Hasan Mustapa

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Haji
Hasan Mustapa
Haji Hasan Mustapa (foto dokumen Santi Jehan Nanda).jpg
Haji Hasan Mustapa pada usia 70 tahun (koleksi Rasidi)
Nama asalHasan Mustapa
Lahir Hindia Belanda, Cikajang, Garut, 5 Juni 1852.
Meninggal Hindia Belanda, Bandoeng, 1930.
Pendidikan
Pekerjaan
Organisasi
  • Pendiri Pesantren Sindangbarang, Garut.
Dikenal atasUlama, Sastrawan Sunda
Karya terkenal
  • Bab Adat-adat Urang Priangan jeung Sunda Lianna ti Eta, Batavia, 1913.
  • Kasful Sarair Fihakikati Aceh wa Fidir (Buku Rahasia sebetulnya Aceh dan Fidi).
  • Injazu'l-Wa'd,fi ithfa-I- r-Ra'd (membalas kontan sekalian membekap guntur menyambar).
  • Menulis 10.000 bait Dangding, 1900.
GayaSastra Islam, Sastra Sunda, Kultural.
Orang tuaMas Sastramanggala alias Haji Usman
Kerabat
  • Tumenggung Wiratanubaya
  • Nyi Mas Salpah

Hasan Mustapa (Cikajang, Garut, 5 Juni 1852 - Bandung, 1930) adalah Penghulu Besar, ulama, dan dianggap salah satu Pujangga Sunda terbesar di Tatar Pasundan.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sampai saat ini para peneliti atau pemerhati tokoh Sunda masih kesulitan untuk menelusuri karya-karya Haji Hasan Mustapa. Menurut tim penyusun buku Biografi dan karya Pujangga Haji Hasan Mustapa, Pada tahun 1960 untuk memenuhi permintaan Prof Dr. Husein Djajadiningrat – yang menjabat pimpinan di Museum Pusat Jakarta, M. Wangsaatmadja (Tjitjadas - Bandoeng) mengetik ulang karya-karya Haji Hasan Mustapa. Hasil ketik ulangnya itu dibukukan dalam 18 jilid naskah yang semuanya diberi judul Aji Wiwitan dengan subjudul yang berlainan untuk setiap jilid. Usaha Wangsaatmadja itu hampir menjadi sia-sia ketika dua rangkap hasil ketik ulangnya hilang dalam perjalanan pengiriman ke museum. Untungnya masih ada 17 naskah, alas dari ketikan ulang yang masih bisa ditelusuri oleh tim penulis. Dari 17 naskah tersebut, ada 10 yang sempat dicetak menjadi buku. Salah satunya buku “Bale Bandoeng” yang diterbitkan tahun 1924 oleh Toko Boekoe M.I. Prawira-Winata Bandoeng ini. Naskah lainnya yang tersisa berupa salinan atau fotocopy bahkan sebagian besar hanya bisa ditemukan di Leiden sana.[1]

Ayahnya, Mas Sastramanggala, setelah naik haji disebut Haji Usman, merupakan Camat perkebunan. Meskipun Haji Usman sendiri waktu kecil bersekolah, tetapi Hasan Mustapa tidak disekolahkannya, melainkan disuruh belajar langsung di berbagai pesantren. Pada umur 7 tahun, ia dibawa ayahnya naik haji ke Mekkah, dan sekembalinya disuruh kembali belajar di beberapa pesantren. Pada usia kira-kira 17 tahun dikirim ke Mekkah untuk memperdalam ilmu agama dan bermukim di sana sekitar 10 tahun. Setelah kembali ia pun masih dituntut belajar lagi kepada beberapa kiai.

