Kegiatan luar kendaraan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Antariksawan Sergey Volkov sedang bekerja di Stasiun Luar Angkasa Internasional pada 3 Agustus 2011.
Stephen Robinson mengendarai lengan robotik pada STS-114, melakukan perbaikan saat penerbangan pertama di Pesawat Ulang Alik. Daratan yang ada di bawahnya adalah kawasan Bari, Somalia.

Kegiatan luar kendaraan (bahasa Inggris: Extravehicular activity) biasa disebut EVA atau spacewalk adalah kegiatan apapun yang dilakukan oleh seorang antariksawan di luar pesawat luar angkasa di luar atmosfer Bumi. Istilah tersebut paling umum diterapkan kepada perjalanan antariksa yang dilakukan di luar wahana pengorbit Bumi (seperti Stasiun Antariksa Internasional) selain juga dapat diterapkan kepada penjelajahan permukaan bulan (umum disebut sebagai perjalanan bulan) yang dilakukan oleh enam pasang antariksawan Amerika Serikat dalam program Apollo dari 1969 sampai 1972. Pada setiap tiga misi terakhir, para antariksawan juga melakukan kegiatan luar wahana angkasa dalam saat kembali ke Bumi, untuk meraih cuplikan film dari luar pesawat antariksa. Para antariksawan juga memakai kegiatan luar wahana pada 1973 untuk memperbaiki kerusakan peluncuran pada Skylab, stasiun antariksa pertama Amerika Serikat.

Sejarah perkembangan[sunting | sunting sumber]

Perencana NASA pertama kali menemukan istilah kegiatan luar kendaraan (Extravehicular activity disingkat EVA) pada awal 1960-an untuk program Apollo untuk mendaratkan manusia di Bulan, karena para astronot akan meninggalkan pesawat ruang angkasa untuk mengumpulkan sampel material bulan dan melakukan eksperimen ilmiah. Untuk mendukung ini, dan tujuan Apollo lainnya, program Gemini diputar untuk mengembangkan kemampuan astronot untuk bekerja di luar pesawat ruang angkasa yang mengorbit dua orang di Bumi. Namun, Uni Soviet sangat kompetitif dalam mempertahankan keunggulan awal yang diperolehnya dalam penerbangan luar angkasa berawak, sehingga Partai Komunis Uni Soviet yang dipimpin oleh Nikita Khrushchev memerintahkan konversi kapsul Vostok pilot tunggal menjadi pesawat dua atau tiga orang bernama Voskhod, untuk menyaingi Gemini dan Apollo.[1] Soviet mampu meluncurkan dua kapsul Voskhod sebelum AS dapat meluncurkan Gemini berawak yang pertama.

Sistem avionik Voskhod membutuhkan pendinginan oleh udara kabin untuk mencegah panas berlebih, oleh karena itu airlock diperlukan agar kosmonot yang melakukan spacewalk dapat keluar dan masuk kembali ke kabin dengan kabin yang tetap bertekanan. Sebaliknya, avionik Gemini tidak memerlukan pendinginan udara, memungkinkan astronot yang melakukan spacewalk dapat keluar dan masuk kembali ke kabin bertekanan melalui lubang terbuka. Karena itu, program luar angkasa Amerika Serikat dan Uni Soviet mengembangkan kaidah EVA yang berbeda. EVA Soviet (sekarang Rusia) dimulai ketika palka airlock luar terbuka dan kosmonot berada dalam ruang hampa. Sementara EVA Amerika dimulai ketika astronot setidaknya kepalanya berada di luar pesawat ruang angkasa.[2] Namun, AS telah mengubah sistem EVA-nya mengikuti kaidah EVA Soviet sejak dimulainya program Space Shuttle.

EVA pertama[sunting | sunting sumber]

Alexey Leonov, manusia pertama di dunia yang melakukan EVA pada misi Voskhod 2

EVA pertama di dunia dilakukan pada 18 Maret 1965, oleh kosmonot Soviet Alexey Leonov, yang menghabiskan 12 menit dan 9 detik di luar pesawat ruang angkasa Voskhod 2. Membawa ransel logam putih yang berisi stok oksigen bertekanan untuk pernapasan selama 45 menit, Leonov tidak memiliki cara untuk mengendalikan gerakannya selain menarik tali pengikatnya sepanjang 15,35 m (50,4 kaki). Setelah penerbangan, dia mengklaim melakukan EVA itu mudah, tetapi pakaian antariksanya menggelembung dari tekanan internalnya melawan ruang hampa udara, begitu kaku sehingga dia tidak bisa mengaktifkan rana pada kamera yang dipasang di dadanya.[3]

