János Kádár

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
János Kádár
János Kádár (fototeca.iiccr.ro).jpg
ke-Sekretaris Jenderal Partai Buruh Sosialis Hongaria
Masa jabatan
25 Oktober 1956 – 22 Mei 1988
Pendahulu Ernő Gerő
Pengganti Károly Grósz
ke-Perdana Menteri Hongaria ke-46
5th Ketua Dewan Menteri Republik Rakyat Hongaria
Masa jabatan
4 November 1956 – 28 Januari 1958
Pendahulu Imre Nagy
Pengganti Ferenc Münnich
Masa jabatan
13 September 1961 – 30 Juni 1965
Pendahulu Ferenc Münnich
Pengganti Gyula Kállai
ke-Menteri Dalam Negeri Hongaria
Masa jabatan
5 Agustus 1948 – 23 Juni 1950
Pendahulu László Rajk
Pengganti Sándor Zöld
Informasi pribadi
Lahir János József Csermanek
26 Mei 1912
Fiume, Austria-Hongaria
Meninggal dunia 6 Juli 1989 (umur 77)
Budapest, Hongaria
Kebangsaan Hongaria
Partai politik Partai Komunis Hongaria, Partai Rakyat Buruh Hongaria, Partai Buruh Sosialis Hongaria
Pasangan Mária Tamáska (1949-1989)
Anak 0

János Kádár (//; bahasa Hongaria: [ˈjaːnoʃ ˈkaːdaːr]; 26 Mei 1912 – 6 Juli 1989) adalah Pemimpin Republik Rakyat Hongaria dan Sekretaris Jenderal Partai Buruh Sosialis Hongaria, yang memimpin negara dari tahun 1956 sampai ia mengundurkan diri di tahun 1988. Ia menjabat selama 32 tahun. Karena usia, penurunan kondisi kesehatan, dan menurunnya kemampuan politik, Kádár pensiun sebagai Sekretaris Jenderal pada tahun 1988, dan generasi muda yang sebagian besar terdiri dari kaum reformis mengambil alih kepemimpinan.

Kádár lahir di Fiume dari keluarga miskin. Dia tidak pernah bertemu dengan ayahnya, yang meninggalkan ibunya ketika ia masih muda. Setelah tinggal di pedesaan selama beberapa tahun, Kádár dan ibunya pindah ke Budapest. Setelah berhenti sekolah, Kádár bergabung dengan organisasi pemuda Partai Komunis Hongaria, KIMSZ. Kádár nantinya akan menjadi tokoh berpengaruh dalam partai komunis pada waktu sebelum Perang Dunia II, bahkan menjadi Sekretaris Pertama. Sebagai pemimpin ia membubarkan partai, dan direorganisasi menjadi Partai Damai. Partai baru ini gagal mendapat dukungan, dan kemudian ia dituduh telah membubarkan Partai Komunis Hongaria. Dengan adanya invasi Jerman terhadap Hongaria, Partai Damai mencoba lagi untuk mendapat dukungan dari rakyat, tetapi gagal. Pada saat pendudukan Soviet, gerakan komunis yang dipimpin oleh Kádár adalah gerakan kecil.

Sebagai pemimpin Hongaria, Kádár selalu bekerja sebagai tim dan sering berkonsultasi dengan rekan-rekannya sebelum bertindak atau membuat keputusan. Masa jabatannya dipenuhi dengan upaya liberalisasi sistem ekonomi untuk meningkatkan industri produk yang ditujukan kepada konsumen. Pemerintahannya ditandai dengan diterapkannya Komunisme Goulash. Peningkatan signifikan dalam daya beli konsumen karena Mekanisme Ekonomi Baru (NEM), sebuah reformasi ekonomi yang mengembalikan sebagian mekansime pasar ke Hongaria. Reformasi tersebut telah meningkatkan standar hidup masyarakat, memberikan jaminan atas hak asasi manusia, dan pelonggaran pembatasan perjalanan (yang umum di negara Blok Timur). Karena hal tersebut, Hongaria dianggap sebagai negara terbaik untuk hidup di Eropa Tengah dan Timur selama Perang Dingin, dan juga sering disebut sebagai "barak yang paling bahagia". Pada tanggal 6 Juli 1989, Kádár meninggal. Kádár digantikan oleh Károly Grósz sebagai Sekretaris Jenderal pada 22 Mei 1988.[3] Grósz hanya menjabat selama setahun dan kemudian komunisme di Eropa jatuh pada tahun 1989.