Guru-gurunya di tanah air, antara lain Kiai Haji Hasan Basri (Kiara Koneng, Garut), Kiai Haji Yahya (Garut), Kiai Abdul Hasan (Tanjungsari, Sumedang), Kiai Muhamad (Cibunut, Garut), Muhamad Ijra'i (murid Kiai Abdulkadir, Dasarema, Surabaya) dan Kiai Khalil (Bangkalan, Madura). Setelah menikah dan beranak satu, sekitar 1880, ia berangkat lagi dengan anak istrinya ke Mekkah untuk belajar lebih jauh. Guru-gurunya di Mekah antara lain Syekh Muhamad, Syekh Abdulhamid Dagastani atau Sarawani, Syekh Ali Rahbani, Syekh Umar Syami, Syekh Mustafa al-Afifi, Sayid Abubakar al-Sathahasbulah, Syekh Nawawi Al-Bantani, Abdullah Al-Zawawi, dan lain lain. Pada waktu itu, Hasan Mustapa sendiri sudah mengajar di Masjidil Haram.

Menurut Dr. Christiaan Snouck Hurgronje yang berkenalan dengannya di Mekkah, Hasan Mustapa diikuti oleh beberapa lusin murid setiap kali ia mengajar. Menurut Abubakar Djajadiningrat yang memberikan bahan-bahan sumber kepada Hurgronje, dalam naskah yang bertitimangsa 17 Desember 1887, Hasan Mustapa mempunyai murid di Masjidil Haram lebih kurang 30 orang, berilmu luas dan telah menerbitkan buku dalam bahasa Arab.

Pada sekitar 1885 di Garut timbul pertikaian paham antara golongan tua dengan kaum muda pembaharu yang cukup ramai, sehingga Penghulu Besar Haji Muhamad Musa mengirimkan orang untuk menjemput Haji Hasan Mustapa memenuhi panggilan itu, ia berhasil memadamkan pertikaian paham itu, lalu mendirikan pesantren di Sindangbarang, Garut.

Tahun 1889 ia diajak oleh Hurgronje yang ketika itu berada di Jawa (karena tidak diizinkan oleh pemerintah menyelundup ke Aceh), untuk berkeliling di Jawa menemui para kiai terkenal sambil menyelidiki kehidupan agama Islam dan folklor. Catatan Hurgronje tentang perjalanannya selama kira-kira dua tahun itu, yang tebalnya 1337 halaman, diikhtisarkan oleh Dr. Ph. van Ronkel kemudian dalam Aanteekeningen over Islam en folklore in west-en Midden Java (Bijdragen KITLV No.101, 1942).

Hasan Mustapa dianggap sebagai orang yang benar-benar ahli tentang adat-istiadat Sunda, sehingga kemudian ia diminta menulis buku tentang hal itu yang menghasilkan Bab Adat-adat Urang Priangan jeung Sunda Lianna ti Eta (Bab adat-adat orang proangan dan Sunda selain dari itu), Batavia, 1913. Tahun 1893, ada lowongan jabatan penghulu besar di Aceh, Hurgronje membujuk Hasan Mustapa agar bersedia mengisi lowongan itu. Hasan Mustapa menerimanya dengan berbagai syarat diantaranya agar ia dipindahkan langsung ke Priangan segera setelah ada lowongan. Selama lebih kurang dua setengah tahun menjadi Penghulu Besar Aceh, Hasan Mustapa memberikan laporan-laporan itu, sekarang tersimpan di perpustakaan Universitas Kerajaan di Leiden, Belanda. Belum diselidiki seberapa jauh laporan itu dimanfaatkan oleh Hurgronje dalam penulisan bukunya tentang Aceh (De Atjehers, dua jilid, Jakarta, 1892-1894).

