Jurģi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Ikon Santo George (Bizantium).

Jurģi atau Hari Ūsiņš adalah festival musim semi Latvia yang bertepatan dengan hari raya Gereja Kristen untuk menghormati Santo George pada tanggal 23 April. Setelah perayaan tersebut, festival ini menandakan dimulainya pieguļa dan penggembalaan. Menurut kalender matahari, hari Jurģi menandai titik tengah antara titik balik matahari musim semi (Lieldienas) dan titik balik matahari musim panas (Jāņii), di mana menurut sebuah kalender Julian, festival ini dirayakan pada tanggal 6 Mei.

Setelah penghapusan perbudakan di abad ke-19, Jurģi dikembangkan dalam budaya Latvia pada saat penghentian kontrak.

Asal mula hari raya Kristen[sunting | sunting sumber]

Gereja Kristen merayakan hari ini untuk menghormati Santo George, salah satu martir pertama Kaisar Diocletian. Setelah Perang Salib, sebuah legenda yang menggambarkan perjuangan St. George dalam menunggang kuda dengan naga, yang merupakan simbol paganisme dan kejahatan, yang menyebar di Eropa. Menurut legenda ini, dia adalah seorang pengendara kuda, seorang tentara, seorang pandai besi senjata, dan bahkan pelindung para perampok. Di Estonia, St. George adalah dewa kuda, tapi di Rusia, St. George bukan hanya pelindung kuda, tetapi juga dewa gembala.

Hubungan dengan Ūsiņš[sunting | sunting sumber]

Dalam tradisi rakyat Latvia, St. George atau Jurģi biasanya digambarkan sebagai pelindung kuda. Dipercaya bahwa iman Kristen mempengaruhi tradisi rakyat Latvia dengan menempatkan St. George di tempat Ūsiņš. Dalam salah satu survei Valmiera mengenai tradisi, sebuah pernyataan dipelihara. Di masa lalu, Hari Jurģi dikenal sebagai Hari Ūsiņš.

Tradisi dan kepercayaan Hari Jurģi[sunting | sunting sumber]

Saat meninggalkan tempat tinggal lama, orang tidak mengucapkan selamat tinggal, sehingga mereka tidak merasa tidak bahagia berada di tempat tinggal baru. Saat pindah ke rumah baru di hari Jurģi, jerami dari situs lama diambil dan menyebarkannya pada lumbung, sehingga orang yang meninggalkannya tidak dikutuk dengan jenis mantra apa pun. Yang lain juga mengambil batu dari rumah tua itu dan melemparkannya ke gudang rumah baru, untuk mencegah diri dari sihir.

Sejak musim panas mendekat, Jurģi juga melestarikan kecantikan dan kesehatan, meski sebagian besar berfokus pada bagaimana supaya tidak dibakar. Jika terjadi salju di pagi hari perayaan Jurģi, orang mencuci mulut mereka; Jika tidak - Anda tidak perlu mencuci, itu agar tidak terbakar. Sebelum Jurģi, Anda perlu mencuci dengan berudu berudu. Begitu juga dengan jus birch, sebelum meminumnya, gunakan untuk mencuci mulut. Orang-orang melesat di semak semak, sehingga semut bisa menembak asam ke wajah mereka; percaya bahwa itu adalah obat dari luka bakar dan bintik-bintik. Orang juga percaya jika sebelum Jurģi Anda berjalan tanpa alas kaki dan bersiul, itu akan melindungi Anda dari demam. Ketika orang-orang mendengar gemuruh menderu untuk pertama kalinya sebelum Jurģi, mereka mengambil sebuah batu dari tanah, menyeretnya ke dahi sebanyak 3 kali dan mengembalikannya. Hal itu dilakukan agar kepala tak ada salahnya. Jurģi dianggap sebagai salah satu hari yang paling hangat, dan diyakini bahwa Tuhan melemparkan batu-batu dingin ke hari Yakub, Miķeļi dan Mārtiņi, namun membawa mereka pergi begitu mereka merasa hangat di Jurģi, Pentakosta dan Jāņi. Peramal waktu melihat-lihat, berapa hari embun sebelum Jurģi: dengan cara itu mereka menghitung berapa hari akan dihabiskan untuk memanen gandum sebelum hari Jacob. Angin diperiksa pada pagi Jurģi; Jika berangin di Jurģi, berarti itu akan berangin sepanjang tahun. Jika hujan di Jurģi, itu berarti musim panas yang basah, dan percaya bahwa padang rumput hutan tidak akan memiliki ramuan obat bius karena itu. Jika Jurģi jatuh pada hari Jumat, itu berarti tahun yang menyedihkan, jika pada hari Senin - itu berarti musim panas yang tidak menyenangkan. Orang tidak menenun pada hari JurIi, percaya akan ada banyak guntur jika mereka melakukannya. Mereka juga percaya bahwa Anda seharusnya tidak membuat keinginan atau anjing gila akan datang ke rumah mereka. Jika sawah terbakar, berarti rumah mereka akan terbakar. Di pagi Jurģi, di depan matahari, orang-orang menyeberang ke lapangan dengan berjalan kaki menyusur, sehingga tidak ada burdock tunggal yang tumbuh. Pada pagi-pagi pagi, sebuah oven dibangun dan terang, agar asap keluar dari cerobong asap. Siapa pun yang membuatnya dulu, orang itu akan bahagia.[1]

