Gojiberi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Beri Lycium barbarum (goji Tibet) dari Ningxia
Beri Lycium chinense (goji Tiongkok)

Goji, gojiberi, atau wolfberi (Hanzi: 枸杞; Pinyin: gǒuqǐ), adalah buah dari Lycium barbarum or Lycium chinense, keduanya terkait erat dengan spesies gharqad dalam famili Solanaceae.[1] Buah L. barbarum dan L. chinense mirip tetapi dapat dibedakan melalui perbedaan rasa dan kandungan gulanya.[2]

Kedua spesies tersebut merupakan asli Asia,[1] dan telah digunakan sejak lama sebagai hidangan Asia tradisional.

Buahnya juga telah digunakan sebagai pengobatan tradisional Tionghoa, Korea, Vietnam, dan Jepang, sejak kurang lebih abad ke-3 CE.[2][3] Dalam farmakope resmi modern, bagian tumbuhannya disebut dengan nama Latinnya lycii fructus (buah), herba lycii (daun), dll.[4][5]

Sejak sekitar tahun 2000, gojiberi dan produk turunannya menjadi hal lumrah di negara berkembang sebagai makanan sehat atau pengobatan alternatif, mulai dari klaim yang berlebihan dan tidak terbukti tentang manfaat kesehatannya.[6][7]

Etimologi dan penamaan[sunting | sunting sumber]

Nama genus Lycium diberikan oleh Linnaeus pada tahun 1753. Nama Latinnya lycium diturunkan dari bahasa Yunani λυκιον (lykion), yang digunakan oleh Plinius Tua (23-79) dan Pedanius Dioskorides (sekitar 40-90) untuk tanaman yang dikenal sebagai buckthorn pewarna, yang mungkin adalah spesies Rhamnus. Istilah Yunaninya merujuk pada daerah kuno Lykia (Λυκία) di Anatolia, tempat tanaman itu tumbuh.[8][9]

Bahasa Inggrisnya, "wolfberry",[10] tidak diketahui asal usulnya. Mungkin istilah tersebut muncul dari asumsi yang salah bahwa nama Latin Lycium diturunkan dari bahasa Yunani λύκος (lycos) yang berarti "serigala" ("wolf").[11][12]

Di negara berbahasa Inggris, istilah "goji berry" telah digunakan sejak tahun 2000.[13][14][15] Istilah "goji" merupakan pendekatan ejaan gǒuqǐ (pinyin for 枸杞), nama tanaman penghasil beri L. chinense dalam beberapa dialek Tionghoa.[12][16]

Dalam tata nama botani teknis, L. barbarum disebut matrimony vine, sementara L. chinese disebut Chinese desert-thorn.[17]

Penggunaan[sunting | sunting sumber]

Hidangan Asia tradisional[sunting | sunting sumber]

Tunas dan daun gojiberi dipanen secara komersial sebagai sayuran hijau [en].[18][19]

Makanan[sunting | sunting sumber]

Gojiberi segar (kerutan akibat dehidrasi pascapanen.)
Goji beri kering.

Sejak awal abad ke-21, buah keringnya telah dipasarkan di dunia Barat sebagai makanan sehat, dengan klaim kesehatan tanpa bukti tentang keuntungannya.[12][14][16][20][21][22] Setelah klaim tersebut, gojiberi kering dan segar dimasukkan dalam makanan ringan dan suplemen makanan, seperti granola,[23] yogurt, campuran teh, sari buah dan konsentrat buah, Puré [en] buah, dan tepung buah kering. Terdapat pula produk komersial dari biji gojiberi utuh dan giling, serta minyak biji.