Selain itu Hasan Mustapa menulis naskah dalam bahasa melayu Kasful Sarair Fihakikati Aceh wa Fidir (Buku Rahasia sebetulnya Aceh dan Fidi) yang sampai sekarang naskahnya tersimpan di perpustakaan Universitas Leiden. Tahun 1895, Hasan Mustapa dipindahkan dan diangkat menjadi Penghulu Besar Bandung sampai pensiun (1918). Selama menjadi penghulu besar di Bandung sampai setelah pensiun ia banyak menulis karangan dalam bahasa Sunda dan juga dalam bahasa Jawa, baik berupa prosa maupun puisi. Tapi kecuali bukunya tentang adat Sunda dan kemudian beberapa buku kecil yang disunting oleh Wangsaatmadja (yang antara 1923-1930 menjadi sekretarisnya), kebanyakan karyanya tidak pernah diterbitkan sebagai buku. Saluran yang dipakainya untuk menyebarkannya adalah saluran naskah Islam tradisional, yaitu dengan melalui saling salin. Sekretarisnya di Kantor Kepenghuluan Wangsadireja membuat salinan karangan-karangannya itu untuk dikirimkan kepada Hurgronje di Leiden dan sampai sekarang disimpan di perpustakaan Universitas Leiden.

Sekitar tahun 1900 ia menulis lebih dari 10.000 bait Dangding yang mutunya dianggap sangat tinggi oleh para pengeritik sastra Sunda, umumnya membahas masalah Suluk, terutama membahas hubungan antara hamba (kaula) dengan Tuhan (Gusti). Metafora yang sering yang sering digunakannya untuk menggambarkan hubungan itu ialah seperti rebung dengan bambu, seperti pohon aren dengan caruluk (bahan aren), yang menyebabkan sebagian ulama menuduhnya pengikut mazhab Wihdatul Wujud. Terhadap tuduhan itu, ia sempat membuat bantahan Injazu'l-Wa'd,fi ithfa-I- r-Ra'd (membalas kontan sekalian membekap guntur menyambar) dalam bahasa Arab yang salah satu salinan naskahnya masih tersimpan di perpustakaan Universitas Leiden.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Karya tulis[sunting | sunting sumber]

  • Hasan, M. H. (1913). Bab Adat Istiadat Urang Priangan Jeung Lian Ti Eta.
  • Mustapa, H. H. (1960). Dangding Djilid Anu Kaopat.
  • Mustapa, Haji Hasan. (1920). Aji Wiwitan Qur’an Sutji, kenging ngumpulkeun Wangsaatmadja.
  • Mustapa, H. H. (1960). Dangding Djilid Anu Kaopat, stensilan diusahakeun ku Ajip Rosidi. Bandung, Oktober.

Bacaan[sunting | sunting sumber]

