bertanya, "Jadi apa yang guru menyimpulkan dari ini?" "Tidak banyak sebenarnya," jawab Yu Lianzhou. "Yang dia katakan adalah bahwa Sembilan-Yang manual mungkin telah ditulis dalam nama Tatmo Couwsu itu, oleh seorang pendeta Shaolin dari generasi kemudian, guru kami tidak memiliki salinan penuh dan lengkap dari Sembilan-Yang. Tapi dia berpikir bahwa adalah mungkin untuk mengisi kesenjangan dalam dirinya karena itu, ia menghabiskan banyak waktu di balik pintu tertutup setiap tahun untuk mengembangkan sebuah sekolah studi berkenaan dengan jurus silat yang sama sekali berbeda dengan klan dan organisasi lain". Paragraf tentang Dharma menjadi penulis dari kitab Sembilan-Yang juga dihapus dari Bab 16 dari edisi revisi, di mana Zhang Wuji menemukan teks dalam perut kera putih kuno. Akibatnya, ada kontradiksi ketika Zhang Wuji yang Sembilan-Yang bentrok melawan Zhou Zhiruo yang Sembilan-Yin dalam Bab 31.
  • 18 Pukulan Menaklukkan Naga (Xianglong Shiba Zhang; Hang Liong Sippat Ciang) Dalam edisi revisi, ketika muda Zhang Wuji yang ditangkap oleh seorang pengemis yang memegang ular berbisa, ia diselamatkan oleh Yin Susu dan dia sendiri menghajar pengemis itu dengan salah satu pukulan Hang Liong Sippat Ciang yang pernah diajarkan Xie sun. Pada edisi revisi, Zhang Wuji muda tidak tahu salah satu dari Hang Liong Sippat Ciang. Bahkan, Xie Xun sulit diajarkan kepadanya setiap langkah praktis, dan lebih memilih berkonsentrasi untuk mendapatkan dia untuk menghafal teori yang dia bisa.
  • Kunjungan ke Shaolin oleh Zhang Sanfeng dan Zhang Wuji muda Dalam edisi asli, pemimpin Partai Wushan (Boe san pang) muncul selama kunjungan dan meminta keberadaan Xie Xun. Para biarawan menunjuk Zhang Wuji, dan dalam konfrontasi berikutnya, pemimpin menyerang anak itu. Dengan bantuan Zhang Sanfeng, Zhang Wuji dikirim pemimpin Wushan terbang ke cabang atas pohon dan menjatuhkannya dengan batu. Kemudian, anak itu tertangkap si pria yang sedang meluncur ke bawah dan menempatkannya di atas kakinya, hanya untuk membanting ke tanah lagi. Terkesan, para biarawan sepakat untuk bertukar Shaolin Sembilan-Yang untuk Wudang Sembilan-Yang dan Tiga belas jurus dari Taiji. Selanjutnya, mereka membuat Zhang Wuji bersumpah untuk tidak mengajarkan Shaolin Sembilan-Yang untuk siapa pun atau menggunakannya terhadap murid Shaolin. Zhang Wuji enggan pada awalnya, seperti yang pertukaran yang tidak adil yang akan mencegah dia dari membalas dendam. Tapi Zhang Sanfeng mengatakan bahwa ia (Zhang Wuji) akan mati tanpa membalas dendam pula, jika ia tidak setuju dengan persyaratan dari perdagangan. Kemudian, Zhang Wuji beralasan bahwa ia dengan mudah bisa menggunakan teknik seni bela diri lainnya untuk membunuh murid Shaolin ketika waktunya tiba. Selanjutnya, Zhang Wuji dikirim ke biarawan Yuan Zhen / Goan Tin (yaitu Cheng Kun), yang adalah satu-satunya yang tahu Shaolin Sembilan-Yang. Cheng Kun bersembunyi di balik kerudung, dan membacakan kata-kata Shaolin Sembilan-Yang secara cepat menyembur. Dia tidak berharap Zhang Wuji mengingat banyak, tapi anak itu memiliki ingatan yang sangat tajam setelah menghafal berbagai mnemonik seni bela diri dari Xie Xun. Terkejut, Cheng Kun 'membantu' Zhang Wuji untuk membuka blokir Delapan Saluran Luar Biasa ('Qi Jing Mai Ba') dalam tubuhnya. Hal ini biasanya akan sangat bermanfaat, tetapi dengan membersihkan