Di akhir perjalanan luar angkasanya, pengerasan pada setelannya menyebabkan masalah yang lebih serius: Leonov harus masuk kembali ke kapsul melalui airlock tiup, berdiameter 1,2 m (3 kaki 11 inci) dan 2,5 m (8 kaki 2 inci) panjang. Dia salah memasuki airlock dengan kepala lebih dulu dan terjebak ke samping. Dia tidak bisa masuk kembali tanpa mengurangi tekanan di setelannya, sehingga berisiko terjadinya penyakit dekompresi. Ini menambah 12 menit lagi untuk waktunya dalam ruang hampa, dan dia kepanasan sebesar 1,8 °C (3,2 °F) karena aktivitas tersebut. Karena ini, Soviet menghentikan kegiatan EVA sebelum akhirnya mencoba EVA kembali hampir empat tahun setelah EVA pertamanya. Mereka salah menggambarkan kepada pers bahwa betapa sulitnya Leonov menemukan cara untuk bekerja tanpa bobot, Soviet menyembunyikan masalah EVA yang mereka hadapi ini sampai berakhirnya Perang Dingin.[4][5]

Proyek Gemini[sunting | sunting sumber]

Ed White, orang Amerika pertama yang melakukan EVA pada misi Gemini IV

EVA yang dijalankan Amerika pertama kali dilakukan pada 3 Juni 1965, oleh Ed White dari penerbangan Gemini berawak kedua, Gemini IV, selama 21 menit. White ditambatkan ke pesawat ruang angkasa, dan oksigennya disuplai melalui pusar sepanjang 25 kaki (7,6 m), yang juga membawa komunikasi dan instrumentasi biomedis. Dia adalah orang pertama yang mengendalikan gerakannya di luar angkasa dengan Hand-Held Maneuvering Unit, yang bekerja dengan baik tetapi hanya membawa cukup propelan selama 20 detik. White menemukan tambatannya berguna untuk membatasi jaraknya dari pesawat ruang angkasa tetapi sulit digunakan untuk bergerak, bertentangan dengan klaim Leonov.[6] Namun, cacat pada mekanisme penguncian palka kapsul menyebabkannya kesulitan membuka dan menutup palka, yang menunda dimulainya EVA dan menempatkan White dan awaknya pada risiko tidak dapat kembali ke Bumi dalam keadaan hidup.[7]

Pada 13 November 1966, Edwin "Buzz" Aldrin menjadi orang pertama yang berhasil bekerja di luar angkasa tanpa lelah selama Gemini XII, yang merupakan misi Gemini terakhir. Aldrin bekerja di luar pesawat ruang angkasa selama 2 jam dan 6 menit, di samping dua EVA stand-up di palka pesawat ruang angkasa selama 3 jam dan 24 menit tambahan. Ketertarikan Aldrin dalam scuba diving mengilhami penggunaan pelatihan EVA bawah air untuk mensimulasikan bobot, yang telah digunakan sejak saat itu untuk memungkinkan para astronot berlatih teknik menghindari energi otot yang terbuang.

Transfer kru EVA pertama[sunting | sunting sumber]

Pada 16 Januari 1969, kosmonot Soviet Aleksei Yeliseyev dan Yevgeny Khurnov dipindahkan dari Soyuz 5 ke Soyuz 4 yang berlabuh bersama. Ini adalah EVA Soviet yang kedua, dan hampir sembilan tahun lagi sebelum Soviet melakukan EVA yang ketiga.[8]

EVA lunar Apollo[sunting | sunting sumber]

Buzz Aldrin berjalan di Bulan dalam misi Apollo 11 pada tahun 1969

Astronot Amerika Neil Armstrong dan Buzz Aldrin melakukan EVA pertama di permukaan bulan pada 21 Juli 1969, setelah mendaratkan pesawat luar angkasa Lunar Module Apollo 11 mereka. Perjalanan Bulan pertama ini, menggunakan sistem pendukung kehidupan portabel mandiri, berlangsung selama 2 jam 36 menit. Total lima belas astronot telah melakukan perjalanan di Bulan, di antaranya enam kru Apollo, termasuk Charles "Pete" Conrad, Alan Bean, Alan Shepard, Edgar Mitchell, David Scott, James Irwin, John Young, Charles Duke, Eugene Cernan, dan Harrison "Jack" Schmitt. Cernan adalah astronot Apollo terakhir yang turun dari permukaan Bulan.