Makanan di hari raya Jurģis[sunting | sunting sumber]

Roti yang disediakan pada hari raya Jurģi harus berbentuk melingkar, hal ini dipercaya pula dapat membantu menumbuhkan kuda dan sapi. Telur dimakan atau digulung dengan melintasi bagian belakang sapi, dan dipercaya bahwa hal ini akan membuat sapi tumbuh gemuk.

Sauerkraut sering dibuat, dan memainkan peran penting dalam mempromosikan harmoni, dan membuat orang asing tinggal selama mungkin.

Saat memasuki rumah warga baru di Jurģi, pengurus rumah memasak kubis dan memberikannya kepada tamu untuk dimakan, sehingga pengunjung bisa tinggal lebih lama di rumah. Di sisi lain, jika ikan disediakan untuk dimakan, yang kemudian diikuti oleh pengunjung yang dengan cepat meninggalkan rumah mereka. Pada hari Jurģi, ketika sisa-sisa remah hilang, mereka memasak kubisnya, tapi ketika mereka tiba di rumah baru, mereka menggoreng telur, sehingga semua orang dapat hidup damai seperti anak ayam.

Ketika sampai pada penggembalaan sapi untuk pertama kalinya, pemilik rumah memberi banyak telur kepada gembala itu. Jumlah mereka bergantung pada berapa banyak sapi yang mereka gembala. Telur direbus, ditandai dengan nama kuda, dan diberikan kepada orang yang memiliki seekor kuda. Mereka melepaskan cangkang telur dari telurnya; Jika hal tersebut bagus, hal ini berarti kuda itu baik-baik saja, jika tidak, maka itu berarti lebih baik tidak memberikannya. Selama pieguļa pantāga dimasak (makanan tradisional Jurģi). Hal ini juga dituangkan ke dalam lubang poros pasak atau poros yang kemudian menyalahkan lubang ini dengan batu besar di bagian atas, atau pertama kali menggigitnya dengan membuat lubang kecil dan kembali mengisinya dengan tanah, lalu pantāga ditawarkan kepada Ūsiņš. Baru setelah itu Anda bisa memakannya. Hanya butuh telur rebus dan mentah untuk memasak pantāga. Pantāga dipanggang oleh orang-orang di atas api unggun.[2][3][4]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Karl Straubergs (1944). Latvian folk traditions I. Riga: Latvian Book. Pg. 1304
  2. ^ Schmidt P. Latvian folk beliefs. R., 1940-1941.
  3. ^ Līdeks O. Latvian holiday. R., 1940.
  4. ^ Olupe E. Latvian seasonal festivities. R., 1992.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]