Santo Georgius

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Santo George)
Jump to navigation Jump to search
Santo Georgius dari Lydda
Saint George - Carlo Crivelli.jpg
Santo Georgius, 1472, oleh Carlo Crivelli
Lahir antara skt. 256 dan 285 SM

Lydda, Siria Palaestina, Kekaisaran Romawi[1][2]
Wafat 23 April 303
Nikomedia, Bithynia, Kekaisaran Romawi[1][2]
Dihormati di Gereja Katolik Roma
Komuni Anglikan
Gereja Lutheran
Ortodoks Oriental
Gereja Ortodoks
Gereja Katolik Siro-Malabar
Gereja Katolik Siro-Malankara
Gereja Kristen Jacobit Suriah
Gereja Ortodoks Koptik Aleksandria
Gereja dari Timur
Umbanda
Tempat ziarah Gereja Santo Georgius, Lod
Pesta April 23
Atribut Berpakaian sebagai seorang tentara dalam setelan baju besi atau zirah cincin, sering membawa tombak berujung salib, menunggang kuda putih, dan sambil membunuh naga. Di Barat ia ditampilkan dengan Salib St Georgius yang terpampang di baju besinya, atau perisai dan lencana.
Pelindung Banyak Patronase Santo Georgius yang terdapat di seluruh dunia

Santo Georgius (bahasa Inggris: Saint George, bahasa Yunani: Γεώργιος, Geṓrgios; bahasa Latin: Georgius; Coptic: Ⲡⲓⲇⲅⲓⲟⲥ Ⲅⲉⲟⲣⲅⲓⲟⲥ; antara 275/281 - 23 April 303) menurut legenda, merupakan seorang tentara Romawi asal Yunani dan perwira di Garda Kaisar Romawi Diokletianus, yang dijatuhi hukuman mati karena tetap mempertahankan kepercayaan Kristennya. Sebagai Martir Kristen, dia kemudian menjadi salah satu Santo yang divenerasikan di dalam Kekristenan, dia terutama divenerasikan oleh para tentara salib. Orangtua Georgius berasal dari keluarga Kristen Yunani, ayahandanya Gerondios (bahasa Yunani: Γερόντιος, Gerontios berarti "pria tua" di dalam bahasa Yunani) adalah seorang pejabat Romawi dari Kapadokia dan ibundanya adalah Polykronia (nama Yunani, yang berarti dia yang hidup bertahun-tahun), berasal dari Yunani kota Lyda di provinsi Romawi Siria Palaestina.

Dalam Hagiografi, sebagai salah satu dari Empat Belas Penolong Kudus dan salah satu santo militer yang paling menonjol, ia diabadikan dalam mitos Santo Georgius dan Naga. Peringatannya, Hari Santo Georgius, secara tradisional diperingati pada tanggal 23 April. (Lihat "Hari peringatan" di bawah untuk penggunaan kalender Julian oleh Gereja Ortodoks Timur.) Banyak negara, kota, profesi dan organisasi menyatakan Santo Georgius sebagai santo pelindung mereka.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

St. George slays the dragon (De Grey Hours, c. 1400)

Tidak banyak yang diketahui mengenai kehidupan awal Santo Georgius. Herbert Thurston di dalam Ensiklopedia Katolik menyatakan bahwa berdasarkan kultus kuno, narasi para peziarah awal, dan dedikasi awal gereja-gereja kepada Santo Georgius, kembali ke abad keempat, "tampaknya tidak ada alasan untuk meragukan keberadaan historis dari Santo Georgius", meskipun tidak ada kepercayaan yang dapat ditempatkan baik dalam rincian sejarahnya atau dugaan eksploitasinya.[3] Menurut Donald Attwater, "Tidak ada rincian historis tentang hidupnya yang telah bertahan, ... Venerasi yang meluas untuk Santo Georgius sebagai santo tentara sejak awal memiliki pusatnya di Palestina di Diospolis, sekarang Lydda. Santo Georgius rupanya menjadi martir di sana, di akhir dari yang ketiga atau awal abad keempat, hanya itu yang bisa dirasakan secara wajar tentang dia."[4]

Legenda[sunting | sunting sumber]

St. Georgius membunuh naga. Georgian Fresco

Catatan berbeda mengenai apakah Georgius lahir di Kapadokia atau Siria Palaestina, namun setuju bahwa dia diangkat setidaknya sebagian di Lydda di Palestina.[5] Orang tuanya adalah umat Kristen, bangsawan dan warisan Yunani. Ayahandanya Gerontius adalah seorang pejabat tentara Romawi dari Kapadokia, dan ibundanya Polychronia berasal dari Lydda di provinsi Siria Palaestina.[6] Ayahnya meninggal saat ia berusia empat belas tahun, dan ibunya kembali bersama George ke tanah kelahirannya di Siria Palaestina.[7]

Santo Georgius membunuh naga, 1434/35, oleh Bernat Martorell

Beberapa tahun kemudian, ibunda Georgius meninggal.[8] Pada usia tujuh belas tahun, dia pergi ke ibukota Nikomedia dan mengikuti jalan adat seorang bangsawan Romawi muda, bergabung dengan tentara Romawi.[9] Menjelang akhir dua puluhan, Georgius dipromosikan sebagai tribun militer dan ditempatkan sebagai garda kekaisaran di Nikomedia.

Konon dia bepergian ke Inggris dengan calon Kaisar Konstantinus dan mengunjungi Glastonbury dan Caerleon.[9] Bertahun-tahun kemudian, Georgius dipromosikan sebagai legatus.[10]

Pada tanggal 24 Februari 303, Diokletianus, yang dipengaruhi oleh Galerius, mengeluarkan sebuah dekrit bahwa setiap prajurit Kristen di tentara harus terdegradasi dan setiap prajurit diwajibkan untuk mempersembahkan korban kepada dewa-dewa Romawi. Melihat perintah tersebut, Georgius membebaskan budaknya, membagi-bagikan kekayaannya kepada orang miskin, dan bersiap menghadapi nasibnya. Dia kemudian menghadapi kaisar tentang dekrit tersebut dan menyatakan dirinya sebagai seorang Kristen. Diokletianus berusaha untuk mengubah Georgius, menawarkan hadiah tanah, uang, dan budak jika dia berkorban kepada para dewa, namun tribun menolak.[11] Menyadari kesia-siaan usahanya dan bersikeras untuk menegakkan keputusannya, Diokletianus memerintahkan agar Georgius ditangkap. Dalam upaya untuk melemahkan tekadnya, kaisar mengirim seorang wanita ke penjara untuk bermalam bersama Georgius, yang memiliki sedikit waktu untuk masalah duniawi berhasil mengubahnya sebagai gantinya.[9] Georgius dieksekusi dengan hukuman pancung di depan tembok kota Nikomedia, pada tanggal 23 April 303. Seorang saksi dari penderitaannya meyakinkan Permaisuri Aleksandra dari Roma untuk menjadi seorang Kristen juga, jadi dia bergabung dengan Georgius dalam keadaan martir. Jenazahnya dikembalikan ke Lydda untuk dimakamkan, di mana orang-orang Kristen segera datang untuk menghormatinya sebagai martir.[12][13]

Kontroversi[sunting | sunting sumber]

Dalam Legenda Emas, oleh Uskup Agung Genova abad ke-13, Giacomo da Varazze, kematian Georgius di tangan Dacia, dan sekitar tahun 287.[14]

