Penyakit dekompresi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Penyakit dekompresi (Decompression Sickness/DCS) adalah gangguan yang biasanya dialami oleh penyelam, astronom, dan pilot dengan gejala seperti pusing, tubuh terasa lemas, hingga sesak napas. Kondisi ini muncul ketika tubuh merasakan perubahan pada tekanan air atau udara yang bergerak terlalu cepat, sehingga nitrogen dalam darah membentuk gelembung yang menyumbat pembuluh darah dan jaringan organ[1].

Penyakit dekompresi juga dikenal sebagai penyakit penyelam, tikungan, aerobullosis, atau caisson. DCS umumnya mengacu pada masalah yang timbul dari dekompresi penyelaman bawah air (yaitu, selama pendakian). Namun dekompresi ini juga dapat disebabkan dalam kondisi lain, misalnya muncul dari caisson, terbang di pesawat yang tidak bertekanan di ketinggian, dan aktivitas luar biasa dari pesawat ruang angkasa. DCS dan emboli gas arteri secara kolektif disebut sebagai penyakit dekompresi[2].

Ada beberapa faktor yang meningkatkan resiko seseorang mengalami penyakit dekompresi, antara lain adalah: dehidrasi, obesitas (kegemukan), usia 30 tahun keatas, dan memiliki riwayat penyakit jantung.[1]

Para penyelam lebih memungkinkan mengalami dekompresi. Pada umumnya, perubahan tekanan air dan udara akan terjadi ketika seorang penyelam bergerak naik ke atas permukaan. Karena tekanan pasial netrogen pada tubuh akan semakin meningkat, ketika seorang penyelam berenang semakin dalam. Lalu untuk pencegahan, sebaiknya para penyelam muncul ke permukaan dengan cara bertahan. Hal ini sedikit demi sedikit akan mengembalikan suhu udara di dalam tubuhnya. Kemudian paru-paru akan melepaskan gas secara berlahan.[2]

Jika seseorang mengalami dekompresi, pertolongan pertama yang harus dilakukan ialah membaringkan pasien dalam posisi telentang. Pastikan tubuh pasien tidak basah atau sudah dikeringkan. Lalu, hangatkan dengan selimut atau handuk apabila terjadi penurunan suhu tubuh. Jika memungkinkan, berikan pasien oksigen aliran tinggi melalui masker.[1]

Terapi oksigen hiperbarik (TOHB) adalah metode penanganan yang digunakan untuk menangani penyakit dekompresi. Terapi ini menggunakan alat berupa tabung atau kamar khusus yang berpergunakan untuk mensimulasi tekanan. Tekanan yang ada pada tabung tersebut akan mencegah nitrogen membentuk gelembung dalam darah, dan mengubah gelembung tersebut menjadi gas yang larut dalam darah. Namun, pertimbangan untuk melakukan terapi oksigen hiperbarik atau yang disingkat dengan TOHB tergantung dari keparahan gejala.[1]

  1. ^ a b c d "Penyakit Dekompresi". Alodokter. 2018-10-17. Diakses tanggal 2019-11-22. 
  2. ^ a b "Apa Itu Penyakit Dekompresi yang Diduga Renggut Nyawa Syachrul Anto? - kumparan.com". m-kumparan-com.cdn.ampproject.org. Diakses tanggal 2019-11-20.