Identitas nasional

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Identitas nasional adalah identitas atau rasa memiliki seseorang terhadap suatu negara atau suatu bangsa.[1][2] Ini adalah pengertian "suatu bangsa sebagai satu kesatuan yang utuh, yang diwakili oleh tradisi, budaya, dan bahasa yang khas."[3] Identitas nasional dapat merujuk pada perasaan subjektif yang dimiliki seseorang dengan sekelompok orang tentang suatu bangsa, terlepas dari status kewarganegaraan hukum seseorang.[4] Identitas nasional dipandang dalam istilah psikologis sebagai "kesadaran akan perbedaan", "perasaan dan pengakuan 'kita' dan 'mereka'".[5]

Sebagai fenomena kolektif, identitas nasional dapat muncul sebagai akibat langsung dari kehadiran unsur-unsur dari "titik-titik bersama" dalam kehidupan sehari-hari masyarakat: simbol nasional, bahasa, sejarah bangsa, kesadaran nasional, dan artefak budaya.[6]

Ekspresi identitas nasional seseorang dilihat secara positif adalah patriotisme yang ditandai dengan kebanggaan nasional dan emosi positif cinta tanah air. Ekspresi ekstrem dari identitas nasional adalah chauvinisme, yang mengacu pada keyakinan kuat pada keunggulan negara dan kesetiaan ekstrem terhadap negaranya.[1]

Pembentukan jati diri bangsa[sunting | sunting sumber]

Orang Norwegia merayakan hari nasional

Identitas nasional bukanlah sifat bawaan dan pada dasarnya dibangun secara sosial.[7] Identitas nasional seseorang dihasilkan langsung dari adanya unsur-unsur dari "titik-titik umum" dalam kehidupan sehari-hari masyarakat: simbol nasional, bahasa, warna, sejarah bangsa, ikatan darah, budaya, musik, masakan, radio, televisi, dan sebagainya.[8][9] Di bawah berbagai pengaruh sosial, orang memasukkan identitas nasional ke dalam identitas pribadi mereka dengan mengadopsi keyakinan, nilai-nilai, asumsi dan harapan yang sejalan dengan identitas nasional seseorang.[9] Orang-orang dengan identifikasi bangsa mereka melihat keyakinan dan nilai-nilai nasional sebagai pribadi yang bermakna, dan menerjemahkan keyakinan dan nilai-nilai ini ke dalam praktik sehari-hari.[1]

Banyak sarjana mengkategorikan nasionalisme sebagai nasionalisme sipil dan etnis. Nasionalisme etnis berfokus pada kepercayaan pada mitos nenek moyang yang sama, warisan biologis, hubungan darah, kesamaan bahasa dan agama. Sebaliknya, nasionalisme sipil berfokus pada tanah air teritorial bersama dan keterlibatan dalam masyarakatnya. Ini menghasilkan budaya bersama yang khas bahwa semua warga negara merangkul komunitas. nasionalisme etnis adalah yang berkontribusi pada runtuhnya Uni Soviet, di mana banyak ketegangan muncul ketika dua atau lebih kelompok etnis berbagi wilayah yang sama. Pertanyaan tentang identitas etnis mana yang harus dominan adalah masalah yang signifikan. Oleh karena itu, dalam kesusastraan, nasionalisme sipil adalah ciri dari negara-negara maju secara budaya, dari posisi percaya diri, saling mendekati pada pijakan yang sama,mencari kerjasama berdasarkan saling menghormati. Sebaliknya, nasionalisme etnis merupakan indikasi negara kurang maju, yang disebabkan oleh perasaan tidak mampu dan kebijakan agresif yang menginspirasi. Gellner[10] (1983, hlm. 99-100) mengintensifkan perbedaan nasional-budaya dengan mengklaim bahwa negara-negara sipil Barat berkumpul berdasarkan budaya tinggi. Sebaliknya, masyarakat sipil Timur bergabung berdasarkan budaya lokal, populer, dan tradisional.  Ignatieff[11] (1993, hlm. 7-8). mempertahankan garis yang sama dengan memperdebatkan bahwa nasionalisme etnis adalah nasionalisme massa yang tidak berpendidikan di mana komunitas mendefinisikan individu dan bukan sebaliknya.