Telah ditetapkan bahwa Santo Georgius sang Martir dan Uskup Arian Georgius dari Iskandariyah tidak identik; Selanjutnya bahwa Uskup Georgius dibunuh oleh orang Yunani bukan Yahudi karena menuntut pajak berat, terutama pajak warisan. Dan Saint Georgius kemungkinan besar menjadi martir sebelum tahun 290.[15] Meskipun Penindasan Diokletianus tahun 303, berhubungan dengan Santo militer karena penganiayaan yang ditujukan kepada umat Kristen di kalangan tentara profesional pasukan Romawi, adalah sejarah yang tak terbantahkan lagi, identitas Santo Georgius sebagai individu historis belum dipastikan pada zaman Edmund Spenser,[16][17] Herbert Thurston dalam catatan orang suci pada awal abad ke-20 Catholic Encyclopedia mengambil posisi bahwa tidak ada alasan untuk meragukan keberadaan historis dari Santo Georgius, tapi seperti biasa dengan santo-santo pada periode awal ini, legenda naga tidak dapat dianggap sejarah.[18]

Santo Georgius di dalam Acta Sanctorum, seperti yang dikumpulkan pada akhir tahun 1600-an dan awal tahun 1700-an. Judul Latinnya De S Georgio Megalo-Martyre; Lyddae seu Diospoli in Palaestina" diterjemahkan sebagai "Martir Agung St. Georgius; [dari] Lydda atau Diospolis, di Palaestina.

Teks paling awal yang melestarikan fragmen narasi Georgius adalah dalam sebuah hagiografi Yunani yang diidentifikasi oleh Hippolyte Delehaye dari kaum pelajar Bollandist untuk menjadi Palimpsest pada abad ke-5.[19] Penyusun Acta Sancti Georgii, menurut Hippolyte Delehaye, "keliru dengan martir yang senama, Georgius dari Kapadokia, penyusup Arianisme ke dalam tahta Iskadanriyah dan musuh St. Athanasius". Sebuah karya sebelumnya oleh Eusebius, Sejarah Gereja, yang ditulis pada abad ke-4, berjasa pada legenda tersebut namun tidak menyebutkan nama Georgius atau memberikan rincian yang signifikan.[20]

Edisi kritis dari Acta Siria Santo Georgius, disertai dengan terjemahan bahasa Inggris yang beranotasi, diterbitkan oleh E.W. Brooks (1863–1955) pada tahun 1925.

Karya Bollandist Daniel dari Papenbroeck, Jean Bolland, dan Godfried Henschen pada abad ke-17 adalah salah satu penelitian ilmiah pertama yang menetapkan historisitas santo itu melalui publikasi mereka di Bibliotheca Hagiographica Graeca.[21] Paus Gelasius I menyatakan bahwa Georgius termasuk di antara para santo tersebut "yang namanya adil dipuji di antara manusia, namun tindakannya hanya diketahui oleh Tuhan."[22]

Legenda tradisional, misalnya Legenda Emas, telah menawarkan narasi bersejarah tentang pertemuan George dengan seekor naga. Legenda modern berikut ini disintesis dari sumber hagiografiawal dan akhir, menghilangkan episode yang lebih fantastik. Kepala sumber-sumber legendaris tentang orang suci adalah Legend Emas, yang tetap merupakan versi yang paling dikenal dalam bahasa Inggris karena terjemahan William Caxton pada abad ke-15.[23]

Edward Gibbon[24][25] berpendapat bahwa Georgius, atau setidaknya legenda dari mana penyulingan di atas, didasarkan pada Georgius dari Kapadokia,[26][27] seorang uskup Arian yang terkenal yang merupakan saingan besar Athanasius, dan bahwa dialah yang pada waktu itu menjadi Santo Georgius dari Inggris. J. B. Bury (16 Oktober 1861 – 1 Juni 1927), yang mengedit 1906 edition of The Decline and Fall, menulis "teori Gibbon ini tidak dapat dikatakan untuk itu." Dia menambahkan bahwa: "hubungan St. Georgius dengan legenda membunuh naga tidak memindahkan dia ke wilayah mitos".[18][28]

Legenda muslim[sunting | sunting sumber]

Georgius (Arab: جرجس‎, Jiriyas atau Girgus) termasuk dalam beberapa teks Muslim sebagai figur kenabian. Sumber-sumber Islam menyatakan bahwa dia tinggal di antara sekelompok orang percaya yang berhubungan langsung dengan [Rasul]] terakhir Yesus. Dia digambarkan sebagai pedagang kaya yang menentang pendirian patung Apollo oleh raja Mosul, Dadan. Setelah menghadapi raja, Georgius disiksa berkali-kali agar tidak berpengaruh, dipenjarakan dan dibantu oleh para malaikat. Akhirnya, dia mengungkapkan bahwa berhala-berhala itu dimiliki oleh Setan, namun menjadi martir ketika kota itu dihancurkan oleh Tuhan dalam hujan api.[29]

Ulama Muslim telah mencoba untuk menemukan hubungan historis santo karena popularitasnya.[30] Menurut legenda Muslim, dia menjadi martir di bawah pemerintahan Diokletianus dan terbunuh tiga kali namun dibangkitkan setiap saat. Legenda ini lebih berkembang dalam versi Persia Ibnu Jarir ath-Thabari dimana dia membangkitkan orang mati, membuat pohon tumbuh dan pilar berbunga. Setelah salah satu kematiannya, dunia tertutup oleh kegelapan dan diangkat hanya saat dia dibangkitkan. Dia mampu mengubah ratu tapi dia dihukum mati. Dia kemudian berdoa kepada tuhan agar dia bisa mati yang dikabulkan.[31]

Al-Tha`labi menyatakan bahwa dia berasal dari Palestina dan hidup di masa beberapa murid-Isa. Dia dibunuh berkali-kali oleh raja Mosul, dan bangkit setiap saat. Ketika dia mencoba untuk membuatnya kelaparan, dia menyentuh sepotong kayu kering yang dibawa oleh seorang wanita dan mengubahnya menjadi hijau, dengan variasi buah dan sayuran tumbuh dari situ. Setelah kematiannya yang keempat, kota itu dibakar bersamanya. Kisah Ali ibn al-Athir tentang salah satu kematiannya sejajar dengan penyaliban Yesus, yang menyatakan, "Ketika dia meninggal, Tuhan mengutus angin badai, guntur dan petir dan awan gelap, sehingga kegelapan menimpa langit dan bumi, dan orang-orang ada di dalamnya. keajaiban yang luar biasa ... " Catatan tersebut menambahkan bahwa kegelapan terangkat setelah kebangkitannya.[30]

Santo Georgius dan naga[sunting | sunting sumber]

Ikon Rusia (pertengahan abad ke-14), Novgorod.
Miniatur dari abad ke-13 Passio Sancti Georgii (Verona)

Dalam roman abad pertengahan, tombak dimana Santo Georgius membunuh naga itu disebut Ascalon setelah kota Levantin kota Ashkelon, hari ini di Israel. Nama Ashkelon digunakan oleh Winston Churchill untuk pesawat pribadinya selama Perang Dunia II, menurut beberapa catatan di Bletchley Park. Di Swedia, sang putri diselamatkan oleh Santo Georgius diadakan untuk mewakili kerajaan Swedia, sementara naga mewakili sebuah tentara yang menyerang. Beberapa patung Santo Georgius yang melawan naga dapat ditemukan di Stockholm, yang paling awal di Storkyrkan ("Gereja Agung") di Kota Tua. Ikonografi penunggang kuda dengan tombak mengatasi kejahatan tersebar luas selama periode Kristen.[32]