Ketika menjabat sebagai pemimpin Republik Rakyat Hongaria, Kádár mendorong peningkatan standar hidup masyarakat. Kádár terlibat dalam perdagangan internasional dengan negara non-komunis, khususnya dengan Eropa Barat. Kebijakan Kádár berbeda dengan pemimpin negara komunis lainnya seperti Nicolae Ceauşescu, Enver Hoxha dan Wojciech Jaruzelski yang lebih otoriter. Hanya saja, kebijakan Kádár tidak bisa mengatasi keterbatasan sistem komunis dan tidak dipercaya oleh Leonid Brezhnev di Uni Soviet. Warisan Kádár masih diperdebatkan, tetapi ia terpilih sebagai politikus paling kompeten urutan ketiga di Hongaria dalam survei yang dilakukan oleh Median di tahun 2007, setelah István Széchenyi dan Kossuth Lajos.[4]

János Kádár (keempat pada baris pertama) di Kongres ke-8 Partai Persatuan Sosialis Jerman (Berlin Timur, 1971).


Era kepemimpinan Kádár[sunting | sunting sumber]

Willi Stoph dan János Kádár di Berlin Timur, 1958.

Kádár menjabat saat negara dalam situasi kritis. Hongaria berada di bawah administrasi militer Soviet selama beberapa bulan. Pemimpin Partai Komunis yang telah dilengserkan berlindung di Uni Soviet dan berencana untuk merebut kembali kekuasaan di Hongaria. Pemimpin Tiongkok, Jerman Timur, dan Cekoslowakia menuntut pembalasan terhadap para pelaku "kontra-revolusi". Meskipun ketidakpercayaan terhadap kepemimpinan baru dan kesulitan ekonomi melanda, Kádár mampu untuk menormalkan situasi dalam waktu yang sangat singkat. Hal ini dapat terjadi karena Kádár sadar bahwa dengan keadaan seperti ini, tidak mungkin untuk melepaskan diri dari blok Komunis. Rakyat Hongaria sadar bahwa janji Blok Barat untuk membantu Revolusi Hongaria hanya janji belaka. Pada akhirnya Hongaria tetap berada dalam pengaruh Soviet, tetapi secara diam-diam melakukan beberapa perjanjian dengan Blok Barat. Meskipun tetap dipengaruhi oleh Uni Soviet, Kádár memberlakukan kebijakan yang sedikit bertentangan dengan Moskwa.

Pemimpin Blok Timur pada bulan Mei 1987, Berlin Timur, Jerman Timur. Dari kiri ke kanan: Husák dari Cekoslowakia, Zhivkov dari Bulgaria, Honecker dari Jerman Timur, Gorbachev dari Uni Soviet, Ceauşescu dari Rumania, Jaruzelski dari Polandia, dan Kádár dari Hongaria