Pilot modul Apollo 15, Al Worden melakukan EVA pada 5 Agustus 1971, dalam perjalanan kembali dari Bulan, untuk mengambil film dan tabung perekam data dari modul layanan. Dia dibantu oleh Pilot Modul Lunar James Irwin berdiri di palka Modul Komando. Prosedur ini diulangi oleh Ken Mattingly dan Charles Duke pada Apollo 16, dan oleh Ronald Evans dan Harrison Schmitt pada Apollo 17.[9]

EVA pasca-Apollo[sunting | sunting sumber]

Anatoly Solovyev memegang rekor waktu EVA terlama: 82+ jam dengan 16 perjalanan terpisah, terlihat di sini melakukan EVA di luar stasiun ruang angkasa Mir pada tahun 1997

EVA dalam perbaikan pesawat ruang angkasa pertama dilakukan oleh Charles "Pete" Conrad, Joseph Kerwin, dan Paul J. Weitz pada 26 Mei, 7 Juni, dan 19 Juni 1973, pada misi Skylab 2. Mereka menyelamatkan fungsionalitas stasiun luar angkasa Skylab yang rusak akibat peluncuran dengan membebaskan panel surya yang macet, memasang pelindung pemanas surya, dan membebaskan relai pemutus sirkuit yang macet. Kru Skylab 2 membuat tiga EVA, dan total sepuluh EVA dilakukan oleh tiga kru Skylab.[10] Mereka menemukan bahwa aktivitas tanpa bobot membutuhkan waktu sekitar 21⁄2 kali lebih lama daripada di Bumi karena banyak astronot yang mengalami mabuk antariksa di awal penerbangan mereka.[11]

Setelah Skylab, tidak ada lagi EVA yang dibuat oleh Amerika Serikat sampai munculnya program Space Shuttle pada awal 1980-an. Pada periode ini, Soviet melanjutkan EVA, membuat empat dari stasiun ruang angkasa Salyut 6 dan Salyut 7 antara 20 Desember 1977 dan 30 Juli 1982.[12]

Ketika Amerika Serikat melanjutkan EVA pada 7 April 1983, astronot mulai menggunakan Extravehicular Mobility Unit (EMU) untuk mendukung kehidupan mandiri terlepas dari pesawat ruang angkasa. STS-6 adalah misi Space Shuttle pertama di mana EVA dilakukan. Juga untuk pertama kalinya, astronot Amerika menggunakan airlock untuk masuk dan keluar dari pesawat ruang angkasa seperti Uni Soviet. Dengan demikian, definisi Amerika tentang waktu mulai EVA didefinisikan ulang ketika astronot mengalihkan EMU ke daya baterai.

EVA Tiongkok[sunting | sunting sumber]

Tiongkok menjadi negara ketiga yang secara independen melakukan EVA pada 27 September 2008 selama misi Shenzhou 7. Astronot Tiongkok Zhai Zhigang menyelesaikan perjalanan luar angkasa dengan mengenakan pakaian luar angkasa Feitian yang dikembangkan Tiongkok, sementara astronot Liu Boming mengenakan pakaian luar angkasa Orlan yang diberikan Rusia untuk membantunya. Zhai benar-benar keluar dari pesawat, sementara Liu berdiri di airlock, mengangkangi portal.

Galeri[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Siddiqi, Asif A. (2003a). Sputnik and the Soviet Space Challenge. Gainesville: University Press of Florida. ISBN 0-8130-2627-X. 
  2. ^ Walking to Olympus, p. ix.
  3. ^ "NASA - Johnson Space Center History". historycollection.jsc.nasa.gov. Diakses tanggal 2021-10-23. 
  4. ^ "NASA - Johnson Space Center History". historycollection.jsc.nasa.gov. Diakses tanggal 2021-10-23. 
  5. ^ "The First Spacewalk". web.archive.org. 2016-02-16. Diakses tanggal 2021-10-23. 
  6. ^ "NASA - Johnson Space Center History". historycollection.jsc.nasa.gov. Diakses tanggal 2021-10-23. 
  7. ^ "NASA - Johnson Space Center History". historycollection.jsc.nasa.gov. Diakses tanggal 2021-10-23. 
  8. ^ "NASA - Johnson Space Center History". historycollection.jsc.nasa.gov. Diakses tanggal 2021-10-23. 
  9. ^ "NASA - Johnson Space Center History". historycollection.jsc.nasa.gov. Diakses tanggal 2021-10-23. 
  10. ^ "NASA - Johnson Space Center History". historycollection.jsc.nasa.gov. Diakses tanggal 2021-10-23. 
  11. ^ ntrs.nasa.gov (PDF) https://ntrs.nasa.gov/archive/nasa/casi.ntrs.nasa.gov/19790075817_1979075817.pdf. Diakses tanggal 2021-10-23.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  12. ^ "NASA - Johnson Space Center History". historycollection.jsc.nasa.gov. Diakses tanggal 2021-10-23. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]