Dalam mitologi Firaun, Dewa Set atau Setekh membunuh saudaranya Osiris. Horus (Heru), putra Osiris, membalas kematian ayahandanya dengan membunuh Setekh. Periset zaman modern menafsirkan Koptik batu antik Fenestella dari sosok berkepala elang yang sedang berperang melawan seekor buaya, saat Horus membunuh Set yang bermetamorfosis, dan menganggap pemandangan ini sebagai leluhur bagi ikonografi Georgius yang kemudian membunuh seekor naga.[33]

Dimuliakan sebagai martir[sunting | sunting sumber]

Kemartiran Santo Georgius, oleh Paolo Veronese, 1564

Sebuah gereja tituler yang dibagun di Lydda pada masa pemerintahan Konstantinus Agung (bertakhta 306–37) dikonsekrasikan menjadi "orang dengan perbedaan tertinggi", menurut sejarah Eusebius; nama "pelindung" titulus tidak diungkapkan, tapi kemudian dia ditegaskan adalah Georgius.

Pada saat penaklukan Islam awal dari sebagian besar Kristen dan Zoroastrian Timur Tengah, sebuah basilika di Lydda yang didedikasikan untuk Santo Georgius ada.[34] Gereja tersebut dihancurkan oleh umat Islam pada tahun 1010, namun kemudian dibangun kembali dan didedikasikan untuk Santo Georgius oleh tentara perang salib. Pada tahun 1191 dan selama konflik yang dikenal sebagai Perang Salib Ketiga (1189–92), gereja tersebut kembali dihancurkan oleh kekuatan Salahuddin Ayyubi, Sultan Dinasti Ayyubiyyah (bertakhta 1171–93). Sebuah gereja baru didirikan di 1872 dan masih berdiri.

Selama abad keempat, penghormatan terhadap George menyebar dari Siria Palaestina sampai Lebanon ke seluruh Kekaisaran Romawi Timur – meskipun martir tidak disebutkan dalam Breviarium Suriah[13] – dan wilayah timur Laut hitam. Di Georgia, hari peringatan tanggal 23 November adalah hari Santa Nino dari Kapadokia, yang dalam bahasa hagiografi Georgia adalah kerabat Santo Georgius, yang berjasa membawa agama Kristen ke Georgia pada abad keempat. Pada abad kelima, pemujaan terhadap Santo Georgius telah sampai ke Kekaisaran Romawi Barat, juga, pada tahun 494, George dikanonisasi sebagai santo oleh Paus Gelasius I, di antara mereka "yang namanya dipuji dengan adil di antara manusia, namun tindakannya adalah hanya diketahui [Tuhan]."

Di Inggris, dia disebutkan di antara para martir oleh biarawan Beda Venerabilis. Georgslied adalah adaptasi dari legenda di dalam bahasa Jerman Hulu Kuno, yang disusun pada akhir abad ke-9. Pengabdian awal kepada santo di Inggris adalah sebuah gereja di Fordington, Dorset yang disebutkan dalam surat wasiat Alfred yang Agung.[35] Santo Georgius tidak naik ke posisi "santo pelindung" Inggris, namun sampai abad ke-14, dan dia masih dikaburkan oleh Edward sang Pengaku, santo pelindung tradisional Inggris, sampai pada tahun 1552 selama masa pemerintahan Edward VI semua spanduk para santo selain Georgius dihapuskan dalam Reformasi Inggris.[36][37]

Sebuah penampakan dari Georgius membesarkan hati Suku Franka di pengepungan Antiokhia, pada tahun 1098, dan membuat penampilan serupa pada tahun berikutnya di Yerusalem. Ordo militer, Ordo Sant Jordi d'Alfama didirikan oleh Raja Pero si Katolik dar Takhta Aragon pada tahun 1201, Republik Genova, Kerajaan Hongaria (1326), dan oleh Friedrich III, Kaisar Romawi Suci,[38] dan di Inggris Sinode Oxford tahun 1201 menyatakan Hari Santo Georgius hari raya di kerajaan Inggris. Edward III dari Inggris memasukkan Order of the Garternya ke bawah bendera St. Georgius, mungkin pada tahun 1348. Penulis sejarah Jean Froissart mengamati orang Inggris yang memanggil Saint George sebagai seruan perang dalam beberapa kesempatan selama Perang Seratus Tahun. Dalam kebangkitannya sebagai orang suci nasional, George dibantu oleh fakta bahwa orang suci tersebut tidak memiliki hubungan yang legendaris dengan Inggris, dan tidak ada kuil khusus, seperti Thomas Becket di Canterbury: "Akibatnya, banyak tempat suci didirikan pada akhir abad ke lima belas. abad, "Muriel C. McClendon tulis,[39] "dan dia tidak menjadi sangat dekat dengan pekerjaan tertentu atau dengan penyembuhan penyakit tertentu. "

Pembentukan Georgius sebagai santo yang populer dan protektif[40] di Barat yang telah menangkap imajinasi abad pertengahan dikodifikasikan oleh kenaikan resmi pestanya ke sebuah dupleks festum[41] di sebuah dewan gereja pada tahun 1416, pada tanggal yang berkaitan dengan kemartirannya, 23 April. Lintang yang luas ada dari masyarakat ke masyarakat dalam hari perayaan melintasi akhir abad pertengahan dan awal modern Inggris,[42] dan tidak ada perayaan "nasional" seragam di tempat lain, sebuah tanda dari sifat populer dan populer dari kultus Georgius dan cakrawala lokalnya, didukung oleh sebuah serikat lokal atau persaudaraan di bawah perlindungan Georgius, atau dedikasi sebuah gereja lokal. Ketika Reformasi Inggris sangat membatasi hari-hari orang suci dalam kalender, Hari Santo Georgius adalah hari libur yang terus diamati.

Hari peringatan[sunting | sunting sumber]

Santo Georgius adalah seorang ksatria dari Kapadokia, yang menyelamatkan seorang putri dari seekor naga di Silene, Libya, yang menyebabkan penganut Kristenisasi sebagian besar kerajaan ayahandanya. Penggambaran di sini oleh Dante Gabriel Rossetti.