Berbeda dengan Rákosi, yang berulang kali menyatakan, "Mereka yang tidak bersama kita, berarti melawan kita" dalam pidatonya, Kádár menyatakan bahwa "Mereka yang tidak melawan kita, berarti bersama kita." Secara bertahap, Kádár menghapuskan kebijakan Rákosi yang membungkam kebebasan berpendapat, dan juga menghapuskan beberapa pembatasan pada kegiatan kebudayaaan. Ia bahkan mentoleransi samizdat (publikasi diam-diam) jauh lebih bebas dari sesama negara Blok Timur. Hongaria memiliki lebih banyak kebebasan daripada negara Blok Timur lain mengenai kehidupan masyarakat sehari-hari. Rezimnya jauh lebih manusiawi daripada rezim Komunis lainnya, terutama bila dibandingkan dengan tujuh tahun pertama pemerintahan Komunis di Hungaria. Meskipun demikian, Partai Komunis mempertahankan kontrol mutlak atas pemerintah dan juga mendorong warga untuk bergabung dengan organisasi partai. Anggota Majelis Nasional, sama seperti parlemen di negara-negara Komunis lainnya, dipilih berdasarkan daftar partai yang didominasi Partai Komunis dan hanya bertugas untuk menyetujui keputusan yang telah dibuat oleh MSZMP dan Politbiro. Walau polisi rahasia Hongaria bekerja tidak sebrutal negara Blok Timur lainnya, tetapi masih menjadi alat kontrol pemerintah yang ditakuti. Media di Hongaria tetap mengalami sensor yang dianggap berat menurut standar Barat, tetapi jauh lebih ringan dibanding negara Komunis lainnya.

Karena standar hidup yang relatif tinggi, dan pembatasan perjalanan yang lebih longgar dibandingkan dengan negara Blok Timur lainnya, Hongaria dianggap sebagai salah satu negara terbaik untuk hidup di Eropa Timur selama Perang Dingin. Jatuhnya standar hidup setelah kejatuhan Komunisme menyebabkan rasa nostalgia untuk hidup di era Kádár. Namun, standar hidup yang tinggi tersebut harus dibayar dengan meningkatnya jumlah utang negara di era Kádár. Sedangkan kebijakan kebudayaan dan sosial di era itu masih agak otoriter; dampaknya terhadap budaya Hongaria kontemporer masih menjadi bahan perdebatan.

Selama kepemimpinan Kádár, wisatawan mancanegara meningkat signifikan, dengan banyak wisatawan dari Kanada, AS, dan Eropa Barat membawa uang yang sangat dibutuhkan Hongaria. Hongaria membangun hubungan yang baik dengan negara-negara berkembang dan banyak mahasiswa asing tiba.

Kádár dikenal dengan hidupnya yang sederhana dan menghindari berfoya-foya seperti pemimpin Komunis lainnya. Dia juga memiliki sikap yang tegas terhadap korupsi. Ia sering bermain catur di waktu senggangnya.[5]

János Kádár sekitar 1952

Kádár dianugerahi Penghargaan Perdamaian Lenin (1975-76). Ia juga dianugerahi gelar Pahlawan Uni Soviet pada tanggal 3 April 1964.[6]

Pengunduran diri, menjadi seorang Katolik, dan meninggal[sunting | sunting sumber]

Makam Kádár

János Kádár berkuasa di Hongaria sampai tahun 1988, ketika ia mengundurkan diri sebagai Sekretaris Jenderal karena meningkatnya krisis ekonomi dan kesehatannya yang memburuk. Pada konferensi partai di Budapest tanggal 27 Mei 1988, Kádár mengumumkan pengunduran dirinya dan secara resmi digantikan oleh Perdana Menteri Károly Grósz, yang berusaha untuk melanjutkan kebijakan Kádár yang disesuaikan dengan keadaan terbaru. Kádár kemudian dijadikan Presiden Partai yang merupakan posisi seremonial belaka. Dia tidak ingin kembali dipilih sebagai anggota Komite Politik, lembaga pembuat keputusan yang paling penting di dalam partai. Pada awal tahun 1989, di tengah Grósz dan rekan-rekannya disingkirkan oleh faksi muda "reformis radikal" yang menginginkan menghapuskan Komunisme secara penuh, Kádár yang kesehatannya sangat memburuk, secara resmi disingkirkan dari seluruh jabatan.