Kontroversi pemasaran[sunting | sunting sumber]

Di antara klaim ekstrem yang digunakan untuk memasarkan produk, sering disebut sebagai "buah super", adalah kisah tanpa bukti bahwa seorang pria Cina bernama Li Qing Yuen, yang dikatakan telah mengonsumsi gojiberi setiap hari, hidup hingga usia 256 tahun (1677–1933). Klaim ini tampaknya berasal dari buklet 2003 oleh Earl Mindell, yang mengklaim juga bahwa goji memiliki sifat anti-kanker.[24] Buklet tersebut berisi klaim palsu dan tidak terverifikasi.[6][12]

Klaim berlebihan tentang manfaat kesehatan gojiberi dan produk turunannya memicu reaksi keras, termasuk dari lembaga pemerintah. Pada tahun 2006, Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (US. FDA) memberi surat peringatan kepada dua distributor jus goji tentang manfaat terapeutik yang belum terbukti.[25][26] Pernyataan-pernyataan ini melanggar Undang-Undang Makanan, Obat dan Kosmetik Amerika Serikat [21 USC/321 (g)(1)][27] karena mereka "(telah) menetapkan produk sebagai obat yang ditujukan untuk digunakan dalam penyembuhan, mitigasi, perawatan, atau pencegahan penyakit" ketika gojiberi atau jus tidak memiliki evaluasi ilmiah seperti itu.

Pada Januari 2007, pernyataan pemasaran untuk produk jus goji adalah subjek laporan investigasi oleh program advokasi konsumen Marketplace yang diproduksi oleh jaringan televisi Kanada, CBC.[6] Dalam wawancara tersebut, Earl Mindell (yang saat itu bekerja untuk perusahaan pemasaran langsung FreeLife International, Inc.) mengeluarkan klaim palsu bahwa Memorial Sloan-Kettering Cancer Center di New York telah menyelesaikan studi klinis yang menunjukkan bahwa penggunaan jus gojiberi akan mencegah 75% kasus kanker payudara manusia.[6]

Pada tanggal 29 Mei 2009, gugatan class action diajukan terhadap FreeLife di Pengadilan Distrik Amerika Serikat di Arizona. Gugatan ini menuduh klaim palsu, misrepresentasi, iklan yang salah dan menipu, serta masalah lain mengenai produk Himalayan Goji Juice, GoChi, dan TaiSlim dari FreeLife. Gugatan ini mencari solusi bagi konsumen yang telah membeli produk selama bertahun-tahun.[7][28] Perjanjian penyelesaian dicapai pada tanggal 28 April 2010, di mana FreeLife mengambil langkah-langkah untuk memastikan bahwa produk goji tidak dipasarkan sebagai "tidak dipanaskan" atau "mentah", dan memberikan kontribusi kepada organisasi pendidikan.

Seperti banyak makanan dan suplemen "kesehatan" baru lainnya, kurangnya bukti klinis dan pengendalian kualitas yang buruk dalam pembuatannya menghambat rekomendasi atau aplikasi klinis gojiberi.[29]

Penelitian ilmiah[sunting | sunting sumber]

Minyak biji gojiberi dari Lycium barbarum dalam vial kaca.

Oleh karena banyaknya efek yang diklaim oleh obat tradisional, telah ada penelitian dasar yang cukup untuk menyelidiki kemungkinan penggunaan bahan obat yang terkandung dalam buahnya. Komposisi buah-buahan, biji-bijian, akar, dan bagian lain telah dianalisis secara terperinci, dan ekstraknya sedang dipelajari secara in vitro dan in vivo.[29] Namun, tidak ada efektivitas klinis dari ekstrak tersebut yang telah dikonfirmasi per 2018.[12][13][16]

Keselamatan[sunting | sunting sumber]

Interaksi dengan obat-obatan[sunting | sunting sumber]

Pengujian in vitro menunjukkan bahwa fitokimia gojiberi yang tidak diketahui dalam teh goji dapat menghambat metabolisme obat lain, seperti yang diproses oleh enzim hati sitokrom P450.[13] Obat-obatan semacam itu termasuk warfarin, atau obat untuk diabetes atau hipertensi.[13]

Residu pestisida dan fungisida[sunting | sunting sumber]