mereka, Cheng Kun memungkinkan racun dingin dari Tapak Ming Xuan meresap dalam ke tubuh anak itu. Kemudian, Zhang Sanfeng menunjukkan bahwa dia tidak yakin apakah tindakan itu disengaja atau jahat. Namun, Hu Qingniu (Tabib Sakti di Lembah Kupu-Kupu) mengatakan bahwa seorang ahli dalam energi internal akan dapat merasakan racun, sehingga perbuatan itu pasti murni jahat. Setelah Zhang Sanfeng selesai menuliskan salinan Wudang Sembilan-Yang dan Posisi Tiga belas dari Taiji, ia menyerahkan naskah itu ke Kong Wen, yang pada gilirannya menyerahkannya pada seorang murid preman muda dari Kong Zhi. Siswa ini ternyata Chen Youliang! Chen Youliang membaca naskah itu dan menyatakan isinya adalah Shaolin teknik. Dia membacakannya dari ingatan sebagai 'bukti' karena para biarawan Shaolin dimaksudkan untuk menyangkal memiliki sesuatu yang dipelajari dari Wudang! Ketika para biksu kembali ke naskah, Zhang Sanfeng memberikan Kong Zhi sentakan yang mengirim dia terhuyung-huyung mundur dan mengetuk Chen Youliang keluar dari paviliun. Lalu, ia merobek kertas sampai hancur. Setelah menyaksikan kekuatan seni bela diri Zhang Sanfeng, para biarawan berharap bahwa Chen Youliang benar ingat segala sesuatu yang ditulis! Semua adegan yang dijelaskan di atas dihapus dari edisi revisi. Di tempat itu ada satu bagian singkat tentang penolakan para biarawan Shaolin 'untuk bertukar Shaolin Sembilan-Yang untuk Wudang Sembilan-Yang ditawarkan oleh Zhang Sanfeng. Juga, Taiji (dalam bentuk atau sikap) tidak disebutkan atau ditampilkan sampai Bab 24 edisi revisi. Chen Youliang tidak muncul sampai Bab 31. Posisinya juga berubah dari menjadi murid dari Kong Zhi dengan menjadi murid dari Yuan Zhen (Cheng Kun).
  • Ending. Dalam edisi asli, Zhou Zhiruo disertai Zhang Wuji pergi ke Wudang, di mana Zhang Sanfeng menantangnya dengan pedang dan menyatakan bahwa ia tidak bisa membiarkan warisan Guo Xiang rusak sedemikian rupa gara-gara ulah Zhou Zhiruo, terutama setelah Zhou Zhiruo telah begitu sombong atas bela diri kejam-nya. Zhou Zhiruo lalu berbalik dan meminta Zhang Wuji untuk menjadi ketua Emei. Zhang Wuji mengakui telah belajar seni bela diri dari berbagai sumber, tetapi ia tidak benar-benar milik klan apapun. Jadi Zhou Zhiruo menagih janji tunggal yang Zhang Wuji berutang padanya, dan memintanya untuk mengambil alih kepemimpinan dari E-mei. Setelah Zhang Wuji setuju, ia menerima kitab teknik bela diri Guo Xiang dan dua bagian yang rusak dari Pedang langit. Kemudian, ia pindah ke Gunung E-mei dan mengundurkan diri dari kepemimpinan Sekte Ming. Zhou Zhiruo menjadi biarawati. Cerita berakhir dengan Zhao Min menyatakan keinginannya ketiga dan terakhir, yaitu agari Zhang Wuji menggambar alisnya. Dalam edisi revisi, Zhou Zhiruo tidak menyerahkan kepemimpinannya dari Sekolah E-mei. Zhang Wuji mengundurkan diri dari kepemimpinan Sekte Ming setelah ditipu oleh Zhu Yuanzhang (Yang akhirnya menjadi kaisar pertama Dinasti Ming). Saat Zhao Min menyatakan keinginannya ketiga dan terakhir, Zhou Zhiruo muncul dan mengatakan kepada mereka bahwa ia akan menggunakan keinginan tunggalnya yang dijanjikan oleh Wuji pada hari pernikahan Zhang Wuji dengan Zhao Min.
  • Lain-Lain
    1. Nama Zhao Ming (Tio Beng; berarti "terang / jelas") dalam karya aslinya. Namanya diubah menjadi Zhao Min (berarti "cepat / cerdas") dalam edisi revisi.