Dalam Kalender Romawi umum, hari raya Santo Georgius adalah pada tanggal 23 April. Dalam Kalender Tridentin tahun 1568, diberi ranking "Semiganda". Dalam kalender tahun 1955 Paus Pius XII ranking ini direduksi menjadi "Sederhana", dan dalam kalender tahun 1960 Paus Yohanes XXIII ke "Peringatan". Sejak revisi tahun 1969 Paus Paulus VI, muncul sebagai "Peringatan" opsional. Di beberapa negara, seperti Inggris, rankingnya lebih tinggi. Di Inggris, ini adalah hari raya (Katolik Roma) atau Perayaan (Gereja Inggris): jika jatuh di antara Hari Minggu Palma dan Minggu Kedua Paskah inklusif, ini akan dipindahkan ke hari Senin setelah Minggu Paskah yang kedua.[43]

Santo Georgius sangat dihormati oleh Gereja Ortodoks Timur, di mana dia disebut sebagai "Martir Agung", dan dalam keseluruhan Gereja Ortodoks Oriental. Hari raya utamanya adalah pada tanggal 23 April (Kalender Julian 23 April saat ini sesuai dengan kalender Gregorian 6 Mei). Namun, jika perjamuan itu terjadi sebelum Paskah, maka diperingati pada hari Senin Paskah. Gereja Orthodok Rusia juga merayakan dua pesta tambahan untuk menghormati St. Georgius. Salah satunya adalah pada tanggal 3 November, memperingati konsekrasi Katedral yang dipersembahkan kepadanya di Lydda selama masa pemerintahan Konstantinus Agung (305–37). Saat gereja dikuduskan, relikui St. Georgius dipindahkan ke sana. Pesta lainnya adalah pada tanggal 26 November untuk sebuah gereja yang didedikasikan untuknya di Kiev, skt. tahun 1054.

Di Bulgaria, hari St. Georgius (bahasa Bulgaria: Гергьовден) diperingati pada tanggal 6 Mei, ketika adat untuk menyembelih dan memanggang seekor anak domba. Hari Santo Georgius juga merupakan hari libur umum.

Di Mesir, Gereja Ortodoks Koptik Aleksandria merujuk pada Santo George sebagai "Pangeran Martir" dan merayakan kemartirannya pada tanggal 23 Paremhat dari Kalender Koptik yang setara dengan 1 Mei. Orang-orang Koptik juga merayakan konsekrasi gereja pertama yang dipersembahkan kepadanya pada tanggal tujuh bulan Hatour dari kalender Koptik yang biasanya setara dengan 17 November.

Di India, Gereja Katolik Siro-Malabar, salah satu gereja katolik oriental (Ritus Timur) dan gereja ortodoks Malankara memuliakan Santo Georgius. Pusat peziarah utama sang santo di India terletak di Edathua[44] di distrik Alappuzha dan Edappally [45] di distrik Ernakulam di negara bagian selatan Kerala. Santo tersebut diperingati setiap tahun dari tanggal 27 April sampai 14 Mei di Edathua [46] Pada tanggal 27 April setelah upacara pengibaran bendera oleh pastor paroki, patung santo diambil dari salah satu altar dan ditempatkan pada perpanjangan gereja untuk dimuliakan oleh para bhakta sampai tanggal 14 Mei. Hari raya utamanya adalah tanggal 7 Mei, ketika patung santo bersama dengan orang-orang kudus lainnya diambil dalam prosesi di sekitar gereja. Campur tangan Santo Georgius dari Edathua diyakini berkhasiat dalam mengusir ular dan dalam menyembuhkan penyakit mental. Peninggalan suci St. Georgius dibawa ke Antiokhia dari Mardeen pada tahun 900 dan dibawa ke Kerala, India dari Antiokhia pada tahun 1912 oleh Mar Dionysius dari Vattasseril dan disimpan di seminari Ortodoks di Kundara, Kerala. H.H Mathews II Catholicos telah memberikan peninggalannya ke gereja-gereja St. Georgius di Puthupally, Distrik Kottayam dan Chandanappally, distrik Pathanamthitta.

Patronase[sunting | sunting sumber]

Poster perekrutan Inggris dari Perang Dunia I, yang menampilkan Santo Georgius dan Naga.

Santo yang sangat terkenal baik di gereja-gereja Kristen Barat dan Timur, sejumlah besar Patronase Santo Georgius ada di seluruh dunia.[47]

Inggris[sunting | sunting sumber]

Santo Georgius adalah santo pelindung Inggris. Salibnya membentuk bendera nasional Inggris, dan fitur di dalam Union Jack dari Britania Raya, dan bendera-bendera nasional lainnya yang berisi Bendera Uni, seperti Australia dan Selandia Baru. Pada abad ke-14, santo tersebut telah dinyatakan sebagai santo pelindung dan pelindung keluarga kerajaan.[48]

Saint George's monument in Tbilisi, Georgia.

Georgia[sunting | sunting sumber]

Kadipaten Georgia, di mana devosi kepada santo tersebut berasal dari abad keempat, secara teknis tidak dinamai sesuai nama santo, namun merupakan formasi belakang nama Yunani. Santo Georgius adalah salah satu santo pelindung Georgia; nama Georgia (Sakartvelo di dalam bahasa Georgia) sebuah anglifikasi dari Gurj, yang pada akhirnya berasal dari bahasa Persia kata gurj/gurjān ("serigala"[49]).[50] Tawarikh menggambarkan tanah tersebut sebagai Georgie atau Georgia di dalam bahasa Perancis dan Inggris, berasal dari awal Abad Pertengahan, seperti yang ditulis oleh pelancong John Mandeville dan Jacques de Vitry "karena penghormatan khusus mereka kepada Santo Georgius",[51] namun catatan ini telah dilihat sebagai etimologi rakyat dan ditolak oleh komunitas ilmiah.[50]

Tepatnya 365 gereja Ortodoks di Georgia diberi nama menurut Santo Georgius sesuai dengan jumlah hari dalam setahun. Menurut mitos, Santo Georgius dipotong menjadi 365 bagian setelah ia jatuh dalam pertempuran dan setiap bagian tersebar di seluruh negeri.[52][53][54] Menurut mitos lain, Santo Georgius muncul secara pribadi selama Pertempuran Didgori untuk mendukung kemenangan Georgia atas tentara Seljuk dan pemberontakan Georgia melawan peraturan Persia. Santo Georgius dianggap oleh banyak orang Georgia memiliki arti khusus sebagai simbol pembebasan nasional.[55]

Malta dan Gozo[sunting | sunting sumber]

Santo Georgius juga merupakan salah satu orang suci pelindung pulau Mediterania Malta dan Gozo.[56][57] Dalam pertempuran antara Maltese dan Moor, Santo Georgius diduga telah dilihat oleh Santo Paulus dan Santa Agata, melindungi orang-orang Malta. Santo Georgius adalah pelindung pulau Gozo dan pelindung kota terbesar Gozo, Victoria. Basilika San Ġorġ, Malta di Victoria didedikasikan untuknya.[58]

Portugal[sunting | sunting sumber]

Pengabdian kepada Santo Georgius di Portugal dimulai pada abad ke-12. Nuno Álvares Pereira menghubungkan kemenangan Portugis dalam Pertempuran Aljubarrota pada tahun 1385 ke Santo Georgius. Pada masa pemerintahan João I dari Portugal (1357–1433), Santo Georgius menjadi santo pelindung Portugal dan Raja memerintahkan agar citra santo itu dibawa dalam prosesi Corpus Christi. Bendera Santo Georgius (putih dengan salib merah) juga dibawa oleh tentara Portugis dan dikibarkan di benteng-benteng, pada abad ke-15. "Portugal dan Santo Georgius" menjadi pertarungan pasukan Portugis, dengan hanya "Santo Georgius" menjadi seruan perang Angkatan Laut Portugis.[59]

Saint George

Romania[sunting | sunting sumber]

Santo Georgius adalah santo pelindung Rumania[60] dan sejumlah gereja, kota, dan wilayah geografis dipersembahkan untuknya, termasuk kota Sfântu Gheorghe, Covasna, dan cabang Sfântu Gheorghe di sungai Danube.