Pestisida organoklorin secara konvensional digunakan dalam budidaya gojiberi komersial untuk mengurangi serangan serangga. Standar Makanan Hijau Tionkok, yang dikelola oleh Pusat Pengembangan Makanan Hijau Tiongkok [en] milik Kementerian Pertanian Tiongkok, mengizinkan penggunaan sejumlah pestisida dan herbisida.[30][31][32] Pertanian di dataran tinggi Tibet (tempat beri bermerek "Himalayan" atau "Tibetian" diduga berasal) secara konvensional menggunakan pupuk dan pestisida, membuat klaim organik untuk buah beri yang berasal dari sini menjadi meragukan.[33]

Sejak awal abad ke-21, tingginya residu insektisida (termasuk fenvalerat, sipermetrin, dan asetamiprid) dan residu fungisida (seperti triadimenol dan isoprotiolan), telah terdeteksi oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat di beberapa gojiberi impor dan produk gojiberi asal Tiongkok, mengarah ke pengetatan produk ini.[34]

Budidaya dan komersialisasi[sunting | sunting sumber]

Gojiberi kering dijual di pasar Prancis
Gojiberi yang telah diawabekukan.

Gojiberi paling sering diperjualbelikan dalam bentuk keringnya.

Saat matang, beri berwarna merah dan lonjong menjadi lembut dan harus dipetik dengan hati-hati atau diguncang dari pohonnya ke dalam nampan untuk menghindari pembusukan. Buah-buahan diawetkan dengan mengeringkannya di bawah sinar matahari penuh di nampan terbuka atau dengan dehidrasi mekanik, menggunakan serangkaian paparan panas yang semakin meningkat selama 48 jam.[22]

Tiongkok[sunting | sunting sumber]

Tiongkok adalah pemasok utama produk gojiberi dunia, dengan total ekspor menghasilkan US$120 juta pada tahun 2004. Produksi ini berasal dari 82.000 hektar yang ditanami secara nasional, menghasilkan 95.000 ton gojiberi.[35]

Mayoritas gojiberi yang diproduksi secara komersial (50.000 ton pada 2013, terhitung 45% dari total hasil Tiongkok) berasal dari perkebunan L. barbarum di Ningxia dan Xinjiang di Tiongkok Barat Laut, dengan total 200.000 hektar pada tahun 2005.[22] Budidaya dipusatkan di Kabupaten Zhongning, Ningxia, di mana perkebunan gojiberi biasanya berkisar antara 40 dan 400 hektar (100–1000 hektar atau 500–6000 mu) di daerah tersebut.

Goji Ningxia telah dibudidayakan di sepanjang dataran banjir subur Sungai Kuning selama lebih dari 700 tahun. Mereka kadang-kadang digambarkan secara komersial sebagai "berlian merah".[35][36] Wilayah ini telah mengembangkan asosiasi industri yang terdiri dari petani, pengolah, pemasar, dan pakar budidaya gojiberi untuk mempromosikan potensi komersial dan ekspor beri.[37] Goji Ningxia adalah varietas yang digunakan oleh praktisi pengobatan tradisional Tiongkok.[37]

Gojiberi dirayakan setiap bulan Agustus di Ningxia dengan festival tahunan yang bertepatan dengan panen beri.[38] Awalnya diadakan di ibukota Ningxia, Yinchuan, festival ini telah diadakan sejak tahun 2000 di Kabupaten Zhongning.[38]

Selain Ningxia, volume komersial gojiberi yang tumbuh di daerah Tiongkok adalah Mongolia Dalam, Qinghai, Gansu, Shaanxi, Shanxi, dan Hebei.

Britania Raya[sunting | sunting sumber]

Lycium barbarum telah diperkenalkan di Britania Raya pada tahun 1730-an oleh The Duke of Argyll, tetapi tanaman itu sebagian besar digunakan untuk pagar dan perkebunan dekoratif.[39]

Badan Standar Makanan Inggris (FSA) awalnya menempatkan gojiberi dalam daftar Novel Foods.[40] Klasifikasi itu memerlukan otorisasi dari Parlemen dan Dewan Eropa untuk memasarkannya. Namun, pada 18 Juni 2007, FSA menyimpulkan bahwa ada sejarah konsumsi buah yang signifikan sebelum 1997, yang mengindikasikan keamanannya, dan oleh karenanya dihapus dari daftar.[15]

