Kisah Si Rase Terbang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Kisah Si Rase Terbang
PengarangJin Yong
Judul asli飛狐外傳
NegaraHong Kong
BahasaChinese
GenreWuxia
PenerbitWuxia and History
Tanggal terbit
1960
Jenis mediaPrint
Didahului olehPedang dan Kitab Suci 
Diikuti olehRase Terbang dari Pegunungan Salju 

Kisah Si Rase Terbang adalah novel wuxia karya Jin Yong (Louis Cha) . Novel ini pertama kali diserialisasikan di Hong Kong pada tahun 1960 di majalah Wuxia and History (武俠與歷史). Novel ini merupakan prekuel dari Rase Terbang dari Pegunungan Salju , tetapi ditulis setahun setelahnya.

Later Belakang[sunting | sunting sumber]

Kisah ini berlatar di Tiongkok pada masa pemerintahan Kaisar Qianlong ( m. 1735–1796) dari dinasti Qing . Protagonis, Hu Fei, adalah seorang seniman bela diri muda yang dibesarkan oleh Ping Asi setelah kematian ayahnya, Hu Yidao. Saat berkeliling negeri untuk mencari petualangan, Hu Fei bertemu Feng Tiannan, seorang penjahat kejam, dan ingin membunuhnya untuk memberikan keadilan bagi para korban. Dia juga bertemu dengan seorang gadis muda, Yuan Ziyi, yang menunjukkan tanda-tanda kasih sayang padanya. Yuan Ziyi menghentikan Hu Fei dari upaya membunuh Feng Tiannan setiap kali Hu Fei hampir membunuh Feng.

Berdasarkan apa yang dikatakan Ping Asi kepadanya, Hu Fei percaya bahwa Miao Renfeng bertanggung jawab atas kematian ayahnya. Dia menahan diri untuk membunuh Miao setelah berhasil menemukannya, karena Miao sendiri telah ditipu oleh musuh dan untuk sementara dibutakan oleh racun yang mematikan. Dia sangat terkesan dengan rasa ksatria Miao sehingga dia mulai bertanya-tanya apakah Ping Asi keliru tentang Miao. Dia memutuskan untuk membantu Miao Renfeng dan melakukan perjalanan untuk menemukan obat untuk matanya. Dia bertemu dengan gadis bernama Cheng Lingsu, seorang murid dari seorang guru pengobatan yang telah meninggal, yang dikenal dengan julukan "Raja Racun". Hu Fei menyaksikan Cheng Lingsu mengalahkan tiga seniornya yang jahat dengan ketenangan dan kecerdasannya. Cheng Lingsu setuju untuk membantunya menyembuhkan mata Miao Renfeng.

Ketika Miao Renfeng mendapatkan kembali penglihatannya, dia mengakui bahwa dia membunuh Hu Yidao secara tidak sengaja beberapa tahun yang lalu. Hu Fei dipenuhi dengan kesedihan setelah mendengar kebenaran dan dia pergi bersama Cheng Lingsu. Cheng Lingsu dan Hu Fei menjadi saudara angkat. Saat bepergian bersama, mereka berkesempatan untuk mengikuti pemilihan pemimpin baru wulin (komunitas seniman bela diri) yang diselenggarakan oleh Jenderal Fuk'anggan . Pemilihan tersebut merupakan bagian dari rencana Fuk'anggan untuk memicu gejolak di wulin agar tetap di bawah kendali pemerintah Qing. Hu Fei dan Cheng Lingsu menyamar dan berpartisipasi dalam acara tersebut. Dengan bantuan Yuan Ziyi, ketiganya menggabungkan upaya untuk mengungkap plot Fuk'anggan dan mengganggu pemilihan pemimpin baru dunia persilatan.

Mereka diserang oleh musuh dan Hu Fei terkena racun saat melindungi Cheng Lingsu dengan tubuhnya. Cheng kehilangan nyawanya setelah mencoba menyelamatkan Hu dengan menghisap racun, dan mengungkapkan kepadanya sebelum meninggal bahwa dia mencintainya. Hu dipenuhi dengan kesedihan setelah mendengar itu. Setelah pemakaman Cheng Lingsu, ia bertemu Yuan Ziyi, yang mengatakan kepadanya bahwa dia telah mengambil sumpah untuk menjadi biarawati Buddha di masa kecilnya, dan karenanya tidak dapat bersama dengan Hu meskipun dia mencintainya. Yuan Ziyi menyatukan kedua telapak tangannya dan membacakan doa dalam hati untuknya sebelum pergi.

