Joseph Hubertus Soudant

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Mgr. Joseph Hubertus Soudant S.C.J.
Uskup Emeritus Palembang
GerejaGereja Katolik Roma
Keuskupan AgungPalembang
Ditunjuk5 April 1963[1]
Akhir Masa Jabatan20 Mei 1997
PendahuluHenri Martin Mekkelholt, S.C.J
PenggantiAloysius Sudarso, S.C.J.
Tahbisan
Ditahbiskan11 September 1949
Konsekrasi29 Juni 1961
oleh Henri Martin Mekkelholt, S.C.J.
Data Diri
Nama lahirJoseph Hubertus Soudant
Lahir(1922-03-30)30 Maret 1922
Heer, Maastricht, Belanda
Wafat29 Desember 2003(2003-12-29) (umur 81)
Rumah Sakit Ziekenhuis Oost-Limburg - Kampus Saint Barbara
Lanaken, Limburg, Belgia
Dimakamkan diHeer, Maastricht, Belanda
Kewarganegaraan Belanda
DenominasiKatolik Roma
Posisi sebelumnya
  • Uskup Koajutor Palembang (1961–1963)
  • Uskup Tituler Tadamata (1961–1963)

Mgr. Joseph Hubertus Soudant, S.C.J. (lahir di Heer, Maastricht, Belanda, 30 Maret 1922 – meninggal di Lanaken, Limburg, Belgia, 29 Desember 2003 pada umur 81 tahun) adalah Uskup Gereja Katolik Roma untuk Keuskupan Palembang sejak 5 April 1963 hingga 20 Mei 1997. Sebelumnya, ia menjabat Uskup Koajutor pada keuskupan yang sama sejak ditunjuk pada 3 Januari 1961.

Masa kecil[sunting | sunting sumber]

Soudant dilahirkan di Herr, Belanda pada tanggal 30 Maret 1992 dari ayah seorang tukang bangunan bernama Willem Hubertus Soudant dan ibu bernama Helena Hubertina Beckers. Sehari setelah kelahirannya, ia dibaptis di Gereja Santo Petrus, Herr. Pada 26 Oktober 1932, ia menerima Sakramen Penguatan.

Masuk seminari dan menjadi imam[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1934 setelah lulus sekolah dasar, Soudant masuk ke seminari menegah di Lanaken. Pada tahun 1939, ia pindah ke Seminari Menegah Hati Kudus di Bergen op Zoom sampai pada 11 September 1949 ia ditahbiskan menjadi imam oleh Mgr. Mutsaerat, SCJ.[butuh rujukan]

Pelayanan di Tanah Misi-Menjadi Uskup[sunting | sunting sumber]

Pada 2 Desember 1950 ia pergi ke Palembang, Indonesia untuk melaksanakan misinya, salah satunya dengan mendirikan sekolah yaitu SMA Xaverius. Pada Juni 1953, ia menjadi Direktur SMA Xaverius dan berlangsung selama 3 tahun. Sejak Oktober 1956, ia berkarya di daerah Baturaja. Di sana ia membentuk Panti Asuhan Rumah Yusuf dan menjadi Pastor Paroki Baturaja. Pada Mei 1958, ia mendapat cuti untuk kembali ke Belanda dan kembali lagi ke Indonesia pada 6 Desember 1958. Tidak lama kemudian, Vikaris Apostolik Palembang saat itu, Mgr. Henri Martin Mekkelholt, S.C.J. memerintahkannya untuk menggantikannya sementara karena hendak berlibur. Dewan Uskup Palembang saat itu terkesan dengan cara kerja Pastor Soudant dan memberi saran agar Pastor Soundant dijadikan sebagai Vikaris Jendral/Wakil Uskup.

Sekembalinya Mgr. Mekkelholt dari cuti, ia mulai sakit dan ia mengirimkan permohonan kepada Paus agar diberi uskup pengganti. Pada 3 Januari 1961, Mgr. Soudant ditunjuk untuk menjadi Uskup Koajutor Palembang dan sejak 5 April 1963 ia melanjutkan kepemimpinan yang telah dilakukan Mgr. Mekkelholt di Keuskupan Palembang setelah pengunduran dirinya diterima.

Mgr. Soudant ditahbiskan menjadi Uskup Koajutor Palembang dengan gelar Uskup Tituler Tadamata pada Hari Raya Santo Petrus dan Paulus, 29 Juni 1961 oleh Uskup Palembang, Mgr. Henri Martin Mekkelholt, S.C.J. Bertindak sebagai uskup ko-konsekrator adalah Mgr. Peter Gratian Grimm, O.F.M. Cap., Uskup Tianshui sekaligus Administrator Apostolik Sibolga dan juga Mgr. Nicolas Pierre van der Westen, SS.CC., Uskup Pangkal-Pinang.

Pelayanan sebagai Uskup[sunting | sunting sumber]

Sebagai seorang uskup, Mgr. Soudant dikenal umatnya sebagai gembala yang kuat, tangguh, tegas, dan tidak berkompromi dalam kebenaran dan kebaikan. Pada dasarnya ia menanamkan mentalitas kebenaran dan kebaikan bagi semua umat di keuskupannya. Ia juga seorang uskup yang memberi perhatian bagi umat dan para imamnya. Pada suatu kesempatan, ia melihat umatnya yang menunggu angkutan umum di jalan, dan iapun segera menghentikan mobilnya, mempersilakan mereka masuk dan mengantarnya ke tujuan.

Ia telah berhasil membangun hubungan baik dengan pemerintah, tokoh agama, dan masyarakat, bahkan ia satu-satunya uskup di Indonesia yang bergabung dalam Rotary Club, sebuah komunitas orang-orang kaya yang mengglang dana untuk misi kemanusiaan dengan tujuan berpihak pada kaum miskin.

Emeritus sampai wafat[sunting | sunting sumber]

Pada 20 Mei 1997, ia memutuskan untuk pensiun dan menjadi Uskup Emeritus. Pada hari yang sama, Mgr. Aloysius Sudarso, S.C.J. ditunjuk menjadi Uskup Palembang. Pada bulan Juni, ia kembali ke Belanda dan tetap melayani umat di sana.

Pada musim dingin 2003, ia jatuh sakit hingga akhirnya pada 29 Desember 2003 Mgr. Soudant meninggal dunia di Rumah Sakit Ziekenhuis Oost-Limburg - Kampus Saint Barbara, Lanaken, Limburg, Belgia dalam usia 81 tahun. Ia dimakamkan di tanah kelahirannya, yaitu Kota Heer, Belanda.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Jabatan Gereja Katolik
Didahului oleh:
Henri Martin Mekkelholt, S.C.J
Uskup Palembang
5 April 196320 Mei 1997
Diteruskan oleh:
Aloysius Sudarso, S.C.J.
Hanya gelar saja
Didahului oleh:
François-Odon De Wilde, O.P.
— TITULER —
Uskup Tadamata
3 Januari 19615 April 1963
Diteruskan oleh:
Richard Cleire, M. Afr.