Kanada dan Amerika Serikat[sunting | sunting sumber]

Pada dekade pertama abad ke-21, petani di Kanada dan Amerika Serikat mulai menanam goji dalam skala komersial untuk memenuhi pasar potensial buah beri segar, jus, dan produk olahannya.[41][42]

Australia[sunting | sunting sumber]

Australia mengimpor sebagian besar gojiberi dari Tiongkok, karena mahalnya tenaga kerja Australia dibandingkan dengan negara-negara yang memiliki pangsa pasar terbesar saat ini.[43]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Flint, Harrison Leigh (1997). "Lycium barbarum". Landscape plants for eastern North America: exclusive of Florida and the immediate Gulf Coast. Chichester: John Wiley & Sons. hlm. 326. ISBN 978-0-471-59919-7. 
  2. ^ a b Lee, HW; Kim, YH; Kim, YH; Lee, GH; Lee, MY (2014). "Discrimination of Lycium chinense and Lycium barbarum by taste pattern and betaine analysis". International Journal of Clinical and Experimental Medicine. 7 (8): 2053–9. ISSN 1940-5901. PMC 4161546alt=Dapat diakses gratis. PMID 25232386. 
  3. ^ Nobuo Kawahara, ed. (2011): "Comparative Studies on Pharmacopoeial Definitions, Requirements and Information for Crude Drugs among FHH Member Countries in 2007". Western Pacific Regional Forum for the Harmonization of Herbal Medicines (FHH). Online document, accessed on 2018-06-12.
  4. ^ "Lycii fructus", European Pharmacopoea 9.3, page 4812
  5. ^ Ray Upton et al., editors (2010): "Lycium chinense Mill, L. barbarum L., Lycium fruit, Lycii fructus". In American Herbal Pharmacopoeia Botanical Pharmacognosy: Microscopic Characterization Of Botanical Medicines, page 468. Published by CRC Press.
  6. ^ a b c d "Getting Juiced". CBC News. January 17, 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-02-02. Diakses tanggal 2015-02-06. 
  7. ^ a b United States District Court for the District of Arizona (May 29, 2009). "Class action lawsuit against FreeLife International, Inc" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal August 1, 2010. Diakses tanggal 2009-10-31. 
  8. ^ Austin, D. F. (2004). Florida Ethnobotany. CRC Press. hlm. 677. ISBN 9780849323324. 
  9. ^ Huxley, A., ed. (1992). New RHS Dictionary of Gardening. Macmillan ISBN 0-333-47494-5.
  10. ^ "Scientific classification for Lycium barbarum L". Natural Resources Conservation Service. US Department of Agriculture. Diakses tanggal 13 April 2013. 
  11. ^ Smal, Ernest (2012). Top 100 Exotic Food Plants. CRC Press. hlm. 249. ISBN 9781439856888. Diakses tanggal September 12, 2015. 
  12. ^ a b c d e Gross PM (2007). "Goji: what it is... and isn't". NewHope Network, Penton Media Inc. 
  13. ^ a b c d NIH (January 2013). "Lycium". MedlinePlus. US National Institutes of Health. Diakses tanggal 13 April 2013. 
  14. ^ a b "Goji Berries" (PDF). UK Food Standards Agency, Novel Foods, Additives and Supplements Division. June 2007. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 20 November 2012. Diakses tanggal 13 April 2013. 
  15. ^ a b Responses on goji berries reviewed, UK Food Standards Agency, June 2007
  16. ^ a b c Dharmananda S (2007). "Lycium fruit: food and medicine". Institute for Traditional Medicine. 
  17. ^ "Classification for Kingdom Plantae Down to Genus Lycium L". US Department of Agriculture, Natural Resources Conservation Services. 2017. Diakses tanggal 26 January 2017. 
  18. ^ Isabelle, M.; Lee, B.L.; Lim, M.T.; Koh, W.-P.; Huang, D.; Ong, C.N. (2010). "Antioxidant activity and profiles of common vegetables in Singapore". Food Chemistry. 120 (4): 993–1003. doi:10.1016/j.foodchem.2009.11.038. 