Spanyol[sunting | sunting sumber]

Di Spanyol, Santo Georgius adalah pelindung Aragon dan Catalunya. Kedua komunitas otonom ini berada di dua wilayah terpenting yang dimiliki oleh Takhta Aragon.

Aragon[sunting | sunting sumber]

Santo Georgius (bahasa Aragon: San Chorche) adalah pelindung Aragon, salah satu komunitas otonom Spanyol. Perayaan ini dirayakan pada tanggal 23 April sebagai "Hari Aragon". Legenda mengatakan bahwa Pero I d'Aragón memulai penaklukan Huesca pada tahun 1096, yang berada di bawah kekuasaan Taifa di Zaragoza, mengikuti keinginan ayahandanya, Sancho Ramírez. Pertarungan itu sengit dan sulit, milisi Kristen benar-benar percaya pada Tuhan untuk memenangkan pertempuran. Tuhan mengirim Santo Georgius, yang turun dari langit menunggang kuda, membawa salib maroon ke medan perang. Setelah melihat isyarat Tuhan, milisi kembali ke medan perang dengan lebih banyak energi daripada sebelumnya. Moor tidak percaya apa yang terjadi, mereka dikalahkan, meninggalkan medan perang dengan cepat. Setelah setengah tahun terjebak, Pero akhirnya masuk ke kota.

Untuk merayakan kemenangan ini, salib Santo Georgius digunakan sebagai lencana Huesca dan Aragon, menghormati namanya sejak dia menjadi penyelamat mereka. Saat ini, salib ini masih ada di perisai Aragon.

Kisah populer yang diceritakan kepada anak-anak sekolah dan tempat-tempat lain, adalah bahwa Santo Georgius mengalahkan seekor naga, dan dirayakan oleh semua orang di seluruh masyarakat.

Catalunya[sunting | sunting sumber]

Santo Georgius (Sant Jordi dalam bahasa Katala) juga merupakan santo pelindung Catalunya. Salibnya muncul di banyak bangunan dan bendera lokal, termasuk salah satu ibukota Catalunya, Barcelona. Tradisi Catalunya biasanya menempatkan kejadian legenda di kota Montblanc, near Tarragona.

Asal-usul penyembahan Santo Georgius kembali ke Takhta Aragon, dan memiliki legenda yang sama dengan Aragon. Pada abad ke-15 orang Catalunya biasa merayakan Hari Santo Georgius dengan memberi mawar kepada wanita. Saat ini Saint George bukan hari libur umum lagi tapi merupakan perayaan yang sangat populer. Wanita menerima mawar (dan sering buku) dan, sejak abad ke-20, pria menerima buku (dan kadang-kadang mawar) dan perayaan tersebut juga digunakan untuk merayakan identitas nasional Catalunya, budaya dan sastra dan cinta romantis.[61]

Salah satu perbedaan sipil tertinggi yang diberikan di Catalunya adalah Salib St. Georgius (Creu de Sant Jordi). Penghargaan Sant Jordi diberikan di Barcelona sejak tahun 1957.

Venerasi di Levant[sunting | sunting sumber]

Santo Georgius diseret melalui jalan-jalan (keterangan), oleh Bernat Martorell, abad ke-15

George terkenal di seluruh Timur Tengah, baik sebagai santo maupun nabi. Penghormatannya oleh orang-orang Yahudi, Kristen dan Muslim terletak pada kepribadian komposisinya yang menggabungkan beberapa pahlawan mitos Alkitabiah, Alquran dan mitos kuno lainnya.[62]

William Dalrymple, yang mengulas literatur pada tahun 1999, mengatakan bahwa J. E. Hanauer dalam bukunya yang berjudul Folklore of the Holy Land: Muslim, Christian and Jewish "menyebutkan sebuah tempat suci di desa Beit Jala, di samping Betlehem, yang pada waktu itu sering dikunjungi oleh Orang-orang Kristen yang menganggapnya sebagai tempat kelahiran Santo Georgius dan oleh orang-orang Yahudi yang menganggapnya sebagai tempat pemakaman Nabi Elias. Menurut Hanauer, pada zamannya vihara adalah "semacam rumah gila. Orang-orang yang kesepian dari ketiga agama itu dibawa ke sana dan dirantai di istana kapel, di mana mereka disimpan selama empat puluh hari di atas roti dan air, pastor Ortodoks Timur yang memimpin sidang sekarang dan kemudian membaca Injil mengenai mereka, atau mengelola cambuk sesuai tuntutan kasus.'[63] Pada tahun 1920an, menurut sastrawan Taufiq Canaan Santo-santo Mahommedan dan Tempat suci di Palestina, sepertinya tidak ada yang berubah, dan ketiga komunitas tersebut masih mengunjungi kuil itu dan berdoa bersama."[64]

Dalrymple sendiri mengunjungi tempat itu pada tahun 1995. "Saya bertanya-tanya di sekitar di Bagian Kristen di Yerusalem, dan menemukan bahwa tempat itu sangat hidup. Dengan semua tempat suci terbesar di dunia Kristen untuk dipilih, nampaknya ketika orang-orang Kristen Arab setempat punya masalah - penyakit, atau sesuatu yang lebih rumit: suami yang ditahan di sebuah kamp penjara Israel, misalnya - mereka lebih suka mencari syafaat Santo Georgius di kuil kecilnya yang mengerikan di Beit Jala daripada berdoa di Gereja Makam Kudus di Yerusalem atau Gereja Kelahiran di Betlehem."[64] Dia bertanya kepada imam di tempat suci" Apakah Anda mendapatkan banyak Muslim yang datang ke sini? " Imam tersebut menjawab, "Kami mendapatkan ratusan, hampir sebanyak peziarah Kristen. Seringkali, ketika saya masuk ke sini, saya menemukan umat Islam di seantero lantai, di gang, atas dan bawah."[64][65][66]

Encyclopædia Britannica mengutip G.A. Smith dalam bukunya Historic Geography of the Holy Land p. 164 mengatakan "Orang-orang Mahommedan yang biasanya mengidentifikasi Santo Georgius dengan nabi Elia, di Lydda mengacaukan legendanya dengan seseorang tentang Kristus sendiri. Nama mereka untuk Antikristus adalah Dajjal, dan mereka memiliki sebuah tradisi bahwa Yesus akan membunuh Antikristus di dekat pintu gerbang Lydda. Gagasan itu muncul dari bas-relief Georgius dan Naga di gereja Lydda. Tetapi Dajjal mungkin diturunkan, oleh kekeliruan yang sangat umum antara n dan l, dari Dagon, yang namanya diambil oleh dua desa bertetangga sampai hari ini, sementara satu dari gerbang Lydda dulunya disebut Gerbang Dagon."[67]

Venerasi di dunia muslim[sunting | sunting sumber]

Santo Georgius digambarkan sebagai tokoh kenabian dalam sumber-sumber Islam.[29] Georgius dimuliakan oleh orang-orang Yahudi, Kristen dan Muslim karena kepribadiannya yang komposit yang menggabungkan beberapa pahlawan alkitabiah, Alquran dan mitos kuno lainnya. Dalam beberapa hal dia diidentifikasi dengan Elia atau Mar Elis, Georgius atau Mar Jirjus dan yang lainnya sebagai Khadir. Janji terakhir yang berarti "nabi hijau", biasa terjadi pada kesalehan umat Kristen dan Muslim. Samuel Curtiss yang mengunjungi sebuah gua buatan yang dipersembahkan kepadanya dimana dia diidentifikasi dengan Elia, melaporkan bahwa wanita Muslim tanpa anak biasa mengunjungi tempat suci tersebut untuk mendoakan anak-anak. Per tradisi, dia dibawa ke tempat kemartirannya dalam rantai, oleh karena itu pendeta Gereja St Georgius mengaitkan orang sakit terutama yang sakit mental ke rantai semalam atau lebih lama untuk penyembuhan. Hal ini dicari oleh umat Islam dan Kristen.[62]

