Kesultanan Bacan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Bendera Kesultanan Bacan
Kesultanan Bacan
1521–1945
Bahasa yang umum digunakanMelayu,
PemerintahanKesultanan
Sultan 
Sejarah 
• Didirikan
1521
• Dibubarkan
1945
Didahului oleh
Digantikan oleh
Kesultanan Ternate
Indonesia
Istana Sultan Bacan

Kesultanan Bacan (كسلطانن باچن) adalah suatu kerajaan yang berpusat di Pulau Bacan, Kepulauan Maluku, Indonesia saat ini, yang muncul dengan perluasan perdagangan rempah-rempah di akhir abad pertengahan. Kesultanan ini terdiri dari Kepulauan Bacan (Bacan, Kasiruta, Mandioli, dll.) tetapi memiliki pengaruh berkala di Seram dan Kepulauan Raja Ampat. Kesultanan Bacan jatuh di bawah pengaruh kolonial Portugal pada abad ke-16 dan Perusahaan Hindia Timur Belanda (VOC) setelah 1609. Bacan adalah salah satu dari empat kerajaan Maluku (Maloko Kië Raha) bersama dengan Ternate, Tidore dan Jailolo, tetapi cenderung dibayangi oleh Ternate.[1] Setelah kemerdekaan Indonesia pada tahun 1945, fungsi pemerintahan sultan secara bertahap digantikan oleh struktur administrasi modern. Namun, kesultanan telah dihidupkan kembali sebagai entitas budaya di masa sekarang.

Raja Bacan pertama yang memeluk Islam adalah Raja Zainulabidin yang bersyahadat pada tahun 1521. Meski berada di Maluku, wilayahnya cukup luas hingga ke wilayah Papua Barat. Banyak kepala suku di wilayah Waigeo, Misool yang terletak di Raja Ampat dan beberapa daerah lain yang berada di bawah administrasi pemerintahan Kesultanan Bacan.

Sejarah Awal[sunting | sunting sumber]

Menurut legenda yang diketahui dari abad ke-16, raja-raja Bacan, Kepulauan Papua, Banggai dan Buton merupakan keturunan dari sekumpulan telur ular yang telah ditemukan di antara beberapa batu oleh pelaut Bacan Bikusigara. Karena itu, Bacan dapat mengklaim sebagai titik awal tatanan politik Maluku. Mitos itu juga menunjuk pada hubungan awal dengan orang Papua. Namun, ada legenda yang saling bertentangan yang menyatakan bahwa Jailolo di Halmahera adalah kerajaan tertua di Maluku. Legenda ketiga berangkat dari imigran Arab Jafar Sadik yang datang ke Maluku, pada tahun 1245, dan menikahi bidadari surga Nurus Safa. Dari pasangan ini lahirlah empat orang putra yang bernama Buka, Darajat, Sahajat dan Mashur-ma-lamo, yang menjadi nenek moyang para penguasa Bacan, Jailolo, Tidore, dan Ternate. Dalam cerita ini pun, Bacan memiliki posisi yang didahulukan. Penguasa itu tetap dikenal sebagai Kolano ma-dehe, Penguasa Ujung Jauh (yaitu dalam kaitannya dengan Ternate dan Tidore).

Daftar sultan bacan[sunting | sunting sumber]

1660 - 1706 Mahmud As-Salam

1706 - 2 Jan 1715 Sultan Musa Malikuddin

1715 - 17 Feb 1732 Sultan Kie Nasiruddin

1732 - 1741 Sultan Hamza Tarafan Nur

1741 - 1780 Sultan Muhammad Sahadin

1780 - 1788 Sultan Skander Alam

1788 - 1797 Sultan Muhammad Badaruddin

1797 - 1826 Sultan Qamarullah

1826 - 19 Jul 1861 Sultan Muhammad Hayatuddin (b. 1795 - d. 1861)

Kornabei Syah Putera

14 May 1862 - 27 Feb 1889 Sultan Muhammad Sadik Syah (d. 1889)

1889 - 1899 Regency council (three members)

28 Aug 1899 - 24 Apr 1935 Sultan Muhammad Usman Syah

1935 - 1983 Sultan Muhammad Muhsin Syah (d. 1983)

1983 - 21 Sep 2009 Sultan Gahral Aydan Syah (b. 1943 - d. 2009)

19 Nov 2010 - Sultan Al-Abd-Al-Rahim Gary ibn (b. 1969)

Gahral (Gary Ridwan Syah)

Pranala luar

  1. ^ B., Lapian, A. Bacan and the early history of North Maluku. OCLC 610792576.