Ada tiga aliran utama untuk mendefinisikan identitas nasional. Esensialis melihat identitas nasional sebagai tetap, berdasarkan nenek moyang, sejarah bahasa yang sama, etnis, dan pandangan dunia (Connor 1994;[12] Huntington 1996[13]). Konstruktivis percaya pada pentingnya politik dan penggunaan kekuasaan oleh kelompok dominan untuk mendapatkan dan mempertahankan status istimewa dalam masyarakat (Brubaker, 2009;[14] Spillman, 1997;[15] Wagner-Pacifici & Schwartz, 1991[16]). Akhirnya, sekolah identitas kewarganegaraan berfokus pada nilai-nilai bersama tentang hak dan legitimasi lembaga negara untuk memerintah.

Beberapa sarjana menyelidiki bagaimana budaya populer terhubung dengan proses pembangunan identitas. Beberapa menemukan bahwa genre musik kontemporer dapat memperkuat identitas etnis dengan meningkatkan rasa kebanggaan etnis.[17]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Ashmore, Richard D.; Jussim, Lee; Wilder, David, ed. (2001). Social Identity, Intergroup Conflict, and Conflict ReductionAkses gratis dibatasi (uji coba), biasanya perlu berlangganan. Oxford University Press. hlm. 74–75. ISBN 9780195137439. 
  2. ^ Tajfel, Henri; Turner, John C. (2004). "The Social Identity Theory of Intergroup Behavior". Dalam Jost, John T.; Sidanius, Jim. Key readings in social psychology. Political psychology: Key readings. Psychology Press. hlm. 276–293). 
  3. ^ "Definition of National Identity in English". Oxford Dictionaries. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-11-17. Diakses tanggal 2019-11-14. 
  4. ^ Guibernau, Montserrat (2004). "Anothony D. Smith on Nations and National Identity: a critical assessment". Nations and Nationalism. 10 (1–2): 125–141. doi:10.1111/j.1354-5078.2004.00159.x. 
  5. ^ Lee, Yoonmi (2012). Modern Education, Textbooks, and the Image of the Nation: Politics and Modernization and Nationalism in Korean Education. Routledge. hlm. 29. ISBN 9781136600791. 
  6. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama :5
  7. ^ Anderson, Benedict (1991). Imagined Communities: reflections on the origin and spread of nationalismPerlu mendaftar (gratis). Verso. hlm. 133. ISBN 9780860915461. 
  8. ^ László, János (2013). Historical Tales and National Identity: An introduction to narrative social psychology. Routledge. hlm. 191. ISBN 9780415704700. 
  9. ^ a b Bar-Tal, Daniel; Staub, Ervin (1997). Patriotism in the Lives of Individuals and Nations. Chicago: Nelson-Hall Publishers. hlm. 171–172. ISBN 978-0830414109. 
  10. ^ Smith, Anthony D. (September 1983). "Book Review: Ernest Gellner, Nations and Nationalism (Oxford: Basil Blackwell, 1983, 150pp., £12.50 hardback, £4.95 paperback)". Millennium: Journal of International Studies. 12 (3): 280–282. doi:10.1177/03058298830120030804. ISSN 0305-8298. 
  11. ^ Hoffmann, Stanley; Ignatieff, Michael (1994). "Blood and Belonging: Journeys into the New Nationalism". Foreign Affairs. 73 (3): 148. doi:10.2307/20046666. ISSN 0015-7120. 
  12. ^ Connor, Walker (1994-01-01). Ethnonationalism. Princeton University Press. ISBN 978-0-691-18696-2. 
  13. ^ Kneip, Sascha, "Samuel P. Huntington, The Clash of Civilizations and the Remaking of World Order, New York 1996", Schlüsselwerke der Politikwissenschaft, Wiesbaden: VS Verlag für Sozialwissenschaften, hlm. 183–186, ISBN 978-3-531-14005-6, diakses tanggal 2021-01-31 
  14. ^ Brubaker (2009). Citizenship and nationhood in France and Germany. Harvard University Press. 
  15. ^ Spillman (1997). Nation and commemoration: creating national identities in the United States and Australia. Cambridge University Press. 
  16. ^ Wagner-Pacifici, Robin; Schwartz, Barry (September 1991). "The Vietnam Veterans Memorial: Commemorating a Difficult Past". American Journal of Sociology. 97 (2): 376–420. doi:10.1086/229783. ISSN 0002-9602. 
  17. ^ Kakim, Danabayev; Jowon, Park (2020-02-29). "Q-pop as a Phenomenon to Enhance New Nationalism in Post-Soviet Kazakhstan". Asia Review. 9 (2): 85–129. doi:10.24987/snuacar.2020.02.9.2.85. ISSN 2234-0386. 

Sumber[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]