Tokoh[sunting | sunting sumber]

  • Hu Fei (胡斐; Hú Fěi ) adalah protagonis dari novel tersebut.
  • Hu Yidao (胡一刀; Hú Yīdāo ) adalah pahlawan yang jujur dan suka berteman, yang keterampilannya legendaris. Ia berharap bisa menyelesaikan perseteruan masa lalu antara empat keluarga yang telah berlangsung sejak zaman nenek moyang mereka. Dia dihasut untuk berkelahi dengan Miao Renfeng tetapi berteman dengan musuhnya. Dia dibunuh oleh Miao Renfeng secara tidak sengaja, karena senjata Miao diam-diam diolesi racun.
  • Miao Renfeng (苗人鳳; Miáo Rénfèng ) adalah seorang seniman bela diri yang kuat dengan ketenaran yang sama dengan Hu Yidao. Ia dijuluki "Buddha Wajah Emas , 金面佛; jīnmiànfó ) dan "Juara Tak Terkalahkan" (打遍天下無敵手; dǎbiàn tiānxià wúdíshǒu ). Dia sedikit lebih konservatif dan tidak tahu bagaimana mengekspresikan perasaannya dengan baik. Dia berkelahi dengan Hu Yidao dan sangat terkesan dengan kesopanan dan keterampilan Hu sehingga dia berteman dengan Hu. Musuh-musuhnya diam-diam mengolesi racun pada senjatanya dan dia membunuh Hu Yidao secara tidak sengaja setelah melukai Hu Yidao dengan luka kecil.
  • Cheng Lingsu (程靈素; Chéng Língsù ) adalah murid dari "Raja Racun". Dia jatuh cinta dengan Hu Fei ketika dia pertama kali bertemu dengannya saat dia sedang mencari obat untuk Miao Renfeng. Dia kemudian mengikuti Hu Fei dalam petualangannya dan menjadi teman dekatnya. Dia menyerahkan hidupnya untuk menyelamatkan Hu Fei, yang telah diracuni. Hu Fei sangat sedih atas kematiannya dan dia menguburnya di samping makam orang tuanya.
  • Yuan Ziyi (袁紫衣; Yuán Zǐyī ), juga dikenal sebagai Yuanxing (圓性; Yuánxìng ), adalah putri tidak sah Feng Tiannan. Ibunya melahirkannya setelah diperkosa oleh Feng Tiannan dan dipaksa bunuh diri oleh Tang Pei. Dia bersumpah untuk membalaskan dendam ibunya dan membunuh ayahnya yang kejam (dia harus memenuhi janji untuk menyelamatkan nyawanya tiga kali sebelum dia bisa membunuhnya). Setelah mengambil sumpah menjadi biarawati Buddha di masa kecilnya, dia tidak bisa bersama dengan Hu Fei meskipun dia mencintainya.


Novel wuxia Jin Yong
Pedang dan Kitab Suci (1955) 書劍恩仇錄
Pedang Ular Emas (1956) 碧血劍
Legenda Pendekar Pemanah Rajawali (1957) 射鵰英雄傳
Kembalinya Pendekar Pemanah Rajawali (1959) 神鵰俠侶
Si Rase Terbang dari Pegunungan Salju (1959) 雪山飛狐
Kisah Si Rase Terbang (1960) 飛狐外傳
Kuda Putih Menghimbau Angin Barat (1961) 白馬嘯西風
Sepasang Golok Mustika (1961) 鴛鴦刀
Kisah Pedang Langit dan Golok Pembunuh Naga (1961) 倚天屠龍記
Pendekar Negeri Tayli (1963) 天龍八部
Pedang Hati Suci (1963) 連城訣
Medali Wasiat (1963) 俠客行
Pendekar Hina Kelana (1967) 笑傲江湖
Kaki Tiga Menjangan (1969) 鹿鼎記
Pedang Gadis Yueh (1970) 越女劍