Masjid Nabi Jurjis yang dipugar oleh Timur Lenk pada abad ke-14, terletak di Mosul dan diduga berisi makam Georgius.[68] Namun hancur pada bulan Juli 2014 oleh Negara Islam Irak dan Syam, yang juga menghancurkan Masjid Nabi Sheeth (Set) dan Masjid Nabi Younis (Yunus). Militan menyatakan bahwa masjid semacam itu telah menjadi tempat kemurtadan dan bukan doa.[69]

Georgius atau Hadrat Jurjays adalah santo pelindung Mosul. Bersama Teodosius, dia dihormati oleh komunitas Kristen dan Muslim di Jazira dan Anatolia. Lukisan dinding Kırk Dam Altı Kilise di Jazira dan Anatolia. Lukisan dinding Kırk Dam Altı Kilise di Belisırma yang didedikasikan kepadanya berasal dari tahun 1282-1304. Lukisan ini menggambarkannya sebagai seorang ksatria bertatahkan yang muncul di antara para donor termasuk seorang lasy Georgia bernama Thamar dan suaminya, Emir dan Consul Basil, sementara Sultan Seljuk Masud II dan Kaisar Bizantium Andronikos II juga disebutkan dalam prasasti.[70]

Lambang dan bendera[sunting | sunting sumber]

Salib Santo Georgius

Ini menjadi mode di abad ke-15, dengan perkembangan penuh dari pemberitaan klasik, untuk memberikan lambang atribusi kepada para santo dan karakter historis lainnya dari zaman pra-heraldik. Atribusi yang meluas ke Santo Georgius dari salib merah di lapangan putih dalam seni barat - "Salib Santo Georgius" mungkin pertama kali muncul di Genova, yang telah mengadopsi gambar ini untuk bendera mereka dan Georgius sebagai santo pelindung mereka di abad ke-12. Vexillum beati Georgii disebutkan dalam sejarah Genova untuk tahun 1198, mengacu pada bendera merah dengan penggambaran Santo Georgius dan naga. Sebuah iluminasi bendera ini ditunjukkan dalam catatan sejarah untuk tahun 1227. Bendera Genoa dengan salib merah digunakan di samping "bendera George" ini, setidaknya sejak tahun 1218, dan dikenal sebagai insignia cruxata comunis Janue ("salib pangkalan komune Genova"). Bendera yang menunjukkan orang suci itu sendiri adalah bendera perang utama kota, namun bendera yang menunjukkan salib biasa digunakan di sampingnya pada tahun 1240.[71]

Pada tahun 1348 Edward III dari Inggris memilih Santo Georgius sebagai santo pelindung Order of the Garternya, dan juga menggunakan salib merah-putih di Royal Standardnya.

Istilah "salib Santo Georgius" pada awalnya dikaitkan dengan salib Yunani polos yang menyentuh tepi lapangan (tidak harus berwarna merah putih).[72] Thomas Fuller pada tahun 1647 berbicara "salib polos atau St Georgius" sebagai "ibunda semua yang lain" (yaitu, salib heraldik lainnya).[73]

Ikonografi dan model[sunting | sunting sumber]

Ikon Bizantium Santo Georgius, Athena, Yunani.

Santo Georgius paling sering digambarkan pada ikon awal, Mosaik, dan Fresko lukisan dinding yang mengenakan baju besi kontemporer dengan penggambarannya, yang dieksekusi dengan warna penyepuhan dan warna perak, yang dimaksudkan untuk mengidentifikasi dia sebagai tentara Romawi. Khususnya setelah Kejatuhan Konstantinopel dan hubungan Santo Georgius dengan Perang Salib, dia sering digambarkan naik di atas kuda putih. Dengan demikian, sebuah cap Vatikan tahun 2003 (dikeluarkan pada hari peringatan kematian Santo) menggambarkan seorang Santo Georgius lapis baja di atas seekor kuda putih, membunuh naga tersebut.[74] Ikonografi Ortodoks Timur juga memungkinkan Santo Georgius untuk menunggang kuda hitam, seperti dalam ikon Rusia di koleksi museum Inggris. Ini mungkin juga mencerminkan interpretasi Rusia modern yang tidak menggambarkan pembunuhan, melainkan sebagai perjuangan internal, melawan diri kita sendiri. dan kejahatan di antara kita. Di desa Lebanon selatan Miye ou Miye, Gereja Santo Georgius untuk umat Katolik Melkite ditugaskan untuk tahun ke-75 Yobel pada tahun 2012 (di bawah bimbingan Mgr Sassine Gregoire), satu-satunya ikon di dunia yang menggambarkan seluruh kehidupan Santo George, serta adegan penyiksaan dan kemartirannya (digambar dengan gaya ikonografi timur).

Santo Georgius juga bisa digambarkan dengan Santo Demetrius dari Thessaloniki, seorang santo militer awal lainnya. Ketika kedua prajurit suci itu bersama-sama dan berjalan di atas kuda, mereka mungkin menyerupai manifestasi duniawi dari malaikat agung Mikhael dan Gabriel. Tradisi Timur membedakan keduanya saat Santo George naik kuda putih dan St. Demetrius seekor kuda merah[75] Santo Georgius juga dapat dikenali dengan tombaknya naga, sedangkan Santo Demetrius mungkin menorehkan sosok manusia, mewakili Maximianus.

Pada awal milenium kedua, Santo Georgius menjadi model kesopanan dalam karya sastra, termasuk roman abad pertengahan. Pada abad ke-13, Giacomo da Varazze, Uskup Agung Genova, mengumpulkan Legenda Sanctorum, (Bacaan Para Santo) juga diketahui sebagai Legenda Aurea (Legenda Emas). 177 babnya (182 dalam beberapa edisi) termasuk kisah Santo Georgius, di antara banyak lainnya. Setelah penemuan mesin cetak, buku tersebut menjadi buku terlaris, yang kedua setelah Alkitab di antara buku-buku yang diterbitkan oleh pencetak Inggris kuno William Caxton (skt. 1415-1492).

