Jeranding Abdurrahman

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Jeranding Abdurrahman
Lahir 1904
Kawedanan Ngabang
Meninggal 7 September 1987
Kebangsaan Bendera Indonesia Indonesia
Nama lain Djeranding Abdurrahman, Djerandeng Abdurrahman, Jerandeng Abdurrahman.
Pekerjaan Jurnalis

Jeranding Abdurrahman Sawang (1904-7 September 1987) adalah seorang pejuang dan aktivis pers dari Kalimantan Barat.

Kontribusi[sunting | sunting sumber]

Untuk menentang penjajahan Belanda, maka pada saat itu Gusti Sulung Lelanang membuat sebuah gerakan bernama Partai Serikat Islam di Singkawang. Sebelum adanya gerakan ini, pada 1914 ada sebuah badan lain bernama Sarikat Islam yang didirikan pada 1914.[1] Ia terinspirasi dari gerakan Syarikat Rakyat yang ada di Pulau Jawa. Lantas, gerakan ini juga dibantu oleh Muhammad Hambal, Achmad Marzuki, Mohammad Sood, Gusti Situt Mahmud, Gusti Hamzah, H. Rais dan juga Jeranding Abdurrahman.[2] Diceritakan, gerakan yang menyerupai SI di Jawa dan Sumatera dikhawatirkan oleh pemerintah kolonial Hindia Belanda. Sehingga, kesebelas orang ini dibuang ke Digul.[1]

Ada alasan lain kenapa dia menjadi tahanan politik, yaitu dikarenakan ia membuat suatu laporan kritis yang menyebutkan bahwasanya ada 1500 orang tahanan politik yang berada di Boven Digul, yang termuat di surat kabar Soeara Ambon yang berbasis di Maluku.[3] Laporannya dikutip oleh media Eropa dan AS.[3]

Kemudian, ia juga pernah menjadi pemimpin redaksi surat kabar Halilintar yang pada akhirnya ditutup karena terlalu kritis terhadap pemerintah.[3]

Pada tahun 1927, Jeranding dan kesembilan kawannya tersebut[4] dibuang ke Boven Digul, Papua dan dihukum seumur hidup. Sebagian ada yang mati sewaktu pengasingan, ada juga yang mati karena Peristiwa Mandor,[2] ada yang mati karena sakit sepulang dari Digul, dan ada pula yang selamat. Dan satu-satunya yang selamat, baik sewaktu tiba di Kalimantan dan pengasingan hanyalah Jeranding. Kemudian, dari pengasingan tersebut ia lolos dan berhasil melarikan diri ke Queensland.[5]

Kemudian, ia memutuskan untuk menjadi anggota PPD sebagai politisi.

Peninggalan[sunting | sunting sumber]

Tugu Digulis adalah tugu yang memperingati kesembilan pejuang tersebut.

Kini, nama Jeranding dan kesembilan kawannya tersebut diabadikan di Tugu Digulis, Pontianak.[2][4][5]

Dan di Kota Pontianak, ada sebuah jalan yang menggunakan nama dirinya Jalan Djeranding Abdurrahman.

Oleh karena jasa Jeranding terhadap Kalimantan Barat besar, maka Kalimantan Barat mencalonkan dia dan Oevaang Oeray sebagai pahlawan nasional. Sebenarnya, sudah lama Kalbar mencalonkan dua pahlawan ini tapi pemerintah belum mengangkat mereka menjadi pahlwawan nasional.[6] Wakil Ketua MPR, Hajriyanto Y Thohari juga ikut memberikan dukungan atas pencalonan dua tokoh ini menjadi pahlawan nasional.[6][7] Sebelumnya, pada 1990, kesebelas orang termasuk Jeranding Abdurrahman dimasukkan oleh Menteri Sosial sebagai pahlawan pergerakan kebangsaan atau perintis kemerdekaan.[1]

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Dia menikah dengan Pisa, seorang dari Sarawak, Malaysia Timur. Anaknya adalah Lawrence Jewranding. Lawrence memiliki banyak saudara di Sarawak.[5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c "Tugu Digulis, Simbol Perjuangan yang Dianggap Kurang tepat". hal.1 & 7. Pontianak Post. 18 Agustus 2013.
  2. ^ a b c Pringgo. Tugu Digulis di Bundaran Untan Bukti Kegigihan Sepuluh Pejuang: Kisah Perjuangan Pemuda Kalbar di Era Kolonial Belanda. Pontianak Post. Diarsipkan dari yang asli. Rabu, 28 Oktober 2009. Diakses pada 4 Agustus 2012.
  3. ^ a b c Endi, Severianus (8 June 2012). "W. Kalimantan proposes national heroes". The Jakarta Post (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 June 2012. Diakses tanggal 6 August 2012. 
  4. ^ a b Tugu Digulis
  5. ^ a b c Lawrence Jeranding:Jika Harus Perang dengan Malaysia Dulukan Angkatan Perang. Merdeka.com. Rabu, 9 Maret 2005. Diakses pada 4 Agustus 2012.
  6. ^ a b Prabowo, Hermas Effendi. Oeray dan Djerandeng Layak Jadi Pahlawan Nasional Kompas. Jum'at, 13 Juli 2012. Diakses pada 15 Juli 2012.
  7. ^ Usulkan Tokoh Kalbar Dijadikan Pahlawan Nasional JPNN. Kamis, 12 Juli 2012. Diakses pada 15 Juli 2012.