    2. Zhou Zhiruo (Ciu Cie Jiak) adalah putri dari pemimpin Sekte Ming yang gagal memberontak, Zhou Ziwang, dalam edisi aslinya. Pada edisi revisi, dia adalah putri seorang tukang perahu malang di Sungai Han.
    3. Murid keenam Zhang Sanfeng bernama Yin Liheng dalam edisi aslinya, tapi Yin Liting di edisi revisi. 'Liheng' berasal dari ungkapan dalam Kitab Perubahan ('Yi Jing' atau 'I-Ching'), yang secara kasar berarti "keuntungan halus". Selama revisi teks, Jin Yong berganti nama menjadi 'Liting' (berarti "Pear Pavilion") untuk mencocokkan nama-nama puitis para murid Wudang lain (Yuanqiao - "Faraway Bridge"; Lianzhou - "Lotus Boat"; Daiyan - "Formidable Rock"; Songxi - "Pine Stream"; Cuishan - "Emerald Mountain" dan Shenggu - "Sounding Valley").
    4. Seribu Laba-Laba dan Seribu Racun Tangan" ('Qianzhu Wandu Shou' yang digunakan oleh Yin Li) dalam edisi revisi ini awalnya disebut Qianzhu Juehu Shou.
    5. Xuan Yin Zhi yang digunakan oleh Yuan Zhen dalam Bab 19 dari edisi revisi awalnya disebut It im cie (Huan Zhi Yin).
    6. Yang Dingtian (pemimpin ke-33 dari Sekte Ming) dalam edisi revisi ini awalnya bernama Yang Potian.
    7. Nama awal yang diberikan untuk Zhang Wuji oleh Zhang Cuishan adalah "Zhang Nianci" atau mirip Mu Nianci, istri Yang Kang dan ibu dari Yang Guo di masing-masing Legenda Pendekar Pemanah Rajawali dan Kembalinya Pendekar Pemanah Rajawali. Dalam edisi revisi, Zhang Cuishan tidak menyebutkan nama anaknya sama sekali. Sebaliknya, ia meminta Xie Xun untuk memberi nama anaknya.
    8. Dalam edisi pertama, Yin Susu menyebut anaknya "pahlawan kecil Xie Wuji" setelah anak itu ditangkap pengemis yang mencoba mengancam dia dengan ular berbisa. Akibatnya, Zhang Cuishan harus menjelaskan kepada Yu Lianzhou bahwa anaknya telah mengambil nama keluarga Xie Xun setelah diangkat anak. Bagian ini telah dihapus dalam edisi revisi. Sebaliknya, Xie Xun mengucapkan kata-kata kepada anak itu sebelum ia dan keluarganya meninggalkan pulau api es:. "Wuji, saat kamu tiba di rumah, ingatlah untuk menyebut diri 'Zhang Wuji' Nama Xie Wuji hanya untuk disimpan di dalam hatimu , dan kamu tidak harus pernah katakan dengan mulutmu"
    9. Dalam edisi pertama, Zhang Wuji makan kodok merah dari kolam di lembah tak bernama. Kodok ini membantu untuk mengurangi derita dari racun tapak Xuan Ming dalam tubuhnya sebelum ia menemukan obat lengkap dalam Kitab Sembilan-Yang. Dalam edisi revisi, tidak ada katak merah. Sebaliknya, anak itu makan ikan jenis biasa berwarna putih dari kolam.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ The date conforms to the data published in 陳鎮輝,《武俠小說逍遙談》, 2000, 匯智出版有限公司, pp. 57.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]


Kitab dan Pedang (1955) 書劍恩仇錄
Sword Stained with Royal Blood (1956) 碧血劍
Legenda Pendekar Pemanah Rajawali (1957) 射鵰英雄傳
Kembalinya Pendekar Pemanah Rajawali (1959) 神鵰俠侶
Flying Fox of Snowy Mountain (1959) 雪山飛狐
Other Tales of the Flying Fox (1960) 飛狐外傳
Swordswoman Riding West on White Horse (1961) 白馬嘯西風
Blade-dance of the Two Lovers (1961) 鴛鴦刀
Kisah Pedang Langit dan Golok Pembunuh Naga (1961) 倚天屠龍記
Demi-Gods and Semi-Devils (1963) 天龍八部
A Deadly Secret (1963) 連城訣
Ode to Gallantry (1963) 俠客行
Pendekar Hina Kelana (1967) 笑傲江湖
The Deer and the Cauldron (1969) 鹿鼎記
Pedang Gadis Yue (1970) 越女劍