  19. ^ Dong, J.; Lu, D.; Wang, Y. (2009). "Analysis of flavonoids from leaves of cultivated Lycium barbarum L". Plant Foods for Human Nutrition. 64 (3): 199–204. doi:10.1007/s11130-009-0128-x. PMID 19655256. 
  20. ^ McNally A. Superfoods market set to double by 2011, NutraIngredients.com-Europe, October 8, 2007
  21. ^ Runestad T. Functional Ingredients market overview, Functional Ingredients, October 2007 Diarsipkan 2007-10-13 di Wayback Machine.
  22. ^ a b c Fouch S, Hanson E. "Potential for saskatoon and goji berry production in the Great Lakes region" (PDF). Michigan State University. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 14 November 2014. Diakses tanggal 9 March 2014. 
  23. ^ Baltazar A (January 2010). "Raising the Bar (on Chocolate)". Nutraceuticals World. Rodman Media. Diakses tanggal 13 April 2013. 
  24. ^ Earl Mindell and Rick Handel (2003), "Goji: The Himalyan Health Secret". Momentum Media, 58 pages. ISBN 978-0967285528
  25. ^ US FDA Letter to Dynamic Health Laboratories, Inc.
  26. ^ US FDA, Letter to Healthsuperstore.com
  27. ^ "Federal Food, Drug, and Cosmetic Act (FD&C Act)". 
  28. ^ Class-Action Suit Filed against FreeLife and Earl Mindell
  29. ^ a b Potterat, O (2010). "Goji (Lycium barbarum and L. Chinense): Phytochemistry, pharmacology and safety in the perspective of traditional uses and recent popularity". Planta Medica. 76 (1): 7–19. doi:10.1055/s-0029-1186218. PMID 19844860. 
  30. ^ Pathbreaking Newsletter Promotes Development of Organic Sector in China Diarsipkan 2006-12-31 di Wayback Machine. Lila Buckley. Worldwatch Institute. 28 February 2006.
  31. ^ GAIN Report #CH1072. Dueling Standards for Organic Foods 2001 Ralph Bean and Xiang Qing. USDA Global Agriculture Information Network Foreign Agricultural Service. 12 Dec 2001.
  32. ^ The Movement Toward Organic Herb Cultivation in China Subhuti Dharmananda. Institute for Traditional Medicine. January 2004.
  33. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-10-19. Diakses tanggal 2012-11-01.  Staff Reporter. The commercial legend of goji. Selling a Chinese crop under the Tibetan flag. TibetInfoNet, July 29, 2007.
  34. ^ "IMPORT ALERT IA9908". fda.gov. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 January 2008. 
  35. ^ a b "Wolfberry festival to be held in Ningxia". China Daily. 2004-07-19. Diakses tanggal 2015-02-05. 
  36. ^ "Harvest and trade for Chinese Wolfberry in Ningxia". China Daily USA. 28 October 2013. Diakses tanggal 2 March 2015. 
  37. ^ a b "China's First Provincial-level Wolfberry Association Established". People's Daily - English. 19 August 2001. Diakses tanggal 2 March 2015. 
  38. ^ a b [1] Xinhua News Agency, Opening ceremonies of Ningxia wolfberry festival, August 3, 2005.
  39. ^ "Gojiberi". Germplasm Resources Information Network (GRIN) online database. 
  40. ^ The Novel Foods and Novel Food Ingredients Regulations 1997
  41. ^ Boutin, N (July 30, 2008). "Fairground family first to gamble on gojis". Woodstock Sentinel Review. Sun Media. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 March 2016. Diakses tanggal 14 April 2013. 
  42. ^ Karp, D (August 5, 2009). "Goji taunts North American farmers". Los Angeles Times - Food. LA Times. Diakses tanggal 14 April 2013. 
  43. ^ Wainwright, Sofie (2015-09-30). "Hundreds of Australian farmers growing goji berries, but none selling yet". ABC Rural (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-08-27. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]