Beberapa bulan sebelum kematiannya Kádár meminta seorang biarawan Katolik Roma untuk mendengar pengakuannya, yang kemudian ia memeluk agama Katolik, menurut pengakuan Miklós Németh.[7][8][9]

Ia meninggal karena kanker pada 6 Juli 1989 pada umur 77 tahun, tiga bulan sebelum berakhirnya rezim yang telah dia ciptakan.

Di Hongaria dan di tempat lain, Kádár umumnya dikenal sebagai salah satu pemimpin negara komunis yang moderat di Eropa Timur. Walau ia tetap setia kepada Uni Soviet dalam hal kebijakan luar negeri, Kádár tetap berniat untuk membangun sebuah konsensus nasional mengenai kebijakan dalam negeri. Ia adalah pemimpin negara di Eropa Timur pertama yang membangun hubungan yang lebih dekat dengan partai Demokrat Sosial di Eropa Barat. Ia mencoba untuk menengahi antara para pemimpin gerakan reformasi Cekoslowakia tahun 1968 dengan pemimpin Soviet untuk mencegah intervensi militer. Walau pada akhirnya Kádár memutuskan untuk berpartisipasi dalam operasi militer untuk menghentikan Musim Semi Praha.

Makam Kádár di Pemakaman Kerepesi di Budapest dirusak pada 2 Mei 2007; sejumlah tulang, termasuk tengkorak, digali dan dicuri, bersama dengan abu istrinya Mária Tamáska. Sebuah peasn "pembunuh dan pengkhianat tidak mungkin beristirahat di tanah suci 1956-2006" (diambil dari sebuah lagu yang ditulis oleh band rock Kárpátia) tertulis di dekat makam.[10][11] Dua tahun tersebut mengacu pada Revolusi Hongaria 1956 dan Protes Hongaria 2006.[12] Tindakan ini dipandang buruk oleh seluruh spektrum politik dan sosial di Hongaria, bahkan partai kanan tengah Fidesz mengutuk tindakan ini.[13][14] Penyelidikan polisi berfokus pada kelompok-kelompok sayap kanan yang menginginkan tindakan yang sensasional.[15]

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Hungary: Near Death, Communist Dictator Sought a Priest". The New York Times. 23 November 2010. Diakses tanggal 9 February 2014. 
  2. ^ "Hungary's communist leader Kádár summoned priest before dying". Reuters. 23 November 2010. Diakses tanggal 9 February 2014. 
  3. ^ Savranskaya, Svetlana; Blanton, Thomas; Zubok, Vladislav, ed. (2010). Masterpices of History: The Peaceful End of the Cold War in Europe, 1989. Central European University Press. hlm. xxxiii. ISBN 978-615-5053-40-5. 
  4. ^ "Széchenyi for president! – a legalkalmasabb államférfi a közvélemény szerint" (dalam bahasa Hungarian). Világgazdaság. 20 December 2007. Diakses tanggal 13 January 2012.  CS1 maint: Unrecognized language (link)
  5. ^ Victor Sebestyen (2006) Twelve Days. Pantheon Books. ISBN 037542458X p. 141
  6. ^ (Rusia)= 2161 Biography at the website on Heroes of the Soviet Union and Russia.
  7. ^ movil.religionenlibertad.com
  8. ^ blogs.reuters.com
  9. ^ catholicherald.co.um
  10. ^ "Ex-Hungary ruler's remains stolen", BBC News, 3 May 2007.
  11. ^ "Grave of Hungarian Communist leader Janos Kadar vandalized", Associated Press (International Herald Tribune), 2 May 2007.
  12. ^ (Hungaria) The message of the vandals with dates on haon.hu
  13. ^ Press, Associated (2007-05-03). "Hungarian leader's grave robbed". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 2017-04-04. 
  14. ^ Former leader's grave desecrated in Budapest Error in webarchive template: Check |url= value. Empty. . caboodle.hu. 3 May 2007
  15. ^ Kádár grave robbery investigation leads outside Budapest Error in webarchive template: Check |url= value. Empty. . caboodle.hu. 4 May 2007

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]