  • Rohmana, J. A. (2012). Sundanese Sufi Literature and Local Islamic Identity: A Contribution of Haji Hasan Mustapa’s Dangding. Al-Jami'ah: Journal of Islamic Studies, 50(2), 303-327.
  • Rohmana, J. A. (2014). Tasawuf Sunda dan Warisan Islam Nusantara: Martabat Tujuh dalam Dangding Haji Hasan Mustapa (1852-1930). Al-Turats, 20(2).
  • Rohmana, J. A. (2014). Memahami al-Qur’an dengan Kearifan Lokal: Nuansa Budaya Sunda dalam Tafsir al-Qur’an berbahasa Sunda. JOURNAL OF QUR'AN AND HADITH STUDIES, 3(1), 79-99.
  • Rohmana, J. A. (2013). Tasawuf Sunda dalam Naskah Asmarandana Ngagurit Kaburu Burit (OR. 7876). ULUMUNA, 17(2), 231-258.
  • Rohmana, J. A. (2014). Pembacaan Dangding Haji Hasan Mustapa terhadap Sastra Sufistik Sunda di Era Budaya Popular. ISLAMICA: Jurnal Studi Keislaman, 8(1), 121-141.
  • Sajaroh, W. S. (2013). Martabat Tujuh Hasan Mustopa.
  • Hidayat, A. M. (2014). ‫ اخلرب‬‫ توكيد‬‫ أسلوب‬‫ بالغة‬. AL-TURATS, 20(2).
  • Fahmi, R., & Aswirna, P. (2014). The Paradox of Islam And Culture (Tradition And Belief Abot Gender Perspective In West Sumatra). AL-TURATS, 20(2).
  • Kathirithamby-Wells, J. Indonesia Circle Number 41, November 1986 ISSN 0306 2848.
  • Steenbrink, K. A. (1990). The Study of Comparative Religion by Indonesian Muslims: A Survey. Numen, 141-167.
  • Moriyama, M. (2000). Moehamad Moesa, print literacy, and the new formation of knowledge in nineteenth-century West Java. Indonesia and the Malay World, 28(80), 5-21.
  • Steenbrink, K. A. (1990). The Study of Comparative Religion by Indonesian Muslims: A Survey. Numen, 141-167.
  • Abas, L. (1977). Prolegomena to Haji Hasan Mustapa's mystical cantos. Jabatan Pengajian Melayu, Universiti Malaya.
  • Affendi, Y. (2000). Seni Kriya Batik Dalam Tradisi Baru Menghadapi Arus Budaya Global. Jurnal Seni dan Desain “Wacana Seni Rupa” STISI, 1.
  • Watson, C. W. (2014). THE WONDER OF IT ALL: Yus R. Ismail's Sundanese story,‘Imah kontrakan’(The rented house). Indonesia and the Malay World, 42(124), 358-379.
  • Safei, A. A., & Semesta, K. S. K. (2010, November). Menatap Wajah Islam dari Jendela Sunda. In makalah Annual Conference on Islamic Studies (ACIS ke 10) di Banjarmasin (pp. 1-4).
  • GOZALI-NIM, I. M. A. M. (2011). HAJI HASAN MUSTAPA GARUT DAN PEMIKIRANNYA (Doctoral dissertation, UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta).
  • Nursyamsiah, N. A. (2012). AJÉN AGAMA GUGURITAN HAJI HASAN MUSTAPAULIKAN STRUKTURAL JEUNG HERMENEUTIK KANA GUGURITAN KINANTI KULU-KULU (Doctoral dissertation, Universitas Pendidikan Indonesia).
  • Mustansyir, R., & Hum, M. (2005). Bahasa Tasawuf Haji Hasan Mustafa dalam tinjauan pemikiran John Langshaw Austin (Doctoral dissertation, Universitas Gadjah Mada).
  • Burhanudin, J. (2015). The Dutch Colonial Policy on Islam: Reading the Intellectual Journey of Snouck Hurgronje. Al-Jami'ah: Journal of Islamic Studies, 52(1), 25-58.
  • Niampe, L. (2012). La Ode Muhammad Idrus Qaimuddin Sastrawan Sufi Ternama di Buton Abad XIX. Jurnal Humaniora, 22(3).
  • Masruri, S., & Fauroni, R. L. (2013). PERAN MODAL SOSIAL FILSAFAT TRI TANGTU SILIH DALAM PEMBERDAYAAN EKONOMI MASYARAKAT DI DESA ALAMENDAH RANCABALI BANDUNG. INFERENSI, 7(2), 275-296.
  • Noupal, M., & Ag, M. (2013). KONTROVERSI TENTANG SAYYID UTSMAN BIN YAHYA (1822-1914) SEBAGAI PENASEHAT SNOUCK HURGRONJE.
  • Suharjo, R. A. R. (2014). “Pernyataan Kalam” dalam Naskah Sastra Melayu Klasik. AL-TURATS, 20(2).
  • Baso, A. (2012). KEMBALI KE PESANTREN, KEMBALI KE KARAKTER IDEOLOGI BANGSA. KARSA, 20(1), 1-20.
  • Iskandar, R. Y. (2012). Citra Perempuan Sunda di dalam Karya Sastra dan Film. Jurnal Sosioteknologi, 11(26), 97-104.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Nanda, Santi Jehan (10 Desember 2013). "Bale Bandoeng". Diakses tanggal 29 September 2015.