Galeria[sunting | sunting sumber]

Untuk galeria lebih lanjut, lihat: Galeria Santo Georgius.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Patung Santo Georgius, Kastil Praha

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Foakes-Jackson, FJ (2005), A History of the Christian Church, Cosimo Press, hlm. 461, ISBN 1-59605-452-2 .
  2. ^ a b Ball, Ann (2003), Encyclopedia of Catholic Devotions and Practices, hlm. 568, ISBN 0-87973-910-X .
  3. ^ Thurston, Herbert (1909), "St. George", The Catholic Encyclopedia, New York: Robert Appleton Company, 6, hlm. 453–455 
  4. ^ Attwater, Donald (1995) [1965]. Dictionary of Saints (edisi ke-Third). London: Penguin Reference. hlm. 152. His best-known story, popularized in the later middle ages by the Golden Legend, tells that he was a knight from Cappadocia, who rescued a maiden princess from a dragon at Silene in Libya, leading to the Christianity of much of the kingdom. 
  5. ^ Clapton, Edward (1903). The Life of St. George. hlm. 9. George, the tutelary saint of England, as well as the special patron of chivalry, was born in the third century at Lydda in Palestine. 
  6. ^ "St. George", Catholic Online
  7. ^ Guiley, Rosemary (2001). The Encyclopedia of Saints. hlm. 129. ISBN 9781438130262. George was an historical figure. According to an account by Metaphrastes, he was born in Cappadocia (in modern Turkey) to a noble Christian family; his mother was Palestinian. ; Maloney, Allison (2010-04-09). St George: Let's Hear it For England!. The Random House Group Limited. ISBN 9781409050971. 
  8. ^ Heylin, A (1862), The Journal of Sacred Literature and Biblical Record, 1, hlm. 244 . Darch, John H (2006), Saints on Earth, Church House Press, hlm. 56, ISBN 978-0-7151-4036-9 . Walter, Christopher (2003), The Warrior Saints in Byzantine Art and Tradition, Ashgate Publishing, hlm. 112, ISBN 1-84014-694-X .
  9. ^ a b c "St. George", Coptic Orthodox Church Network
  10. ^ Smith, William (1867), A Dictionary of Greek and Roman Biography and Mythology, Little Brown & Co, hlm. 249 .
  11. ^ Gibbs, Margaret (1971), Saints beyond the White Cliffs, Ayer Press, hlm. 2, ISBN 0-8369-8058-1 .
  12. ^ Hackwood, Fred (2003), Christ Lore the Legends, Traditions, Myths, Kessinger Publishing, hlm. 255, ISBN 0-7661-3656-6 .
  13. ^ a b Butler, Alban (2008), Lives of the Saints, ISBN 1-4375-1281-X .:166
  14. ^ "Golden Legend – Life of Saint George", (translated by William Caxton) catholicsaints.info
  15. ^ Hogg, John (1863), "Supplemental Notes on St George the Martyr, and on George the Arian Bishop", Transactions of the Royal Society of Literature of the United Kingdom, Royal Society of Literature: 106-136 
  16. ^ Spenser, Edmund (1998), Fierce Wars and Faithful Loves, Cannon Press, hlm. 196, ISBN 978-1-885767-39-4 .
  17. ^ Mills, Charles (2012), The History of Chivalry, Longman, Rees, hlm. 9 .
  18. ^ a b Wikisource-logo.svg Thurston, Herbert (1913). "St. George". Dalam Herbermann, Charles. Catholic Encyclopedia. New York: Robert Appleton Company.  "There seems, therefore, no ground for doubting the historical existence of St. George, even though he is not commemorated in the Syrian, or in the primitive Hieronymian Martyrologium, but no faith can be placed in the attempts that have been made to fill up any of the details of his history. For example, it is now generally admitted that St. George cannot safely be identified by the nameless martyr spoken of by Eusebius (Church History VIII.5), who tore down Diocletian's edict of persecution at Nicomedia. The version of the legend in which Diocletian appears as persecutor is not primitive. Diocletian is only a rationalized form of the name Dadianus. Moreover, the connection of the saint's name with Nicomedia is inconsistent with the early cultus at Diospolis. Still less is St. George to be considered, as suggested by Gibbon, Vetter, and others, a legendary double of the disreputable bishop, George of Cappadocia, the Arian opponent of St. Athanasius."
  19. ^ Acta Sanctorum, Volume 12, as republished in 1866
  20. ^ Church History (Eusebius), book 8, chapter 5; Greek text here, and English text here. Eusebius's full text as follows:

    Immediately on the publication of the decree against the churches in Nicomedia, a certain man, not obscure but very highly honored with distinguished temporal dignities, moved with zeal toward God, and incited with ardent faith, seized the edict as it was posted openly and publicly, and tore it to pieces as a profane and impious thing; and this was done while two of the sovereigns were in the same city,—the oldest of all, and the one who held the fourth place in the government after him. But this man, first in that place, after distinguishing himself in such a manner suffered those things which were likely to follow such daring, and kept his spirit cheerful and undisturbed till death.

