Igor Severyanin

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Igor Severyanin
Makan dari Severyanin di Tallinn

Igor Severyanin (bahasa Rusia: И́горь Северя́нин; nama pena, nama asli Igor Vasilyevich Lotaryov: И́горь Васи́льевич Лотарёв; 16 Mei 1887 – 20 Desember 1941) adalah seorang penyair Rusia yang memimpin lingkaran yang disebut Ego-Futurists.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Igor lahir di St. Petersburg dalam keluarga seorang insinyur tentara. Melalui ibunya, dia memiliki hubungan jarak jauh dengan Nikolai Karamzin dan Afanasy Fet. Pada tahun 1904 ia pergi ke Harbin dengan ayahnya tetapi kemudian kembali ke St. Petersburg untuk menerbitkan puisi pertama dengan biaya sendiri. Baru pada tahun 1913, dalam kata-kata D.S. Mirsky, "saatnya tiba ketika vulgar mengklaim tempat di Parnassus dan mengeluarkan deklarasi haknya dalam ayat Igor Severyanin". Tahun itu, Severyanin (nama penanya berarti "Orang Utara" dalam bahasa Rusia) mengeluarkan koleksi berjudul The Cup of Thunder (Громокипящий ок), dengan kata pengantar yang ditulis oleh Fyodor Sologub.

Dalam salah satu puisinya yang paling terkenal, Lotaryov memperkenalkan dirinya kepada para pembaca dengan kata-kata berikut: "Saya Igor Severyanin, seorang jenius!" Dia segera mendapatkan pengikut kultus, terutama di provinsi-provinsi Kekaisaran Rusia. Penyair "menangkap imajinasi populer dan mencapai ketenaran dengan rambut pomad licinnya yang dibelah di tengah; matanya yang melankolis dengan lingkaran gelap; ekornya yang sempurna; dan bunga bakung yang selalu ada di tangannya".[1]

Puisi-puisi Severyanin memperlakukan tema-tema luar biasa seperti "es krim lilac" dan "nanas dalam sampanye", bermaksud untuk membanjiri penonton borjuis dengan kerusuhan warna dan kemewahan yang diasosiasikan oleh mereka dengan masyarakat kelas atas. Dalam syairnya, Severyanin mengagumi dirigible dan mobil, segala sesuatu yang dapat menyampaikan gagasan modernitas kepada para pengikutnya. Dia sering mengejutkan publik dengan menyatakan kekagumannya pada Oscar Wilde atau membuat skandal emulatornya dengan pernyataan sinis dan megalomania. Dalam satu pesta, mereka menyatakan Severyanin "raja penyair", meskipun beberapa kritikus yang dihormati menyatakan ketidaksukaan mereka atas karyanya.

Setelah Revolusi Rusia 1917, Severyanin adalah salah satu penyair pertama yang meninggalkan Rusia. Setelah menetap di Estonia pada tahun 1918, ia mencoba untuk kembali ke Rusia setelah itu, tetapi tidak dapat karena berbagai alasan (yaitu, perang saudara, pernikahannya dengan seorang wanita lokal (Felissa Kruut), iklim sastra yang tidak bersahabat di Soviet Rusia, dll). Setelah pendudukan Soviet di Estonia, 1940 Severyanin melanjutkan kegiatan sastra, dan kemudian meninggal karena serangan jantung selama pendudukan Jerman di Tallinn pada tahun 1941. Ia dimakamkan di Pemakaman Alexander Nevsky, Tallinn.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Anna Lawton, Herbert Eagle. Words in Revolution: Russian Futurist Manifestoes 1912–1928. New Academia Publishing, 2005. ISBN 0-9744934-7-3. Page 22.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]