  21. ^ Walter, Christopher (2003), The Warrior Saints in Byzantine Art and Tradition, Ashgate Publishing, hlm. 110, ISBN 1-84014-694-X . Bibliotheca Hagiographica Graeca 271, 272.
  22. ^ PD-icon.svg Chisholm, Hugh, ed. (1911). "George, Saint". Encyclopædia Britannica. 11 (edisi ke-11). Cambridge University Press. hlm. 737. In the canon of Pope Gelasius (494) George is mentioned in a list of those 'whose names are justly reverenced among men, but whose acts are known only to God' 
  23. ^ De Voragine, Jacobus (1995), The Golden Legend, Princeton University Press, hlm. 238, ISBN 978-0-691-00153-1 .
  24. ^ Edward Gibbon, The History of the Decline and Fall of the Roman Empire, 2:23:5
  25. ^ Richardson, Robert D; Moser, Barry, ed. (1996), Emerson, hlm. 520, George of Cappadocia... [held] the contract to supply the army with bacon... embraced Arianism... [and was] promoted... to the episcopal throne of Alexandria... When Julian came, George was dragged to prison, the prison was burst open by a mob, and George was lynched... [he] became in good time Saint George of England .
  26. ^ Edward Gibbon, The History of the Decline and Fall of the Roman Empire, 2:23:5
  27. ^ "Saint George", Catholic Encyclopedia, it is not improbable that the apocryphal Acts have borrowed some incidents from the story of the Arian bishop .
  28. ^ Gibbon, Edward (1906). Bury, John Bagnell, ed. The History of the Decline and Fall of the Roman Empire. New York, NY: Fred de Fau and Co. Diakses tanggal 30 December 2016. 
  29. ^ a b Scott B. Noegel, Brannon M. Wheeler. The A to Z of Prophets in Islam and Judaism. Rowman & Littlefield. hlm. 313. 
  30. ^ a b H. S. Haddad (1968). ""Georgic" Cults and Saints of the Levant". Numen. Brill: 37. 
  31. ^ Bernard Carra de Vaux. P. Bearman, Th. Bianquis, C.E. Bosworth, E. van Donzel, W. P. Heinrichs, ed. Encyclopaedia of Islam, Second Edition: Volume I, Part 2. Brill. hlm. 1047. 
  32. ^ Charles Clermont-Ganneau, "Horus et Saint Georges, d’après un bas-relief inédit du Louvre". Revue archéologique, 1876
  33. ^ "Horus on horseback | Louvre Museum | Paris". www.louvre.fr. 
  34. ^ Pringle, Denys (1998), The Churches of the Crusader Kingdom of Jerusalem, Cambridge University Press, hlm. 25, ISBN 0-521-39037-0 .
  35. ^ Samantha Riches, St. George: Hero, Martyr and Myth (Sutton, 2000), ISBN 0750924527, p. 19.
  36. ^ McClendon 1999:p.6
  37. ^ Perrin, British Flags, 1922, p. 38.
  38. ^ Catholic Encyclopedia 1913, s.v. "Orders of St. George" omits Genoa and Hungary: see David Scott Fox, Saint George: The Saint with Three Faces (1983:59–63, 98–123), noted by McClellan 999:6 note 13. Additional Orders of St. George were founded in the eighteenth century (Catholic Encyclopedia).
  39. ^ McClendon 1999:10.
  40. ^ Desiderius Erasmus, in The Praise of Folly (1509, printed 1511) remarked "The Christians have now their gigantic St. George, as well as the pagans had their Hercules."
  41. ^ Only the most essential work might be done on a festum duplex
  42. ^ Muriel C. McClendon, "A Moveable Feast: Saint George's Day Celebrations and Religious Change in Early Modern England" The Journal of British Studies 38.1 (January 1999:1–27).
  43. ^ The Divine Office: Table of Liturgical Days, Section I (RC) and Calendar, Lectionary and Collects (Church House Publishing 1997) p12 (C of E)
  44. ^ B, Sathish (20 March 2008). "St.George forane church Edathua-689573". Edathuapalli. Sathish B. Diakses tanggal 5 February 2017. 
  45. ^ St:George Church (22 April 2014). "St.George forane church Edappally". Edappally. St: George Church. Diakses tanggal 5 February 2017. 
  46. ^ "Arrangements for Edathua church fete". The Hindu. ALAPPUZHA. 3 April 2016. Diakses tanggal 5 February 2017. 
  47. ^ Seal, Graham (2001), Encyclopedia of folk heroes, hlm. 85, ISBN 1-57607-216-9 .
  48. ^ Hinds, Kathryn (2001), Medieval England, Marshall Cavendish, hlm. 44, ISBN 0-7614-0308-6 .
  49. ^ Hock, Hans Henrich; Zgusta, Ladislav (1997). Historical, Indo-European, and Lexicographical Studies. Walter de Gruyter. hlm. 211. ISBN 978-3110128840. 
  50. ^ a b Mikaberidze, Alexander (2015). Historical Dictionary of Georgia (edisi ke-2). Rowman & Littlefield. hlm. 3. ISBN 978-1442241466. 
  51. ^ David Marshall Lang, The Georgians, (New York: Frederick A Praeger, 1966), 17–18. The terms Georgia and Georgians appeared in Western Europe in numerous early medieval annals. The French chronicler Jacques de Vitry and the English traveller John Mandeville wrote that Georgians are called 'Georgian' because they especially revere Saint George.
  52. ^ Gabidzashvili, Enriko (1991), Saint George: In Ancient Georgian Literature, Tbilisi, Georgia: Armazi – 89 .
  53. ^ Foakes-Jackson, FJ (2005), A History of the Christian Church, Cosimo, hlm. 556, ISBN 1-59605-452-2 .
  54. ^ Eastmond, Antony (1998), Royal Imagery in Medieval Georgia, Penn State Press, hlm. 119, ISBN 0-271-01628-0 .
  55. ^ The Saint George's Victory order, among other civilian and military decorations, is one of the highest decorations in Georgia.
  56. ^ Vella, George Francis. "St George, the patron saint of Gozo". Times of Malta. Times of Malta. Diakses tanggal 26 January 2017. 
  57. ^ "The patron saint and protector of Gozo". Times of Malta. Times of Malta. Diakses tanggal 26 January 2017. 
  58. ^ de Bles, Arthur (2004), How to Distinguish the Saints in Art, hlm. 86, ISBN 1-4179-0870-X .
  59. ^ de Oliveira Marques, AH; André, Vítor; Wyatt, SS (1971), Daily Life in Portugal in the Late Middle Ages, University of Wisconsin Press, hlm. 216, ISBN 0-299-05584-1 .
  60. ^ Insider, Romania (2015-04-23). "Saint George Day: How many Romanians bear his name? - Romania Insider". Romania Insider (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-02-07. 
  61. ^ gencat.cat: "Catalan Government explains Sant Jordi"
  62. ^ a b Religion and Culture in Medieval Islam by Richard G. Hovannisian, Georges Sabagh 2000 ISBN 0-521-62350-2, Cambridge University Press pages 109-110
  63. ^ Hanauer, JE (1907). "Folk-lore of the Holy Land, Moslem, Christian and Jewish". Diakses tanggal January 18, 2007. 
  64. ^ a b c William Dalrymple (March 15, 1999). From the Holy Mountain: a journey among the Christians of the Middle East. Owl Books. 
  65. ^ "Who is Saint George?". St. George's Basilica. Diakses tanggal January 17, 2007. 
  66. ^ H. S. Haddad. ""Georgic" Cults and Saints of the Levant". JSTOR 3269569. 
  67. ^ PD-icon.svg Chisholm, Hugh, ed. (1911). "George, Saint". Encyclopædia Britannica. 11 (edisi ke-11). Cambridge University Press. hlm. 737. 
  68. ^ Middle East and Africa: International Dictionary of Historic Places. I.B. Tauris. hlm. 525. 
  69. ^ "Islamic militants destroy historic 14th century mosque in Mosul". The Telegraph. 
  70. ^ Teresa Fitzherbert. "Religious Diversity Under Ilkhanid Rule". Dalam Linda Komaroff. Beyond the Legacy of Genghis Khan. Brill. hlm. 402. 
  71. ^ Aldo Ziggioto, "Genova", in Vexilla Italica 1, XX (1993); Aldo Ziggioto, "Le Bandiere degli Stati Italiani", in Armi Antiche 1994, cited after Pier Paolo Lugli, 18 July 2000 on Flags of the World.
  72. ^ William Woo Seymour, The Cross in Tradition, History and Art, 1898, p. 363
  73. ^ Fuller, A Supplement tu the Historie of the Holy Warre (Book V), 1647, chapter 4.
  74. ^ "Vatican stamps". Vaticanstate.va. Diakses tanggal 2011-04-23. 
  75. ^ The red pigment may appear black if it has bitumenized.

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

  • Brook, E.W., 1925. Acts of Saint George in series Analecta Gorgiana 8 (Gorgias Press).
  • Burgoyne, Michael H. 1976. A Chronological Index to the Muslim Monuments of Jerusalem. In The Architecture of Islamic Jerusalem. Jerusalem: The British School of Archaeology in Jerusalem.
  • Alban Butler, Butler's Lives of the Saints, vol. 2, pp. 148–150. "George, Martyr, Protector of the Kingdom of England" (on-line text[pranala nonaktif])
  • Gabidzashvili, Enriko. 1991. Saint George: In Ancient Georgian Literature. Armazi – 89: Tbilisi, Georgia.
  • Good, Jonathan, 2009. The Cult of Saint George in Medieval England (Woodbridge, Suffolk: The Boydell Press).
  • Loomis, C. Grant, 1948. White Magic, An Introduction to the Folklore of Christian Legend (Cambridge: Medieval Society of America)
  • Natsheh, Yusuf. 2000. "Architectural survey", in Ottoman Jerusalem: The Living City 1517–1917. Edited by Sylvia Auld and Robert Hillenbrand (London: Altajir World of Islam Trust) pp 893–899.
  • Whatley, E. Gordon, editor, with Anne B. Thompson and Robert K. Upchurch, 2004. St. George and the Dragon in the South English Legendary (East Midland Revision, c. 1400) Originally published in Saints' Lives in Middle English Collections

(Kalamazoo, Michigan: Medieval Institute Publications) (On-line Introduction)

  • Prof. George Menachery, Saint Thomas Christian Encyclopaedia of India. Vol.II Trichur – 73.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]